Tambah Bookmark

451

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 156: Don’t Tell Me This Is The Siege Of Xinye (5)

Liu Bei POV "Umm ... Kenapa kamu tidak beristirahat di kamarmu?" Tanyaku agak kaku saat aku agak tidak wajar meletakkan tanganku di pinggangku. Saya kemudian merasa seperti saya terlihat sedikit konyol melakukan ini dan memutuskan untuk membiarkan mereka berada di samping tubuh saya. "Tidak, aku sudah merasa lebih baik akhir-akhir ini." Yi De mengangguk sambil tersenyum. Dia memang terlihat jauh lebih baik. "Apakah tubuh Anda baik-baik saja?" "Saya baik-baik saja, lihat ~" katanya saat melakukan tindakan meregangkan. Maksudnya mungkin untuk menunjukkan seberapa sehat dia tapi dia terlihat sangat imut melakukan itu. Ini semacam kelucuan yang tidak pernah dipecat oleh Yi De sebelumnya. Perasaan yang diberikannya mencakup sedikit rasa malu dan energi. "Ah, un. Itu bagus. "Saya berkata dan berbalik, merasa terbebani oleh kelucuannya," Saya-saya benar-benar akan mencari Anda dan bertanya bagaimana keadaan Anda. " "Terima kasih banyak atas perhatian tuanku." Yi De mengangguk dan membungkuk. Aku merasa sedikit aneh diperlakukan begitu formal bu dia tapi saya sudah terbiasa dengan sekarang dan mengangguk sebagai tanggapan. "Umm, aku datang untuk menemukan tuanku untuk sesuatu sebenarnya." Dia berkata saat dia tersenyum memudar dan ekspresinya kembali ke keadaan tenangnya yang biasa. "tidak? Apa itu? Apakah ada sesuatu yang ingin Anda beli? " "Bukan, bukan begitu." Dia berkata sambil melambaikan tangannya dengan tidak sopan, "Pertama, saya datang ke sini untuk mengembalikan ini kepada tuanku." Saat dia berkata begitu, dia berbalik dan membawakanku sebuah tas kecil. Itu tidak besar dan sepertinya tidak ada sesuatu yang besar atau padat di dalamnya. "Ini ..." kataku saat aku mengambilnya. Itu sangat ringan dan sepertinya mengandung sesuatu yang terasa seperti pakaian. "Ini ... Mantel yang tuanku pinjamkan padaku sebelum ..." Ah ... Ya, saya benar-benar meminjamkan mantel saya saat itu. Saya tidak berpikir bahwa/itu saya akan mendapatkannya kembali dan juga saya tidak berencana untuk menanyakannya. "Aku sudah lama ingin mengembalikannya kepada tuanku untuk sementara waktu tapi tuanku sangat sibuk akhir-akhir ini sehingga tidak ada kesempatan ..." Yi De berkata sambil berbalik dan tersipu, "Ah, tolong jangan Jangan khawatir Aku sudah mencucinya. " Haha, itu benar-benar pemborosan - Tidak, saya tidak memikirkannya sama sekali. Tolong jangan curiga saya akan hal itu. "Ah, un." Aku mengangguk lagi, tidak yakin harus berkata apa, "Terima kasih." "... Un." Yi De kemudian berbalik dan mengangguk ke arahku saat dia tersenyum samar. Benar-benar sulit untuk mengungkapkan senyum samar yang tersirat di dalam diriku tapi aku harus mengatakan itu memberi saya perasaan istimewa. "Ah ... dan ..." Saat itu, Yi De berbicara lagi, "Tentang pertempuran ..." "Jika Anda bertanya tentang pertempuran, maka Anda tidak perlu khawatir, Yi De. Semuanya telah diatur. "Aku tersenyum mencoba meyakinkannya saat aku melanjutkan," Yi De harus beristirahat lebih lama jika kamu tidak enak badan. Semua orang tahu bahwa/itu Anda - " "... Tidak." Yi De mengerutkan kening dan berdiri tegak saat dia menyela saya, "Saya ingin berpartisipasi dalam pertempuran yang akan datang." "Eh?" Saya terkejut saat melihat saya, "Apakah tubuh Anda baik-baik saja?" "Tidak, aku baik-baik saja." Yi De segera menjawab. Untuk sesaat, saya berpikir bahwa/itu dia telah mendapatkan kembali kenangannya saat dia menjawab saya. Tapi saat aku melihatnya lebih dekat, aku benar-benar tidak bisa merasakan aura seorang pejuang yang tidak tergoyahkan dari tubuhnya yang mungil dan lemah yang berarti kenangannya belum kembali. Jika itu yang terjadi ... Saya mendapati diri saya bingung bagaimana menanggapinya. Pertarungan antara Yi De dan Lu Xiang diputar lagi di kepala saya. Sudah jelas bahwa/itu Yi De benar-benar kehilangan semua kenangan yang berkaitan dengan kecakapan bela dirinya. Dalam keadaan seperti ini, saya benar-benar tidak tahu di mana dia harus ditempatkan. Juga jika keselamatannya bisa diamankan. Apa yang terjadi terakhir kali benar-benar beruntung. "Anda ingin berpartisipasi ya ... Meskipun mengatakan ini mungkin tidak sesuai, tapi -" "Saya tahu bahwa/itu tuanku khawatir." Yi De sepertinya tahu apa yang akan saya katakan dan segera menyela saya sebelum melanjutkan dengan nada tegas, "Tapi saya tidak bisa hanya beristirahat sementara semua orang sibuk dan keras. Di tempat kerja. " Wu ... Itu benar-benar menyakitiku. Tidak, tidak, saya punya pekerjaan yang harus dilakukan. Dan bila waktunya tiba, saya akan bertarung juga. "Baiklah, Yi De, kenapa kamu tidak pergi dan berbicara dengan Zi Zhong dan selebihnya? Anda selalu bisa membantu dengan pekerjaan administrasi. "Saya berkata saat saya menunjukkan kepadanya tumpukan saya ba, gulungan boo dan tersenyum pahit," Begini, saya cukup banyak melakukan sendiri. " "Un ..." Dia mendengus dan menunduk. Sepertinya tidakSeperti dia telah mengambil apa yang saya katakan dengan sangat baik dan saya merasa sedikit terganggu dengan hal ini. "... Mengapa Yi De ingin pergi ke medan perang tiba-tiba?" Saya bertanya, "Anda sepertinya puas bekerja dengan Zi Zhong dan sisanya urusan administrasi sebelumnya." "Itu memang benar. Dan Tuan Mi Zhu dan yang lainnya telah memperlakukan saya dengan baik, tapi ... "Dia berkata sambil mengangguk dan membungkuk, tidak yakin bagaimana seharusnya dia melanjutkan. Ketika saya melihat betapa sedihnya dia saat mendengar saya menolaknya, saya merasa sangat tidak nyaman. Karena dia benar-benar ingin pergi ke medan perang, dia pasti punya alasan sendiri untuk melakukannya. "... Hu." Saya menghela nafas saat memikirkan hal ini dan menyerah, "Baiklah, saya mengerti. Jika Anda ingin melakukannya maka jadilah itu. " "Benarkah ?!" Saat aku selesai, Yi De segera mengangkat muka dengan kilau di matanya. "Tentu saja, tapi saya memiliki 2 kondisi." Saya berkata saat saya mengulurkan 1 jari, "Pertama, pergi dan berbicara dengan Yuan Zhi dan Hua Tuo tentang hal ini. Anda hanya bisa pergi ke medan perang jika Anda mendapatkan persetujuan mereka. " "Un, mengerti." Yi De mengangguk. "Kedua," kataku pelan saat aku menjulurkan jari kedua dan menatap bingkai mungil Yi De, "Jika Anda harus menghadapi situasi di mana hidup Anda dalam bahaya, saya ingin Anda menjatuhkan semuanya dan segera berlari. Jika Anda tidak bisa berlari, maka Anda harus berteriak keras-keras. Mengerti? " Saya benar-benar tidak ingin terulangnya apa yang terjadi terakhir kali. "tidak! Aku mengerti! "Yi De mengangguk kuat saat aku selesai. Dia tampak tenang, atau berpikir dia melakukannya, tapi ada senyum lebar di wajahnya. Bagian atas wajahnya adalah Yi De setelah dia kehilangan kenangannya sementara bagian bawahnya sepertinya adalah Yi De yang kukenal. "Ah, mohon permisi atas kekasarananku." Dia dengan cepat meminta maaf dan memberi hormat kepadaku. Sepertinya dia telah mendeteksi bahwa/itu ekspresinya sedikit aneh. "Tidak tidak ..." Saya mencoba untuk menolaknya tapi sebelum saya bisa melakukannya, dia telah terbang keluar ruangan. Yi De akan kembali ke medan perang ya? Aku ingin tahu apakah Yuan Zhi dan Hua Tuo akan memberikan persetujuan mereka. Jika tidak, maka saya akan bisa tenang, pikirku saat kembali ke mejaku. Kali ini, saya benar-benar baik dan sendiri dan saya mulai memikirkan apa yang akan terjadi dalam 3 hari. Pertarungan ini mungkin yang paling hebat yang pernah saya hadapi. Atau mungkin itu akan menjadi hari yang tenang dan mudah dalam 3 hari jika mereka tidak menyerang. Saya harus mengatakan bahwa/itu saya mulai merasa senang dengan apa yang akan terjadi. Meng De POV Pertahanan negara Ji adalah ... Di sini, di sini dan di sini lebih penting dan tidak dapat diabaikan. Kurasa aku bisa meninggalkan sisanya ke Tian Yu dan Man Chong. Selanjutnya ... Ma Teng ya? Sepertinya Zhang Gai masih mengerjakan negosiasi dan seharusnya tidak ada gerakan besar dari pihak ini untuk saat ini setidaknya. - Ah, ini Xiongnu seharusnya sudah cukup sekarang dan seharusnya saatnya perundingan damai. Saya harus berbicara dengan Putra Langit terlebih dahulu mengenai hal ini. Selebihnya ... Ini semua tentang masalah pemerintahan di Xuchang dan masalah keagamaan. Aku menghela napas dan membuang semua hal tentang masalah agama. Saya akan menyerahkan mereka ke Inspektur Pengadilan Imperial dan Gerbang Kuning. Tentu saja, sangat mungkin Cheng Yu dan Xun Yu juga harus menanggung sebagian bebannya. Telah sangat sibuk akhir-akhir ini dan saya bertanya-tanya apakah mereka sudah terbiasa hidup sebagai pejabat administratif. Paling tidak, saya belum mendeteksi kehadiran mereka di kasau saya. Satu-satunya alasan mengapa karena mereka terlalu sibuk dan tidak punya waktu untuk memata-matai saya. Tidak hanya itu, Xun Yu belum bisa mengirimi saya surat rekomendasi sampai hari ini juga. Aku bertanya-tanya bagaimana mereka berurusan dengan masalah utara dengan Feng Ji. Mereka pasti baik-baik saja, saya kira. Tapi itu juga berarti bahwa/itu saya tidak memiliki seseorang untuk bertemu hari ini. Sekarang, selanjutnya adalah ...

BOOKMARK