Tambah Bookmark

455

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 160: Don’t Tell Me This Is The Siege Of Xinye (9)

Liu Bei POV Jika saya adalah Feng Xian, saya pasti akan percaya kata-kata saya sendiri. Terlebih lagi, sepertinya alasan yang hanya ada karakter utama dalam cerita harem. "... Xuan De." Ketika saya mendengarnya memanggil nama saya sekali lagi, saya tersentak kaget dan terkekeh padanya. "Xuan De, bangunlah," kata Feng Xian tenang. Dia tidak marah dan juga tidak terengah-engah, dan dia mengulurkan tangan untuk membantuku perlahan. Saya masih agak khawatir tapi mencabut keberanian saya untuk melihat Feng Xian. ... Saya terus menatapnya tapi tidak bisa melihat tanda-tanda kemarahan atau kebencian. Ini tidak konklusif dengan cara apapun tapi saya masih terhibur. Tentu saja, ini masih bisa menjadi tenang sebelum badai yang mengingatkan saya pada apa yang dikatakan Feng Xian saat lainnya - Saya benar-benar tidak tahu apa yang akan saya lakukan. Wu ... Sepertinya tidak mungkin saya kembali ke era saya ... "Xuan De, saya ... Pikir saya mengerti ..." "... Eh?" Saat aku akan menerima takdirku, Feng Xian tiba-tiba berbicara dengan suara surgawi. (TL: Ingat kapan Wen Yuan mengeluh tentang hukuman oleh Feng Xian saat dia berpura-pura membelot?) Wu ... Meskipun saya tidak tertabrak sama sekali, saya bisa merasakan dingin mengalir di tulang belakang saya. "Dan selain itu ... saya tidak benar-benar merasa marah karena alasan tertentu tentang keseluruhan ini." Eh? Ketika Feng Xian lebih banyak mengatakannya, jantungku menegang lagi tapi saat aku mendongak, dia mengubah nada suaranya dan ekspresinya kembali normal seperti semula. Bukan, bukan seperti biasanya. Warna kemerahan di pipinya reda tapi sepertinya mereka bisa kembali kapan saja. Ketika dia melihatku menatapnya, dia berbalik dan mengembalikannya padaku lagi. Aku tidak bisa melihat wajahnya tapi aku mendengar apa yang telah dia katakan kepadaku sebelum terdengar nyaring dan jernih. Dia sama sekali tidak merasa marah? Apa artinya itu ... "Saya-dalam hal apapun, Xuan De ..." "Ah, iya!" Meskipun dia mengatakan bahwa/itu dia telah memaafkan saya, saya tidak segera santai dan saat dia memanggil saya lagi, saya bangkit dan berdiri diam. "Umm, bagaimanapun, saya percaya bahwa/itu Xuan De tidak akan melakukan hal-hal seperti itu dengan sengaja karena ini juga sedikit ..." Beralih ke kanan? Feng Xian tidak menyelesaikan kalimatnya tapi aku bisa menebaknya sebanyak itu. "Saya mengerti." Saya mengangguk, "Sebaiknya Anda mengerti." "Mari kita tinggalkan semua itu ... Ah, hal-hal yang tidak dapat dihindari." Feng Xian berkata dan berhenti di tengah jalan. Sepertinya dia menggigit lidahnya, "Apakah Anda yang melakukan permainan di balik tirai?" "Ah ... tidak." Aku mengangguk. "Seperti yang saya harapkan ya." Feng Xian mengangguk dan tenggelam dalam pikiran. Dia harus berpikir bahwa/itu saya tercela. Tidak hanya saya mendengarkan percakapan pribadinya, saya bahkan memanfaatkan ini untuk mendorongnya dan bertindak seperti saya memahaminya. Dia pasti membenciku sekarang. "Feng Xian, umm ..." Saya mencoba menjelaskan diri saya tapi tidak dapat memikirkan kata-kata untuk melakukannya. Aku ingin berkeliling dan menatap wajahnya juga tapi tidak tahu bagaimana aku bisa menghadapinya. "tidak apa-apa Saya mengerti bagaimana Xuan De berpikir dan melakukan sesuatu. "Feng Xian berkata sambil menggelengkan kepalanya dan melanjutkan," Meskipun saya tahu apa yang terjadi, saya masih bersyukur bahwa/itu Xuan De dapat memberi tahu saya kata-kata itu. " "... benarkah?" Tanyaku, merasa tidak nyaman dan takut bahwa/itu Feng Xian hanya menggurui saya. "Un," Namun, Feng Xian benar-benar berpaling kepada saya dan memberi saya senyuman tipis, "Jika Wen Yuan yang mendengar apa yang saya katakan, dia pasti tidak dapat memberi tahu saya apa yang perlu saya dengar. " "Eh?" Di saat berikutnya, saya merasa seperti dilarikan ke pelukan hangat dan saya bisa merasakan sensasi lembut di tingkat dada saya.

BOOKMARK