Tambah Bookmark

448

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 153: Don’t Tell Me This Is The Siege Of Xinye (2)

Liu Bei POV Hanya melihat wajah mereka sudah cukup untuk menghilangkan sebagian besar masalah saya. "Ah, kau kembali." Yuan Zhi berkata sambil terus memejamkan matanya. Baru setelah lama dia membuka matanya dan melihatnya. "Bagaimana?" Tanyaku cemas, kontras dengan betapa tenang dan santainya Yuan Zhi. "Un ... Kami tidak terpapar." Yun Chang berkata saat senyumnya sedikit berkurang. Dia menatapku dan kemudian di Yuan Zhi, "Tapi mereka tidak mengatakan dengan jelas bahwa/itu mereka akan menyerang. Mereka hanya mengatakan bahwa/itu kita harus menjaga bagian dari tawar-menawar jika mereka mengerahkan pasukan mereka dalam waktu 3 hari. "Maafkan aku ... itu yang terbaik yang bisa kami lakukan." Kata Wen Yuan saat dia tersenyum pahit dan mengerutkan kening. Adapun Chen Gong, dia sama seperti sebelumnya dan memiliki wajah tsundere-ish yang mengatakan 'jangan tanya saya apa yang saya pikirkan atau yang harus Anda harapkan dari saya untuk memberi tahu Anda apa yang saya pikirkan' saat dia melipat tangannya di atas tubuhnya. Dada. "Un, itu akan terjadi." Yuan Zhi mengangguk dan mengulurkan tangan untuk menyesuaikan bandana-nya yang agak longgar saat dia tidur, "Hasil ini sebenarnya lebih baik dari perkiraanku. Awalnya saya mengira Anda akan ditahan. " "Kami hampir terbunuh." "Eh ?!" Saya terkejut mendengar apa yang Wen Yuan katakan dengan santai dan bahkan tanpa sadar. "Haha, itu juga." Yuan Zhi menunduk saat dia terkekeh. "Mengapa Anda membuat kami pergi jika Anda tahu ..." Chen Gong mengeluh saat Yuan Zhi bangkit dan berjalan ke tempat mereka berada. "Saya bilang saya akan siap untuk hasil apapun. Tentu, itu mencakup hasil di mana Anda dilihat. "Yuan Zhi berkata saat dia melihat mereka," Itu berarti, tentu saja, saya memiliki tindakan pencegahan untuk itu. " "Itu lebih seperti itu." Chen Gong mengangguk. Saat itu, Yuan Zhi melihat pakaian yang mereka pakai, "Un ~ Pakaianmu benar-benar dipikirkan dengan baik. Masuk dan keluar dari kota pastilah sepotong kue. " "Tidak, tidak apa-apa. Tapi sebenarnya, ada - " "Yun Chang, Anda bisa berhenti di sana." "Haruskah Anda mempermalukan kami sekali lagi?" Un? Yun Chang menahan tawa saat ia mencoba menceritakan pada kita tentang sesuatu tapi segera terganggu oleh yang lain 2. Sepertinya apa yang Yun Chang katakan sangat memalukan atau merusak keduanya, tapi karena mereka sangat kuat, Yun Chang Hanya tersenyum dan diam saja. Tentu, saya tidak bertanya karena penasaran. "Baiklah, katakan padaku tentang apa yang terjadi selama pertemuan itu." Yuan Zhi bertanya. Sepertinya fokusnya pada itu ya. "Jadi mereka tidak mencurigai Anda pada akhirnya?" Saya menambahkan. "Tidak, mereka memang di awal. Shen Pei secara khusus terus mencurigai kita sampai akhir. "Yun Chang menjelaskan saat dia duduk di atas sebuah bantal di dekatnya," Tapi setelah banyak kejadian, kami dapat menceritakan sebuah cerita yang koheren yang meyakinkan mereka. Selain itu, masing-masing yakin bahwa/itu kakak laki-laki sudah meninggal sehingga Cao Ren dan Li Dian tidak terlalu menjaga kita. " "Tapi sungguh, kontribusi Yun Chang adalah yang paling penting saat ini." "Ah, Wen Yuan." Yun Chang tersipu dan mengerutkan kening memuji Wen Yuan saat Wen Yuan tersenyum dan meletakkan tangannya di bahu Yun Chang. "Ya, Tuan Guan Yu memang telah menyelamatkan kita dari bahaya berkali-kali sampai hari ini." Anehnya, Chen Gong menambahkannya juga dan menorehkan pujian pada Yun Chang, "Saya tidak pernah membayangkan bahwa/itu seorang pejuang seperti Tuan Guan Yu dapat Jadilah begitu fasih dan meyakinkan. " "Saya baru saja berbicara dari hati saya." Kata Yun Chang sambil mengusap hidungnya dengan malu-malu, "Jika penampilan saya sangat bagus, terima kasih atas penampilan Tuan Chen Gong di awal dan saran yang Anda berikan pada kami sangat Mulai. " "Sangat sederhana ~" teriak Wen Yuan saat ia melompat mendekati Yun Chang yang terpaksa menghindar dari samping. Meski masih tampak serius, senyum Yun Chang yang pucat jelas terlihat. Saat melihat Yun Chang, saya merasa bersyukur atas pertolongannya dan juga merasa bahwa/itu senyumnya sekarang mungkin yang paling menyilaukan yang pernah saya lihat sejak kehilangannya. Kesuksesan yang diraihnya dalam pertemuan ini mungkin telah menebusnya karena kehilangan sebelumnya di hatinya. Tapi ... apakah dia benar-benar menyakiti di dalam? Sebagai seseorang yang sangat mementingkan kesetiaan dan kehormatan, alih-alih menghadapi musuh dalam pertempuran yang adil dan dimuka, dia terpaksa menggunakan tipuan seperti itu. Jadi, saya bertanya-tanya apakah dia terluka dan marah dalam tentang serangan dari sebelumnya dan kejadian ini. Meskipun Yun Chang masih tersenyum sekarang, dia masih harus merasakan sedikit kepahitan dan membenci juga … "Yun Chang, Wen Yuan dan Chen Gong." Saya memanggil mereka dan dengan sangat serius dan secara formal memberi hormat dan membungkuk kepada mereka, "Demi pertempuran ini, Anda harus berkorban terlalu banyak ... saya tidak akan menjadi Mampu membayarmu ... " Setengah jalan, saya merasa terbebani dengan rasa bersalah dan perlu beberapa waktu untuk menguatkan diri sebelum bisa melanjutkan. Meski begitu, saya benar-benar tidak yakin harus berkata apa dan bahkan merasa bahwa/itu menjadi seperti ini bahkan licik dan berjuang untuk menyampaikan rasa terima kasih dan rasa bersalah yang mendalam kepada mereka. "Tolong bangun, kakak besar." Yun Chang berkata sambil memegang tanganku dan membantuku. Aku mendongak dan melihat Yun Chang berdiri di hadapanku dengan senyuman yang cukup hangat untuk mencairkan musim dingin itu sendiri. Yun Chang tidak suka tersenyum, tapi saat dia melakukannya, sangat meyakinkan. "Yun Chang ... aku ..." "Kakak tidak perlu mengatakan apa-apa. Kakakmu mengerti. "Yun Chang melanjutkan, senyumnya cerah seperti biasanya," Dibandingkan dengan jalanku sendiri, aku lebih suka melihat kakak jatuh ke bawah. " "Yun Chang ..." Kata-kata Yun Chang tidak terlalu dalam atau muluk tapi mereka benar-benar memukulku keras dan aku mulai terisak dan bertanya-tanya bagaimana seharusnya aku menyampaikan perasaanku padanya. "Dan selain itu, jalan kita terjalin dengan tuanku untuk memulai." Wen Yuan menambahkan sambil memegang pinggulnya dengan santai, "Jika jalan tuanku hilang, apa yang akan kita lakukan?" "Seseorang harus melakukannya juga." Chen Gong tersenyum saat berkata, "Kami hanya orang-orang yang paling sesuai." "Chen Gong ..." "Saya baru saja mengatakan yang sebenarnya." Chen Gong berkata saat dia berbalik dan menarik senyumnya saat saya melihat ke atas. "Un ..." Emosiku berantakan sekarang tapi aku merasa bahagia saat menatap mereka tapi akhirnya aku menjawab dengan cara yang paling sederhana dan sederhana, "... terima kasih." "Tidak perlu terima kasih." Wen Yuan berkata sambil mengangkat bahu sementara Yun Chang tersenyum tanpa kata-kata. "Un ~ Anda harus dilakukan sekarang kan?" Saat itu, Yuan Zhi berbicara sambil memegangi dagunya. Sepertinya dia mulai mempertimbangkan langkah selanjutnya yang perlu kita buat, "Kalau begitu, mari kita lanjutkan dengan ini." Yuan Zhi mengangguk sambil membelai dagunya dan mengencangkan bandana-nya, "Tuan Chen Gong, Tuan Zhang Liao, saya akan menjadi Mengganggu Anda berdua untuk pergi ke menara untuk memanggil semua orang di sini, termasuk Huang Zu dan sisanya yang bertanggung jawab atas pekerjaan pertahanan kota. Kita akan mengadakan rapat. " "Baiklah, saya mengerti." "Ah ~ mengerti, mengerti ~" Wen Yuan tampaknya masih memiliki energi yang tersisa sementara Chen Gong tampaknya benar-benar kelelahan. Meski begitu, dia masih menerima permintaan Yuan Zhi. Saya melihat Yuan Zhi dari samping dan melihat bahwa/itu dia sekarang sangat tenang saat dia menjelaskan strategi untuk pertempuran berikutnya, "Ya, posisi pasukan dapat diserahkan kepada Huang Zu sehari sebelumnya. Chen Gong, barangmu harus dilakukan sesegera mungkin ... " Karena tidak ada yang bisa saya lakukan, sekarang saya sedang bersantai saat rapat. Sebenarnya, ini lebih santai bagi saya pada pertemuan ini karena saya tidak harus berurusan dengan pekerjaan administrasi yang akhir-akhir ini cukup berat. Beberapa di antaranya terkait dengan tata kelola kota Xinye tapi banyak hanya barang-barang peraturan perbatasan dan bea cukai. Saya harus mengatakannya, strategi untuk pertarungan ini jauh lebih rumit dan lengkap. Sepertinya setiap sudut dianggap dan setiap sumber daya digunakan sepenuhnya untuk memastikan keefektifan maksimal. Dan keseluruhan strategi ini adalah gagasan Yuan Zhi. Dia melakukannya sepenuhnya, tanpa bantuan atau informasi tentang sejarah. Secara harfiah setiap langkah proses direncanakan olehnya. "Sekarang, Tuan Zhao Yun, lihat di sini ..." Yuan Zhi terus memberi instruksi saat aku duduk di kursi utama tanpa melakukan apapun. Tidak ada orang lain yang berbicara dan semua orang mendengarkan dengan saksama. Dibandingkan dengan 2 pertempuran sebelumnya, sepertinya semua orang jauh lebih serius saat ini. Namun, orang yang paling serius dalam pertempuran ini tidak diragukan lagi adalah Yuan Zhi. Meskipun dia tidak mengatakannya, dia pasti sudah memikirkan hal ini sepanjang waktu. Apa jadinya jika Yun Chang dan yang lainnya berhasil, apa yang harus dilakukan jika mereka tidak melakukannya. Meskipun dia duduk di kursi terakhir, posisinya sebagai ahli strategi memimpin telah ditetapkan dalam batu.

BOOKMARK