Tambah Bookmark

436

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 141: Don’t Tell Me This Is Another Trick (7)

Li Dian POV Dia tidak menyelesaikan kalimatnya tapi saya bisa mendapatkan apa yang ingin dia katakan dari matanya. Apakah itu benar-benar satu-satunya kemungkinan? Apakah Guan Yu mulai memiliki gagasan untuk melepaskan diri dari Xinye sejak saat itu? "Itu berarti bahwa/itu meskipun Guan Yu membawa harapan semua orang dan memimpin pengacaranya, dia sudah bosan dalam pertempuran saat itu." Saya mengemukakan. "Dan ketika dia melihat pasukannya disergap, dia kehilangan harapan untuk membela Xinye ya ..." tambah Cao Ren. "Itu bukan tidak mungkin." Aku mengangguk, "Dan selain itu, Guan Yu sendiri mungkin tidak ingin memimpin serangan ke kota Fan karena seorang pejuang ingin bertempur dengan cara yang terbuka dan adil di atas segalanya." Cao Ren mengangguk juga. Sepertinya begini. Pembelotan Guan Yu mungkin asli. "U ... Umm ..." Tepat pada saat itu, suara yang lemah terdengar dan ketika saya melihat ke atas, saya menyadari bahwa/itu Shen Pei ada di sana. "Ah, kita lupa tentang kamu." "Kami terlalu asyik dengan diskusi kita sendiri." Cao Ren dan saya memberikan alasan dan meminta maaf kepada Shen Pei. Tapi sungguh, seolah keberadaannya sudah padam sejak beberapa waktu yang lalu. Jika dia tidak berbicara terus-menerus, kemungkinan besar kami tidak akan pernah ingat bahwa/itu dia ada di sini. "Tidak apa-apa, tidak apa-apa." Shen Pei dengan panik menggelengkan kepalanya dan mengerutkan kening, "Saya sama sekali tidak tahu apa yang kalian berdua bicarakan sejak beberapa waktu yang lalu." Ah, iya Saatnya untuk menyampaikannya kepadanya. "Ah, ini dia." Kata Cao Ren sambil melirikku. Tentu, saya mengerti maksudnya dan menyerahkan surat itu kepada Shen Pei. "Ini?" Tanya Shen Pei sebelum membukanya. "Sebuah surat dari bawahan Guan Yu yang baru saja kami terima." "Oh?" Shen Pei terheran-heran dan menatap kami sebelum membuka surat itu. Cao Ren dan aku diam saja saat Shen Pei membaca surat itu. Di permukaan, sepertinya dia tidak terkejut dengan isinya dan hanya bergumam 'eh ~~' dari waktu ke waktu. Meski harus dibaca sebagai kejutan, rasanya agak menyebalkan bagiku. "Tidak, saya mengerti inti permasalahan sekarang." Shen Pei berkata sambil melipat surat itu dan menatap kami. Dia tampak jauh lebih tenang dan terkumpul dan harus memulai latihan pernapasannya saat dia membaca suratnya, "Apa yang dikatakan surat ini adalah bahwa/itu Guan Yu akan membelot dengan beberapa jenderal lain kan?" "Ya, begitulah." "Pasukan mereka juga akan membelot dengan mereka." Shen Pei dengan tenang meletakkan surat itu dan mengangkat tangannya untuk meminta kami menunggu saat dia mulai bernapas dalam-dalam. Ketika kami melihatnya melakukan rutinitasnya yang biasa, kami hanya duduk dan menunggu dengan tenang untuknya, * Shiku * ~ Hu ... Setelah sekitar 5-6 kali, akhirnya dia membuka matanya. "Apakah kamu sudah selesai?" Tanya Cao Ren saat melihat ini. "Tidak, saya sudah selesai." Shen Pei berkata sambil mengambil surat itu dan bangkit sebelum berjalan ke sisi kami, "Kalau begitu, berapa tentara yang mereka perintahkan?" "6.000. Beri atau ambil, "kata Cao Ren. "Un ..." Shen Pei mendengus saat mengusap wajahnya dengan lengan bajunya. Ini mungkin tindakan kebiasaan lain yang dia lakukan saat dia berpikir. "Jadi ..." Saya bisa menebak apa yang sedang dipikirkannya dan memutuskan untuk bertanya, "Apakah Lord Shen Pei curiga dengan motif mereka? Bahwa/Itu mereka mungkin pura-pura melakukan pembelotan. " "..." Shen Pei tetap diam sampai dia datang ke sisi saya dan menghadap saya, "Sederhananya, iya. Cacat saat ini agak terlalu mencurigakan. " "Benarkah?" Tanyaku saat aku saling pandang dengan Cao Ren, "Lord Shen Pei seharusnya sudah mendengar apa yang baru saja kita diskusikan. Berdasarkan poin tersebut, nampaknya cukup bukti bahwa/itu pembelotan mereka tulus dan tulus. " "Saya mendengar apa yang Anda berdua katakan tapi itu hanya bukti tidak langsung untuk hipotesis Anda yang tidak dapat dibuktikan." Shen Pei memotong saya dengan kejam dan melanjutkan dengan cemas, "Apa kunci di sini bukan untuk melihat apa yang Anda katakan? Tidak mencurigakan tapi untuk melihat apa yang mencurigakan. " Lihatlah ... Apa yang mencurigakan? "Umm, jika bisa, saya harap Anda bisa menjelaskan apa yang baru saja Anda katakan." Cao Ren berkata saat dia duduk tegak, seperti juga saya, saat dia menunggu penjelasan Shen Pei. "Itu mudah." Shen Pei berkata dengan alis terangkat saat dia melihat surat itu dan kemudian mengangkat kepalanya untuk melihat kami, "Karena musuh memilih untuk cacat pada saat kita membutuhkan jenderal untuk melakukannya dengan maksimal. " Wu …Aku masih tidak mengerti maksudnya. "Ah," Cao Ren berseru pelan. "Sekarang Anda menyebutkannya ..." kata Cao Rem saat dia mulai memberi isyarat dengan tangannya, "Jika seseorang ingin membelot, orang akan melakukannya hanya jika tubuh utama kampanye selatan kita ada di sini. Defecting sekarang setara dengan mengundang kita untuk mengambil kota. " Ah, jadi itulah maksudnya. Akhirnya aku mengerti apa makna Shen Pei. Waktunya terlalu sempurna, sudah jelas bahwa/itu kita akan mengepung kota jika kita menerima pembelotan mereka. Dan memang itulah yang sedang kupikirkan oleh Cao Ren dan aku. Jika pembelotan mereka palsu, maka kita pasti akan dimusnahkan dari dalam dan tanpa saat kita mengasyikkan kota. "Tapi ... Ini mungkin karena Guan Yu dan yang lainnya ingin mendapatkan beberapa kelebihan dengan melakukannya sekarang." Cao Ren melanjutkan sambil mencondongkan tubuh ke depan, "Itu karena mereka tahu bahwa/itu pasukan mereka akan menjadi vital bagi kita bahwa/itu mereka Telah memilih untuk datang sekarang Ketika mereka membantu kami membawa kota Xinye, mereka akan mendapatkan kelebihan juga. " "Un, itu memang mungkin." "Seorang pejuang seperti Guan Yu tidak akan mengejar hal-hal seperti itu." Saya menolak kata-kata Cao Ren tapi kemudian menambahkan, "Tapi kita berbicara tentang 3 orang di sini. Ada Zhang Liao dan Chen Gong yang mungkin mengejar gelar, reward dan jabatan pejabat tinggi. " "Bagaimanapun, kami tidak memiliki cukup informasi dan saya tidak menyarankan untuk bertindak sekarang." Shen Pei menyimpulkan sementara Cao Ren dan saya masih berpikir. Ketika dia selesai, dia mengambil surat itu dan merenungkan sejenak sebelum dia melanjutkan, "Ini mungkin agak tercela tapi penggunaan terbaik dari surat ini adalah mengirimnya kembali ke kota." Setelah selesai, Shen Pei menatap kami. Menilai dari ekspresinya, dia sepertinya berpikir bahwa/itu ini adalah ide bagus. Ini memang ide bagus tapi kita tidak bisa melakukan ini. Cao Ren dan saya saling pandang dengan misi yang telah diberikan tuan kepada kami kembali. Kita perlu menangkap jenderal sebanyak mungkin. Jika kita mengirim surat ini kembali, sejumlah besar individu yang berharga dan mampu kemungkinan akan binasa. Bahkan saya pikir itu sangat menyia-nyiakan, terutama saat mereka bisa melayani tuanku. "Tidak, saya tidak berpikir itu benar." Saya rasa saya tidak berhasil mentransmisikan pemikiran saya ke Cao Ren karena dia tidak lagi terikat pada tuan saya daripada saya, "Jika kita melakukan itu, dunia Akan menghujani kita dengan ejekan. " "Bahkan Lord Yuan Shao tidak akan menganggap ini enak." Saya menambahkannya. "Apa maksudmu?" "Mereka bilang mereka ingin membelot kan?" Kata Shen Pei sambil membalik surat itu dan menunjuk sebuah garis di atasnya, "Kalau begitu, mintalah mereka untuk mengobrol." "Eh?" Cao Ren berkata dengan heran, "Minta mereka lewat ya ..." "Ya." Shen Pei berkata sambil meraih sikat dan mulai menulis di bagian belakang surat itu, "Kami akan menyuruh mereka untuk datang dan secara pribadi memeriksa motivasi mereka untuk melihat apakah niat mereka untuk cacat itu asli." "Dan jika mereka tidak ..." saya bertanya. Shen Pei mendongak, "jika mereka tidak ..." Setengah jalan, Shen Pei menghela nafas panjang dan saat kami melihat ke atas, kami mendapati bahwa/itu sikapnya telah melemah. Sepertinya dia kembali ke keadaan normalnya. "Ah ... Umm ... dalam kasus itu ..." Dia menjadi lemah lagi, "Kalau begitu, kita bisa membunuh mereka di tempat ~ ~ Dia berkata saat dia membuat gerakan mengiris lehernya dan tersenyum masam. Saya harus mengatakan bahwa/itu aura yang dimilikinya saat ini lebih jahat dari sebelumnya. Tapi apa yang dia ajukan adalah ide bagus. "Lalu bagaimana jika mereka tidak datang?" "Jika mereka tidak datang, maka kita akan menerimanya agar surat ini tidak pernah ada." Saya berkata, "Itu berarti tekad mereka kurang." Tentu saja, ini adalah asumsi bahwa/itu mereka benar-benar ingin cacat.

BOOKMARK