Tambah Bookmark

454

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 159: Don’t Tell Me This Is The Siege Of Xinye (8)

Liu Bei POV "Mungkinkah musuh telah melihat melalui kita? Mereka belum melakukan apapun. " "Un ..." Saya tidak bisa menyangkal apa yang dikatakan Feng Xian mungkin terjadi. Pada saat yang sama, saya tidak dapat benar-benar memberikan konkret ya, karena yang bisa kami lakukan hanyalah menunggu. Tunggu mereka datang dan bertindak sesuai strategi Yuan Zhi. Yun Chang dan Wen Yuan juga harus menderita di sisi barat kota. "Saya benar-benar tidak berpikir bahwa/itu tembok kota bisa dibangun seperti itu." Saya berkata saat saya melihat-lihat tembok kota, merasa terkesan pada hasil karya Huang Zu dan sisanya. Tidak mengherankan jika rencana Yuan Zhi bisa berjalan. Huang Zu dan sisanya benar-benar memberikan kontribusi signifikan terhadap hal ini. "Saya di sini, Tuanku." Un? Kehadiran lain bisa dirasakan dari belakang. Biasanya, ini hanya bisa jadi Wen Yuan tapi dia sedang menunggu di sebelah barat kota. Selain itu, suara ini terlalu lembut dan tenang. "Yi De?" Saya berseru saat saya berbalik dan melihat bahwa/itu saya benar. "Tuanku." Dia berkata sambil memberi hormat kepadaku dengan hormat. "Tidak, tidak, tunggu ..." Saya tidak mengerti mengapa Yi De ada di sini, apalagi pakaiannya. Yi De sekarang memegang Tombak Serpent di tangannya dan dia memakai pundak bahu dan juga potongan dada pelindung di atas pakaiannya. Pasti ada lebih banyak logam pada dirinya daripada terakhir kali. Jika ini adalah permainan, pembelaannya pasti akan jauh lebih tinggi. Tapi ini kehidupan nyata, jadi terpisah dari tempat yang tertutup, tempat lain masih akan terpapar. "Yi De, ini ..." tanyaku saat aku menunjuk ke pakaiannya. "Inilah yang Lord Hua Tuo dan Tuan Xu Shu minta aku kenakan." Yi De berkata sambil merasakan pundaknya, "Mereka bilang itu demi keamanan." Setelah selesai, dia memutar tubuhnya. Sepertinya dia takut itu terlihat aneh pada dirinya. Sejujurnya, agak aneh melihatnya di baju besi setelah sekian lama tapi demi keamanan, saya pikir ini adalah keputusan yang tepat. "Tidak, saya pikir itu sesuai dengan Anda." Saya berkata saat saya memberinya jempol. "benarkah?" Katanya dengan lembut. Nah, reaksi kusam semacam ini diharapkan terjadi karena hanya beberapa potong logam saja. "Lord Zhang Fei, saat pertempuran dimulai, Anda tidak perlu bertanggung jawab ke depan." Feng Xian berkata saat dia mendekat dan menepuk kepala Yi De. "Itu untuk saat ini, Tuan Zhang Fei. Anda bisa pergi dan membantu saya menghitung pasukan. "Feng Xian berkata dan kemudian berbalik," Pergilah dan mengobrol dengan bawahan saya. Mereka mungkin tidak sekuat kita tapi mereka mengikutiku dari utara. Jika Anda tidak terlalu akrab dengan mereka, mereka mungkin tidak mendengarkan perintah Anda nanti. " "Ah ... tidak." Yi De terpaku sejenak tapi dia buru-buru mengangguk dan memberi hormat sebelum berlari ke tenda dimana dia sepertinya memiliki masalah saat berlari. "Kantor komandan ada di sana!" Teriak Feng Xian sambil menunjuk ke kanan. "Baiklah, terimakasih Tuan Lu Bu." Yi De berterima kasih pada Feng Xian yang mengangguk, sebelum kabur. Saya agak terkejut dengan apa yang dilakukan Feng Xian karena saya belum pernah mendengar tentang Feng Xian yang menunjukkan banyak perhatian pada orang lain. "Ada apa?" "Ah ..." Feng Xian sepertinya memperhatikan tatapanku padanya tapi aku tidak mungkin langsung menghadapinya dan memutuskan untuk mengatakannya dengan cara memutar, "Tidak banyak. Saya hanya berpikir bahwa/itu Feng Xian menjadi lebih mudah bergaul. " "Tidak ada apa-apa." Feng Xian berkata sambil mengambil sebuah bangku kecil dan duduk di sampingku. Saya menatapnya dan melihat bahwa/itu dia serius seperti sebelumnya, "Yang bisa saya katakan adalah saya merasa bahwa/itu saya harus memberi kesan yang lebih baik kepada diri setiap orang." "Oh ~" Jadi dia memang berusaha mengubah dirinya sendiri ya? "Ini berkat Xuan De." Feng Xian berkata sambil menatapku, "Kembali saat Xuan De berbicara kepada saya, saya merasa sebagai panutan bagi semua orang, saya harus berbuat lebih banyak. Jadi ... saya harus berusaha lebih ramah dan mudah bergaul dengan ... " Saat dia berkata begitu, wajahnya memerah. Ketika saya melihatnya, saya melihat bahwa/itu dia telah berpaling dan menggaruk dagunya dengan satu jari. "Feng Xian tidak perlu membayar banyak untuk mengindahkan kata-kataku. Jika bisa, saya berpikir bahwa/itu Feng Xian harus terus melakukan apa yang dia lakukan. " "Saya mengerti." Feng Xian berkata sambil mengangguk. Bahkan sampai sekarang, wajahnya masih merah. Sebenarnya, sepertinya baru memburuk. Saya bingung tapi merasa tidak enak jika saya bertanya kepadanya. "Umm, Xuan De ..." Saat aku hendak melepaskan semuanya, Feng Xian angkat bicara. "Tidak?" Saya menjawab dan berbalik untuk melihat bahwa/itu dia telah benar-benar memalingkan mukanya. "Umm ... Kembali saat kamu datang mengunjungiku di perkemahan ..." Feng Xian berhenti sejenak saat dia berkata begitu dan berpaling cukup hanya untuk melihat sekilas sedikit pun wajahku sebelum dia melanjutkan, "D-apakah kamu benar-benar datang saat Wen Yuan ada di sekitar? " "... Eh?" Awalnya saya bingung tapi segera, saya mengerti maksudnya dan mulai berkeringat dingin saat saya berpaling, "F-feng Xian, apa yang sedang Anda bicarakan? Saya-saya-saya-saya tidak mengerti apa yang Anda katakan sama sekali?! " Saya memutuskan untuk mencoba berpura-pura tidak tahu untuk saat ini. Tapi mungkinkah Feng Xian mendeteksinya? Bahwa/Itu sebetulnya aku terjun ke bak mandi saat dia tidur di dalamnya. Tak lama kemudian, citra Feng Xian di bak mandi dan apa yang terjadi diputar ulang di kepala saya, bersamaan dengan gambar telanjang penuhnya tergeletak di tanah. Wu ... aku benar-benar tidak bisa menatap matanya. Saya pasti akan mengungkapkan diri saya jika melakukannya. "Tapi-" Feng Xian tidak menyelidiki saya tapi melanjutkan lebih jauh, "Saya bertanya kepada Wen Yuan tentang hal itu dan dia mengatakan bahwa/itu Xuan De datang lebih awal." "Eh?" "Dan saya terus menanyainya setelah itu dan ... Wen Yuan juga menanyakan beberapa pertanyaan yang tidak dapat saya jawab ..." kata Feng Xian saat alisnya terangkat. Bagi saya, saya sudah bisa menebak apa yang diminta Wen Yuan. Ya, saya benar-benar lupa mencocokkan alibi saya dengan Wen Yuan dan sebagainya, Wen Yuan bisa saja benar-benar mengungkapkan kebenarannya. - Tuanku (Lu Bu), apakah tuanku (Liu Bei) mengambil kesempatan untuk mengintipmu? - tidak? Aku pergi lama? - Saya tidak mendengar apapun dari tuanku (Liu Bei)? Sesuatu yang serupa seharusnya terus berlanjut dan saya pasti bisa membayangkan bagaimana Feng Xian terlihat saat dia mendapat pertanyaan itu. "Jadi ..." Sama seperti detak jantungku terus melaju, Feng Xian tiba-tiba angkat bicara dan aku menarik napas panjang saat melihatnya melihatnya dengan perasaan rumit saat dia melanjutkan, "Xuan De, apakah kamu berpura-pura Menjadi Wen Yuan dan melakukan pertunjukan 1 orang? " "Wu!" Saya tidak bisa bernapas. Tidak tahu bagaimana harus bereaksi, saya hanya menatap Feng Xian secara tegas. Saya tidak tahu bagaimana harus bereaksi dan, yang menjadi lebih merah dan merah sampai dia tampak seperti apel merah matang. Ini mungkin pertama kalinya aku melihatnya seperti ini. Akhirnya, dia tidak bisa menahan tatapannya dan berbalik. "... X-xuan De, ketika Anda ... Jatuh dulu ke bak mandi ..." Tubuh Feng Xian tiba-tiba terasa sangat besar dan menakutkan bagi saya dan saya sangat berharap dia tidak melanjutkannya tapi akhirnya dia meremas beberapa kata terakhir Malu, "... Itu bukan mimpi kan?" "Ah, Xuan De, ini adalah -" Bahkan saya merasa sulit untuk percaya diri. Tidak ada maksud? Siapa yang saya coba kid?

BOOKMARK