Tambah Bookmark

418

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 123: Don’t Tell Me This Is The Aftermath Of Our Defeat (10)

Yun Chang POV "Sepertinya musuh telah mendirikan kemah di sana," kataku saat aku melihat ke depan. Di kejauhan, ada kebakaran yang mengotori daerah di depan pegunungan. Meskipun ada jarak yang jauh di antara kita, area ini terbuka lebar sehingga kita bisa terdeteksi jika kita cukup keras. "Ini adalah ..." Zhao Yun berkedip dan melanjutkan dengan nada sedih, "Sepertinya kita tidak berhasil memaksa mereka mundur dalam pertempuran frontal ya?" "Itu tidak bisa ditolong. Perlengkapan kami jauh lebih buruk dari pada mereka. "Saya berkata dan menghela nafas," Saya hanya berharap bahwa/itu mereka tidak kehilangan terlalu banyak pasukan dalam pertempuran frontal. " Meskipun kami telah mencapai kemenangan besar dalam pertempuran pertama, keuntungan yang kami dapatkan di sana terbengkalai dalam pertempuran kedua. Saya bertanya-tanya apakah musuh mencapai tujuan mereka dengan pertempuran ini. "Ah, bisakah ini kesempatan bagus untuk melancarkan serangan menyelinap ke mereka?" Tanya Zhao Yun saat matanya melotot, "Jika musuh baru saja menyelesaikan pertempuran, ini mungkin kesempatan bagus untuk menyerang mereka tanpa disadari. " "Un ... Tapi kita tidak jelas pada nomor musuh. Dan selain itu, pertempuran yang dilalui pasukan kita tidak diragukan lagi jauh lebih keras daripada apa yang telah mereka alami. "Saya menggelengkan kepala dengan sedih," Sebaiknya bertindak dengan bijaksana sekarang. " Saya tidak ingin terulangnya apa yang baru saja terjadi. "Tidak, baiklah." Zhao Yun mengangguk, "Kalau begitu sebaiknya kita jalan-jalan di sekitar mereka supaya kita tidak bisa menemukannya." "Un." Saya menjawab dan menarik tali kekang, menuntun kudaku, "Pasukan di belakang, lakukan yang terbaik untuk tetap rendah dan melangkah sedikit. Hati-hati jangan sampai membuat suara nyaring. " Saat saya memberi perintah kepada pasukan, saya dapat melihat bahwa/itu jumlahnya secara signifikan lebih rendah daripada yang pertama kali saya jalani. Hanya sekitar sepertiga dari mereka yang tersisa. Ada juga alasan lain mengapa saya tidak mau mengambil risiko dan melancarkan serangan menyelinap. Baik itu Guan Ping, Zhou Cang, saya atau pasukannya, saya khawatir tidak satupun dari kita memiliki kemauan untuk melawan lebih lama lagi. Untuk saat ini, yang saya inginkan adalah menemui kakak sesegera mungkin. Zhao Yun dan saya terus memimpin pasukan sekitar. Baru ketika kita tidak bisa lagi melihat kebakaran, kita berhenti dan melanjutkan kembalinya kita ke Xinye. Itu adalah hal yang baik bahwa/itu perkemahan musuh berada di sisi itu karena kami tidak harus terlalu menyimpang dari rute awal kami. Kami sekarang berkuda perlahan, dan sekarang bahaya itu jauh dari kami, saya mulai rileks. Ketika saya melihat ke atas, saya melihat bahwa/itu bulan tergantung di balik awan yang berarti sekitar tengah malam sekarang. Ketika kami mendekati kota Xinye, saya mulai merasa semakin sedih dan saya mulai membayangkan apa yang akan terjadi setelah saya kembali. Pada saat ini, saya merasa seperti anak kecil yang telah melakukan kesalahan dan akan dimarahi oleh ayahnya. Saya bertanya-tanya apakah Li Dian dan Cao Ren merasa seperti ini setelah pertempuran pertama? Ketidaknyamanan semacam ini menggerogoti dan penderitaan yang menyakitkan yang menolak untuk pergi. Berkat ahli strategi yang diduga disebut Shen Pei, mereka bahkan bisa melakukan hal yang aneh. "Jangan seperti ini, Tuan Guan Yu." Zhao Yun tiba-tiba berbicara setelah terdiam selama ini. Aku menatapnya dan menyadari bahwa/itu dia telah menatapku dan merasa sedikit tidak nyaman. "Agak sulit untuk mengatasi ini ..." kataku dan membungkuk. Sulit untuk melepaskan semua perasaan yang saya miliki sekarang tapi saya masih mendengarkan dan mencobanya saat saya berkonsentrasi dan mencoba untuk rileks. Ke depan adalah perkemahan kami. Saya tidak tahu bagaimana seorang jenderal yang kalah seharusnya diperlakukan atau bagaimana jendralnya seharusnya bertindak. Tapi saya kira itu sama dengan kemenangan. Pertama, saya harus menyelesaikan pasukan kemudian melapor kepada kakak laki-laki. Namun, sudah larut malam dan kakak mungkin tertidur. Apakah benar-benar baik untuk pergi menemuinya sekarang? Saya tidak tahu tapi saya berharap dia tertidur. Jika dia, saya akan memiliki lebih banyak waktu untuk memikirkan bagaimana menjelaskan kegagalan saya dan menguatkan diri saya untuk hukuman yang akan datang. * Pu *! tidak ?! Tepat saat aku sibuk dengan pikiran ini, terdengar suara keras dari perkemahan di kejauhan. Zhao Yun dan saya melihat ke atas dan melihat bahwa/itu kebakaran di perkemahan sekarang sangat terang dan lingkungannya diterangi. "Tuan Guan Yu, bisakah perkemahan itu diserang?" "Tidak, itu tidak mungkin. Tidak ada suara pertempuran. "Saya menjawab, merasa terganggu," Dan api itu tampaknya hanya lampu ... " Saat saya berbicara, saya bisa melihat lampu menyebar keluar dari perkemahan menuju kita. Ketika saya melihat lebih dekat, saya melihat ada pasukan yang berlari, meski tidak terlalu cepat. "Ini ..." Saya agak curiga tapi berhenti, "Semua orang berhentiUntuk saat ini. " Atas perintah saya, pasukan berhenti berbaris. Mereka lelah melihat ke depan tapi tidak tahu apa yang sedang terjadi. Beberapa mengira mereka adalah musuh dan mengangkat senjata mereka dengan letih. ... Pasukan itu seharusnya tidak menjadi musuh. Tidak, itu ... Butuh beberapa saat untuk mendapatkan jawabannya dan ketika saya melakukannya, mataku melotot tak percaya. * Tatatatatata * ... Saat tentara mendekati kita, kita bisa melihat bahwa/itu mereka tidak mengenakan seragam musuh dan juga tidak berteriak untuk darah kita. Yang mereka lakukan hanya berbaris di 2 baris di kedua sisi kita dengan api di tangan. Jalan berbaris mereka berbarengan dan pakaian mereka rapi. Ini adalah beberapa infanteri berat dan sedikit Feng Xian. * Tata * 2 suara keras memenuhi udara saat mereka memberi hormat kepada kami. Ketika saya melihat lagi, saya melihat bahwa/itu 2 baris api tampak membentuk jembatan yang mengarah ke perkemahan. Saya tidak percaya apa yang saya lihat karena ini adalah semacam sambutan yang hanya diperuntukkan bagi hasil yang menang. Ini jelas tidak sesuai untuk kesempatan ini, apalagi saat ini. Aku berbalik dan melihat perkemahan musuh agak jauh, yang berarti mereka tidak akan menyerang bahkan jika mereka melihat api itu. "Zhao Yun ... ini ..." "Tidak, saya tidak diberitahu tentang ini ..." Zhao Yun tampak bingung juga dan berputar saat melihat-lihat. "Yun Chang." Tepat pada saat itu, sebuah suara terdengar di kejauhan. Itu ringan dan sangat akrab, sangat akrab sehingga saya bisa mengenali siapa yang langsung. Ketika saya melihat ke depan, saya melihat beberapa orang datang dari antara lampu dengan satu orang, yang memanggil saya, menuju ke depan. Namun, saya tidak segera membalas seperti yang saya lakukan. Saat saya melihatnya, saya bisa merasakan emosi saya semakin kuat, menghentikan saya untuk mengatakan semua kata yang ingin saya katakan. "Yun Chang." Dia memanggil sekali lagi saat dia mendekat, membuat jantungku berdegup kencang. Sebelum saya bisa memutuskan apa yang harus dilakukan, saya sudah turun. Dan pada saat itu, api akhirnya menyinari wajahnya. "... kakak laki-laki." "Yun Chang ..." seru kakak laki-laki itu saat dia turun dan melihatku sebelum menghela nafas lega, "Ah, bagus kalau Yun Chang baik-baik saja." Wu ... Hatiku berdering dan kepalaku terasa pingsan saat mendengar ini, dan aku merasa seperti sedang minum dan merrymaking dengan semua orang sejak lama. Tapi apakah saya merobeknya saat itu? "kakak laki-laki!" Teriakku saat aku berlari ke pelukan kakak laki-laki, tidak mampu menanggung emosi yang berputar-putar di dalam diriku, dan melepaskan semua kesedihan, penyesalan dan kesedihanku saat aku memanggilnya. Aku mengubur kepalaku ke pundaknya dan sangat ingin menangis tapi ada banyak orang di sekitar sana sehingga aku menahannya. Lagi pula, aku punya banyak barang untuk diceritakan kepadanya, "Kakak, adikmu tidak baik dan melemparkan wajah kakak laki-lakinya." Kakak tidak segera membalasnya dan hanya menepuk punggungku dengan enteng, "Kamu melakukan yang terbaik, adik perempuanmu. Aku tahu. Anda melakukan yang terbaik. " terbaik saya Ya, saya memang yang terbaik namun saya tidak dapat mengubah arus. Ini adalah bukti bahwa/itu ada banyak ruang bagi saya untuk memperbaiki diri. Saya tidak bisa mengatakan apa yang saya rasakan saat ini, tapi tidak peduli apa, saya berharap dengan semua kemungkinan untuk dapat memenangkan pertempuran berikutnya. Saya ingin melihat kakak mencapai kemuliaan yang sangat buruk, untuk melihat saat dia bisa berdiri tegak di antara bangsawan feodal lainnya. Pada akhirnya, keinginan ini hanya membuat saya menahannya kembali. "Yun Chang, apa kamu baik-baik saja?" Aku menoleh saat aku mendengar sebuah suara memanggilku dan melihat Wen Yuan berdiri di sana. Senyumnya tidak secerah biasanya, tapi masih terlihat seperti biasanya. Berdiri di sampingnya adalah Lu Bu tentu saja, yang menatapku tanpa kata-kata. "Ah, Wen Yuan, Tuan Lu Bu." Saya menyambut mereka. Dilihat dari wajah mereka, saya bisa menebak apa yang terjadi, "Kakak, pertempuran frontal ..." kataku sambil mengangkat kepalaku dan menyeka air mataku. "Seperti yang Anda lihat dalam perjalanan pulang, musuh telah mendirikan perkemahan di luar Xinye." Kakak mengatakan kata-kata yang membuat saya menarik napas dalam-dalam, tapi kemudian dia melanjutkan, "Pertarungan frontal adalah hasil imbang."

BOOKMARK