Tambah Bookmark

450

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 155: Don’t Tell Me This Is The Siege Of Xinye (4)

Liu Bei POV "Ya, saya pikir itu aneh juga." Yuan Zhi berkata sambil mengangkat bahu dan tersenyum pahit, "Kembali saat saya mendiskusikan hal ini dengan teman saya yang menyuruh saya datang ke sini dan segala hal tentang Xuan De, saya berkata Hal yang sama untuknya juga. " "Eh? Benarkah? " Tidak peduli bagaimana saya memikirkannya, saya sangat pasti tidak dapat memberi Yuan Zhi masa depan yang dia inginkan, apalagi untuk waktu yang sangat lama. Jadi kenapa temannya mengirimnya ke sini ... "Tapi tidak apa-apa. Seperti yang saya katakan sebelumnya, saya memilih Anda. Saya memiliki pertimbangan sendiri. "Yuan Zhi berkata sambil menatapku sambil tersenyum. "Jadi, apa rencana Anda setelah ini?" Saya bertanya dan dengan cepat menambahkan, "... Apakah Anda akan tinggal di sini bersamaku?" "Un ..." Yuan Zhi berpikir saat dia mendengar pertanyaanku. Sepertinya dia sama sekali tidak memikirkan ini, "Ya ... Apa yang harus saya lakukan ya ..." "Nah, ini bukan saatnya memikirkan hal ini." Yuan Zhi berkata setelah beberapa saat dan bangkit. Aku ingin tahu apakah dia bereaksi seperti ini karena dia melihat sesuatu dari mukaku. "Kalau begitu, saya akan memaafkan diri saya sendiri." Dia berkata dan membungkuk sebelum menyeka labu dan mengepaknya. "Omong-omong, apakah ada yang perlu saya lakukan selama beberapa hari ke depan?" "Xuan De seharusnya tinggal di mansion dan cenderung bekerja administratif." Dia berkata sambil melihat gulungan bambu di sampingku, "Ada kemungkinan musuh akan mengirim mata-mata ke kota dan jika identitasmu terungkap , Rencana kita tidak akan berhasil. " Ya, dugaan kematian saya adalah alasan terbesar mengapa mereka menerima pembelotan oleh Yun Chang dan sisanya. "Baiklah, saya mengerti," kataku, merasa agak sedih karena tidak ada yang bisa saya lakukan. Rasanya seperti saya dikecualikan dari sesuatu yang melibatkan semua orang. "Tapi ..." Dia melanjutkan, "Ketika pertempuran terjadi, silakan bergabung dengan batalyon Lord Lu Bu. Tuan Zhang Liao akan memimpin sebuah batalion untuk dirinya sendiri dan mungkin saja ada masalah bagi Lord Lu Bu untuk memimpin tanpa seorang letnan. " "Ah, itu berhasil." Saya buru-buru mengangguk, merasa sedikit gembira sekarang, "Saya akan berbicara dengan Feng Xian tentang ini nanti." Memimpin pasukan dengan Feng Xian ya ... Ini adalah pertama kalinya saya melakukan ini bersamanya sekarang karena saya memikirkannya. "Kalau begitu, saya akan pergi sekarang ..." "Tentu, saya juga ..." Aku mengangguk saat melihat gunung kecil gulungan bambu di sampingku. Aku benar-benar merasa tidak enak karena hanya duduk-duduk di sini terutama saat itu hanya aku, "Ah, tapi ke mana arah Yuan Zhi? Perkemahan? " "... Saya akan menuju ke perkemahan, tapi nanti." Yuan Zhi berkata dan berhenti sejenak, mungkin karena dia mempertimbangkan apakah dia harus memberi tahu saya ke mana dia menuju, dan menatap saya saat dia melanjutkan, "Untuk saat ini , Saya akan mencari Huang Zu. " "Huang Zu?" "Tidak, saya memiliki sesuatu yang saya inginkan darinya." Yuan Zhi berkata sambil mengambil tasnya, "Ini adalah masa perang sekarang tapi Huang Zu masih harus memiliki beberapa." "Punya beberapa dari apa?" Saya tidak mengerti apa maksudnya dan berbalik saat saya memiringkan kepala saya tapi Yuan Zhi tidak repot-repot menjelaskan dan saat saya kembali, dia sudah menghilang. Ini bukan masalah besar sekalipun. Dia pasti punya alasan untuk melakukan apa yang dia lakukan. "Hu ... kalau begitu ..." kataku pada diriku sendiri saat aku menyisihkan pembicaraanku dengan Yuan Zhi dan mulai merangkak menuju tumpukan gulungan bambu. Saya tidak tahu mengapa tapi saya selalu mendapat dorongan untuk muntah kapan pun saya melihatnya. Dikatakan bahwa/itu ini adalah gejala memiliki terlalu banyak tekanan yang saya kira benar sekarang setelah saya mengalaminya secara langsung. Mayoritas tekanan yang saya rasakan adalah dari semua pekerjaan administratif ini dengan yang lainnya dari pertempuran yang telah berlangsung sekitar setengah bulan atau lebih. Seperti yang saya duga, saya mengulurkan tangan dan meraih gulungan bambu pertama di atas. Ketika saya membukanya, pandangan baris kata-kata yang berantakan dan tak berujung menyapaku. Dengan demikian, saya tidak punya pilihan kecuali membalik ke belakang, di mana ringkasan dan saran Zi Zhong ditulis. Jujur saja, saya hanya seharusnya melihat ini setelah membaca gulungannya tapi sebagian besar saya mendasarkan keputusan saya pada apa yang dia tulis. Meskipun saya ingin mengatakan bahwa/itu ini sangat membantu, saya bertanya-tanya mengapa Zi Zhong tidak mengatasinya karena dia telah membacanya. - Anda adalah tuan. Saya tidak dapat membuat keputusan untuk beberapa hal. Wu ... aku bisa mendengar desakan Zi Zhong. Hu ... tidak apa-apa Saya harus puas sudah. Semua orang sudah mulai bekerja untuk apaAkan terjadi dalam 3 hari sementara saya bisa santai menangani gulungan ini. Dengan teman yang mampu dan pekerja keras semacam itu, apa lagi yang bisa saya minta? Saya mengerutkan kening dan kembali ke tempat duduk saya sebelum menyeka meja dan memungut sikat saya. Saya kemudian memegangnya dalam bentuk yang paling tepat sebelum menulis beberapa kata yang agak jelek di dalam gulir. Saat menulis di gulungan bambu, seseorang seharusnya menulis kolom kata-kata pada satu helai bambu. Karena keahlian saya dengan kuas agak terbatas, saya menulis satu kolom kata pada 2 buah bambu. Bahkan saat itu, saya terkadang membuat kesalahan dan menulis lebih dari 2 buah. ... Ini benar-benar sepi ya ... Tidak ada tanda-tanda kehidupan di luar sama sekali meskipun cuacanya bagus. Angin telah benar-benar kuat beberapa hari terakhir ini, sampai-sampai semua daun pohon di halaman itu terpesona. Namun, angin sepoi-sepoi sekarang sangat lembut sehingga hampir tidak terdengar sama sekali. Bahkan Gan Qing dan Mi Zhen telah pergi untuk membeli bahan makanan jadi saya satu-satunya yang tersisa di mansion dan rasanya seperti itu semua milikku. Jika saya telah dibangkitkan alih-alih ditransfer, dan ke dalam keluarga kaya sebagai gantinya, saya mungkin hidup seperti ini setiap hari. Un ... Hanya berpikir tentang hal itu membuat saya merasa kosong. Haha, sepertinya aku benar-benar seorang masokis atau apakah ini chuunibyou-ku di sini? ... Ini benar-benar sepi ya ... Sejujurnya, saya suka saat tenang dan satu-satunya saat ketika ketenangan ini adalah ketika saya akan tidur. Ini karena selalu ada seseorang di sekitarku entah apa. Saya jarang pernah sendiri lama sejak saya datang ke era ini. Un ... Saya harus mengakui bahwa/itu saya merasa agak tidak nyaman saat sendirian. Perasaan ini datang pada malam hari juga tapi jauh lebih intens pada hari itu. Ini semacam perasaan hampa, sepi dan dingin. Bukannya aku merasa terbebani oleh hal itu tapi sangat tidak menyenangkan. Perasaan seperti ini seperti apa yang akan Anda dapatkan di rumah berhantu. Tentu saja, tidak mungkin saya bisa menceritakan hal ini kepada siapapun di sekitar. Saya bukan anak kecil lagi dan sangat memalukan untuk mengaku takut hanya karena saya sendiri. Jika Zi Long mendengarnya, saya bergidik memikirkan omelan apa yang akan saya dapatkan. ... Ah, tunggu. Akhirnya aku ingat ada orang lain di mansion ini selain diriku sendiri. Yi De. Dimana Yi De? Sejak akhir pertempuran pertama, saya tidak melihat Yi De banyak. Ada banyak waktu di mana saya berpikir untuk menemuinya tapi waktunya tidak tepat atau kebetulan saya sibuk. Saya masih memiliki pelajaran untuk diikuti. Ya ... saya masih punya pelajaran untuk hadir. Ini sangat menyedihkan saat Anda memikirkannya. Tapi aku bertanya-tanya bagaimana dia seperti akhir-akhir ini dan jika dia tahu jika pertempuran cepat mendekati klimaksnya. Yi De ... Apakah dia masih ingat sesuatu tentang saya? - Yaa! Wu! Aku tidak tahu mengapa tapi setiap kali aku memikirkan Yi De, pemandangan sejak saat itu berkedip di depanku. Ekspresinya dan bagaimana penampilannya saat itu tersimpan sempurna di otak saya karena beberapa alasan. Ini juga mengapa saya menghentikan diri saya untuk masuk ke kamar Yi De setiap kali saya berjalan melewati kamarnya. Kecanggungan yang pasti akan terjadi karena melihatnya selalu membuatku tidak ingin masuk dan melihatnya. ... Tapi sekarang tidak ada orang lain di mansion ini, ini mungkin saat yang tepat untuk pergi dan memeriksanya. Saya harus mengatakan ini dulu, saya tidak punya desain jahat lainnya. Ini bukan salah satu dari 'orang tua saya yang tidak di rumah hari ini ...' semacam momen. "Ah ..." "Wah." Saat aku sibuk dengan pikiranku, sebuah sosok pendek muncul di hadapanku. Aku hampir mengetuknya tapi bisa berhenti tepat waktu dan mundur. "Ah, kamu di sini ya?" Orang itu berkata dengan suara yang agak lembut dan kekanak-kanakan. "Eh?" Saya mendongak dan melihat bahwa/itu yang telah saya pikirkan benar sebelum saya, dan memanggilnya secara naluriah, "Yi De?" "Ah, ya." Yi De tersenyum padaku dan sepertinya tidak merasa tidak nyaman. Wah, suasananya tidak aneh dan sepertinya Yi De tidak keberatan dengan apa yang terjadi sebelumnya. ... saya harap.

BOOKMARK