Tambah Bookmark

411

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 116: Don’t Tell Me This Is The Aftermath Of Our Defeat (3)

Liu Bei POV Wu ... aku bisa merasakan barbs yang ada dalam kata-kata Huang Zu. Tentu saja, saya hanya bisa bersikap peka tapi saya tidak berpikir bahwa/itu inilah masalahnya mengingat bagaimana dia menjawabnya. Saya sangat ingin mengatakan bahwa/itu saya dapat mempertahankannya selamanya tapi saya tidak percaya diri untuk mengatakannya dan saya diam saja dan membiarkan topik ini secara alami memudar. Ah, iya Saya hanya ingat bahwa/itu saya harus berterima kasih padanya. "Ah iya, umm, Tuan Huang Zu," panggilku pelan dan melihat ke atas dan melihat bahwa/itu dia tidak bereaksi tapi tetap melanjutkan, "Meskipun Lord Huang Zu mungkin memiliki pemikirannya sendiri mengenai hal ini, sebenarnya aku lebih baik Bersyukur. " "Tidak?" Huang Zu tidak mengerti maksud saya dan melihat ke atas. Ada kilau di matanya seolah dia banyak mengatakan hal ini, "Mengapa Anda harus berterima kasih kepada saya? Saya hanya melindungi sebuah kota yang menjadi milik negara saya. " "Jadilah seperti apa adanya, Xinye berada di bawah peraturan saya, dan saya merasa harus berterima kasih atas semua bantuan yang diberikan Lord Huang Zu kepada saya." Saya tersenyum, "Tapi tidak peduli apa, sekali Pertarungan ini sudah berakhir, tidak peduli bagaimana hal itu berakhir, Lord Huang Zu harus mendapatkan kakak laki-laki untuk segera membentengi kota-kota utama begitu Tuan Huang Zu kembali ke Xiangyang. Sudah jelas bahwa/itu Meng De berniat untuk mengambil seluruh status Jing setelah semua. " "..." "tidak? Ada apa? "Tanyaku saat Huang Zu tidak menjawab dan hanya menatapku. Tapi saat dia mendengar saya bertanya padanya, dia berpaling. "Ah ... itu tidak terlalu mengesankan. Sekarang setelah sampai sejauh ini, saya hanya bisa terus menyusuri jalan setapak ini. "Kataku saat aku tersenyum kaku dan melambaikan tanganku. "Terus berjalan ya ..." ulang Huang Zu. Sepertinya kata-kata ini telah memengaruhinya tapi saya tidak bertanya mengapa dan bagaimana caranya. "Hidupku seharusnya berakhir dalam Pertempuran Jiangxia. Namun saya tetap terus berjalan di ranah yang hidup. "Dia melanjutkan tanpa dorongan saya. Pada saat ini, pinggirannya masih mengaburkan pandanganku tentang ekspresinya dan yang bisa kulihat hanyalah matanya yang sepertinya penuh dengan keraguan. Setelah beberapa saat terdiam, dia melanjutkan, "Sejujurnya, saya sangat tersesat saat pertama kali terbangun setelah saya diselamatkan. Saya benar-benar bertanya-tanya apakah saya harus terus hidup saat itu. " "Apa yang kamu bicarakan? Anda berhasil bertahan secara ajaib sehingga Anda harus hidup - " "Bahkan untuk jenderal yang kalah dalam pertempuran kritis dan semua yang menantinya hanyalah hukuman?" Huang Zu menyela saya dengan suara yang nyaring namun tenang dan menekan pandangan saya dengan hanya satu kalimat. Ya, untuk umum seperti Huang Zu, kelangsungan hidup memerlukan hukuman saat dia kembali. Dia kalah dalam pertempuran, tentara praktis hancur dan kota itu hilang. Hukuman untuk ini tidak bisa ringan. Jadi saya sangat terkejut tapi juga terkesan dengan betapa bersikeras Huang Zu kembali ke Xiangyang. "Itu tidak bisa ditolong ..." kataku dan membungkuk. Saya ingin mengatakan kepadanya bahwa/itu dia tidak perlu kembali ke Xiangyang tapi dia mungkin akan memarahiku jika aku mengatakannya dan memutuskan untuk tidak melakukannya. Tapi aku merasa tidak bisa membiarkan ini terjadi dan sebuah gagasan melintas dalam pikiranku. Itu berbahaya dan aku ragu sejenak sebelum bertanya dengan gentar. "Mungkinkah," tanyaku saat melihat Huang Zu, "Huang Huang itu mulai merasa takut?" "Itu salahmu." Dia langsung membalasnya. "Aku?" Tanyaku saat aku menunjuk diriku sendiri, merasa terkejut. "Saya sudah membuat keputusan." Huang Zu berkata saat melihat sebuah kios kecil di tepi jalan dan melanjutkan dengan nada yang agak lebih lembut, "Tapi semakin lama saya tinggal di Xinye, semakin tekad saya terkikis - " "Tapi saat pertempuran mendekati kesimpulannya, rasa takut dikenai hukuman saat Anda kembali tumbuh ya?" Saya memotongnya seperti biasanya dia melakukannya. Tetap di sini. Dorongan untuk mengatakan begitu bangkit sekali lagi tapi saya tidak tahu mengapa saya tidak dapat mengatakannya kepada saya. Sebagai gantinya, saya mengatakan sesuatu yang lain, "Umm, jika Tuan Huang Zu merasa bahwa/itu Anda hanya akan menjadi lebih takut dan ragu untuk pergi dengan waktu, Anda mungkin akan pergi sebelum itu." "Tidak?" Huang Zu berbalik dan menatapku, "Apakah Tuan Liu Bei berpikir bahwa/itu saya tidak efektif dan mencoba untuk menyingkirkan saya?" "Tidak tidak tidak! Tidak sama sekali! "Aku buru-buru mendongakSaya menggelengkan kepala, dan mencoba menjelaskan diri saya sendiri sehingga Huang Zu tidak akan salah paham dengan saya, "Saya hanya berpikir bahwa/itu, karena pertempuran belum berakhir dan Lord Huang Zu adalah orang luar, Anda tidak perlu tinggal dan mempertahankan kota ke kota. Momen terakhir bersama kami Selain itu ... " "... Selain itu?" Saya ragu sejenak tapi merasa sudah waktunya saya mengatakan ini. Saya selalu berpikir bahwa/itu saya harus membiarkan Liu Biao menceritakannya kepadanya tapi kami berada di masa yang luar biasa sekarang jadi sebaiknya saya mengatakannya kepadanya. "Selain itu, saya tidak berpikir bahwa/itu kakak akan menyalahkan Anda." Saya berhenti ketika saya selesai dan Huang Zu segera berhenti juga dan mengerutkan kening saat dia berbalik untuk melihat saya. "Saya tidak mengatakan hal ini sebelumnya karena saya merasa bahwa/itu saya tidak boleh mengatakannya kepada Anda." Saya berkata saat saya menelan air liur saya dan melanjutkan, "Setelah kembali ke Jiangxia, saya membahas pertempuran Dengan kakak laki-laki dan hal pertama yang dia bicarakan adalah Anda. Saat itu, kakak laki-laki tidak terlihat marah atau kecewa. Sebagai gantinya, ia tampak sedih dan menyesal. Dia juga mengatakan bahwa/itu Huang Zu seperti anak angkatnya. " "Eh?" Ketika saya selesai, Huang Zu menatap saya dengan tak percaya. Aku membalas tatapannya dan mengangguk. "Kakak laki-laki merasa bersalah karena telah memperlakukan Anda, bahwa/itu dia tidak dapat menunjukkan kepada Anda cinta dan perhatian yang dia inginkan untuk seorang gadis yang dia lihat sebagai putrinya sendiri." Bahkan saya mulai merasa sedikit Malu saat saya mengatakannya dan menggaruk leher saya saat saya melanjutkan, "Jadi jika Anda kembali ke Xiangyang, saya yakin kakak laki-laki akan sangat senang." Ketika saya selesai, saya mengalihkan pandangan saya di antara mata dan tanahnya. Alisnya masih berkerut dan dia berdiri di sana sambil menggigit bibirnya. Saya tidak tahu apa yang dipikirkannya, tapi sepertinya dia tidak sebagia yang saya duga. "Begitukah?" Dia berkata sambil menghela nafas panjang dan mengangguk, "Jadi tuanku menganggapku sebagai keluarga ya? Saya melihat. Saya lihat. " Dia kemudian berbalik dan terus berjalan sambil menunduk seolah sedang mencoba menahan sesuatu. "Haa ..." Dia menghela nafas panjang dan menatap langit. Aku perlahan berjalan ke sampingnya dan melihat matanya terpejam. Ketika saya melihat lebih dekat, saya melihat bekas air mata di sudut matanya. Baru saat itulah aku menyadari bahwa/itu dia mengendalikan emosinya. Selama bertahun-tahun ini, Huang Zu pasti mengira bahwa/itu dia tidak akan menjadi bagian dari keluarga Liu Biao. Karena itu dan karena kesetiaannya pada Liu Biao, dia terus diam-diam bekerja untuknya dan mungkin berencana untuk meninggal dengan tenang. Karena dia tahu yang sebenarnya, dia mungkin merasa sangat emosional. Tapi sungguh, tidak perlu menahan diri dan seharusnya dia membiarkannya keluar. Mungkin ini karena dia telah lama seperti ini. Seperti bagaimana Gong You dan Liao Hua berada, saya ragu mereka bisa berubah meski mereka mau. Apalagi saat Huang Zu begitu keras kepala juga. "Jadi tolong jangan katakan hal-hal seperti Anda akan dihukum, atau ragu jalan yang Anda jalani." Saya berkata dan mengumpulkan keberanian untuk menepuk punggungnya, "Jika Anda ingin kembali, hanya saja Serahkan pekerjaan yang Anda tanggung kepada orang lain sebelum Anda pergi. Tentu saja, saya harap Anda merahasiakan amannya. " Aku tersenyum kaku saat mengetuk topi rumput jelek milikku. Penting agar kelangsungan hidup saya tetap menjadi rahasia untuk saat ini jadi saya memutuskan untuk memberitahukannya sebelumnya. "Saya mengerti." Huang Zu berkata sambil menundukkan kepalanya dan mengguncangnya, mungkin untuk mencegah air matanya jatuh, sebelum mempercepat langkahnya, "Saya akan melakukan apa yang Anda katakan dan kembali ke Xiangyang." "Huang Zu, pelan-pelan, ya?" Aku tersenyum saat aku mengikutinya, merasa sudah waktunya aku membiarkannya kembali, "Kalau begitu, akan kuambil seseorang darimu- " "Apa yang kamu bicarakan?" "Eh?" Saya sangat terkejut saat Huang Zu menyela saya. Ketika saya melihat ke atas, saya melihat senyum Huang Zu tersenyum, yang tampak tulus dan meluas ke matanya. "Ah! ... bolehkah saya bertanya apa masalahnya? "Saya agak asyik menatapnya dan hanya berhasil menjawab setelah beberapa saat terdiam. "Saya akan kembali," kata Huang Zu sambil mengangkat tangannya dan menjentikkan rambutnya, "Tapi setelah saya berhasil mempertahankan Xinye." Setelah selesai, dia terus berjalan ke depan. Huang Zu ... Jika bisa, saya sangat berharap bisa tinggal. "Tapi saya harus maKe sesuatu yang sangat jelas. " "Ah ... tidak?"

BOOKMARK