Tambah Bookmark

456

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 161: Don’t Tell Me This Is The Siege Of Xinye (10)

Liu Bei POV "Wu ..." "tidak? ... Feng Xian? "Tanyaku ketika melihat Feng Xian berdiri di sana dengan linglung dan matanya melotot dari apa kata Zi Long. "Ah ... Kami dengar ..." Feng Xian mulai mendapatkan kembali inderanya dan mulai bergumam saat wajahnya memerah. Tapi tak lama kemudian, Feng Xian tidak bereaksi malu atau malu seperti yang saya bayangkan dan hanya memegang dagunya saat dia mulai cekikikan. "Feng Xian?" * Wang *! "Uwaa!" Saya bertanya-tanya mengapa ada sesuatu yang sepertinya hilang. Jadi, Red Hare telah bersembunyi di piring Feng Xian selama ini dan tidak membuat satu suara pun sampai sekarang yang mengejutkanku. "Ah, itu bukan apa-apa. Jangan pedulikan itu. "Feng Xian sepertinya telah mendeteksi bahwa/itu ekspresinya berbeda dari biasanya dan mengatakan ini saat dia mengulurkan tangan untuk menyentuh wajahnya. Ketika tangannya jatuh ke sisi tubuhnya, ekspresinya kembali normal seperti semula. Dia kemudian membelai kepala kecil Red Hare sebelum memasukkannya kembali ke dadanya. Setelah itu, dia mengambil barangnya yang terbaring di dekatnya dan mengayunkannya, memberikan perasaan yang agung dari gerakannya yang halus dan cepat. "Kalau begitu, kita bisa mulai mempersiapkan pasukan kita sekarang." Feng Xian berkata saat dia berbalik, "Umm, Wen Yuan- Ah ...." Dia hanya menyadari bahwa/itu Wen Yuan tidak berada di sekitar setengah jalan dan sebuah pemandangan sepi melintas. Di wajahnya sebelum dia berpaling untuk melihat ke arahku, "Ahem, kalau begitu, Xuan De." "Aku di sini." Kataku sambil tersenyum kaku tapi tidak mengungkapkannya. "Ayo ke kantor jenderal." "Baiklah." Saya menjawab saat saya mengikuti Feng Xian ke dalam tenda utama tempat Yi De tinggal sebentar lagi, "Ah ya, Feng Xian, siapa perwira utama di bawah Anda selain Wen Yuan?" "Ada 6-7 petugas lainnya selain Wen Yuan. Aku akan mengenalkannya kepadamu nanti saat kita kembali, Xuan De. " "Kenapa tidak sekarang?" "Mereka sudah dikerahkan ke unit masing-masing ... Omong-omong, dimana kita menyerang?" "Menyerang di mana?" Saya tidak tahu apakah akan tertawa atau menangis atas pertanyaan Feng Xian, "Kami tidak menyerang ke mana-mana. Kami tinggal di sini. " "Tinggal di sini saja?" Ya, di sini. Kami akan menunggunya di sini. Li Dian POV Saat kuda-kuda kita mulai melangkah keluar pertama, perintah yang diberikan oleh petugas dari berbagai tingkat dapat terdengar dari belakang kita, dan seluruh tentara segera pindah. Saat ini, pasukan penyerang berjumlah 15.000 total. Terlepas dari 1.000 tentara yang tersisa di kota ini, kami telah mengerahkan semua pasukan lain yang ada. Shen Pei telah memilih untuk tidak bekerja sama dan memiliki banyak keraguan tentang hal itu namun setelah kami memutuskan untuk menyerang, dia telah menunjukkan dukungan penuh dan bahkan menawarkan diri untuk ikut bersama kami. Kami menolak tawarannya, karena pertempuran merupakan tugas jenderal pejuang. Pejabat administrasi hanya boleh mengambil lapangan jika ada kemungkinan perubahan pada strategi kami atau jika kita terpojok. Jika tidak, lebih baik jika dia tinggal di kota Fan. Dan saat ini, suara banyak sepatu bot yang menabrak tanah tidak bergemuruh. Ini bukan pertama kalinya saya memimpin pasukan yang berjumlah lebih dari 10.000 orang. Saya telah memimpin 10.000 kekuatan kuat dalam pertempuran pertama setelah semua dan kali ini, hanya ada 5.000 lebih banyak pria. Tapi perasaan yang dimiliki seseorang selama pertempuran tidak dapat ditentukan dengan angka. Tidak mungkin saya benar-benar santai atau tenang dalam pertempuran berskala besar, terutama dalam pertempuran seperti ini dimana keadaan belum jelas. Saya kembali sedikit dan melihat perkemahan di belakang kami dimana kami tinggal sekitar 20 hari atau lebih. Sudah sulit sampai pada titik ini dimana kita bisa maju lagi. Ngomong ngomong, Shen Pei saat ini sedang dalam perkemahan sekarang dan tidak di kota Fan. Dia mengatakan sesuatu di sepanjang garis 'ahli strategi setidaknya bisa mengikuti cukup dekat untuk menyaksikan pertarungan'. Yah, dia bebas melakukan apa yang dia inginkan selama dia tidak berpartisipasi. Saya melihat ke depan dan melihat kota Xinye, sebuah tempat yang membangkitkan emosi yang rumit dalam diri saya. Saya telah memikirkannya banyak tapi saya masih belum bisa memikirkan apakah pembelotan itu asli. Tapi sekarang setelah kita memilih untuk mengerahkan pasukan kita, keputusan kita untuk menyerang diatur dalam batu dan kita tidak dapat kembali. "Tuan Li Dian?" "Ah, apa ada, Lord Cao Ren?" Saya memberi hormat saat saya membalas Cao Ren yang telah memanggil saya saat saya terlibat dalam pemikiran melankolis saya. "Tidak perlu terlalu formal. Kamu sangat kaku. "Cao Ren berkata sambil mengerutkan kening dan menepuk pundakku," Masih ada yang harusE sebelum pertempuran dimulai Apa yang akan Anda lakukan jika Anda merasa gugup sekarang? " "Hai ..." Aku tidak bisa menahan diri untuk menghela kata-kata Cao Ren, "Mungkin aku tidak akan merasa gugup saat pertempuran dimulai." "tidak? Bagaimana cara kerjanya? "Cao Ren bertanya tapi segera mengerti apa yang saya khawatirkan," Mungkinkah Anda masih merasa bahwa/itu pembelokan itu mungkin palsu? " "Un ..." Saya tidak bisa menyangkal apa kata Cao Ren tapi saya juga tidak bisa menyangkalnya dengan baik. "Berbicara secara logis, masing-masing pembelotan mereka dan alasan mereka untuk melakukannya masuk akal." Saya berkata saat saya menarik napas dalam-dalam, "Tapi saya masih merasa ada yang tidak beres." Saya tidak bisa menggambarkan bagaimana perasaan saya tapi ketidaknyamanan di dalam diri saya telah berkembang seiring berlalunya waktu. "Saya bisa mengerti bagaimana perasaan Tuan Li Dian." Kata Cao Ren saat dia memberi saya senyuman yang baik, "Tidak mengherankan jika perasaan gelisah seperti ini saat rencana kami bergantung pada pembelotan mereka. Saya juga merasa agak gugup 2 hari ini. " "... Un." ... Nervous ya? Tapi apakah benar-benar kegugupan yang saya rasakan? "Tuan Li Dian, jangan berpikir terlalu banyak. Setiap masalah yang muncul dalam peperangan akan ditangani saat itu. "Cao Ren melanjutkan tapi ketika dia melihat bahwa/itu saya tidak bereaksi, dia menambahkan," Atau, bagaimana dengan kita melakukannya dengan cara ini? " "Un?" Saya buru-buru melihat ke atas ketika sepertinya ada ide baru. "Jika pertempuran terjadi di kota, pasti akan ada banyak kebisingan, asap dan ledakan. Dan pasukan yang keluar dari kota untuk melibatkan kita pasti akan terkejut dan terkejut dengan semua itu. "Kata Cao Ren sambil memikirkannya," Jika itu terjadi, maka itu pasti benar. Jika semua yang terjadi adalah pintu dibuka, maka itu pasti palsu. " Meskipun apa yang dia katakan itu jelas, itu memang sesuatu yang harus kita cari. "Saya pikir itu berhasil." Saya berkata dan memikirkannya sebelum menarik topi ke atas, "Jika kita merasakan ada sesuatu yang tidak beres di kota, kita akan tetap bertahan dan mengalahkan pasukan di luar kota sebelum mundur." "Itu juga berhasil." Cao Ren segera mengangguk, "Tapi saya tidak berpikir itu akan terjadi." "Dibandingkan dengan saya, sepertinya Lord Cao Ren tidak memiliki banyak kecurigaan ya?" "Mungkin." Cao Ren tersenyum dan dengan lembut menendang kudanya di samping untuk membuatnya melaju lebih cepat, "Setelah Liu Bei meninggal, aku benar-benar tidak punya alasan untuk berpikir bahwa/itu mereka akan melakukan seperti itu." Ya, itu juga alasan utama mengapa saya membungkuk untuk mempercayainya juga. Namun demikian, kita harus berhati-hati dan memperhatikan apa yang telah kita diskusikan sebelumnya untuk berjaga-jaga. Jika apa yang harus terjadi tidak, maka kita harus segera bereaksi dan mundur sesegera mungkin. Saya, Li Dian, hanya memiliki kemampuan biasa dalam aspek bela diri dan strategi. Satu-satunya hal yang saya miliki lebih dari kebanyakan orang lain adalah kehati-hatian. Saya melihat tombak di tangan kanan saya seperti yang saya kira. Sekarang Guan Yu telah membelot, tidak ada alasan bagiku untuk bersaing dengannya lagi. Meskipun saya relatif mahir dalam semua senjata panjang, pada akhir hari, saya paling terbiasa dengan tombak. Aku menatap Xinye dan melihat bahwa/itu tidak ada gerakan dari Xinye bahkan sekarang. Jika semuanya berjalan sesuai rencana, Lu Bu sekarang harus mabuk berkat usaha Zhang Liao. Dan segera, Zhao Yun akan memimpin pasukannya keluar kota. Kita akan melihat apa yang terjadi setelah itu. "Tuan-tuan saya, adakah tugas yang harus saya selesaikan nanti?" Un? Saat itu, jendral lain mendekati kami. Dia tampak agak kurus tapi aku masih bisa merasakan aura seorang prajurit datang darinya. Aku menatapnya dan merasa terkejut, "Kenapa kamu di sini?" "tidak? ... Lu Xiang? "Cao Ren tampak terkejut saat mendengar pertanyaan saya dan memanggilnya. "Tuan-tuan saya, mohon maaf atas keterlambatan saya." Lu Xiang meminta maaf saat dia memberi hormat kepada kami dengan hormat. Saya melihat ke arahnya dan melihat bahwa/itu dia masih diliputi perban. Jelas bahwa/itu dia belum pulih sepenuhnya dari luka-lukanya namun dia berhasil menangkap kami. "Siapa yang membiarkan Anda datang ke sini?" Cao Ren bertanya, setengah marah dan setengah dalam ratapan, saat dia berkeliling dan berkuda di samping Lu Xiang. "Saya berbicara dengan Lord Shen Pei pagi ini." Lu Xiang membalas saat dia tersenyum pahit. "Dan dia setuju?" "Dia tidak tapi saya masih tetap datang. Hahaha. " Sejak Lu Kuang meninggal, tidak ada sorakan pada wajah Lu Xiang. Semua emosi yang bisa dilihat adalah ketidakberdayaan dan keputusasaan. Tawa pahitnya sekarang adalah saSaya juga. "..." Cao Ren tanpa kata menyentuh pinggang Lu Xiang dan kekuatan terapan - "Wu!" Lu Xiang berteriak dan jatuh ke atas kudanya dengan ekspresi yang menyakitkan. "Anda belum pulih sama sekali." Cao Ren berkata dengan cemas.

BOOKMARK