Tambah Bookmark

452

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 157: Don’t Tell Me This Is The Siege Of Xinye (6)

Meng De POV Saya melihat baki kayu di samping dan melihat ada sekitar 5-6 gulungan bambu yang terpasang di atasnya. Sebagian besar dari mereka tampaknya menyertakan nama orang-orang yang telah mengikuti ujian baru-baru ini. Ada begitu banyak nama gulungan yang sepertinya ditutupi tinta. "Mao Jie, Cui Yan, apakah Anda berdua pernah melihat ini?" Saya bertanya saat saya melihat 2 pengikut saya yang sibuk dengan pekerjaan mereka sendiri saat ini. "Tidak?" Cui Yan berkata saat dia melihat ke atas, "Saya melihat sedikit, ya." Setelah selesai, dia kembali ke pekerjaannya. Cui Yan adalah pejabat terkenal yang baru saja kita rekrut dari utara. Saya hanya berbicara sedikit dengannya tapi merasa seperti dia akan menjadi tambahan yang bagus jadi saya merekrutnya dan rekannya Mao Jie menjadi asisten pribadi saya. Saya harus mengatakan, Cui Yan adalah salah satu dari sedikit pria yang mampu melayani di bawah saya. Umurnya sudah di atas 30 tahun tapi dia terlihat layak dan bajunya lebih bagus juga. Dia menyimpan kumis tapi kumisnya biasa-biasa saja dan dia terlihat sangat berbudaya dengannya. Singkatnya, dia terlihat persis seperti tipe pejabat pria terkenal yang biasa saya lihat dalam lukisan saat masih muda. Dan seperti kebanyakan orang seusianya, dia sudah menikah. Tapi karena saya belum lama bekerja dengan dia untuk waktu yang lama, saya belum pernah melihat istrinya dan saya tidak pernah mendengarnya menyebutkannya. "Cui Yan, saya sedang berpikir untuk makan malam nanti, bergabunglah dengan saya," kataku santai. Sebenarnya saya tidak berniat mengadakan perjamuan dan saya tahu jawaban apa yang akan diberikannya kepada saya. "Tidak bisa. Istri saya telah meminta saya untuk pulang lebih awal hari ini. " "tidak? Ada apa? " "Sekarang giliranku untuk memasak makan malam hari ini." Un ... saya lihat. "Kamu benar-benar mencintai istrimu ya?" "Itu adalah pernikahan yang diatur oleh keluargaku. Saya merasa baik tentang dia dan saya sudah terbiasa dengannya dari waktu ke waktu. " "Saya lihat ..." kataku, tidak yakin bagaimana seharusnya aku melanjutkan pembicaraan. Hal ini banyak terjadi setiap kali saya berbicara dengannya. Dia mampu, tidak ada keraguan tentang itu, tapi ada semacam kesenjangan antara kita. Yuan biasa bercanda bahwa/itu pria yang lebih tua lebih baik tapi sama sekali tidak merasa seperti itu. Meski demikian, kepribadiannya yang teliti dan mudah dipahami sesuai dengan posisi yang saya berikan kepadanya. "Mao Jie, isi daftar nama lainnya." Aku berkata saat aku berpaling pada 'karakter maskotku' setelah percakapan canggung dengan Cui Yan. "... aku lagi?" Jawab Mao Jie setelah beberapa detik saat dia mendongak. "Tapi tentu saja. Bagaimanapun, ini adalah tugas Anda untuk memulai. "Saya berkata saat saya merapikan meja saya, merasa lebih mudah berbicara dengan Mao Jie daripada dengan Cui Yan. "baiklah * Chacha * "Mao Jie berkata saat dia 'telinga binatang' digosok satu sama lain. Tidak peduli bagaimana Anda melihatnya, mereka benar-benar terlihat seperti telinga binatang terutama saat mereka bergerak. Saya tidak pernah bosan dengan mereka. Dan itulah sebabnya kita semua melihatnya sebagai karakter maskot kita. Dia terlalu lucu. Meskipun dia agak serius bekerja, dia terlalu banyak. Terkadang, aku bahkan melihatnya terbaring di lantai di depan ambang pintu yang menyerap sinar matahari. Dia benar-benar tampak seperti binatang kecil sekarang yang saya pikirkan. "Bagus," kataku saat aku selesai merapikan mejaku dan menghela napas saat aku bangun. "Apakah tuanku pergi?" "Un, setelah berada di dalam rumah sepanjang hari, saya ingin pergi keluar dan mengambil makanan saat saya melakukannya." Saya berkata saat saya memasukkan tangan saya ke dalam lengan baju saya dan memeriksa apakah saya telah membawa uang sebelum Berkeliling meja, "Kalian berdua harus segera beristirahat juga. Jika Anda tetap tinggal di dalam rumah, Anda akan mulai berjamur. " "pengikut Anda mengerti." "Baiklah ~" Perbedaan jenis kelamin membuat suara mereka mudah dibedakan tapi bahkan tanpa itu, saya dapat mengetahui siapa yang hanya dengan tanggapan mereka. Dan selain itu, bagi saya, orang yang paling penting di dunia sudah pergi. "Meng De! ~" Di kejauhan, sosok yang sudah dikenal melambai excIed itedly pada saat dia berteriak. Aku melihat ke atas dan wajah itu memang familier. "Yuan Rang! ~" Aku berseru saat aku melambai kembali normal. Saya melakukan yang terbaik untuk menyembunyikan betapa emosionalnya saya tapi saya masih sedikit terlalu bersemangat saat melambaikan tangan dan menjatuhkan beberapa koin tembaga. Sayangnya, karena wajah, saya tidak mengulurkan tangan untuk menjemput mereka dan malah berjalan menuju Yuan Rang seolah tidak ada yang terjadi. Sejak Yuan Rang pergi untuk membuat persiapan untuk kampanye selatan, saya belum melihatnya. Satu-satunya alasan mengapa dia kembali adalah karena dia harus melakukan beberapa dokumen di Xuchang terkait dengan izin militer. Tidak masalah siapa itu, mereka semua sibuk. Itulah sebabnya saya bergegas untuk berurusan dengan pekerjaan saya hari ini. Itu demi memiliki kesempatan untuk makan bersama Yuan Rang. Tentu, saya tidak akan pernah memberitahunya ini secara langsung. "Sudah lama sekali ya?" Kataku sambil tersenyum sedikit saat menepuk bahunya. "Ya, memang benar." Yuan Rang berkata dengan tatapan marahnya yang biasa. Meski dia tersenyum, sepertinya dia marah seperti biasanya. Dia kemudian menepuk bahu saya juga, dengan banyak kekuatan tapi saya masih bisa menahannya, saat dia bertanya, "Bagaimana kabar Anda? Apakah kamu sudah bisa makan dan tidur nyenyak akhir-akhir ini? " Saya tersenyum, "Sama tua, sama tua." "Kalau begitu itu berarti belum!" Yuan Rang berteriak tanpa daya. Ketika saya mendengarnya berteriak, saya tidak bisa menahan diri untuk tidak tersenyum, seperti juga dia. Saya tahu dia mengkhawatirkan saya, "Tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Saya tahu tubuh saya sendiri. " "Saya sangat berharap begitu." Dia berkata dan mengangguk meskipun dia masih terlihat khawatir. "Tidak apa-apa, ayo, ayo pergi." Kataku sambil menepuk bahunya dan melangkah maju. Setelah sekitar 2 langkah, ketika saya merasa bahwa/itu dia tidak mengikuti saya, saya kembali dan melihat bahwa/itu dia menatap saya dengan ekspresi melankolis. "Apakah ada hal lain?" Tanyaku, tahu betul apa yang sedang dia hadapi. 'Apakah Anda benar-benar berhasil mengalahkan Imperial Uncle Liu?' Saya dapat melihatnya dengan sangat jelas di wajahnya. "Jika memungkinkan, saya lebih memilih untuk tidak mendiskusikan topik yang tidak berasa dengan Anda." Saya memutuskan untuk menghentikannya sebelum dia mulai karena saya yakin itulah yang dia pikirkan, "Saya lapar dan ingin makan . " Saya benar-benar tidak ingin dia membicarakannya dan saya juga tidak ingin menjawab pertanyaannya. Tidak mungkin saya mengatakan bahwa/itu saya telah melupakannya sepenuhnya. Baik untuk alasan pribadi atau publik, tidak mungkin saya melupakannya. Untuk saat ini setidaknya, sementara kampanye selatan sudah dekat, saya tidak ingin memikirkannya. "Tidak ... Baiklah, jika Anda tidak ingin mengatakannya maka tidak apa-apa saat itu." Yuan Rang berkata sambil mengangkat bahu dan menyusul. Dia biasanya tidak terlalu tajam dan bijaksana tapi sepertinya dia menangkap perasaan saya saat ini. "Jadi apa yang kita makan hari ini?" "Yang biasa." Saya membalas yang dia cemberut. "Itu lagi ..." Dia bertanya saat dia memberi isyarat tangan seperti sedang memegang sumpit dan menjabat tangannya. "Benar." Aku mengangguk. Ya, kita memiliki kuali perunggu. Saya tidak pernah bisa melupakan rasa itu. Dan terkadang, hanya memiliki cukup untuk membuat saya melupakan segala sesuatu sementara. "Wu ... Sejujurnya, saya tidak terlalu tertarik dengan hal-hal yang baru saja Anda masak sedikit sebelum makan." "Anda akan pernah memahaminya." Saya berkata saat saya terus melangkah maju dengan langkah besar saat saya merasa lapar setelah mendiskusikannya. "Pelan-pelan, ya?" Yuan Rang berkata sambil bergegas mendekat dengan kedua tangannya di pinggulnya, tampak agak lelah, "Saya telah menunggang kuda sepanjang waktu selama beberapa hari sekarang dan ini benar-benar sampai ke saya. " "Terima kasih atas kerja keras anda. Omong-omong, bagaimana pasukan yang menuju ke selatan? " "Un, mereka masih ditransfer ke bawah." Yuan Rang berkata dan menghela nafas, "Ini akan memakan waktu lebih lama dari perkiraan kami. Kita perlu memastikan bahwa/itu perbatasan aman dari orang-orang barbar dan kita juga perlu mengkoordinasikan gerakan kita dengan Lord Yuan Shao. " "Un un." Saya mengerti maksudnya. Pasukan Ben Chu dikerahkan oleh Ben Chu sendiri. Meskipun mendapat dukungannya adalah hal yang baik, namun juga menambah jumlah pekerjaan yang harus kita hadapi. "Bagaimana pasukan kita berkumpul sekarang?" "Saat ini, milikku dan Yu Jin sudah siap. Han Hao, yang saya rekomendasikan dan promosikan, juga siap. "Yuan Rang tampak senang saat dia membicarakan tentang Han Hao itu," gadis itu benar-benar seorang gadis. Dia benar-benar membawa pasukannya dari Liaodong ke bawah dengan sangat cepat. "

BOOKMARK