Tambah Bookmark

438

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 143: Don’t Tell Me This Is Defecting To The Cao Faction (1)

Yun Chang POV Seperti itu ya ~ aku mengangguk. "Jika itu yang terjadi, maka saya pikir kita seharusnya tidak bertahan lebih jauh lagi." Saya berkata saat saya memutuskan dan bangkit. "Apakah Yun Chang akan pergi sekarang?" Tanya Big Brother dengan cemas. "Ya, sebaiknya mulai berjalan sesegera mungkin. Itu akan membantu mengkomunikasikan ketulusan kita kepada musuh. "Saya berkata dan kemudian melihat yang lain," Wen Yuan, Chen Gong, apakah Anda berdua siap untuk pergi? " "Jika Anda berpikir bahwa/itu Anda mungkin membuat kesalahan, sebaiknya Anda menahan diri untuk tidak berbicara sebanyak mungkin." Xu Shu menginstruksikan dan mengeluarkan 3 balok kayu kecil dan meletakkannya di atas meja. Kami bertiga pergi dan melihatnya tapi hanya ada 3 lembar kayu bekas tanpa ada yang tertulis di atasnya. "Ini adalah izin masuk dan keluar yang telah saya dapatkan dari Huang Zu untuk Anda 3. Semua rakyat jelata, tentara dan pejabat mengharuskan ini masuk dan keluar kota." "Saya tidak pernah menggunakan benda seperti itu ..." kata Wen Yuan sambil mengangkat salah satu dari mereka, "Ah, ini agak basah." "Mereka terbuat dari kayu busuk di bawah langkah-langkah penghematan Lord Mi Zhu. Dan Anda adalah komandan peringkat teratas yang bisa dimulai sehingga bahkan peringkat dan arsip bisa mengenali Anda. " Saya lihat, pikir saya saat saya mengangguk. "Zi Zhong huh ~ Kamu sangat pelit ~" Saat itu, sebuah suara terdengar dari belakang kita tiba-tiba dan ketika kita kembali, kita melihat kakak berbicara kepada dirinya sendiri saat ia melihat sebuah blok kayu di rumahnya. Tangan. "Eh?" Setelah beberapa saat, dia akhirnya melihat tatapan kami dan menatap kami dengan gugup, "Umm, apakah saya hanya mengatakan sesuatu?" "... tidak." Kataku lebih dulu saat aku menggelengkan kepala. Sisanya juga tidak mengatakan yang sebenarnya, kakak laki-laki itu sering mengungkapkan apa yang dipikirkannya secara tidak sengaja. (TL: Intinya, ini berarti bahwa/itu dari 30-70% dari keseluruhan monolog batin Liu Bei telah didengar oleh pengamat di sekitarnya. Tentu saja, saya tidak percaya bahwa/itu Liu Bei mengokok segalanya, tapi itu Sejumlah besar pasti.) "Ahem, Tuan Xu Shu, tolong teruskan." Saya melakukan yang terbaik untuk bertindak normal dan meminta Xu Shu untuk melanjutkan dan dia menarik napas dalam-dalam sebelum menyerahkan satu blok kayu kepada kami masing-masing. "Bagaimanapun, tanyakan saja saat Anda meninggalkan kota. Perlu diketahui bahwa/itu Anda harus menyamarkan diri. Meninggalkan kota karena Anda terlalu curiga. Dan musuh juga mungkin punya mata di kota. "Xu Shu berkata dan kami masing-masing mengangguk. "mengerti Apa yang kita lakukan saat kita berada di sana? "Tanya Wen Yuan sambil menyelipkan blok kayu ke saku bajunya," Pertanyaan macam apa yang akan ditanyakan musuh? " "Ah, saya tidak terlalu jelas tentang itu sendiri tapi saya dapat memberitahu Anda bahwa/itu mereka tidak akan mudah." Xu Shu berkata saat dia menyesuaikan bandana dan tampak menyesal, "Tapi saya dapat memberitahu Anda bahwa/itu di sana menang ' T menjadi masalah asalkan Anda tidak sembarangan. " "Jadi, apakah kita perlu sedikit malu?" Tanya Wen Yuan lebih lanjut. "Tidak juga ..." Xu Shu merenungkan sejenak dan kemudian mengulurkan satu jari, "Hanya ... Jangan biarkan fakta bahwa/itu Liu Bei masih hidup. Itu akan terjadi. " "Sesederhana itu?" Tanya Wen Yuan sambil memiringkan kepalanya. Tindakan imut semacam itu sebenarnya tidak sesuai dengan seseorang yang biasanya sangat keren dan heroik. "Dipahami," kataku saat aku mengingat apa yang telah dia katakan kepada kami dan kemudian pergi ke tempat kakak laki-laki itu, "Kakak, kami akan pergi saat itu." "Ah." Kakak laki-laki itu mengangguk dan memberi saya senyuman yang tidak berbeda dari yang dia tunjukkan saat dia menerima saya kembali dari kekalahan saya. Apakah Anda menang atau kalah, tidak apa-apa selama Anda kembali. Itulah yang saya rasakan dari senyumannya. Tapi berbicara secara pribadi, saya tidak dapat mentolerir kegagalan lain dari diri saya sendiri. "Kakak, saya pasti akan menyelesaikan misi saya dengan sukses kali ini." Saya berkata saat saya memberi hormat kepadanya dan dengan hormat membungkuk. "Ya, tuanku, jangan khawatir." "Biarkan saya mengulanginya lagi, saya hanya akan memilih untuk cacat dan bergabung dengan tindakan lain jika dan hanya jika Anda sudah meninggal. Jangan menganggap saya sebagai orang yang tidak tahu berterima kasih. " Yang lain berkata sambil memberi hormat dan membungkuk. "Saya tahu, aman saja." Kakak laki-laki membalasnya sambil memberi hormat. Tindakannya tidak dilakukan dengan baik dan pilihan kata-kata dan nada tidak formal tapi begitulah kakak laki-laki itu. "Kalau begitu, kakak laki-laki, kita akan pergi sekarang." Aku berkata saat aku menoleh ke pintu tapi kemudian teringat adik perempuanku dan menambahkan, "Tolong jaga Yi De untukku, kakak laki-laki." "Ah, mengerti." BIg kakak menjawab dengan nada sedih. Tapi apakah itu suaranya atau itu hanya persepsi saya yang diwarnai oleh emosi saya sendiri? Either way, saya melanjutkan tanpa kembali dan meninggalkan aula utama. Saat kami memasuki halaman, angin utara menerpa tubuh kami. Chen Gong menggigil dan aku juga merasa sedikit kedinginan. "Hai ~ Sungguh ~ Meskipun itu adalah sesuatu yang selalu terjadi, saya masih merinding setiap kali saya melihat bagaimana Anda dan tuan saya bertindak." Wen Yuan menggoda saat dia tersenyum lebar kepada saya. "Apa maksudmu, Wen Yuan ..." tanyaku, merasa agak malu, saat aku melangkah lebar dengan tujuan kembali ke kamarku untuk membuat beberapa persiapan. Wen Yuan dan Chen Gong ikut juga. "Maksud saya apa yang saya katakan." "Selama masa perpisahan, wajar untuk merasakan sedikit kesedihan, bukan?" "Saya merasa ada sesuatu yang tersembunyi dalam kesedihan itu." "Haha, Chen Gong memakukannya." * Pa * mereka berdua tinggi di belakang saya. Wu ... "Ahem, ayo pergi ini -" "Mengubah topik ya?" "Un, dia mengganti topik." Mereka benar-benar tidak ingin membiarkan ini pergi ya? Tapi saya tidak berencana ikut bersama mereka. "Mari kita tinggalkan ini." Saya dengan paksa mengulangi diri saya dan melihat ke langit dan melihat bahwa/itu masih ada siang sebelum siang, "Ah, mari kita siapkan penyamaran kita dan pergi terpisah sebelum siang hari. Setelah kami meninggalkan kota, mari bertemu di sudut utara tembok kota. " "Baiklah, mengerti." "Apakah kita harus makan siang di tempat kita sendiri?" "Jangan bercanda, Wen Yuan ~" kataku saat melihat Wen Yuan tampak serius, "Kami akan makan di luar, ya, jadi beli sesuatu yang bisa kamu bawa bersamamu." Jika kita makan di sini, maka saya harus mengulangi semua yang baru saja saya katakan kepada kakak laki-laki. Itu akan terlalu canggung bahkan bagi kita. "Tuan Guan Yu mungkin hanya takut akan terlalu canggung untuk mengucapkan selamat tinggal pada Xuan De lagi." Wu ... saya temukan. "Tidak, tidak sama sekali." Kataku, menekan emosiku dan bersikap acuh tak acuh. Tapi aku tidak percaya bahwa/itu mereka bahkan mendeteksi ini. Mungkinkah kakak itu telah menginfeksi saya dengan kondisinya yang membuatnya mengatakan apa yang dia pikirkan? ... Tidak, pasti tidak. Saya dengan keras menolak hal ini dan naik tangga ke kamar saya sebelum kembali menatap Chen Gong dan Wen Yuan, "Chen Gong, Wen Yuan, kita akan berpisah saat ini. Mari bertemu nanti di luar kota. "Saya merasa gugup saat selesai dan menghela nafas panjang sebelum melanjutkan," Kita harus sukses kali ini. " "Un, mengerti." Wen Yuan berkata sambil tersenyum percaya diri. Secara pribadi, saya pikir dia adalah orang yang paling mungkin melakukan kesalahan. "Jika musuh memberi kami tawaran menarik, saya mungkin benar-benar cacat secara nyata." "Mungkin saya harus pergi dan berbicara dengan Lord Xu Shu ..." "Saya hanya bercanda." Chen Gong berkata sambil mencengkeram lenganku dan menghentikanku dengan ekspresi malu, "Jangan terlalu serius bercanda." Tidak, saya tidak berpikir Anda bercanda untuk memulai. Dan apakah Anda serius dengan kesetiaan Anda? Saya masih agak ragu untuk jujur. "Nah, itu saja." Kataku dan masuk ke kamarku. Kalau begitu, bagaimana seharusnya aku menyamarkan diriku sendiri ... - Saya merasa ada sesuatu yang tersembunyi dalam kesedihan itu. ... ... Aku ingin tahu apakah kakak masih mengingat janji yang dia buat dengan Yi De dan aku kembali ke negara bagian Xu. Kakak hanya memutuskan untuk menundanya karena Yi De kehilangan kenangannya. Saya ingin tahu apakah hari itu akan datang ketika janji itu terpenuhi. Terlalu lambat Apa yang dilakukan 2 lainnya? Saya melihat langit dan melihat matahari bersinar di atas saya. Saat itu siang hari dan matahari berada di puncaknya. Meski begitu, saya masih harus mengenakan gaun abu-abu tebal ini dan berjongkok di belakang dinding untuk bersembunyi dari angin yang melolong. Mereka terlalu lambat. Matahari telah mulai turun ke barat sekarang jadi jelas sudah lewat siang hari tapi tidak ada tanda-tanda mereka sama sekali. Mereka harus dipegang di gerbang atau di tempat yang sepi. Tapi sungguh, pemeriksaan di gerbang sangat teliti. Untung penyamaku tidak terlihat dan tidak ada yang mengenalku sebagai Guan Yu, pikirku sambil mengangkat kap mesinku dan menatapku sendiri. Pada saat ini, saya terlihat seperti pelacur biasa. Saya memang terlihat seperti ini untuk kembali nyata ketika saya baru saja meninggalkan kampung halaman saya sehingga tidak sulit bagi saya untuk bermainBagian. Saya tidak pernah meskipun begitu akan ada banyak proses ketika saya meninggalkan kota. Bukan saja saya melakukan pencarian di tubuh, mereka juga memeriksa dengan saksama blok kayu kecil itu. Mereka yang tidak memilikinya dibawa ke sisi tempat mereka diinterogasi tentang latar belakang mereka. Tentu, tidak ada yang diizinkan masuk atau keluar jika mereka memiliki senjata dengan mereka. (TL: TSA di Cina kuno.) Awalnya saya membawa pisau saya dan membungkusnya dengan kain. Tapi ketika saya melihat bahwa/itu bahkan gunting pun disita dari orang-orang biasa di depan, saya menyadari bahwa/itu saya tidak dapat membawa pisau saya ke sekitar karena saya akan langsung terkena jika mereka melihat Blade Crescent Green Dragon saya. Jadi, saya menyewa sebuah tempat di toko terdekat untuk menyimpan pisau saya sebelum kembali mengantri untuk meninggalkan kota. Un ~ Tapi di mana Wen Yuan dan Chen Gong? Tidak boleh terlalu sulit untuk bertindak sebagai pengacau atau pengungsi kan? Tapi mungkin ini sulit bagi Wen Yuan karena saya tidak bisa membayangkannya dengan ekspresi putus asa dan putus asa di wajahnya. Ya, pengungsi dengan aura percaya diri dan kuat pasti akan menimbulkan kecurigaan. Mungkin ini sebabnya ... "Yun Chang, maaf telah membuatmu menunggu." Saat itu, suara Wen Yuan datang dari samping.

BOOKMARK