Tambah Bookmark

420

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 125: Don’t Tell Me These Are Yuan Zhi’s Worries (1)

Liu Bei POV "Bagaimanapun, saya sangat berterima kasih kepada Anda, Gan Qing." Saya berkata saat saya mengembalikan handuk itu padanya dan melontarkan senyum Gan Qing yang menyilaukan, "Baiklah, saya akan pergi ke main Aula sekarang juga Semua orang harus berkumpul di sana sekarang. " "Ah, un." Gan Qing mengangguk. Meskipun aku tidak terlalu memuji dia, dia sudah sangat gembira ya? Dia benar-benar lebih seperti seorang gadis daripada yang lain ketika sampai pada ungkapan dan sejenisnya. Baiklah, selanjutnya adalah ... Saya tidak tahu apakah dia kembali kemarin tapi saya harap dia melakukannya, bahkan jika kehadirannya hanya akan memperburuk atmosfer, saya berpikir saat berjalan menuju aula utama. "Ah, selamat pagi semuanya." "Tuanku sepertinya sedang dalam kondisi bagus hari ini ya?" Zi Zhong tersenyum padaku saat dia berkata begitu sebelum mengembalikan pandangannya pada sempoanya. Dia tidak bertanya tentang kemarin atau hari ini. "Ah, terima kasih." Jika ini adalah Zi Zhong biasa, dia mungkin akan menggunakan semprotan dengan sangat panik sehingga suaranya akan hampir memekakkan telinga. Tapi sekarang, sepertinya dia sedang mempertimbangkan dan memperlambat langkahnya sehingga tidak akan terlalu keras. Berkat air panas Gan Qing membawa saya pagi ini, saya sekarang benar-benar terjaga dan ketika saya menyapa semua orang pada gilirannya, saya rasa saya melakukannya dengan sangat penuh semangat. Pada saat seperti ini, saya harus memotivasi setiap orang namun saya bisa. "Chen Gong, apakah Anda melihat Yuan Zhi kembali kemarin?" Saya bertanya kepada Chen Gong yang membaca beberapa surat saat dia makan biskuit. "Tidak." Dia menggelengkan kepala dan menjawab tanpa melihat ke belakang. Karena tidak ada orang lain yang berbicara, berarti itu berarti tidak ada yang tahu jika Yuan Zhi kembali. Dugaan saya adalah dia sama sekali tidak kembali kemarin. Ketika saya memikirkan hal ini, awan gelap mulai terkumpul di hati saya. "Kakak, kami kembali." "Xuan De." Sama seperti saya merenungkan Yuan Zhi dengan kepalaku diturunkan, beberapa orang masuk. Aku mendongak dan melihat bahwa/itu mereka masih agak energik dan tidak seberat yang saya duga, terutama Yun Chang. Dibandingkan dengan kemarin, dia tampak jauh lebih baik dan sepertinya lebih termotivasi juga. "Sudahkah semua orang sarapan?" "Tidak sama sekali ~ Aku kelaparan ~" Zhou Cang merengut saat dia tersenyum kaku dan segera duduk sebelum memunguti sumpit dan makanan di depannya yang kemudian segera dia hancurkan. "Oi, oi! Itu kursiku! " "Eh?" Zhou Cang menatap Guan Ping yang berseru padanya. Itu memang kursi Guan Ping dan sepertinya Zhou Cang menyadari hal ini juga namun terus makan. "Sudahlah, tidak apa-apa, kita akan segera melakukannya." Guan Ping berkata saat ia duduk di samping Zhou Cang di kursi Zhou Cang. Meskipun ini bukan insiden serius sejauh ini, semua orang tampak sedikit lega melihat hal itu berakhir secara damai. Zhou Cang jelas tidak melakukannya dengan sengaja dan saya senang melihat bagaimana pertukaran ini berlanjut. "Baiklah, terima kasih semuanya atas kerja kerasmu tadi malam. Silakan pergi ke depan dan sarapan. "Kataku saat aku juga mengambil makananku di hadapanku. Ketika mereka melihat saya melakukannya, sisanya yang baru saja menyusul. "Anda semua tidak perlu begitu awal sebenarnya." Saya berkata saat saya mengerutkan kening dan mengantarkan makanan ke mulut saya. "Kami menyelesaikan apa yang harus kami lakukan tadi malam dan kami pasti ingin tidur lagi tapi ..." kata Wen Yuan setelah makan beberapa suap dan menatap Feng Xian. "Kami benar-benar tidak bisa tidur." Feng Xian memejamkan mata dan mengangguk saat dia selesai. Itu bisa dimengerti. Tidak peduli apa, semua dari mereka harus memiliki banyak pikiran mereka setelah pertempuran terakhir. Aku bisa menebak percakapan terakhirku dengan Feng Xian dan Yun Chang. Jika mereka memilih untuk datang lebih awal, berarti itu berarti ituMereka seharusnya memahami masalah yang mengganggu mereka yang merupakan hal yang baik, "Terima kasih untuk Zi Long dan Chen Dao atas kerja kerasmu kemarin juga." Aku berkata saat aku melihat ke duduknya agak jauh, "Meskipun Anda berdua seharusnya beristirahat, kalian berdua akhirnya membantu semua orang di sini. Dan di sana. " "Tidak perlu dikatakan hal seperti kita adalah tim." "Itu benar, itu benar!" Chen Dao mengangguk dan setuju dengan Zi Long. "Tapi Xuan De, di mana Lord Xu Shu?" Zi Long bertanya kapan Chen Dao selesai dan melihat ke arah kursi Yuan Zhi. Ketika Zi Long selesai, yang lain juga memperhatikan kursi Yuan Zhi. Bahkan Zhou Cang melihat ke atas sambil menyekop makanan ke mulutnya. Wu ... Hal ini membuat saya sulit untuk menjawab karena saya tidak tahu di mana dia sekarang. "Yuan Zhi adalah ... Dia bisa saja meninggalkan rumah di pagi hari." Tapi saat ini, saya tidak dapat mengakui ini dan memberikan jawaban yang samar sebelum mengubah topik, "Tapi sekarang semua orang ada di sini, ayo pergi ke bisnis. Yun Chang, Feng Xian, berapa angka terakhir setelah hitungan kemarin? " Terlepas dari 2-3.000 tentara yang tersisa yang bertugas mempertahankan kota, sekarang ada sekitar 20.000 tentara yang dikerahkan saat ini. "Setelah melakukan hitungan terakhir dan mengatur ulang pasukan kita, kita memiliki sekitar 10.000 atau lebih." Feng Xian segera menjawab. "Setelah serangan dan pertempuran berikutnya, pasukan saya berjumlah lebih dari 3.000 orang. Lord Lu Bu memiliki lebih dari 6.000 orang. Jika kita mengecualikan orang-orang yang terlalu sakit dan terluka untuk berperang, kita hanya memiliki kurang dari 10.000. "Yun Chang menambahkan. "Un ... Tapi itu berarti kita hanya memiliki sekitar 10.000 yang bisa kita gunakan ya?" "Tidak, Anda tidak bisa mengatakannya." Wen Yuan menyela saya dengan tatapan tak berdaya. "Ya, kita masih membutuhkan lebih banyak tentara untuk pekerjaan konstruksi pertahanan kota." Huang Zu angkat bicara, "Setelah situasi memburuk, kita perlu mempercepat pembangunan benteng sebanyak yang bisa dilakukan." "Wu ..." Wen Yuan meringis. Sepertinya Huang Zu berada di atas angin dalam hal meminjam pasukan dan telah melakukannya dengan lebih baik. "Jadi berapa banyak pasukan yang bisa kita gunakan?" "8.000 maksimal." Yun Chang menjelaskan, "Tuan Lu Bu dan saya telah membagi pasukan kita di antara kita dan kita telah menyingkirkan gagasan 2 divisi utama. Untuk saat ini, ada 4 batalion yang lebih kecil dengan masing-masing 2.000 orang dipimpin oleh Lord Lu Bu, saya, Wen Yuan dan Lord Zhao Yun. Ini akan memungkinkan kita untuk bergerak cepat. " "Tapi aku masih akan bertindak bersama tuanku (Lu Bu)." Wen Yuan menambahkan dan membungkuk ke arah Feng Xian, "Tuanku (Liu Bei) seharusnya menganggap kita sebagai satu-satunya batalion 4.000 orang." "Oi ... jangan datang begitu dekat ..." gumam Feng Xian, tampak agak malu dengan serangan Wen Yuan dari atas-dekat saat dia tersipu. Dia mencoba mendorong Wen Yuan menjauh tapi tidak dapat menemukannya dalam dirinya untuk menerapkan kekuatan ke dalam dorongannya. Feng Xian benar-benar pemalu saat ini ya? Meskipun saya harus mengatakan bahwa/itu bahkan saya merasa sedikit malu menyaksikan kedua gadis cantik saling berpelukan. Tapi bahkan 4.000 dianggap sudah besar sekarang ya? Dari pasukan yang kami kumpulkan dari negara Xu ke Jiangdong ke negara bagian Jing, kurang dari setengahnya sekarang. Rasanya usaha Zi Long dan negara bagian x 3 dalam perekrutan semuanya telah menguap dalam sekejap. Ketika memikirkan hal ini, saya merasa agak berkecil hati. "Lalu berapa jumlah tentara yang masih dimiliki musuh?" Saya bertanya. "Dalam pertempuran frontal, mereka kehilangan sekitar 3.000 atau lebih, sehingga pasukan musuh yang dikerahkan ke pertempuran frontal sekitar 1.000 lebih dari yang setara." 7.000 ya? "Sedangkan untuk pasukan yang menyerang kita, mereka seharusnya kehilangan beberapa ribu juga. Tuan Guan Yu dan saya bertemu dengan pasukan yang masing-masing berjumlah ribuan orang sehingga mereka harus berjumlah 10.000 orang. "Zhou Cang menambahkan saat dia terus makan. "Begitulah adanya," Yun Chang mengangguk, "Kami tidak berhasil menghilangkan terlalu banyak pasukan mereka dan mereka kehilangan total sekitar 2.000 atau lebih, masing-masing 3.000." 3.000. Itu berarti penyergapan masih tersisa 7.000 tentara. Situasinya benar-benar mengerikan ya?

BOOKMARK