Tambah Bookmark

414

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 119: Don’t Tell Me This Is The Aftermath Of Our Defeat (6)

Liu Bei POV Apakah tirai ini baru dicuci? Tidak, itu tidak mungkin benar. Hanya sisi lain yang basah ... * Shasha * ... Wu! Sama seperti aku merasakan sisi lain dari tirai itu, aku tanpa sengaja menerapkan kekuatan dan menariknya sedikit terbuka, membuat suara menyapu. Itu tidak terlalu keras tapi tiba-tiba di lingkungan yang semula sepi dan mataku terpaku saat aku buru-buru membungkuk. ... Hu ... Hu ... Hal makanan yang tidak diciptakan oleh Feng Xian dari tidurnya, seperti yang dibuktikan oleh cahaya, pernapasan teraturnya. Nah, mari kita lanjutkan. Dengan perlahan saya bangkit dan menuju ke bagian tirai yang telah saya tarik. Pada saat ini, jantungku berdegup kencang. Tapi sekarang aku sampai sejauh ini, tidak mungkin aku menyerah sekarang. Dan selain itu, yang saya maksudkan hanyalah sekilas wajah tertidurnya. Pembukaan ini seharusnya cukup untuk itu. ... tidak? Tapi kenapa ada uap dari sisi tenda? Saya bertanya-tanya kapan saya menemukan uap putih setelah mengambil 2-3 langkah masuk Saya mengulurkan tangan untuk meraihnya dan menemukan bahwa/itu itu benar-benar uap. Un? Ketika saya melihat lebih jauh, saya menyadari bahwa/itu ada sesuatu yang sangat salah. Ada ember kayu besar dengan 2 kaki disangga di satu sisi. Dan ember kayu itu penuh dengan air. Ini ... Mungkinkah ... - Karena itulah saya meninggalkan Red Hare di luar. Saya takut ada orang yang masuk tapi saya tidak berpikir bahwa/itu akan menjadi tuanku yang akan datang. - Seperti yang Anda lihat, saya baru saja selesai mandi. - Tuanku (Lu Bu) harus segera bangun tidur. Ketika dia melakukannya, saya berharap tuanku (Liu Bei) dapat membantu saya merawatnya ~ ... Mungkin masuk ... Selesai mandi ... Hati-hati ... Dan tenda dan tirai yang beruap. Pada saat berikutnya, saya mengerti maksudnya. D-tidakkah ini berarti bahwa/itu Feng Xian tertidur saat sedang mandi ... Mengapa Anda harus membuatnya tampak seperti tidur normal? Wen Yuan, kamu bajingan! Saya pasti akan mengingat ini! Ini bukan anime komedi cinta namun perkembangan yang hanya akan muncul dalam genre semacam itu mulai muncul. Saya harus mengatakan meskipun ... Adalah kebohongan untuk mengatakan bahwa/itu saya tidak ingin melihat Feng Xian dengan telanjang tapi saya tidak memiliki keberanian untuk melakukannya atau mengabaikan suara moral saya. - Xuan De, apa yang baru kamu lakukan? - Feng Xian! Dengar- Wah !!!! Apa yang akan terjadi selanjutnya mungkin adalah suara daging yang robek. Wu ... Hanya berpikir tentang itu mengirimkan dingin di tulang belakang saya. Sekarang bukan waktunya untuk menatap wajahnya yang tertidur. Sebelum Feng Xian menemukan saya, yang terbaik adalah saya menarik tirai dan kembali ke bangku. Hu ... Aku menghela nafas panjang dan menggelengkan kepala untuk mencoba mendapatkan apa yang saya pikirkan sebelum keluar dari kepalaku. Lalu aku menatap tirai dan meraih tirai. Pada saat ini, saya tidak lagi memikirkan apakah itu basah atau tidak, karena wajar terjadi karena seseorang sedang mandi di sisi lain belum lama ini. Jadi aku meraih tirai dan menariknya ke seberang ... * Shashasha * ... Eh, ya, seperti itu ... Perlahan, perlahan - "Wah !!" Aku menjerit saat mendapat kejutan dari gonggongan mendadak Red Hare. Dan begitulah tragedi yang melanda. Karena saya menariknya dengan tangan kanan saya dan gonggongan itu berasal dari tangan kanan saya, secara naluriah saya berpaling ke kanan dengan tangan kanan saya masih di atas tirai. * Sha * - Ah !!! Tirai ditarik terbuka dengan kecepatan yang luar biasa dan tubuh penuh Feng Xian muncul di hadapanku. Tentu saja, itu termasuk wajah tidurnya yang saya tuju sejak awal tapi saya tidak berminat untuk menikmatinya sekarang. * Kaban *! "Wah!" Teriakku saat terjatuh ke depan. Tepat di depan mataku adalah ember penuh air dengan Feng Xian di dalamnya. Pada saat itu, saya mengingat kembali saat saya jatuh ke sungai Tan. Apakah saat itu lebih berputus asa dari yang ini? * Pu *! Dalam sekejap, wajahku basah kuyup dengan air hangat. "Waha!" Aku mengembuskan napas dan menarik napas dalam-dalam saat aku meraih sisi ember dan mendongak. Saya tidak tahu bagaimana cara berenang dan tidak darE untuk membuka mataku sementara wajahku basah kuyup tapi ini adalah saat yang luar biasa jadi aku meremas mataku terbuka dengan tanganku dan menatap Feng Xian. Tolong jangan bangun! Tolong jangan bangun !! "Un ..." Feng Xian mengerang dengan ekspresi sedih dan sepertinya dia akan bangun setiap saat. Tidak mungkin dia tidak terbangun !! Saya buru-buru memejamkan mata dan meraih tirai yang sekarang terbuka penuh dan dengan cepat menariknya kembali. Setelah menariknya kembali, saya bergegas ke meja dekat pintu masuk dan mengambil sehelai kain sutra yang biasa saya lapi wajah saya. Tidak lama setelah saya mulai melakukannya, saya bisa mendengar Feng Xian bergerak di belakangku. "Ah ... Haa ~~~~ ah ..." Wu !? Aku gemetar saat mendengarnya menguap dan menarik napas dalam-dalam sebelum aku tenang. Hampir ... Hampir ... Jika saya lebih lambat, saya pasti tertangkap dalam tindakan tersebut. Ketika waktu itu tiba, saya mungkin tidak bisa menjelaskan jalan keluar dari situ. Sungguh, sepertinya segala sesuatu yang bisa salah sekarang melakukannya. Pertama, Red Hare tiba-tiba menyalak, lalu aku membuka tirai dengan tidak sengaja dan bukannya menutupnya, lalu terjatuh ke air. Ini benar-benar kejadian mengerikan dari insiden yang tidak menguntungkan. "... tidak? Wen Yuan? " Wu! Aku gemetar ketakutan sekali lagi saat aku mendengarnya berbicara. Karena Feng Xian tertidur sejak sebelum Wen Yuan pergi, dia tidak tahu bahwa/itu Wen Yuan sudah tidak ada lagi. - "Tuanku (Lu Bu) harus segera bangun tidur. Ketika dia melakukannya, saya berharap tuanku (Liu Bei) dapat membantu saya merawatnya ~ "Wen Yuan ~ Apakah Anda di sana!" Feng Xian terus memanggil dengan suara yang membosankan karena dia belum sepenuhnya terjaga. Dia seharusnya tidak tahu tentang apa yang baru saja terjadi saat aku mengingat dengan jelas bahwa/itu matanya tertutup rapat saat aku menarik kembali tirainya. Meski begitu, saya benar-benar tegang dan bahkan tidak bisa membalasnya. Saya bisa saja mengatakan sesuatu di sepanjang garis 'Wen Yuan sedang keluar dan dia meninggalkan Anda bersamaku' karena tirai ditutup, jadi tidak akan ada masalah. Saya menelan ludah dan menarik beberapa napas dalam sebelum berbicara, "Ah, Feng Xian, Wen Yuan -" "Wen Yuan, saya hanya punya mimpi dimana Xuan De menancapkan kepalanya ke bak mandi saat berada di dalamnya." * Pu *! Tidak! Tidak! Ketika saya mendengar apa yang dia katakan, pikiran saya menjadi kosong dan saya tidak dapat melanjutkan apa yang akan saya katakan dan dengan cepat mengeringkan rambut saya. "Wen Yuan? Anda benar-benar tidak banyak bicara hari ini ya? "Feng Xian melanjutkan, masih belum menyadari bahwa/itu saya bukanlah yang dia pikir saya," Sudahlah, tolong saya tambahkan beberapa air dari ember, Wen Yuan. " Eh? Tambahkan air? Saya agak gugup dan berpikir bahwa/itu itu ada di balik tirai tapi kemudian menyadari bahwa/itu Feng Xian sedang berbicara tentang ember kayu kecil di samping tirai yang masih mengepul di atasnya. Saya berjalan dengan ringan dan menuangkan air ke dalamnya. Awalnya saya melihat jari kakinya tapi kemudian teringat apa yang baru saja terjadi dan dengan cepat membuang muka dan memejamkan mata. "Ah ~" Feng Xian mengerang panjang, "Terima kasih banyak, Wen Yuan." Tidak mungkin saya bisa diam saat Feng Xian terus berbicara kepada saya tapi setelah memikirkannya dan mencobanya di kepala saya, saya masih tidak bisa meniru suara Wen Yuan. Jadi, saya hanya membungkuk dari balik tirai karena Feng Xian bisa melihat wajah saya dari belakangnya. Setelah saya membungkuk, saya dengan gugup berjalan ke bangku dan duduk. Saya merasa race saya didengar dan mencoba meratakan rambut saya yang sekarang berdiri. "Sekarang aku memikirkannya ... aku sangat bergantung padamu ya?" "Eh?" Saya terkejut dengan sengaja dan langsung menutup mulut saya. Saya akan mengalami serangan panik ketika saya menyadari bahwa/itu itu hanya satu suku kata dan saya seharusnya belum ditemukan. "Sebenarnya benar. Baik itu mengelola pasukan kita, atau mengeluarkan perintah selama pertempuran, semuanya ada pada Anda dan saya tidak pernah melakukan apapun. "Feng Xian melanjutkan. "Aiya ..." Feng Xian menghela napas. Sepertinya ada sesuatu yang mengganggu dia, bahwa/itu dia memiliki banyak hal untuk dikatakan bahwa/itu dia telah lama berada di dalam hatinya untuk waktu yang lama. Saya ingin bertanya kepadanya apa itu tapi kesempatan untuk mengungkapkan diri telah berlalu dan jika saya mengatakan sesuatu sekarang, saya hanya akan menimbulkan kecurigaan. "Saya bahkan membual di depan Xuan De sebelumnya dan memintanya untuk menonton saya selama pertempuran. Namun saya tampil sangat buruk dalam pertempuran pertama dalam waktu yang lama. "Feng Xian menampar airnya saat dia selesai, mengirim air terbang ke mana-mana.

BOOKMARK