Tambah Bookmark

416

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 121: Don’t Tell Me This Is The Aftermath Of Our Defeat (8)

Liu Bei POV "Ini," kataku saat aku menoleh ke samping. "Ah, terima kasih." Feng Xian berterima kasih padaku saat dia mengambil pakaian dan kainnya, "Tapi Xuan De tidak perlu bertindak seperti ini. Aku tahu kau tidak akan mengintip lagi. " Wu! Kata-kata Feng Xian sangat berat. Segera, suara dia meninggalkan ember besar bisa didengar dan saya menutup mata dan menghalangi suara. "Tentu saja tidak." Saya menjawab meskipun sangat munafik terhadap saya. 'Irresistible' sama sekali bukan alasan yang bagus. Untung dia tidak tahu bahwa/itu menyelamku ke bak mandinya bukanlah mimpi. Paling tidak, saya tahu itu bukan untuk saya karena saya masih bisa mencicipi air sabun di mulut saya. Tentu saja, apakah acara ini adalah mimpi manis atau mimpi buruk akan tergantung pada bagaimana kelanjutannya. Saat itu, suara dia menyeka dirinya bisa didengar. "Tapi jika Xuan De melihat apa yang saya lihat sekarang, saya benar-benar tidak tahu apa yang akan saya lakukan." Wu ... -Yaaaaaa! Saya berteriak masuk saat hati nurani bersalah menyiksa saya. Saya tidak boleh mengatakan apapun yang terjadi sekarang. Tidak pernah, pikirku saat aku mengulurkan tangan untuk menyentuh rambutku dan menemukan bahwa/itu itu sekarang kering sekarang. "... Ah." Saat itu, Feng Xian sepertinya telah menyadari sesuatu, "Xuan De, kamu melewatkan pakaian dalamku yang berwarna merah ..." "Ah, saya lakukan?" Tanyaku saat melihat ke arah ember air panas dan menemukan bahwa/itu memang ada kain merah di sana. Ah ... aku terlalu ceroboh. Itu akan baik-baik saja jika saya telah mengambilnya bersama-sama dengan segalanya ... Tapi jika saya harus mengambilnya sekarang dengan sendirinya ... "Ahem," Saya berdeham, "Saya-saya akan mendapatkannya sekarang." Tapi sekarang bukan saatnya untuk menjadi mual tentang hal itu. Feng Xian perlu memakai pakaiannya sesegera mungkin. "Ah, tidak, tidak," tiba-tiba Feng Xian berbicara dan menghentikan saya dengan suara yang agak panik, "Saya akan mendapatkannya sendiri." "Eh? Dapatkah Anda benar-benar mencapainya? " "Saya kira begitu." Feng Xian dengan tenang berkata dan mengangguk. Saat itu, dia mendongak, "Un? Mengapa pegangan pegangan jatuh di sini? " Wu ... "Siapa yang tahu?" Saya tersenyum kaku, "Saya bertanya-tanya kapan terjatuh." "Itu sebenarnya agak kokoh untuk memulai dengan ... Tapi itu tidak masalah ..." Dia berkata sambil menatap tirai selama beberapa detik sebelum mengalihkan tatapannya ke arahku, "... Xuan De, umm ..." "tidak? Ah! Saya mengerti, "Saya tidak tahu apa maksudnya pada awalnya tapi kemudian saya menyadari bahwa/itu saya telah menatapnya dan dengan terburu-buru berpaling," Anda bisa mendapatkannya sekarang. " "Un." Kata Feng Xian sambil melangkah keluar dan mengangkat ember itu. ... Dia seharusnya sudah berhasil sekarang? "Sudahkah kamu sudah mendapatkannya?" Saya meminta perhatian. "Tidak, saya mengerti - Wah! Shararara * - "Feng Xian menjerit tiba-tiba dan berbagai suara lainnya menyusul dari belakang. "Feng Xian, apa yang salah-" tanyaku saat aku kembali. Namun, saya merasa terdiam saat melihat Feng Xian dengan keempat anggota badan menunjuk ke arah langit. Di satu tangan, dia memegangi pakaian dalamnya yang dalam dan di sisi lain, dia memegang tirai yang sekarang benar-benar robek. Dan kali ini, saya melihat setiap detail tubuh Feng Xian. Setiap, detail. - Saya benar-benar tidak tahu apa yang akan saya lakukan. Ah. Ketika saya mengingat kata-kata ini, saya dapat dengan cepat berpaling, "F-Feng Xian! A-apakah kamu baik-baik saja! " "Feng Xian, apakah Anda menyakiti diri sendiri saat jatuh?" "Ah ... tidak ..." jawab Feng Xian dengan suara aneh yang membuatku merasa sangat takut, "Xuan De, apa kamu lihat ..." "Ah, tidak Tidak, tidak sama sekali. "Kataku sambil menggelengkan kepala dengan penuh semangat. Bahkan jika saya harus berbohong, saya harus menyangkalnya. Saya tidak tahu hal mengerikan apa yang mungkin terjadi pada saya jika saya mengatakan yang sebenarnya. "Itu bagus saat itu." Feng Xian menjawab dengan nada santai. Sepertinya dia sangat mudah percaya kata-kata saya sekali lagi, sesuatu yang hanya membuat saya merasa lebih bersalah. Saya pikir saya akan mengatakannyaDia sebenarnya di lain waktu saat acara ini telah menjadi kenangan yang jauh. "Bagaimanapun, Feng Xian harus cepat-cepat dan mengenakan beberapa pakaian atau Anda akan terserang flu." "Un." Feng Xian menjawab dengan nada normal. Sepertinya Feng Xian tidak terguncang oleh apa yang telah terjadi. Kurasa dia sama sekali tidak keberatan. Atau mungkin dia mengatasi hal-hal yang sudah terjadi. "Ah ... Feng Xian, aku akan berangkat saat itu." Kataku saat aku pergi meninggalkanku. "... Anda bisa pergi sekarang." Dia berkata beberapa saat setelah dia berhenti berjalan. Saya tidak tahu apa yang dia lakukan dan secara naluriah melihat ke arah mana dia berada. Sama seperti saya bertanya-tanya apakah ini tidak benar dari saya, saya melihat bahwa/itu dia telah menyembunyikan dirinya di balik ember kayu dan melihat ke sekeliling matanya persis di atas tepi ember. Baiklah, saya menarik kembali apa yang saya katakan tentang dia tidak terlalu memikirkannya. Tidak peduli apa, Feng Xian adalah seorang gadis di dalam. "Baiklah, hati-hati, Feng Xian." Saya mengucapkan selamat tinggal dan tertawa terbahak-bahak, tidak berani melakukannya di luar. "Tidak, selamat tinggal Xuan De." Saya bertanya-tanya apakah Feng Xian akan mengambil risiko dan memberi hormat sambil berdiri saat dia meminta saya perpisahan? Mungkin, mungkin tidak. Tapi tidak seperti aku bisa berpaling untuk melihat. * Wang * * Wang * ~ Red Hare tampak seperti senang karena menyalak dan mengibaskan ekornya saat sampai di pintu masuk. Saya bertanya-tanya apakah itu tahu berapa banyak saat-saat mengerikan yang baru saja saya terima berkatnya. "Red Hare, oh Red Hare. Anda hampir membuat saya terbunuh. "Saya berkata pada Red Hare saat saya berjongkok. Jika bukan karena gonggongannya, tidak satu pun dari semua ini akan terjadi. Namun ... saya akan mengatakan bahwa/itu itu positif secara keseluruhan, saya kira. Itu tidak mengacu pada apa yang saya lihat, tapi apa yang telah saya dengar. Hari ini, saya bisa mendengar beberapa pemikiran batin Feng Xian. Sepertinya dia agak sadar akan citranya sebagai seorang pejuang yang tidak mengenal hal lain. Jadilah sekarang atau di masa depan, sepertinya inilah citra Feng Xian yang akan dimiliki dunia. Aku bertanya-tanya meskipun, jika ada yang tahu bahwa/itu Feng Xian sangat ingin/ingin mengubah ini tapi menemukan/merasa sulit untuk melakukannya. Takdir memiliki cara untuk mempermainkan orang-orang ya? Kupikir saat aku menepuk Red Hare. "Red Hare, berapa banyak yang terjadi sebelumnya yang kamu lihat?" Tanyaku tanpa berpikir saat mencoba melupakan bayangan itu dalam pikiranku. Tapi kelinci Merah hanya menggonggong kembali. Saya sangat berharap ini bisa menjadi rahasia antara Red Hare dan saya dan tidak pernah terpapar. Yun Chang POV "Chen Dao, beritahu pasukan untuk berhati-hati dari sisi di sini. Pertarungan depan harus diakhiri sekarang. Jangan biarkan mereka menyebar dan disergap oleh kekuatan serangan dari musuh pertempuran frontal. " "Ya!" Chen Dao berteriak sebelum berlari ke pasukan untuk menyampaikan perintah tersebut. "Hai ..." Tapi yang bisa kulakukan hanyalah menghela napas. Dan saya sudah melakukannya berkali-kali sejak pertempuran berakhir sampai sekarang. Pada akhirnya, tidak banyak dan ketidaknyamanan dan rasa sakit tetap sama intens seperti sebelumnya. Sejak saat ini, kami bertemu dengan Zhao Yun dan Chen Dao, yang datang untuk menerima kami, saat dalam perjalanan pulang. Saya merasa lega melihat mereka tapi ketidaknyamanan saya hanya tumbuh saat saya melihatnya. "Tuan Guan Yu, Anda ..." Zhao Yun menghela napas saat ia melipat tangannya di depan dadanya dan mengerutkan kening, tombaknya tergantung di belakang kudanya dan tampangnya duduk di depannya. Pada saat ini, hanya Zhao Yun dan saya yang mengendarai di kepala pasukan gabungan kami. Zhou Cang dan Guan Ping mengendarai mobil di belakang jika ada pengejar yang datang. "Saya terlalu ceroboh," kataku dengan gigiku terkepal. Sejujurnya, saya sangat tidak mau mengakui ini tapi saya tidak punya pilihan lain, "Jika kita pergi dengan berbaris melalui hutan, semuanya akan baik-baik saja. Tapi ketika saya melihat bahwa/itu pasukan musuh yang dikirim ke Xinye telah melewati kami, saya pikir semuanya aman dan memutuskan untuk membuat pasukan kita berbaris cepat ke kota Fan untuk memuaskan ketidaksabaran saya. " "Anda tidak perlu terlalu sabar." Zhao Yun menggelengkan kepalanya, alisnya masih berkerut rapat, "Ini bukan pertempuran pertama Guan Guan. Anda dan saya sama-sama tahuW whats, hows, dan mengapa serangan. Namun mengapa Anda tidak lebih berhati-hati? Mengapa Anda tidak mengirim lebih banyak pramuka ke depan? Kinerja Lord Guan Yu seperti cewek bodoh yang baru saja menetas - " Ketika dia mengatakan ini, Zhao Yun menarik napas dalam-dalam saat matanya melotot dan melepaskan tangannya untuk memberi hormat kepadaku, "Maafkan aku ... aku membiarkan diriku pergi dan ..." Dan lidah beracun Anda menendang dalam huh ... Sekarang setelah saya memikirkannya, kakak laki-laki sering mengalami hal ini. Ini adalah pertama kalinya saya.

BOOKMARK