Tambah Bookmark

435

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 140: Don’t Tell Me This Is Another Trick (6)

Li Dian POV Eh ?! Jantungku berdegup kencang saat aku mendengar ini, "katamu ... sebuah surat dari Guan Yu? Apakah pengirimnya benar-benar mengatakan itu? " "Itu benar." Kata tentara itu saat dia menyerahkannya kepadaku, "Yang ini." "surat Guan Yu?" Tanya Cao Ren sambil duduk tegak tiba-tiba. Sepertinya dia belum benar-benar tertidur sepanjang waktu dan telah mendengar beberapa dari apa yang telah dikatakan tentara tersebut. "Kirimkan ke komandan." Saya berkata saat saya menunjuknya dan tentara itu segera menghampirinya dan menyerahkannya ke Cao Ren. Aku akan membukanya sebagai pengganti Cao Ren tapi karena dia sudah bangun, seharusnya dia melihat yang pertama. Cao Ren dan aku saling bertukar pandang sebelum membukanya. Dia tampak jauh lebih serius dari sebelumnya dan sepertinya terus memeriksa setiap baris saat aku duduk di sini dan mencoba menebak isi isi surat itu. Setelah beberapa menit dan beberapa pembacaan, dia langsung berpikir dan bertanya kepada prajurit itu, "Apakah perwakilan Guan Yu mengatakan hal lain?" "Tidak, tidak ada yang khusus." Prajurit itu menggelengkan kepalanya saat dia mengerutkan kening, "Ah ... Sebelum dia pergi, dia mengatakan bahwa/itu Tuan Guan Yu akan menunggu jawaban Lord Cao Ren." Un ... Cao Ren tenggelam dalam pikiran sekali lagi atas kata-kata prajurit itu. "Baiklah, Anda dipecat." Saya berkata kepada prajurit itu saat saya melihatnya tenggelam dalam pikiran. Dia mengangguk, memberi hormat pada kami dan pergi. Setelah dia pergi, aku buru-buru melepaskan topiku dan pergi ke tempat Cao Ren dan bertanya dengan penuh semangat, "Bagaimana? Apa yang dikatakan Guan Yu? " "Un ..." Cao Ren tidak tahu harus berkata apa dan hanya merasakan dagunya saat menatapku dan menyerahkan surat itu kepadaku. Saat aku menerimanya, Cao Ren pergi ke depan dan memberitahuku pesan utama surat itu, "Itu ... Guan Yu berencana untuk membelot." "Eh ?!" Saya kaget dan saya benar-benar terdiam sesaat, "Let me see!" "Bukan itu saja," lanjut Cao Ren sambil mengambil surat itu, "Sepertinya ada juga yang lain selain Guan Yu." Saya mengabaikan Cao Ren dan menatap surat itu. Itu tidak lama dan hanya beberapa kata yang sangat penting. "'Saya, Guan Yu, bersedia membawa Zhang Liao Zhang Wen Yuan dan Chen Gong Chen Gong Tai untuk bergabung dengan Lord Cao Ren' ... ini ya?" "Itu dia." Cao Ren mengangguk dengan ekspresi serius saat dia menatap surat itu di tanganku, "Dari apa yang tertulis, sepertinya mereka berencana untuk membelot ke pihak kita." Un, sepertinya memang begitu. Saya terus membaca dan menemukan sesuatu yang lebih mengejutkan lagi, "Lord Cao Ren, itu juga mengatakan ..." Saya berhenti sejenak dan memeriksanya lagi untuk memastikan saya tidak membacanya dengan salah, "Mereka akan membawa pasukan mereka bersama mereka ..." P> "Ya, pasukan mereka." Dia mengangguk sangat cepat dan dengan sedikit kegembiraan, "Meskipun saya tidak tahu siapa Chen Gong ini, 2 lainnya pasti adalah komandan peringkat teratas musuh." Ya, saya tahu itu bahkan tanpa mengatakan. Tapi ... aku tidak bisa merasa senang karenanya. "Hu ~" Demikian pula, Cao Ren sepertinya tidak begitu senang dan menghela napas saat menatapku. Saya juga membalas tatapannya dan setelah beberapa saat, kami berdua berbicara bersamaan. "Pembelotan ini -" "... apakah itu nyata?" Un ... Setelah kami berdua selesai, kami tenggelam dalam keheningan. "Hai ~" Aku menghela napas dan melemparkan surat itu ke meja saat aku meletakkan telapak tanganku ke tanah. "Jika Anda memikirkannya, tidak aneh bagi para jenderal musuh untuk memiliki pemikiran ini setelah kota Xinye telah direduksi menjadi negara ini." Kata Cao Ren, mungkin dalam usaha untuk meyakinkan saya dan diri mereka sendiri, "Dan pada Di sisi lain, kami juga mencoba membujuk mereka untuk berkali-kali dan memberi sinyal kuat bahwa/itu mereka dipersilahkan, karena itulah mereka mengirim surat sekarang. " "Tapi, selain menyisihkan orang ketiga yang disebutkan dalam surat tersebut, yang pertama bereaksi dengan cara yang sepertinya tidak akan pernah mereka patuh saat kami membujuk mereka." Saya berkata saat saya mengingat kembali bagaimana mereka menyukai Saat itu Akankah orang-orang seperti itu mengubah sikap mereka secara drastis dalam waktu singkat? "Mungkin sesuatu terjadi di antara mereka. Kadang-kadang, unit yang tampak kokoh dan kohesif bisa runtuh dengan sangat mudah. ​​"Cao Ren melanjutkan dan menatap surat di atas meja," Dan selain itu, kota Xinye dan faksi mereka seperti sekarang sama sekali tidak dapat disangkal. " ... Itu benar Dan sekarang Liu Bei kurang lebih sudah mati, dan pertempurannya menjadi buruk bagi mereka, pertanda jari mungkin telah dimulai. "Jadi apa yang kita lakukan sekarang?" Tanyaku lebih dulu sebelum Cao Ren bertanyaSaya dan membuat saya terdiam. Seperti yang diharapkan, Cao Ren dianggap tidak bisa berkata-kata. "Un ..." Cao Ren memikirkannya sejenak sebelum dia menatapku dan berkata, "Tidak peduli apa, kita perlu segera bertindak. Satu-satunya adalah kita masih belum tahu apakah mereka tulus sehingga kita tidak boleh melakukan terlalu banyak dan menguji air terlebih dahulu. " "Un ... Tentang menguji perairan, bagaimana -" "Perwira komando, Lord Shen Pei ada di sini." Penjaga di luar berbicara saat aku hendak bertanya kepada Cao Ren lebih lanjut. Ketika kami mendengar bahwa/itu Shen Pei ada di sini, Cao Ren dan saya saling berpandangan sebelum kami bangun dan merapikan pakaian kami. "Silakan masuk, Lord Shen Pei." Cao Ren berkata keras sebelum menjawab dengan lembut, "Kita bisa memilih otak Shen Pei dalam hal ini." "Un un." Aku mengangguk. Saya memiliki beberapa kekhawatiran untuk berbagi informasi ini dengan Shen Pei tapi dia memang yang harus kita konsultasikan mengenai hal ini. "Saya masuk." Suara wanita lembut dan lemah tercium. Saat saya melihat ke atas, saya melihat Shen Pei membelah tirai dengan bahunya saat dia memegangi lengan bajunya, bergumam pada dirinya sendiri seperti yang dia lakukan. Jadi. "Ah, Tuan Shen Pei, tolong duduklah." Kata Cao Ren sambil menunjuk ke kursi pertama di seberang tempat kami duduk. Shen Pei dengan ringan mengangguk tapi tidak mengatakan apapun sebagai jawaban. Ketika saya melihat lebih dekat, saya melihat bahwa/itu giginya sedang berceloteh. "Lord Shen Pei, apakah kamu merasa kedinginan hari ini?" Saya bertanya kepada siapa Shen Pei mengangguk dan tersenyum kaku. "Cuaca pasti berubah drastis ya? Dengan angin kencang mulai meledak entah dari mana sejak 2 hari yang lalu. "Shen Pei berkata sambil berjalan ke atas lilin alih-alih duduk dan menghangatkan tangannya," Saya pikir bahwa/itu cuaca di selatan akan lebih baik daripada cuaca di utara. Saya tidak membawa terlalu banyak baju hangat ... " Suara Shen Pei sekarang adalah lagu yang biasa dan dia akan menjadi lebih lembut dan lembut saat dia berbicara. Sikapnya juga lemah. Sepertinya dia tidak menggunakan teknik pernapasannya sebelumnya. "Umm, saya baru saja melihat pasukan kembali ke kota Fan. Bolehkah saya bertanya bagaimana dengan persediaan? " "Ah, semuanya tiba dengan selamat. Saya pribadi menginspeksi mereka. "Saya mengangguk dan mengambil surat itu dari meja sebelum melipatnya dengan baik sehingga saya bisa menyerahkannya kapan saja. "Bagaimana Tuan Lu Xiang sekarang?" Cao Ren bertanya, "Apakah luka-lukanya serius?" "tidak? Ah, Lu Xiang masih baik-baik saja. "Shen Pei mengerutkan kening dan tampak agak gugup saat akhirnya melepaskan diri dari lilin dan datang ke meja, menggigil saat dia melakukannya, dan duduk saat dia melanjutkan," Meski dia kehilangan jumlah yang wajar Dari darah, cederanya sama sekali tidak berakibat fatal. Sebenarnya, orang bisa mengatakan bahwa/itu hampir tidak ada luka. " "Eh?" Saya terkejut dan saling melirik dengan Cao Ren saat saya bertanya, "Apa maksud Anda dengan itu?" "Un, bagaimana cara menempatkan ini, meskipun Guan Yu bisa saja memotong Lu Xiang menjadi 2 bagian dengan mudah, dia hanya memotong perutnya dengan sangat dangkal." Shen Pei melanjutkan sambil mengusap wajahnya, "Saya tidak Tahu secara spesifik tapi dari apa yang dikatakan tentara kepada saya, Guan Yu sepertinya tidak berniat untuk menyelesaikan Lu Xiang. Sepertinya dia berpikir bahwa/itu satu serangan sudah cukup atau dia menyelamatkannya. " "tidak mungkin Jika potongannya dangkal, dia pasti sudah bisa mendeteksinya. "Saya langsung menjawab. Saya mahir dalam glaives dan saya tahu ini. Glaives berbeda dengan tombak, sensasi yang Anda dapatkan dari mengiris melalui sesuatu sangat akut, tidak seperti perasaan menikam sesuatu. "Jadi itu berarti ..." Saya melanjutkan tapi Shen Pei melanjutkan juga dan mengganggu saya. "Jadi itu berarti Guan Yu tidak berniat membunuh Lu Xiang karena alasan tertentu ... Ah, saya minta maaf." Shen Pei segera meminta maaf dan mengerutkan kening saat menutup mulutnya. "Ah ... mungkinkah ini ..." kata Cao Ren sambil matanya melotot. - Mungkinkah ini pertanda niat baik sebelum membelot ...

BOOKMARK