Tambah Bookmark

413

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 118: Don’t Tell Me This Is The Aftermath Of Our Defeat (5)

Liu Bei POV "Eh?" "Tidak?" Saat itu, kami berdua saling pandang dan mengenali siapa yang lainnya pada saat bersamaan. "Eh ?! Wen Yuan? " "Ah, Tuanku hah?" Dia berkata sambil buru-buru memberi hormat kepada saya, mengirimkan beberapa tetesan air terbang ke wajah saya saat dia melakukannya, "Ah, maafkan tuanku." "tidak apa-apa Tapi apa yang kamu lakukan di sini? "Tanyaku saat aku mengalihkan pandanganku ke bawah," Dan dengan Red Hare dirantai di luar juga. " Wen Yuan tersenyum kaku saat menyeka tangannya dengan bajunya, "Seperti yang bisa Anda lihat, saya baru saja mandi." Eh? Dia baru saja selesai mandi? Sekarang dia menyebutkannya, sepertinya memang begitu. Dia saat ini mengenakan satu set sosok memeluk jubah bagian dalam. Di bawah matahari, bagian-bagian di mana dia tidak kering cukup banyak tembus pandang, terutama lengan dan pahanya. Dadanya juga tembus juga dan pakaian dalamnya yang merah terlihat. "Ah ... saya lihat," kataku saat aku buru-buru berpaling saat aku menyadari apa yang sedang kulakukan. "Ya," lanjut Wen Yuan, sama sekali tidak menyadari betapa tak berdayanya dia, "Karena itulah saya meninggalkan Red Hare di luar. Saya takut ada orang yang masuk tapi saya tidak berpikir bahwa/itu akan menjadi tuanku yang akan datang. " * Wang * * Wang * ~ "Wu ..." Wen Yuan gemetar saat mendengar kulit pohon Red Hare. Sepertinya dia benar-benar tidak berdaya dengan anjing ya? "Omong-omong, apa yang menjadi tuanku di sini?" "Ah, saya datang bersama dengan Lord Huang Zu dan saya ingin memeriksa kalian berdua." "Saya lihat," Wen Yuan mengangguk dan dengan tenang menggambarkan pertempuran itu, "Jika yang Anda tanyakan di sini adalah pertempuran maka ... Kami kehilangan kira-kira 1/3 dari pasukan kami. Musuh mungkin telah kehilangan yang sama tapi sedikit kurang. " "Tidak, kurang lebih." Aku mengangguk. Meskipun dia mengatakan rincian, benar-benar hanya Feng Xian yang mengenakan biaya terlalu jauh pada awalnya, memberi pasukan kavaleri kesempatan untuk mengapit barisan belakang tapi akhirnya diselesaikan pada akhirnya oleh Feng Xian sendirian. "Beberapa hal tidak bisa ditolong. Saya tidak bermaksud menyalahkan siapa pun untuk ini. "Saya menggelengkan kepala karena tahu bahwa/itu Wen Yuan tidak diragukan lagi mengacu pada hal ini," Pertempuran tidak dapat diprediksi, dan selain itu, Yuan Zhi tidak memberi Anda taktik sama sekali. " Wen Yuan mengangguk dan senyumnya kembali, "Pasti lebih menarik untuk tinggal di sini." "Eh?" Saya terkejut dengan kata-kata Wen Yuan yang tidak mengarah sama sekali. "Bukan apa-apa. Musuh mencoba merekrut saya di medan perang. "Wen Yuan berkata sambil menggelengkan kepalanya, terlihat seperti bukan masalah besar," Tentu saja, saya tidak akan memilih untuk pergi ke sisi itu. " "Begitu." Aku mengangguk dengan senyum kaku. Sekarang setelah dia mengatakan hal ini kepada saya, saya benar-benar tidak tahu bagaimana saya harus melanjutkan percakapan. Tapi jika Wen Yuan telah memilih untuk pergi, orang yang paling menyedihkan mungkin adalah Feng Xian. Mereka telah melewati begitu banyak hal bersama dan saya ragu Wen Yuan bahkan akan berpikir untuk pergi asalkan Feng Xian masih hidup. "Ah, ya." Tiba-tiba saya ingat ada hal yang lebih penting saat berada di tengah pikiran saya, "Wen Yuan, Lord Huang Zu sedang mencari Anda." "Lord Huang Zu sedang mencari saya?" Dia bertanya kembali saat dia memiringkan kepalanya tapi segera mengerti apa yang sedang terjadi, "Saya mengerti. Apakah dia di sini untuk meminjam pasukan untuk konstruksi pertahanan kotanya lagi? " "Sedikit banyak." "Hai ... sungguh ... kami tidak memiliki cukup pasukan untuk memulai." Wen Yuan mengeluh dan berdiri di sana saat dia mulai merenungkan, "Biarkan aku melihat ... Batalyon dan kedua yang pertama ..." Dia benar-benar rinci dan bijaksana ya? Sepertinya dia mungkin memikirkan berapa banyak orang yang bisa dia gunakan untuk membantu Huang Zu. Baik itu selama atau di luar pertempuran, Wen Yuan mungkin yang bertanggung jawab atas semua pekerjaan administratif. Dan berkat itu, Feng Xian dapat berkonsentrasi pada pertarungan dan kecakapan bela dirinya. Yang mengatakan, bahkan jika Feng Xian mencoba dan melakukan pekerjaan semacam ini, mungkin akan sangat sulit baginya untuk melepaskannya. "Tapi saya sangat menghormati Anda karena sangat mahir dalam mengelola urusan administrasi militer." Saya memberikan pujian saat saya memandangnya dari samping. "Tuanku terlalu melebih-lebihkan. Awalnya saya tidak pandai dalam hal ini, saya juga tidak senang melakukannya. Saya hanya sampai di tempat saya sekarang dengan triAl dan kesalahan di sepanjang jalan. "Wen Yuan berkata dan kemudian pergi," Baiklah, saya akan pergi sekarang. " "Ah, ah, Wen Yuan." "tidak? Apakah ada hal lain, Tuanku? "Dia berbalik dan bertanya kapan saya menghentikannya dan saya menunjuk ke tubuhnya. "Wen Yuan, y-Anda tidak bisa benar-benar keluar seperti ini ..." "tidak? Ahh, "Awalnya dia bingung tapi akhirnya menyadari apa yang saya bicarakan saat dia melihat ke bawah dan dengan terburu-buru menutupi dirinya dengan kedua tangannya saat dia tersenyum kaku," Hahaha, saya minta maaf, saya pasti belum menghapusnya kering setelah saya selesai Mandi. " "Wen Yuan, saya di sini untuk mengucapkan beberapa kata untuk Anda berdua sebenarnya. Meskipun Anda harus segera pergi, saya masih ingin mengatakannya. "Saya berkata dengan lembut, merasa bahwa/itu saya harus mengatakan kepadanya bagaimana perasaan saya saat saya berdiri di belakang tirai. "tidak? Ada apa? "Tanyanya pelan juga. "Ah ... Itu, kalian berdua bekerja sangat keras dalam pertempuran ini dan melakukannya dengan baik." Aku mengangguk seperti yang saya katakan, meski dia tidak dapat melihat saya, "Terima kasih, Wen Yuan. Sudah sulit bagimu selama ini. " "Tuanku terlalu sopan," kata Wen Yuan saat dia keluar dari tenda. Dia sekarang mengenakan pakaian piringnya yang biasa dan mengangguk saat dia memberi senyum tanda tangannya. "Pertempuran adalah pertempuran. Tidak perlu bersyukur kepada kita. Sebagai jago pahlawan, kami juga tidak mengharapkan apapun. "Wen Yuan tersenyum saat dia melihat ke atas dan melewatiku sebelum menambahkan," Damai di dunia ini lebih baik dari pada apa pun. " Setelah selesai, dia berangkat dengan langkah besar, tidak lupa berputar-putar di sekitar Red Hare. Bahkan jenderal pejuang yang kuat seperti dia memiliki kelemahannya sendiri ya? "Ah iya." Wen Yuan tiba-tiba berhenti dan berbicara saat dia mengingat sesuatu. Ini mengejutkan saya dan saya bertanya-tanya apakah dia telah membaca apa yang saya pikirkan tapi pura-pura tenang saat saya bertanya, "Ahhh, ada apa?" Wen Yuan tersenyum dan berteriak balik dari tempat dia berdiri agak jauh, "Tuanku (Lu Bu) harus segera bangun tidur. Ketika dia melakukannya, saya berharap tuanku (Liu Bei) dapat membantu saya merawatnya ~ " Un? Bangun? Wen Yuan lalu menunjuk tenda. Ah, maksudnya Feng Xian sedang tidur di dalam tenda itu? Tapi kenapa dia membutuhkanku untuk menjaganya? "Baiklah, saya mengerti." Saya mengangguk dan Wen Yuan menatap saya dengan senyuman yang berarti dan berlari sebelum saya dapat menanyainya lebih jauh lagi. Un ... Tapi dia sudah lelah ya? Tidak heran kalau Wen Yuan berbicara dengan lembut sekarang. Selama pertempuran, Feng Xian harus mengisi semua jalan ke belakang barisan belakang untuk menetralisir ancaman tersebut. Itu harus sangat melelahkan sehingga sudah saatnya dia melepaskannya dan sedikit rileks. Seperti yang saya kira, saya menepuk kepala Red Hare sedikit sebelum memasuki tenda. Sama seperti aku masuk, aku merasa seperti itu benar-benar beruap, panas dan lembab. Tenda itu tidak begitu besar dan dibagi menjadi 2 bagian dengan tirai pemisah di antaranya. Bagian luar tempat saya saat ini memiliki beberapa tinja, sebuah meja dan beberapa kain sutra biasa menyeka diri Anda dengan di atasnya. Di samping gorden itu ada ember kayu yang agak besar dengan air panas di dalamnya. Sepertinya baru saja dibawa kemari belum lama ini karena masih ada uap yang keluar darinya. Saya tidak tahu apa yang terjadi di sisi lain gorden sehingga saya mendekatkan saya dan menempelkan telinga untuk melawannya. Memang ada suara pernapasan seseorang yang seharusnya berasal dari Feng Xian. Tapi bahkan setelah menjadi pendamping begitu lama, sepertinya saya tidak pernah melihat seperti apa penampilan Feng Xian saat dia tidur. Un ... Pandanganku tanpa sadar bergeser ke tirai dengan pikiranku di Feng Xian yang berada di belakangnya. ... Harus baik-baik saja untuk melihat benar? Aku menelan ludah dan mengangguk pada diriku sendiri sebelum bangkit dan berjalan menuju tirai. Tindakan saya sepertinya saya akan melakukan sesuatu yang sangat buruk. Meskipun saya harus mengakui bahwa/itu itu tidak baik. Sekarang, saya berada di dekat tirai dan mengulurkan tangan untuk meraihnya. Rasanya agak seperti plastik tapi seharusnya hanya jenis kain yang sedikit lebih keras. Un? Ketika saya mencengkeramnya, rasanya agak aneh karena sisi lainnya agak basah.

BOOKMARK