Tambah Bookmark

447

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 152: Don’t Tell Me This Is The Siege Of Xinye (1)

Li Dian POV "Berhenti berdiri di sini, kalian berdua." Saya berkata kepada mereka saat saya mendekat dan menunjuk saat mereka tidak bereaksi, "Begini, tidak ada tenda di sekitar sini. Apakah Anda berdua berencana untuk menahan angin dingin dan pahit? " Tenda telah benar-benar robek oleh pasukan Shen Pei. Saya melihat dan melihat bahwa/itu mereka belum menarik diri dan menunggu perintah lebih lanjut dari Shen Pei. Saya kemudian melihat CO Ren dan melihat bahwa/itu dia memiliki ekspresi badai di wajahnya. Yah, saya tidak bisa menyalahkannya karena saya juga agak marah terhadap apa yang baru saja terjadi. Cao Ren benar-benar marah hanya pada satu hal, begitulah cara Shen Pei tidak menceritakan apa pun sebelumnya tentang penyergapannya. Untuk menggunakan suara cangkir yang jatuh sebagai tanda ... Sepertinya dia benar-benar memikirkan hal-hal melalui ya? "Lord Shen Pei," Saya berbicara atas nama Cao Ren karena saya tidak dapat menahan diri lagi, "Mengapa Anda tidak memberitahu kami tentang penyergapan sebelumnya? Kami sangat terganggu oleh tindakan sepihak Anda. " "Karena saya takut kalian berdua akan terlalu berhati lembut." Shen Pei berkata sambil menatapku dan menutup mulutnya, "Jadi saya memutuskan untuk mempersiapkan semua ini dan saya sendiri. Bila waktunya tiba, saya tidak ingin berebut dan mencari back-up. " Shen Pei sepertinya tidak menemukan kesalahan apa pun yang dia lakukan dan mengerutkan dahi saat dia melanjutkan perjalanannya ke arah kami, "Tuan Li Dian ... Dan perwira komandan ... Mengapa Anda harus menghentikan saya sekarang? Tidakkah kita setuju sebelumnya? Bahwa/Itu jika kita merasa bahwa/itu pembelotan mereka tidak tulus atau palsu, kita akan membunuh mereka? " "Tidak, kita masih belum tahu apakah mereka benar-benar musuh kita?" "T-mereka sudah bertingkah seperti ini ... Bagaimana bisa tidak palsu?" Shen Pei berbalik dan memprotes dengan lemah. "Lihatlah bagaimana Anda mendukungnya ke sebuah sudut. Bagaimana mungkin mereka tidak bersikap tegang dan gugup? "Cao Ren berkata saat dia meremas senyum kaku dan menahan kemarahannya saat dia melanjutkan dengan nada datar," Dan selain itu, Anda mengatakannya sendiri. Musuh membiarkan Lu Xiang pergi. " "Itu ..." Itu memang benar, terlepas dari semua kecurigaan kita, dan dia tidak dapat membantahnya. Itu juga salah satu alasan utama mengapa Cao Ren dan saya tidak mendukung Shen Pei. Shen Pei tidak terus berdebat dengan kami dan hanya melambaikan tangan dan memberhentikan pasukannya. Hanya ada sekitar seribu atau lebih tentara Yuan Shao di perkemahan ini namun mereka telah menunjukkan persatuan dan ketaatan yang luar biasa kepada jendral mereka sendiri. "Sekarang, Tuan Li Dian, apakah Anda masih punya pendapat?" "Aku?" Tanyaku saat aku melihat ke samping dan melihat Cao Ren dan Shen Pei menatapku. Saya segera menggelengkan kepala karena saya belum bisa menyimpulkan, "Saya belum sampai pada kesimpulan, tapi secara keseluruhan, saya cenderung mempercayainya. Semua alasan mereka untuk membelot adalah sah dan pasukan yang bisa mereka bawa akan sangat membantu. Namun, hal itu tidak terlalu bersemangat. Itu hanya ... Terasa entah bagaimana. " "Anda mengatakan semua yang ada untuk dikatakan tentang mereka." Kata Cao Ren dan menatap Shen Pei, "Lord Shen Pei, sekarang mari kita tinggalkan semuanya untuk sementara. Katakan saja satu hal, apakah Anda siap untuk pindah ke kota Xinye dalam 3 hari? " "Wu ..." Shen Pei tenggelam dalam pikiran yang dalam. Meskipun dia begitu kuat beberapa waktu yang lalu, sepertinya dia tidak bisa menjadi penentu begitu keadaannya yang tenang telah terhalau. "Umm ... Tuan Li Dian ..." Shen Pei memanggilku tepat saat aku menunggunya memberikan jawaban dan menatapku, "Apa pendapatmu tentang ini?" "Saya?" Saya bertanya, terkejut bahwa/itu dia akan melemparkannya kepada saya. Pikiran saya kemudian mulai berputar dengan kecepatan tinggi saat saya mencari jawabannya. Masalahnya adalah bahwa/itu saya tidak bisa menguraikan keinginan pribadi saya dan karenanya saya tidak dapat melihat keseluruhan masalah ini secara objektif. "Saya ..." Saya benar-benar tidak tahu bagaimana seharusnya saya menjawab ini. Namun, apakah akan benar-benar menguntungkan kita? Aku mulai memikirkan percakapan terakhirku dengan Guan Yu sebelum dia pergi. "Saya -" Akhirnya, di bawah tekanan dari berbagai sisi, saya berhasil mengeluarkan jawaban saya. Setelah itu, yang lain20 menit kemudian berlalu saat kami terlibat dalam diskusi yang intensif. Ketika akhirnya disimpulkan, Shen Pei akhirnya bangkit untuk berangkat ke kota Fan. Dia tampak agak kelelahan, mungkin karena diskusi yang intens dimana kami berdua menyerangnya berulang-ulang. Itu tidak dapat membantu. Dia adalah pejabat administratif setelah semua. "Umm, Lord Shen Pei." Cao Ren segera bangkit dan memberi hormat pada Shen Pei ketika dia melihat Shen Pei akan pergi, "Saya harap Anda dapat memindahkan semua pasukan dari kota sebelum besok malam." "... aku tahu." Shen Pei menjawab dengan tidak bersemangat saat dia berhenti sebelum melihat Cao Ren yang lemah dan aku cemberut, "Kamu lebih baik memikirkannya. Saya tidak akan bertanggung jawab atas hal ini. " "Baiklah, saya akan bertanggung jawab untuk ini." Cao Ren berkata saat dia tersenyum dan mengangguk pada kami, "Jika itu akan membantu membuat Anda merasa lebih baik." Wu ... Saya mulai memperhatikan bahwa/itu Cao Ren bukanlah gadis baik hati yang pada mulanya saya kira dia. Dia akan selalu mengatakan hal-hal yang benar-benar memukul pihak lain di mana hal itu menyakitkan pada saat seperti ini. Meskipun Cao Ren mengatakan bahwa/itu dia akan bertanggung jawab, kehidupan tentara berada di tangan Shen Pei dan jika ada kecelakaan, Shen Pei masih akan merasakan beban tanggung jawabnya. "Lord Shen Pei, semoga hal baik bisa keluar dari sini." Saya tersenyum dan menepuk bahu Shen Pei, "Jika kita menang, itu akan baik untuk kita semua." "Un ..." Shen Pei hanya mendengus sebagai jawaban. Ya, 20 menit yang lalu, pada akhirnya, saya memilih untuk percaya pada Guan Yu. Biasanya, saya tidak akan memilih untuk melakukannya dan memilih pilihan yang lebih konservatif untuk menolak pembelotan mereka. Tapi tidak mungkin menahan daya pikat sebuah kesempatan untuk membatalkan status quo dari jalan buntu. Saya tidak dapat menyangkal bahwa/itu saya menjadi mangsa keinginan saya. Tentu saja, ada juga pertimbangan lain yang terlibat. Sebagai sesama pejuang, saya sebenarnya lebih bersimpati kepada Guan Yu yang kehilangan kakak laki-laki dan tuannya. Namun pada akhirnya, saya mendeteksi kekuatan abnormal di matanya. ... Dan tentu saja, kita harus berhati-hati dan berhati-hati jika memungkinkan. "Lord Cao Ren, sebaiknya kita tidak mengirim pasukan kita ke depan pada hari itu." "Ah, saya mengerti." Kata Cao Ren sambil menggosok pahanya. "Kami akan mengerahkan pasukan kami ke luar kota dimana mereka akan melanjutkan dengan menciptakan kekacauan di dalam kota. Setelah itu, kita akan melihat bagaimana kelanjutannya sebelum memasuki kota. "Saya melanjutkan dengan lembut," Jika tidak ada musuh di menara, dan ada keributan di kota, maka kita harus segera menagihnya. " "Ah aku mengerti ~~~" jawab Cao Ren saat giginya berceloteh. Dia lalu bangkit dan berjalan ke kursi utama tempat dia membuka gulungan bambu dan mulai menulis di atasnya. "tidak? Ini? "Aku berkata saat aku pergi untuk melihat dan menemukan bahwa/itu Cao Ren telah mulai menulis sepucuk surat untukku," Apa kau akan memberitahunya sekarang? " "Tidak, saya ingin membuatnya bahagia." "Tidak ... saya rasa tidak apa-apa." Jawab saya. Meskipun saya masih merasa khawatir dengan keseluruhan hal ini, peluang kesuksesan kami cukup bagus. Jika kita kebetulan merasakan ada yang tidak beres, kita bisa menariknya kembali. "Hu ..." Aku menghela nafas saat memegang pinggulku dan menatap ke arah kota Xinye. Pertarungan terakhir akan berlangsung dalam 3 hari. Liu Bei POV "Kakak laki-laki, kami sudah kembali." Sebuah suara terdengar dari luar ruangan saat aku kehabisan kertas kerja. Aku mendongak dan melihat 3 yang telah meninggalkan sekitar 4-6 jam yang lalu. Yang di kepala berpakaian dari kepala sampai kaki dengan pakaian sobek dan compang-camping dan wajahnya tertutup kotoran saat dia berseri-seri padaku. Yun Chang kembali, bersama dengan Wen Yuan dan Chen Gong. Dibandingkan dengan saya, sepertinya Yuan Zhi tidak terlalu peduli. Setelah 3 dari mereka pergi, dia hanya duduk di sana dan minum air gulanya. Dia juga memejamkan matanya sekarang. Saya berpikir bahwa/itu dia berkonsentrasi pada sesuatu tapi setelah beberapa lama, saya melihat dia mengangguk yang berarti bahwa/itu dia baru saja tertidur. Tapi semua itu tidak masalah. Yun Chang kembali lagi.

BOOKMARK