Tambah Bookmark

412

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 117: Don’t Tell Me This Is The Aftermath Of Our Defeat (4)

Liu Bei POV "Katakan apa?" Tanyaku, merasa terkejut saat seharusnya dia mengatakan semua yang dia inginkan. "Yang ingin saya katakan adalah, tidak peduli bagaimana saya bertindak atau bagaimana saya telah berubah," Dia mengangkat tangannya dan meletakkannya di dadanya saat dia menunduk, "Sejak awal, saya sudah Selalu merasa bahwa/itu bisa hidup adalah hal yang sangat beruntung. Jadi, rasa syukur yang saya miliki terhadap Lord Xu Shu Xu Yuan Zhi bukanlah sesuatu yang bisa diungkapkan dengan mudah. Jadi - " Eh? Pada saat berikutnya, saya ditarik kembali dan wajahnya yang sejuk berada tepat di depan wajah saya. Saya tidak tahu apakah itu berkat jantung balap saya tapi tiba-tiba saya merasa sangat tegang. "Huang Zu?" Tanyaku tapi sebelum aku bisa mengerti apa yang sedang terjadi, dia mulai menggoyangku. "Saya harap Anda dapat terus menempatkan kepercayaan Anda pada dermawan setelah kehilangan ini." Huang Zu melanjutkan, "Jika dia, saya yakin dia bisa melakukan sesuatu." Aku bisa melihat kekhawatiran di matanya saat dia mengatakannya. Dia mungkin khawatir dengan Yuan Zhi setelah mengetahui bahwa/itu kita telah kehilangan saat ini dan takut akan kecewa dengan Yuan Zhi. Saya benar-benar terkejut bahwa/itu Huang Zu yang biasanya diam akan mengungkapkan kepercayaan diri semacam itu kepada seseorang. Tidaklah mudah bagi Yuan Zhi saat dia menyelamatkan Huang Zu. "Baiklah, saya janji." Aku mengangguk. Huang Zu mengucapkan lembut 'permisi' dan kemudian melepaskan cengkeramannya. Tentu saja, saya sama sekali tidak kecewa dengan Yuan Zhi. Dan sampai sekarang, Yuan Zhi belum kembali. Aku ingin tahu apakah dia sudah tenang. Saya melihat-lihat, berpikir bahwa/itu saya bisa melihat Yuan Zhi yang jatuh saat kami pergi tapi jelas ini hanya gagasan bodoh tentang saya. Segera, kami sampai di pintu gerbang kota. Komandan gerbang ini adalah teman lama Huang Zu dan mereka bertukar beberapa kata sebelum gerbangnya terbuka. Ketika mereka berbicara, saya tidak dapat merasakan bahwa/itu mereka memiliki hubungan yang dalam. Rasanya lebih seperti tetangga lama yang akan mengajukan pertanyaan santai dan saling menyapa setiap kali mereka bertemu. Semacam hubungan dimana Anda mencoba tampil ramah dan dekat tapi tidak benar-benar ingin mendekat. Ini terasa lebih akut di Huang Zu dibanding temannya. "Apakah Anda benar-benar dekat dengannya?" Saya bertanya setelah kami meninggalkan gerbang setelah menahannya sepanjang waktu. "Kami biasa melayani bersama dan berbicara cukup banyak. Sudah beberapa tahun yang lalu. " Jadi kamu teman lama ya? "Tapi sepertinya Anda berdua sangat dekat." Saya berkata, memberikan perasaan jujur ​​saya, "Karena Anda adalah teman lama, Anda seharusnya sedikit tersenyum saat berbicara." "Aku sudah terbiasa dengan ini. Saya tidak banyak tersenyum untuk memulai. Jika saya mulai sekarang, itu akan terlihat palsu. "Dia menjelaskan dengan jelas. Itu memang masuk akal. Nah, tidak seperti ada yang salah dengan cara hidup Huang Zu. Dia jujur ​​dan jujur ​​setidaknya. Dan dia cantik untuk boot saat dia membiarkan rambutnya jatuh. Jika dia bisa menyematkan pinggirannya ke samping, saya yakin dia akan terlihat lebih baik lagi. Setelah sedikit berjalan dan menyeberangi sungai kecil, kami sampai di perkemahan. Sepertinya tidak banyak yang terjadi di kejauhan tapi saat kami mendekati gerbang, kami bisa mendengar teriakan yang sedang terjadi di dalam. "Itu adalah pertempuran yang mengerikan ya?" "Ah ... ya." "Ini." Huang Zu berkata saat dia memberi izin masuk ke penjaga di sampingnya. Dia mengambilnya dan mengembalikannya setelah sekilas. Sepertinya Huang Zu sering berkunjung. "Buka gerbangnya! Awasi, penjaga! "Seorang tentara berteriak dan ada keributan di menara saat beberapa pemanah masuk ke posisi dan mengarahkan busur mereka ke luar. Ah ... Pasukan sekarang benar-benar berbeda dari saat mereka pertama kali datang ke sini ya? Tugas dasar semacam itu akan membutuhkan sejumlah pelatihan dan resimentasi yang baik sebelum mereka dapat melakukannya dengan baik dan profesional. Saya sama sekali tidak baik dalam hal seperti itu karena saya tidak memiliki kemampuan untuk memerintah dan aura dominan untuk membuat mereka mematuhi perintah saya. Segera, bunyi berderit memenuhi udara saat gerbang terbuka. Meskipun perkemahan itu terasa tenang di luar, aku benar-benar menduga kekacauan di dalam dari teriakan yang kudengar. Meski begitu, saya masih kaget dengan apa yang saya lihat. "Ada lebih banyak luka di sini! Datang dan bantu aku bawa mereka! " "Seribu orang jenderal! Peleton 3 dan 6 batalyon kami hilang beberapa orang, seharusnya kitaPergi ke medan perang dan periksa? " "Mereka mungkin telah ditangkap. Laporkan nama pasukan yang hilang sedikit dan kita akan berbicara dengan musuh nanti dan mendiskusikan swap. " "Hitung kejang kita dengan saksama! Jangan sampai angka salah atau jenderal akan ada kepalamu! " "Dimana ibu anak ini? Dimana ibunya?? " Bahkan di gerbang, masih banyak orang. Ini adalah akibat dari kerugian kita ya? Karena kesetaraan jender, dan dalam kasus yang jarang terjadi seluruh keluarga bergabung dengan tentara, tangisan yang menyedihkan bahkan terasa lebih menyakitkan. "Saya akan pergi ke sini untuk menemui Tuan Zhang Liao." Huang Zu berkata, mengabaikan semua ini. Kurasa ini adalah sesuatu yang dilihatnya banyak, cukup untuk mati rasa karenanya. Dia adalah seorang Administrator selama bertahun-tahun. Tapi saya harus mengatakan, sangat mengesankan bahwa/itu mereka bergabung dengan tentara pada usia yang begitu muda. Kembali ketika saya berusia sekitar 13-14, saya masih mempersiapkan ujian di sekolah menengah. "Eh? Bukan Feng Xian? "Ketika dia mendengar saya bertanya ini, ekspresi Huang Zu menjadi gelap. "Lord Lu Bu tidak peduli dengan hal-hal seperti itu biasanya. Setiap urusan administrasi militer semuanya ditangani oleh Tuan Zhang Liao. "Saat dia berkata demikian, ekspresi Huang Zu semakin gelap," Bagaimanapun, meskipun Tuan Zhang Liao selalu tersenyum bahagia tanpa perawatan, dia adalah orang yang pelit setiap kali saya datang ke Pinjam tentara Bagaimana dia bisa memiliki 5 untuk cadangan ... " "Haha," saya tidak bisa menahan tawa saya saat 'tersenyum tanpa perawatan'. Ah ... Tapi saya tidak berharap Wen Yuan begitu hebat dalam menangani pekerjaan administratif dan sangat terperinci. Tapi sekali lagi, itu masuk akal karena dia mungkin telah melakukannya untuk Feng Xian sejak Wen Yuan mulai melayani dia. "... Lupakan apa yang baru saja saya katakan." Huang Zu dengan cepat menambahkan, mungkin karena dia merasa dia agak kasar. "Tidak, baiklah." Saya memutuskan untuk ikut serta dan tidak menempatkannya di tempat yang sulit. Setelah selesai, dia membungkuk sebelum berbalik untuk pergi. Saat memikirkan hal itu, seharusnya dia menuju ke tenda utama tempat Feng Xian dan Wen Yuan berada. Tapi sejak Huang Zu sudah pergi, aku akan pergi nanti. Sampai saat itu, saya hanya akan membunuh waktu dengan berjalan-jalan di perkemahan. Jadi, saya memutuskan untuk menuju ke arah yang berlawanan dari tempat Huang Zu pergi. Meskipun tidak ada seorangpun di sini yang tahu bahwa/itu saya adalah Liu Bei, semua orang mengenal saya sebagai Shamoke sehingga mereka merasa hormat saat melihat saya. Tapi topi ini benar-benar aneh, dan setiap kali seseorang memanggil saya Shamoke, saya mendapat dorongan untuk melakukan strip dan melakukan tarian kesukuan. Saya melihat perkemahan itu dan melihat sejumlah tentara sedang tidur. Mereka bahkan tidak mandi dan hanya berbaring di tempat tidur mereka. Saya bertanya-tanya berapa banyak dari mereka mengikuti saya dari negara bagian Xu atau negara bagian Ji. Jika ada, mereka pasti bisa mengenali saya dengan mudah. Ketika saya memikirkan hal ini, saya menurunkan daun topi saya sedikit lagi. * Wang * ~ * Wang * * Wang * ~ ... tidak? Seekor anjing? Jika ini adalah rumah besar atau di sepanjang jalan biasa, saya tidak akan merasa aneh mendengar seekor anjing menggonggong. Meskipun menjaga anjing sebagai hewan peliharaan tidak biasa, masih ada orang yang melakukannya di sana-sini. Dan ada juga anjing jalanan juga. Biasanya saat aku bertemu dengan siapa pun, aku hanya akan menghindarinya. Sekarang kita berada di perkemahan, hanya ada satu kemungkinan alasan mengapa ada seekor anjing. Apakah Feng Xian ada di sini? Kupikir saat aku terus berjalan ke arah anjing itu. * Wang * * Wang * ~ Gonggongan Red Hare mudah dikenali. Ini masih belum dewasa jadi barks sedikit lebih tinggi dalam nada dibandingkan dengan anjing dewasa. Tapi mengapa Feng Xian disini? Huang Zu pergi ke sisi kanan perkemahan, kebalikan dari tempat saya berada, dan saya ragu dia melakukan hal yang salah. Biasanya, Red Hare tidak menyalak sebanyak ini, jadi sangat aneh rasanya menggonggong sebanyak ini. Saat memikirkan hal ini, saya membulatkan tikungan - "Eh? Benarkah? "Teriakku kaget. Setelah berbelok di tikungan, saya berhadapan langsung dengan Red Hare yang dirantai di luar tenda kecil, "Mengapa dirantai di sini?" Ini mengenali saya dan berdiri, menyalak, mengibaskan ekornya dan menjulurkan lidah saat melihat saya datang. Aku berjongkok dan mengusap dagunya. Red Hare sepertinya menyukainya dan bahkan berbalik di tanah. "Red Hare ~ Kenapa kamu di sini?" Tanyaku meski aku tahu itu tidak akan merespon, "Dimana tuanmu? Dan siapa yang selalu di samping tuanmu? Dimana mereka? " Ketika saya selesai, Red Hare tiba-tiba mulai menggonggong keras seolah-olah itu understooD saya Tentu saja, saya tidak mengerti gonggongan anjing jadi saya tidak tahu apa yang ingin saya katakan kepada saya dan hanya mengatakan 'Saya lihat, saya lihat' saat saya mengangguk sebelum berdiri. Nah dalam kasus ini, saya harus mencoba di tempat lain - Saat aku sedang berpikir untuk pergi ke tempat lain, tirai tenda kecil itu terbelah. "Red Hare, tolong, tolong berhenti menggonggong. Kepalaku mulai terasa pingsan dari semua ini. "Seseorang mengeluh saat dia berjalan keluar dari tenda dan mengerutkan dahi pada Red Hare sambil mempertahankan jarak darinya.

BOOKMARK