Tambah Bookmark

439

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 144: Don’t Tell Me This Is Defecting To The Cao Faction (2)

Yun Chang POV "Yun Chang, maaf telah membuatmu menunggu." Saat itu, suara Wen Yuan datang dari samping. Saya melihat bahwa/itu dia tampak agak tertekan tapi saya tidak memperhatikannya dan berpaling untuk bertanya, "Ya, saya memang menunggu lama." Secara keseluruhan ... Mereka tampak seperti pengungsi yang melarikan diri dari kelaparan. Tapi ini seharusnya berhasil. Dan selain itu, para penjaga tidak melihat wajah. Hal utama yang mereka lihat adalah balok kayu. "Mengapa kalian berdua membutuhkan waktu begitu lama?" Tanyaku pelan. Saya masih agak marah tapi ketika melihat seperti apa penampilan mereka, saya merasa terkesan dengan seberapa baik mereka dapat memainkan peran tersebut, "Tapi saya tidak berpikir bahwa/itu Wen Yuan bisa memiliki ekspresi yang menyedihkan. Anda berdua sepertinya akan pergi ke pemakaman. " "Bagaimana bisa begitu? Apakah Anda melihat kami membawa peti mati? "Wen Yuan tampak agak marah saat dia menjawab saya," Sederhananya, kami bertindak sebagai saudara perempuan. " "Ya. Untuk memperjelasnya, saya bahkan memakai sepatu biasa. "Chen Gong menambahkan dan menarik gaunnya, memperlihatkan sepatu rumput bertali normal dan bukan sepatu solnya yang biasa. Seperti yang dia katakan, ekspresinya memburuk. "Terima kasih atas kerja kerasmu, kalian berdua." Kataku saat aku tersenyum kaku. Tidaklah mudah bagi Chen Gong untuk melakukan kompleksitasnya dengan tinggi badannya. "Tapi Anda berdua terlalu lamban." Saya melihat mereka dan menahan tebakan, "Mungkinkah ... Ada beberapa argumen saat Anda berdua keluar dari kota?" "... saya kira." "..." Ketika mereka mendengar apa yang saya katakan, wajah mereka menjadi serius dan saya pikir saya telah mengatakan sesuatu yang tidak seimbang. "Sebenarnya, kami mencoba untuk bertindak sebagai saudara perempuan ..." kata Wen Yuan saat dia tersenyum pahit dan menyentuh wajahnya, "Tapi ... Ketika kami meninggalkan kota, kami keliru untuk menjadi ibu dan anak perempuan ..." "Eh?" "Sialan! Itu! "Chen Gong meludah saat menendang tanah dengan kejam. Ibu ... Dan anak perempuan? "Oi, Yun Chang," kata Wen Yuan dengan tatapan putus asa saat dia menyentuh wajahnya, "Apa menurutmu aku harus mulai mencari solusi perawatan kulit?" ... "Itu ..." Tidak, saya tidak boleh tertawa. "Tidak, Wen Yuan, kulit Anda bagus dan Anda terlihat muda." Saya berkata dan segera berbalik, "Baiklah, ini tidak terjadi sebelumnya, ayo segera berangkat." "Oi, Yun Chang, apakah kamu tertawa?" "Tidak ... saya tidak ..." jawab saya sesederhana mungkin jadi saya tidak akan terbahak-bahak karena kecelakaan. "Tuan Guan Yu! Harap serius di sini! "Chen Gong berteriak saat dia bergegas mendekat. Sekarang, dia mengenakan sepatu bersol tebal. Tanpa mereka, tinggi badannya hanya berada di dada Wen Yuan. Sebenarnya, dia bahkan lebih pendek dari Yi De. "Bagaimanapun, alasan mengapa mereka menganggap Anda sebagai ibu dan anak perempuan adalah karena gaya rambut Wen Yuan saat ini terlalu dewasa," kataku saat menunjuk ke arah Wen Yuan. "Aku tahu itu!" Kata Wen Yuan sambil dengan marah melepas dasi rambutnya dan menjepit rambutnya kembali. Saya harus mengatakan, itu memang membuat perbedaan besar. "Tapi saya pikir yang terbaik adalah Chen Gong memakai sepatu biasa." "Saya tahu itu." Chen Gong berkata dengan tidak enak. Meskipun butuh beberapa lama, akhirnya kami meninggalkan kota, pikirku saat aku kembali melihat kota. Ini untuk kedua kalinya sekarang. Kedua kalinya saya meninggalkan gerbang ini, untuk cacat dan tidak bertempur saat ini. Meskipun saya hanyalah seorang jenderal awam biasa, saya telah melakukan pekerjaan yang agak rumit akhir-akhir ini. Saya belum bisa menguasainya tapi saya akan menganggapnya sebagai bagian dari pelatihan saya. Ini sedikit aneh untuk mengatakan ini tapi saya pasti akan memastikan bahwa/itu saya kembali dengan misi saya berhasil diselesaikan. ... Un? "Oi, oi, Yun Chang, apa kamu mendengarkan? ... tidak? Ada apa? " "... tidak, tidak ada apa-apa." Kataku sambil menggelengkan kepala dan berbalik. "tidak? Kenapa kamu tiba-tiba tersenyum? " "Apakah kamu masih menertawakan kita?" "Tidak, tidak, bagaimana saya bisa?" Saya buru-buru menggelengkan kepala dan mengangkat bahu saat saya menunjuk ke belakang, "Kakak sedang melihat kita sekarang juga. Dia mungkin melihat kita pergi. " "Eh? Apakah begitu? ... Saya tidak melihat siapapun? " "Tentu saja dia pergiSudah kembali. Dia akan mengekspos niat sejati kita jika dia terus berdiri di sana. "Chen Gong menjelaskan kepada Wen Yuan. Meski begitu, Chen Gong masih berbalik untuk melihat-lihat tapi segera kembali. Dan alasan mengapa saya tersenyum secara alami karena saya melihat mereka. Aku melihat kakak dan seorang gadis kecil berdiri di atas menara. Meskipun dia tidak ingat apa-apa, dan saya hanya seorang pendamping biasa untuknya, melihat dia berdiri di samping kakak laki-laki mengisi saya dengan kehangatan dan nostalgia. Yi De, aku menunggu hari kenanganmu kembali. "Ayo pergi, kamu 2." kataku saat aku melompat ke atas kudaku dan berlari kencang. Tidak ada waktu untuk disia-siakan, kita perlu kesana sesegera mungkin. "Baiklah ~ ayo pergi ~" "Tunggu dulu, kalian berdua! Saya seorang pejabat administratif! " Saya sedikit melambat ketika mereka berdua berteriak kepada saya tapi terus melihat ke depan. Ini karena pilar asap yang tinggi dari perkemahan mereka bisa terlihat bahkan dari sini. Namun perjalanannya lebih pendek dari perkiraan saya. "Kami sudah mencapainya?" Wen Yuan menyuarakan apa yang saya dan mungkin Chen Gong pikirkan. Saya tidak berpikir bahwa/itu hanya 15 menit berlari kencang sudah cukup bagi kita untuk mencapai perkemahan musuh. Ketika saya melihat ke atas, saya melihat bahwa/itu tenda itu hanya beberapa ratus langkah jauhnya. Jika saya menyipitkan mata, saya bahkan bisa melihat beberapa pemanah ditempatkan di menara pengawas sementara. "Mereka telah melihat kita." "Ah, iya Salah satu dari mereka hanya berlari untuk menginformasikan perkemahan tersebut. Mereka seharusnya mengharapkan kita. " "... Hu." Aku menghela nafas kecil. Saya tidak tahu apakah itu karena kegugupan kita atau karena kita hampir sampai tapi kita semua perlahan melambat. Meskipun saya telah mengatakan bahwa/itu saya akan berhasil dalam misi ini, saya benar-benar tidak tahu harus berbuat apa. Terlebih lagi, keadaan bisa menjadi sangat cepat jika saya hanya mengatakan kata yang salah. "Un ..." Orang lain menghela napas juga. Ketika saya melihat ke atas, saya melihat bahwa/itu itu adalah Wen Yuan yang mengejutkan saya. Dia biasanya sangat tenang, dan dia juga tenang sekarang juga. Namun, dia terlihat sangat serius sekarang dan belum berbicara untuk sementara waktu sekarang. "Jangan terlalu serius, Anda 2. Saya merasa Anda berdua berbohong hanya dengan melihat Anda." "Eh?" "... benarkah?" Apakah itu ... yang jelas? "Ya, Anda berdua tidak terlihat seperti orang yang telah mengalami cacat." "... apakah begitu?" "Anda pasti sangat paham dalam membelanya ya?" "W-apa maksudmu, sangat mahir ..." Chen Gong terbata-bata, "Ayo, kalian berdua harus bisa membayangkan bagaimana pembelot merasa enak?" "..." "..." "Tidak, tidak, kalian berdua terlalu gugup ~" "Kamu gila!" Kata Wen Yuan sambil mengangkat Chen Gong. "Wah!" "Berhentilah main-main, Wen Yuan. Kita harus berkonsentrasi memikirkan apa yang perlu kita lakukan nanti. "Saya berkata sambil mengerutkan kening," Jika kita melakukan kesalahan sekecil apapun, hidup kita akan hilang. " Ya, saya meremehkan betapa sulitnya berpura-pura cacat. Ini sangat berbeda dengan pertempuran dan serangan. "Tentu saja, Anda berdua juga tidak perlu memikirkannya terlalu banyak." Chen Gong berkata saat dia masih ditahan oleh Wen Yuan, "Bahkan jika kita mengatakan sesuatu yang salah, asalkan tidak terlalu Yang serius, kita selalu bisa saling menutupi satu sama lain dengan memberikan penjelasan atas nama masing-masing yang menghilangkan kecurigaan mereka. " Meliputi satu sama lain dengan memberikan penjelasan atas nama masing-masing yang menghilangkan kecurigaan mereka ya ... "Siapa yang pergi ke sana!" Teriakan datang dari kamp Cao di depan saat kami mendekati perkemahan. "Di atas," kata Wen Yuan lembut. Dengan sembunyi-sembunyi aku melirik ke atas dan melihat ada barisan tentara yang berdiri di atas menara pengawas. Suara dari sebelumnya seharusnya berasal dari salah satunya. "Baiklah, acara ini akan segera dimulai." Chen Gong berkata dengan tenang saat Wen Yuan menurunkannya di atas kudanya sendiri. Ya, ini akan dimulai. Aku tenggelam dalam pikiran sejenak dan menelan ludah sebelum menarik napas dalam-dalam. "Saya adalah Guan Yu Guan Yun Chang, Marquis dari Desa Hanshou." Seperti yang saya katakan, saya mengeluarkan surat itu dan mengacungkannya di atas kepala saya, "Saya datang untuk audiens di bawah undangan Anda!" Saya melakukan yang terbaik untuk menjadi sekeras mungkin membiarkan pihak lain tahu bahwa/itu saya teguh, tetapi juga untuk membantu menempa diri saya sendiri. ... "Mengapa tidak ada tanggapan?" Setelah selesai, tidak ada tanggapan dariMenara pengawas. Semua pasukan yang melakukannya adalah mencabik panah ke masing-masing busur mereka.

BOOKMARK