Tambah Bookmark

449

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 154: Don’t Tell Me This Is The Siege Of Xinye (3)

Liu Bei POV "Itu kurang lebih itu." Yuan Zhi berkata dan meludahkan sebuah desahan saat dia melihat sekeliling, "Apakah semua orang mengerti? Apakah ada pertanyaan lagi? " "Tidak, kita sudah menyelesaikan semuanya sekarang." Zi Long berbicara dan Chen Dao juga mengangguk. "Un." Yuan Zhi mengangguk dan melihat ke seberang tempat dia duduk dan kemudian di Yun Chang, "Kalau begitu, apakah Tuan Guan Yu dan Tuan Chen Gong punya pertanyaan lain? Seperti yang saya katakan sebelumnya, pertempuran ini sangat penting dan Anda berdua adalah kunci kemenangan dalam pertempuran berikutnya. " "Tidak, kita mengerti." Yun Chang mengangguk, "Saya jamin bahwa/itu saya pasti akan menyelesaikan apa yang telah Anda delegasikan kepada saya." "Ya. Hal semacam itu adalah kekhasan saya setelah semua jadi tinggalkan saja kepada saya. "Chen Gong berkata saat dia mengangkat hidungnya. Ini sedikit sombongnya tapi sekali lagi tidak perlu ada yang sederhana disana. "Itu dia." Yuan Zhi menyimpulkan dan memberi hormat dan membungkuk kepada semua orang, "Saya akan menghitung semua orang untuk pertempuran ini." "Un, mengerti." "Anda bisa mengandalkan kami!" Zhou Cang dan Guan Ping agak senang dan menanggapi dengan keras sementara sisanya menanggapi dengan hanya senyuman atau 'terima kasih atas kerja kerasmu'. "Kalau begitu, aku akan pergi dulu, kakak besar." "Kami akan kembali ke perkemahan juga." "Ahhh, tentu saja. Silakan dulu dulu, Yun Chang, Feng Xian. " Semua orang mulai bangkit dan pergi karena ada banyak persiapan untuk apa yang akan terjadi dalam 3 hari. Tentara kita masih baik-baik saja tapi pertahanan kota masih memiliki sejumlah besar pekerjaan yang harus dilakukan. Itulah sebabnya Huang Zu, Chen Gong dan Liao Hua segera menghilang begitu semua orang dipecat. Segera, hampir semua orang pergi. Aku tidak punya apa-apa untuk dilakukan, aku hanya tinggal di sini. Ini juga karena pesan tertentu yang diberikan Guan Ping sebelum dia pergi. - Tuan Mi Zhu mengatakan untuk memberitahu Anda untuk segera menyelesaikan dokumen. Wu ... Aku melihat ke samping dan melihat sebuah gunung kecil gulungan bambu menungguku. Saya benar-benar tidak mengerti bagaimana sebuah kota kecil bisa menghasilkan begitu banyak pekerjaan administratif. Hai ~ Ketika saya keluar dari keadaan santai saya, saya roboh ke atas meja saat mengambil kuas saya. Meja itu agak sejuk sampai disentuh. Cat tidak banyak digunakan di era ini dan kayu itu telah dilipat berulang-ulang sampai permukaannya rata dan rata. "Yuan Zhi, bagaimana?" Tanyaku lesu. "Bagaimana kabar?" Yuan Zhi membalas dengan energi yang lebih sedikit dariku dan dengan suara yang sepertinya tidak ingin dipikirkannya. "Pertarungan yang akan datang. Apa menurutmu kita bisa menang? " "Un ~" Dia menghela nafas panjang dan mendongak saat dia menoleh ke arahku, "Mungkin. Yang bisa saya katakan adalah bahwa/itu saya menggunakan semua yang bisa saya pikirkan. " "Tidak, saya bisa melihatnya." Saya mengangguk setuju saat melihat Yuan Zhi, "Menurut saya, saat ini ide Anda bagus saat ini." "benarkah?" "Ya," kataku dengan ekspresi serius. "Hmph, tentu saja, ini hanya akan berhasil jika musuh datang mengetuk pintu kita," kata Yuan Zhi. Dia benar dan ini adalah salah satu kekhawatiran utama saya. Bahkan jika kita mengatur semuanya dengan sempurna, itu akan terjadi jika tidak ada gunanya jika musuh tidak menyerang. "Bagaimanapun, tidak ada gunanya memikirkannya lagi pada saat ini." Yuan Zhi berkata sambil menanam kedua tangannya di atas meja dan duduk tegak, mematahkan lehernya saat dia melakukannya, "Apakah musuh akan menyerang adalah Hanya sebuah kemungkinan tapi berdasarkan analisis saya, saya yakin mereka akan menyerang. " "Pasti?" "Ya, mereka adalah garda depan. Untuk memenuhi tujuan mereka, mereka akan melakukan yang terbaik untuk meningkatkan rampasan perang. Dan ada sedikit kebanggaan dan keinginan untuk kemuliaan pribadi saat bermain di sini juga. "Yuan Zhi berkata dan mulai mengemasi barangnya saat dia selesai. Meskipun saya mengatakan 'barang', itu benar-benar hanya barang yang dia gunakan untuk menyimpan aSaya minum air gula dan tas yang dia gunakan untuk membungkus labu. Saya tidak pernah benar-benar melihatnya menggunakan banyak hal lain, dan saya juga tidak pernah melihatnya dengan pedangnya. "Xuan De." "Tidak?" Saat aku memikirkan hal-hal acak, Yuan Zhi memanggilku lagi. Aku melihat ke atas tapi melihat bahwa/itu dia tidak menatapku. Sebagai gantinya, dia menatap bandana yang telah dia lepas landas. Saat saya menatapnya, saya tidak bisa tidak memikirkan kembali bagaimana penampilannya di pasar. Saat itu juga, dia juga menatap bandana di tangannya dengan tatapan putus asa. Sekarang, saya bisa mengatakan bahwa/itu dia tidak terlihat sedih tapi saya dapat mengatakan bahwa/itu dia masih merasa emosional. "Ada apa?" Tanyaku, merasa terdorong untuk melanjutkan percakapan karena dia tidak berbicara setelah memanggil saya, "Apakah Anda mungkin merasa ada hal lain yang dapat Anda lakukan?" "Tidak, saya pikir ini adalah yang terbaik yang bisa saya lakukan di tingkat saya. Tapi ... "Yuan Zhi menggelengkan kepalanya dan berhenti sejenak saat melihat bandana," Xuan De, apakah kamu punya ambisi? " "Eh?" Saya agak tercengang dengan pertanyaan tiba-tiba Yuan Zhi yang terus terang muncul entah dari mana dan tidak yakin bagaimana seharusnya saya menjawabnya. Saya sering ditanya pertanyaan ini cukup sering sehingga saya bisa menjawabnya dengan cukup lancar. Masalahnya adalah bahwa/itu orang-orang yang telah mengajukan pertanyaan ini kepada saya sebelumnya biasanya mengharapkan semacam jawaban dari saya yang biasanya dapat saya deteksi dari pertukaran yang mengarah ke pertanyaan ini. Namun, Yuan Zhi tidak melihat ke atas dan juga tidak memperluas pertanyaan ini. Nada suaranya juga sama sekali tidak menyiratkan apa pun, jadi saya tidak tahu apa yang dia harapkan dari saya untuk pertanyaan ini. "Tidak ... saya lakukan." Saya berkata setelah memikirkannya sebentar, "Saya ... Ingin mengembalikan Han Besar." "Tidak, saya kira begitu." Yuan Zhi sepertinya tahu apa yang akan saya katakan dan mengangguk saat dia mengenakan bandana. Saya harus mengatakan bahwa/itu saya merasa agak berkonflik saat ini juga. Memulihkan Han Agung seharusnya menjadi ambisi Liu Bei. Saya tidak tahu persis apa yang Liu Bei pikirkan tapi itulah ambisinya yang harus didasarkan pada tindakan yang dia lakukan dalam sejarah. Secara pribadi, saya benar-benar tidak memiliki ambisi apapun sehubungan dengan era ini. Saya bukan tokoh utama dalam novel ringan dan saya tidak memiliki keinginan untuk menaklukkan dunia atau menciptakan dinasti saya sendiri dan sejenisnya. Sederhananya, saya benar-benar tidak tahu. Saya tidak tahu bagaimana keadaan akan berjalan di masa depan atau apa yang harus saya lakukan. Satu hal yang saya tahu adalah bahwa/itu Pertempuran Red Cliff harus sangat dekat sejak saya berada di Xinye. Tapi kenyataannya adalah saya bahkan tidak bisa memprediksi apa yang akan terjadi dalam 3 hari dengan keyakinan. Dalam keadaan seperti ini, bagaimana orang biasa seperti saya bisa berbicara tentang ambisi? ... Tapi apakah itu benar-benar baik-baik saja? Saya tidak tahu kenapa tapi saya merasa sedikit hampa. Dan pertanyaan ini adalah sesuatu yang sudah lama saya tanyakan kepada diri saya sendiri. Tapi tidak peduli apa, saya tidak dapat menemukan dorongan atau motivasi dalam diri saya untuk bekerja keras dan berjuang untuk sesuatu. Tentu saja, karena seseorang yang pengetahuannya tentang Tiga Kerajaan paling tidak sempurna sama sekali tidak membantu sama sekali. Un? Saat itu, saya menemukan bahwa/itu Yuan Zhi sedang menatap saya, "Yuan Zhi, ada apa?" (TL: Saya menduga ini adalah salah satu saat monolog batin MC telah bocor meskipun tidak semuanya bisa didengar tentunya.) "... Tidak," Yuan Zhi berbalik dan melanjutkan percakapan sebelumnya daripada menjawab pertanyaan saya, "Sejujurnya, saya tidak memiliki ambisi untuk berbicara tentang diri saya sendiri." "Eh? Tidak ada sama sekali? "Tanyaku, merasa penasaran karena dia adalah orang yang cakap dan pertapa. Dengan ini, dia harus memiliki beberapa gagasan tentang dirinya sendiri yang ingin dia lihat terjadi. "Mungkinkah Anda mengira mereka tidak dapat dicapai?" Saya menahan dugaan. Dia mungkin telah memilih untuk tetap menjadi pertapa sampai sekarang karena dia merasa hal itu tidak dapat diraih. Tapi sekali lagi, itu tidak terbang saat dia di sini melayani saya sekarang. "Maksud saya apa yang saya katakan. Saya benar-benar tidak punya ambisi. "Yuan Zhi mengangkat bahu saat menyesuaikan bandana," Ibu saya masih berada di kamp kerja paksa di perbatasan dan keinginan terbesar saya adalah membawanya kembali. Untuk melakukannya, saya harus menjadi pejabat Pengadilan Negeri kecil. " "Anda bisa melakukannya hanya dengan menjadi pejabat perti?" "Ya, pejabat kecil manapun dapat mengajukan permohonan agar anggota keluarganya dipindahkan kembali dari kamp kerja paksa." Dia mengangguk saat memakainya dengan labu. Dia akan meletakkannya di tasnya tapi kemudian melepaskan tutupnya dan mengendusnya saat dia melanjutkan, "Saya masih berdiri dengan apa yang saya katakan sebelumnya. Saya sama sekali tidak menganggap saya luar biasa, baik itu ilmu pedang atau intelek saya. Mengingat saya biasa-biasa saja, saya percaya sayaSaya cukup baik untuk menjadi pejabat kecil dan di sanalah saya seharusnya berada. Aku tidak meminta banyak. Aku hanya ingin hidup yang stabil tanpa menginginkannya. " "Dalam kasus itu ..." Anda seharusnya tidak datang ke sini.

BOOKMARK