Tambah Bookmark

429

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 134: Don’t Tell Me These Are Yuan Zhi’s Worries (10)

Liu Bei POV "Yuan Zhi, ini ..." Saya bertanya kapan Yuan Zhi berada tepat di depan saya. "Jangan bergerak!" Dia dengan cepat menyela saya dan menunjuk kepalaku. Ketika saya melihat ini, saya dengan cepat menutup mata saat saya mengira akan memukul saya. Tapi bahkan setelah beberapa detik, saya tidak dapat merasakan kekuatan mendarat di kepala saya sehingga saya perlahan membuka mata dan melihat Yuan Zhi sedang menyentuh daun-daun di topi rumput saya. Dia sepertinya dia juga berpikiran keras dan saya bertanya-tanya apakah dia sedang mencoba untuk mencari tahu jenis tanaman apa mereka berasal. "Penyimpangan terbesar dari naskah asli saya harus begini." Dia berbicara kepada dirinya sendiri saat dia melihat wajah saya, "Liu Bei -" Eh ?! Aku panik saat tiba-tiba memanggil namaku dan berbalik dan melihat beberapa orang telah mendengarnya dan melihat ke atas. Ketika saya melihat ini, saya buru-buru menurunkan kepala saya dan memberi isyarat kepada Yuan Zhi untuk diam. Mengapa Anda berbicara tentang saya dengan sangat keras saat Andalah yang menginginkan saya untuk tidak mengekspos identitas saya? "Sudah mati." Yuan Zhi berkata, dan saya menghela nafas lega saat mendengarnya, dan kemudian menunjuk ke arah saya saat dia melanjutkan, "Mengapa Anda begitu panik? Shamoke? " Eh? Ini adalah ... Ah, mungkinkah Yuan Zhi berpikir bahwa/itu terus berpura-pura bahwa/itu saya masih hilang bisa digunakan? Ya, dari apa yang saya ingat, saya tidak percaya bahwa/itu Liu Bei pernah memalsukan kematiannya. Tentu saja, saya bisa ingat salah tapi siapa yang peduli. Yuan Zhi telah menyinggung hal itu sebanyak mungkin sehingga saya tidak perlu meragukan hal ini. "Apa maksudmu ..." kataku saat aku mengangguk dan mencoba mengirimkan dugaanku kepadanya melalui mataku. "Apa yang kamu tengok?" Wu ... Itu sama sekali tidak berhasil. Seperti yang diharapkan, bisa mengirim pesan hanya dengan sekilas tidak bisa dilakukan begitu cepat ya? "Ayo pergi, Shamoke." Yuan Zhi berkata sambil berbalik dan kembali ke kudanya. Saya harus mengatakan bahwa/itu itu benar-benar terlatih. Itu tidak bergerak sama sekali saat tuannya pergi dan tetap di tempatnya. Sekarang setelah memikirkannya, Yuan Zhi tampaknya sangat berpengalaman dalam kuda sehingga bisa menjelaskannya. Sekarang saya tahu apa yang akan digunakan Yuan Zhi tapi bukan bagaimana caranya. Saya memiliki beberapa keraguan tapi saya juga sangat mengharapkan. Dibandingkan dengan sebelumnya, ini mungkin adalah Yuan Zhi yang sebenarnya bekerja. Dan tindakan yang akan diambilnya dari sini akan benar-benar 'Xu Shu'. Sedangkan untuk sejarah, siapa peduli kalau itu sedikit berbeda? Saat ini, yang perlu kita lakukan hanyalah menang. Hal lain yang bisa ditunggu nanti. Seperti yang saya pikirkan, saya bergegas mengejar Yuan Zhi dari jalanan dimana kami berada dan akhirnya keluar dari pasar, merasa hidup seperti saya. "Hu ~" "Jangan rileks begitu cepat. Kita bisa beristirahat nanti. "Yuan Zhi memanggilku tepat saat aku menghela nafas dan hendak duduk di atas batu karang di dekatnya. "Ada apa?" Saya bertanya kepada Yuan Zhi saat saya bangkit dan mengejarnya. "Bantu saya mengumpulkan semua orang. Kita akan mengadakan pertemuan di sore hari. " "Eh ?!" Saya terkejut dengan ini, "Sudahkah anda memutuskan strategi?" Apa itu tidak terlalu cepat ?! Dia bilang dia akan mempertimbangkan masalahnya sendiri dan datang dengan strateginya sendiri tapi dia datang dengan satu saat dia menyadari bahwa/itu kepalsuan kematianku bisa digunakan? "Tidak mungkin," Yuan Zhi berkata dengan kedua tangannya di belakang punggungnya saat alisnya terangkat, bandana-nya naik bersama mereka, "Tapi dengan keadaan sekarang, waktu adalah hakikatnya, dan saya punya beberapa pertanyaan. Bagi mereka yang ikut dalam pertempuran terakhir. " (... Saya juga ingin meminta maaf kepada semua orang.) Yuan Zhi menambahkan dengan sangat lembut saat dia kembali. "Aku mengerti," kataku saat aku menahan senyum, "Kalau begitu, apa gagasan utamanya? Apakah kita berkelahi atau mundur? " "..." Yuan Zhi menatapku dari samping dan berkata, "Tentu saja kita bertarung." "Bagus." Aku berkata saat aku mengangguk, merasa senang. "Tapi jangan terlalu banyak harapan." Yuan Zhi melanjutkan saat saya selesai, "Jika saya tidak berhasil kali ini, itu berarti kemampuan saya tidak mencukupi untuk pertempuran ini dan kami harus mundur saat Waktunya tiba. " "Tidak, saya sadar akan kemungkinan itu." Segala sesuatu yang perlu dikatakan telah dikatakan. Mari kita lihat bagaimana pertempuran ketiga ini berlangsung. Saya juga membuat tekad saya di hati saya dan melihat Yuan Zhi saat memikirkan kembali bagaimana kami pertama kali bertemu. Setelah memikirkannya, dia telah mengatakan banyak hal yang tidak bisa dimengerti saat itu yang seharusnya saya ikuti. Hal-hal yang mungkin sangat berbeda jika saya melakukannya. Namun, semua ini hanya melihat ke belakang. Baik itu aku atau Yuan Zhi, tak satu pun dari kitaBisa kita duga bahwa/itu kita akan berada dalam situasi saat ini. Kita juga tidak tahu berapa banyak penyimpangan yang ada antara pertempuran di sini dan sejarah. - Apakah Anda siap untuk bertanggung jawab? Kata-kata mistik kembali teringat lagi. Mungkinkah banyak penyimpangan dalam pertempuran ini disebabkan oleh perbuatan saya ... Karena semua hal yang saya lakukan sebelumnya ... "Shamoke? Kenapa kamu berdiri dalam keadaan bingung di sana? " "Ah, un. Bukan apa-apa. "Aku menggelengkan kepala dan menjawab saat aku sadar kembali. Saya memiliki beberapa kekhawatiran tentang semua hal yang sedang terjadi tapi mereka harus menunggu setelah saya mengatasi masalah yang sedang dihadapi. Saya baru saja duduk di sini belum lama ini di aula utama. Saya tidak berpikir bahwa/itu saya akan duduk di sini lagi segera. Saat duduk di aula utama, saya melihat ke luar. Cuaca sangat cerah di luar saat pertemuan pagi tapi cahaya sudah mulai memiliki rona oranye saat sore mulai bergeser menuju malam hari. "Un ..." Saya menarik napas enteng, merasa gugup dengan pertemuan tersebut. Saya sudah memberi tahu semua orang seperti yang Yuan Zhi katakan kepada saya tapi hanya setengah dari tempat duduk yang sekarang terisi. Itu tidak bisa ditolong karena pekerjaan reorganisasi sangat merepotkan. Ini adalah hari pertama setelah menata ulang pasukan ke dalam 4 batalyon dan ada banyak latihan yang harus dilakukan agar pasukan tersebut terbiasa dengan batalyon baru. Semua jendral prajurit di luar kota kecuali yang bertanggung jawab atas pertahanan kota. "Tuan Xu Shu, kemana Anda pergi sebelum ini?" Chen Gong tiba-tiba mengajukan pertanyaan yang sangat sulit saat dia melihat Yuan Zhi. Yuan Zhi telah duduk tenang di akhir dan dengan tenang menjawabnya, "Untuk rileks." "Apakah kamu santai sekarang?" "Ya, berkat Xuan De." Jawabannya sangat sederhana dan tidak memberi ruang bagi Chen Gong untuk bertanya lebih jauh. Chen Gong mengerutkan kening dan mengalihkan tatapannya ke arahku sebelum mengalihkannya kembali padanya. Sepertinya dia berharap bisa membahas apa yang terjadi. Tentu saja, saya tidak bisa menceritakan keseluruhan kebenarannya. Sebagai gantinya, saya melakukan gerakan menekan dan tersenyum saat saya mengangguk, "Saya bertemu dengan Yuan Zhi di kota dan ketika saya melakukannya, suasana hatinya telah meningkat secara signifikan dan dia dalam perjalanan pulang." "Apakah dermawan datang dengan sebuah strategi?" Tanya Huang Zu sambil menatap Yuan Zhi dengan lemah lembut. Ekspresinya biasanya menimbulkan ekspresi sengit tapi sepertinya dia seorang mahasiswa yang penasaran saat ini. "..." "Sedikit banyak, kurang lebih." Saya menjawab atas nama Yuan Zhi yang diam dan melirik Yuan Zhi sekilas. Sejujurnya, saya mencapai batas saya di sini. Yuan Zhi sama sekali tidak menceritakan apa pun tentang rencananya sehingga yang bisa saya lakukan adalah terus bergantung padanya dan percaya pada kemampuannya. Tapi tidak tahu apa-apa tidak memberi saya sesuatu yang konkret untuk dipercaya. "Yuan Zhi, apa kamu mau duduk di sini? Akan lebih mudah untuk menjelaskan semuanya dari sini. "Kataku saat aku bergeser sedikit ke kanan untuk memberi tempat untuknya. Sejujurnya, niat saya adalah berdiskusi dengan dia apa yang telah direncanakannya untuk menghilangkan kekhawatiran saya. "Tidak, saya hanya akan tinggal di sini. Sama saja di mana pun saya melakukannya. " Wu ... Dia tidak mengerti maksud saya. "Tuanku, posisi duduk adalah masalah kepatutan. Tidak pantas jika Tuan Xu Shu duduk di kursi kedua. "Gong Anda tegur. "Jangan hanya duduk di sana dan tidak melakukan apa-apa, Tuanku." Kata Zi Zhong sambil terus menulis dengan kedua matanya di gulirnya, "Sudahkah Anda menyelesaikan kuota kerja hari ini?" "Ah, un." Saya buru-buru mengangguk, "Saya menyelesaikannya siang ini." Demi eking keluar kali ini untuk sebuah pertemuan, saya bekerja ekstra keras untuk menyelesaikan semua pekerjaan hari ini. Tapi saat saya melihat betapa sibuknya mereka, jelas bahwa/itu pekerjaan yang diberikan kepada saya hanyalah puncak gunung es. "Ah ... apakah kamu mau memberi saya lagi?" "... Itu berhasil." "Karena tuanku memintanya, saya akan memberimu beberapa." "Oh, saya bisa menghapus beberapa dari apa yang telah saya tinggalkan." * Pa * * Pa * * Pa * Saat mereka bertiga berkata sedikit, mereka melempar tumpukan gulungan. Mereka melemparkan begitu banyak sehingga saya tidak bisa menangkap semuanya dan jumlah yang adil mendarat di lantai. "Bekerjalah dengan tuanku." "Ah, ya, ya ..." kataku saat aku buru-buruMengambil kuas saya pada desakan Zi Zhong. Pada saat-saat kritis seperti ini, tulisan tangan pada dokumen-dokumen ini semakin berantakan dari biasanya dan sangat sulit untuk dibaca ... "Kakak laki-laki, kami sudah kembali." Sebuah suara terdengar dari luar ruangan saat saya membuka sebuah gulungan. Aku tidak perlu melihat. Itu pasti Yun Chang. "Anda kembali ya, Yun Chang." Saya menjawab sambil melihat gulungan kitab dan segera menyelesaikannya sebelum melihat ke atas. Sepertinya semua orang di perkemahan sudah kembali.

BOOKMARK