Tambah Bookmark

421

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 126: Don’t Tell Me These Are Yuan Zhi’s Worries (2)

Liu Bei POV "Jadi secara ringkas, kita sekarang berada dalam skenario 10.000 vs 15.000, yang berarti kita pada dasarnya kembali ke titik awal." Chen Gong akhirnya berbicara setelah terdiam sepanjang waktu. Sepertinya dia sudah selesai mengerjakan pekerjaannya saat lembaran sutra dan gulungan bambunya sekarang rapi di sampingnya. "Dan musuh jauh lebih baik daripada kita. Terlepas dari 2.000 set armor berat yang kami dapatkan dari musuh, semua pasukan kita diarahkan dengan ringan sehingga kami berada pada posisi yang tidak menguntungkan di sini. " "Saya lihat ..." Saya mengangguk tapi kemudian ada hal lain yang muncul dalam pikiran saya. Jika musuh ditinggalkan dengan 15.000, setelah menambahkan bersama kerugian yang mereka derita dari kedua pertempuran tersebut ... Apakah itu tidak berarti bahwa/itu mereka memiliki 30.000 pengikut yang kuat? - Aku tahu itu, aku hanya tahu bahwa/itu pelopor mereka adalah 30.000 kuat! Wu ... Kata-kata Yuan Zhi teringat lagi. Sepertinya dia benar-benar sudah tahu tentang hal itu sebelumnya ... Tidak, tidak, sekarang bukan saatnya untuk ini. "Lalu apakah kota pengepungan Xinye akan dikepung musuh?" Saya bertanya, "Musuh saat ini berkemah di luar kota kan?" "Itu bukan sesuatu yang diatur dalam batu." Kata Liao Hua sambil menggelengkan kepalanya dan meletakkan gulungan bambunya, "Biasanya, seseorang tidak akan melanjutkan pengepungan kecuali jika keunggulan numeriknya cukup signifikan." "Ini adalah aturan dalam perang, jika kekuatan kita adalah 10 untuk musuh, untuk mengelilingi dia;Jika 5 sampai 1, untuk menyerang dia;Jika dua kali lebih banyak, untuk membagi tentara kita menjadi 2. Berdasarkan hal ini, musuh kita seharusnya mengarahkan kita ke medan perang. "Chen Gong melanjutkan dan alisnya melompat," Tapi jika kita melihat situasi saat ini, itu Sangat mungkin musuh bisa membawa kota Xinye dengan paksa. " "Eh? Bisakah mereka? "Saya bertanya karena mereka hanya memiliki 5.000 tentara lebih dari kita dan menatap Huang Zu yang mengangguk. "Apa yang dia katakan itu benar Pertama, kita sangat kurang pemanah sehingga kemampuan kita untuk melawan saat pengepungan rendah. Kedua, tembok kita terlalu tipis dan pendek dan kita masih berada di tengah karya fortifikasi kita. Terakhir, jika musuh menyerang dan membuka gerbang, pertempuran pada dasarnya sudah berakhir. " Ah, memang benar, aku hampir lupa kota Xinye itu kota yang terlalu kecil. "Setelah gerbang terbuka, tidak ada bedanya dengan medan pertempuran." Yun Chang melanjutkan, "Bila waktunya tiba, akan sulit bagi kita untuk menang karena kelemahan unit kita." "Un ..." Aku mendengus saat aku tenggelam dalam pikiran. Sepertinya akan sulit bagi kita untuk membela bahkan dalam pertempuran pengepungan ya? "Tapi jika Anda memikirkannya dari sudut pandang mereka ..." Zi Long mulai berbicara saat dia terus memakan makanannya, tidak memandang semua orang. Ekspresinya selama ini sudah suram dan belum menunjukkan tanda-tanda meringankan. "Dari sudut pandang mereka?" "Pertarungan pengepungan akan menjadi pilihan terakhir mereka. Mereka pasti akan memilih untuk menggunakan serangan psikologis terlebih dahulu. Saya yakin Cao Ren dan Li Dian tahu ini. "Zi Long menjelaskan," Selain itu, musuh memiliki strategi juga. " "ahli strategi?" "Ya, berdasarkan deskripsi Lord Guan Yu, dia seharusnya adalah Yuan Shao dari Shen Pei dari Hebei." Shen Pei ... Siapa lagi? "Orang yang selalu berlari-lari di belakang Feng Ji." Zi Long mengingatkan saya dengan jengkel saat melihat bahwa/itu saya tidak ingat siapa orang itu. Oh! Huh nya? "Tapi karena mereka telah mendirikan kamp di luar kota, itu berarti mereka telah mulai mempersiapkan diri untuk kemungkinan itu." Huang Zu berkata, "Jadi kita masih harus memfokuskan kembali usaha kita pada pelatihan pemanah dan memperkuat pertahanan kota. . " "Berdasarkan laporan intelijen pagi ini, pasukan musuh yang awalnya berada di kota Fan mulai menuju ke perkemahan di sini." Chen Gong berkata sambil melemparkan gulungan bambu. Sayangnya, karena tingginya, dia merindukan sedikit yang adil, "Ahem, Lord Sun Qian, tolong bantu aku mengambilnya." "... disini." "Tidak, ini untuk Xuan De." "... Di sini, Tuanku." "Ah, terima kasih ...”Aku tersenyum kaku saat bertukar tangan saat menerimanya. Ketika saya membuka gulungan kitab, saya melihat bahwa/itu tidak terlalu banyak yang tertulis di dalamnya, hanya informasi bahwa/itu pergerakan sekitar 6.000 orang terdeteksi, "6.000 ya? Kemudian yang membawa total pasukan yang duduk di luar menjadi sekitar 13.000. " "Itu tidak termasuk sisa tentara yang ditahan di kota Fan." Chen Gong menambahkan, "Diperkirakan masih ada sekitar 3.000 tentara di kota Fan." Itu berarti mereka memang berniat mengepung kota saat itu. Tidak peduli apa, kita perlu melakukan sesuatu sebelum melakukannya. "Lalu apa yang kita lakukan sekarang? Apakah kita mencoba hal yang sama dengan yang kita lakukan kali ini? " "Kami tidak memiliki cukup pasukan untuk pertempuran frontal. Kami hanya akan membuang tentara seperti itu, "kata Wen Yuan sambil menggelengkan kepalanya. "Bahkan jika saya memerintahkan mereka lagi." Feng Xian menambahkan. Jika bahkan dia mengatakan hal seperti itu maka saya benar-benar tidak percaya bahwa/itu ini akan berhasil. "Merampok kota penggemar adalah tipu daya yang hanya bisa Anda gunakan jika berhasil atau gagal." Zi Long berkata sambil menggelengkan kepalanya, "Dan bahkan jika kita menyerangnya, sekarang perkemahan utama musuh adalah Tepat di luar ambang pintu kita, mereka hanya perlu mengeluarkan pramuka yang cukup untuk memastikan mereka menemukan kita sebelum kita sukses. " "Kita tidak bisa bertahan dan menyerang itu sulit. Ini benar-benar keadaan sulit yang kita hadapi. "Saya berkata saat saya juga menggelengkan kepala," Jadi karena musuh berkemah di luar kota, mereka bisa mengepung kami kapan saja mereka mau dan kedekatan mereka akan membuat sulit untuk mengirim serangan. Apakah ini berarti bahwa/itu mereka memiliki inisiatif dalam setiap skenario yang mungkin, bukan? " "Singkatnya, ya." Yun Chang mengangguk. "Un ..." Saya menundukkan kepala dan tenggelam dalam pikiran, "Maka itu berarti bahwa/itu kemungkinan musuh tidak akan menyerang juga tidak rendah juga. Jika saya adalah mereka. Saya pasti akan memilih untuk menunggu bala bantuan dari tubuh utama. " "Itu benar Kemungkinan musuh akan menunggu bala bantuan dari tubuh utama sebenarnya cukup besar. "Yun Chang mengangguk, sama seperti orang lain. Tidak masalah apa, sepertinya yang bisa kita lakukan hanyalah menunggu kematian. Kita akan kalah jika mereka menyerang dan bahkan jika mereka tidak menyerang, kita akan kalah pula saat tubuh utama tiba. "Sebenarnya ..." Saat itu, suara berdentang terdengar saat Zhou Cang meletakkan mangkuknya di atas meja dan menatap kami seperti kami bodoh, "Mengapa kita tidak melepaskan Xinye dan mundur?" Setelah selesai, semua orang terdiam. Ini tidak seperti orang di sini sudah melupakan hal ini. "Tujuan kita saat ini adalah untuk mempertahankan Xinye selama mungkin, Tuan Zhou Cang?" Chen Dao berkata sambil mengerutkan kening, "Selain itu, bahkan jika kita mundur, ke mana kita pergi?" "Sekarang Tuan Liu Qi berada di Jiangxia, mencari perlindungan sebenarnya adalah pilihan yang tepat." Un? Mencari perlindungan di Jiangxia? Saya terkejut dengan ide ini dan melihat ke atas dan melihat bahwa/itu itu adalah Zi Long yang telah mengusulkan gagasan itu. "Tuanku, saya juga berpikir bahwa/itu kita harus mundur dari Xinye sesegera mungkin sebelum kita menghadapi kekalahan fatal dan mencari perlindungan lebih jauh ke selatan di Jiangxia." Zi Long berkata dengan sangat serius saat dia memberi hormat kepada saya. "Tapi ..." Ini sulit bagi saya. Perhatian utama saya adalah apakah melakukan hal itu akan masuk akal. Sekarang kita tidak punya berita tentang hal-hal di Xiangyang dan Liu Biao, akankah terlalu berbahaya untuk pergi ke Jiangxia? Yuan Zhi juga ingin saya menyembunyikan identitas saya sehingga saya bisa memberi tahu Liu Qi? Dan apakah benar-benar tepat untuk melakukan semua ini saat ini? Saya tidak tahu. Ada banyak hal yang perlu dipertimbangkan, terlalu banyak sehingga saya benar-benar tidak tahu bagaimana seharusnya saya menjawabnya. "Saya pikir kita harus tinggal di sini dan terus berjuang." Kata Yun Chang. "Kenapa begitu?" Zi Long tampak bingung saat dia bertanya. "Meskipun Xinye adalah negara bagian Jing dan harus berada di bawah peraturan Liu Biao;Sekarang kakak laki-laki itu sudah kembali dan kita sedang menduduki Xinye, kita bisa menggunakan ini sebagai basis kita dan berkembang menuju perbatasan. " "Saya kira sama juga." Wen Yuan mengangguk. Zi Long tampak goyah saat demonstrasi ini dan diam-diam memegang dagunya. "Tentu saja, saya setuju dengan itu. Tapi mengingat keadaan kita saat ini, mungkin di luar kita ... "kata Zi Long, membawa diskusi kita kembali ke tempat kita memulai. Pada akhir hari, sepertinya kita tidak punya ide bagus mengenai apa yang harus dilakukan. "Baiklah, baiklah, sekarang kita tahu apa yang sedang terjadi," Kita sudah cukup jauh sekarang dan sudah waktunya saya melumasi hal-hal dan membawa diskusi sampai jauh sebelum suasana semakin buruk jadi saya mengangkat tangan dan SaiDengan tenang, "Mari kita mengakhiri pertemuan pagi kami di sini untuk saat ini. Adapun apa yang harus dilakukan, kita akan menunggu Yuan Zhi untuk kembali dan melihat apa yang dia katakan. " "Apakah kita masih akan mendengarkan sarannya kali ini?" Zi Long segera bertanya kapan saya selesai. "Eh? Zi Long? Apa maksudmu dengan itu? " "Saya hanya memiliki beberapa ... Pendapat tentang Lord Xu Shu." Zi Long berhenti untuk waktu yang lama sebelum dia menyelesaikan kalimatnya dan mengangkat tangannya saat dia melanjutkan, "Musuh mengharapkan serangan dan meskipun dia salah menilai musuh Kekuatan dikirim untuk pertempuran frontal, dia masih terus maju dengan strateginya. " "Tapi itu ..." "Baiklah, anggap saja sekarang ini hanya kebetulan dan kesalahan yang tidak disengaja." Zi Long mengangguk saat dia menyela saya dan kemudian menunjuk ke tempat duduk Yuan Zhi, "Saya ingin tahu mengapa Lord Xu Shu tidak ada di sini untuk Berkontribusi untuk analisis dan memberikan instruksi lebih lanjut sekarang bahwa/itu pertempuran sudah berakhir. " Suara Zi Long tidak nyaring dan juga kata-katanya sangat kasar. Sebagai gantinya, saya bisa melihat bahwa/itu dia cemas dan khawatir.

BOOKMARK