Tambah Bookmark

458

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 163: Don’t Tell Me This Is The Siege Of Xinye (12)

Li Dian POV Dinding kota yang agak pendek beberapa hari yang lalu tidak setinggi beberapa meter. Saat saya melihat ke atas, saya menemukan bahwa/itu pemanah berdiri di dinding dan menara agak sedikit jumlahnya. Mungkinkah ini pekerjaan Chen? "Saya akan naik dan berteriak," kataku dan hendak menendang kudaku untuk naik saat kulihat Lu Xiang bermaksud naik juga dan dengan terburu-buru mengangkat tanganku untuk menghentikannya saat aku menggelengkan kepala. , "Anda tidak perlu mengikuti saya saat ini. Aku akan pergi sendiri. " "... Ya." Lu Xiang membalas dan melepaskan kendalinya setelah beberapa saat. Baiklah ... Sekarang, ... "Jia. * Tatatata * "Saya menguatkan diri dan dengan ringan memanggil saat saya menendang kudaku dan maju ke depan. Seperti yang saya lakukan, begitu pula Zhao Yun. Kali ini, dia tidak membiarkan letnannya maju ke depan dan muncul sebagai gantinya, mengacungkan tombaknya saat dia melakukannya, mungkin dalam usaha untuk mengintimidasi saya. Saat kami mendekati satu sama lain, kami berhenti sementara sekitar 50 langkah atau lebih di antara kami. Pada jarak ini, saya melihat ekspresi Zhao Yun dan bisa melihat bahwa/itu bibirnya mengerut dan kerutannya kencang. Meskipun dia tampak mendominasi dan megah dengan baju besi peraknya, salah satu piring bahunya tampak miring. Sepertinya dia sedang terburu-buru untuk keluar kesini ya. "Lama tidak melihat, Tuan Zhao Yun." Saya menyapanya dengan tenang saat saya menarik topi sedikit dan memberi hormat kepadanya, melakukan yang terbaik untuk tampil serendah mungkin. Zhao Yun memiliki tatapan sengit di matanya tapi dia tampak tidak tenang dan terkumpul seperti dalam pertempuran pertama tapi dia masih mengangguk dan memberi hormat kepadaku, "Ya, lama sekali tidak ada yang melihatnya." Saya tidak tahu apakah ini adalah kesalahpahaman saya tapi Zhao Yun sepertinya tidak fokus dan sepertinya agak lelah juga. Kalau begitu, mengapa tidak bertanya kepadanya, "Bolehkah saya bertanya mengapa Tuan Zhao Yun terlihat begitu terganggu?" "..." "Tidak ada yang aneh dengan saya. Saya tidak pernah berpikir bahwa/itu Tuan Li Dian akan berpengalaman dalam trik psikologis semacam itu. Hmph. " Dia masih mencoba berpura-pura tidak peduli saat ini sudah jelas? "Kalau begitu, izinkan saya mengajukan pertanyaan lain kepada Anda." Saya dengan tenang terus bertanya kepadanya, "Mengapa Tuan Lu Bu tidak ada di sini bersamamu?" "..." Dia berhenti untuk waktu yang lama sebelum dia menjawab, "Saya sendiri cukup untuk orang-orang seperti Anda banyak." "Hmph," saya mendengus menjawabnya, "2.000 orang melawan pasukan yang terdiri dari 15.000 orang kuat. Itu sedikit terlalu percaya diri padamu, bukan? " ... Tapi sekali lagi ... ini masih bisa menjadi tipu muslihat. Sampai ada tanda-tanda pertempuran yang jelas terjadi di kota, tidak ada yang jelas. Tapi jika ini semua palsu, maka yang bisa saya katakan adalah akting Zhao Yun cukup hebat. Sejak awal pembicaraan kami sampai sekarang, jelas dari bahasa tubuhnya bahwa/itu ada sesuatu yang terjadi di kota dan sepertinya itulah yang kita diskusikan dengan Guan Yu dan selebihnya. Semakin saya memikirkannya, semakin saya merasa gugup. Tapi pada saat bersamaan, saya juga semakin percaya diri bahwa/itu kesempatan untuk membawa kota Xinye sudah dekat, begitu banyak sehingga saya dengan tidak sengaja menelannya. "Zhao Yun, mengapa kamu tidak kembali ke kota dan melihat-lihat? Mungkin mereka sudah mulai bertarung? " "Tidak ada keraguan tentang kesatuan kita. Bagaimana mungkin ada yang berkelahi? "Sahut Zhao Yun sambil menatapku dengan marah dan mengarahkan tombaknya ke arahku," Potong omong kosong itu. Kenapa kamu tidak memiliki 300 serangan denganku dulu? " "... Baiklah, ayo kita lakukan dulu." Kataku sebelum berbalik dan melirik Cao Ren, yang mengangguk sebagai jawaban. Saya kemudian berbalik untuk melihat Zi Long dan mengangkat tombak saya, "Mari kita lihat apakah itu saya atau Anda." "Yaa!" BefBijih saya bisa selesaikan, Zhao Yun menuduh saya dan saya juga * Dang * * Dang *! Tombak kita bentrok dan kami saling bertukar pukulan cepat sebelum saling berlari satu sama lain setelah senjata kita dibelokkan. * Neigh * ~ Dengan ringan saya memanggil dan menarik tali kekang untuk menghentikan kudanya dan berbalik. Zhao Yun di sisi lain juga melakukan hal yang sama. Tidak seperti saya, gerakannya terasa lebih lambat. Pukulannya sebelumnya lebih cepat dan lebih kuat dari pada saya tapi tidak ada teknik di belakang mereka untuk dibicarakan. "Jangan terlalu cemas, Tuan Zhao Yun. Bahkan dengan tentara musuh di depan pintu Anda, Anda masih harus serius dengan duel kami. "Saya berkata kepadanya tapi dia tidak terlalu memperhatikannya dan memutar tombaknya. "Tidak perlu bagi Anda untuk mengatakan hal seperti itu! Iblis yang tidak terhormat! Jia! "Dia meraung saat dia menuduhku. Dia bilang ... iblis yang tidak terhormat ... bajingan itu ... "Jia!" Saya juga menendang kudaku dan dengan tidak sadar, jarak antara tertutup menjadi satu kecepatan - "Yaa!" "Haa!" Tombak kita saling bentrok lagi. Namun, saya terpengaruh oleh omelannya sebelumnya sehingga ada beberapa kebencian dalam serangan saya dan saat tombak kita bentrok, saya bisa merasakan tubuh saya mulai miring ke arahnya. Sialan! Orang ini sama sekali tidak mengaplikasikan kekuatan! Wu! Itu adalah hal yang baik bahwa/itu saya mengharapkan serangan ini jadi saya berhasil mempertahankan keseimbangan saya dan setelah menyerap pukulan itu, saya menikamnya, memaksanya untuk mundur beberapa langkah. "Tch!" Dia mengklik lidahnya saat dia mendapatkan kembali keseimbangannya. Meskipun tentaranya mengalami kerugian numerik yang parah, dia membiarkan sebuah kesalahan kecil menimpanya dengan mudah. Terlalu jelas bahwa/itu dia sangat ingin mengakhiri ini dengan cepat. Saat itu, saya mengambil kesempatan untuk melihat sekilas menara saat saya berbalik. Un ... Un? Setengah dari beberapa pemanah yang semula berada di menara telah menghilang. Sayangnya, suara angin dan debu yang terbang terlalu keras di luar sehingga saya tidak dapat mendengar apa yang sedang terjadi di dalam kota. Meski begitu, aneh kalau pertahanan kota sebenarnya sudah berkurang dengan musuh di ambang pintu. Saya bertanya-tanya bagaimana rencana mereka berakhir. "Li Dian! Di mana Anda melihat?! " "Un!" Sementara saya sibuk dengan pikiran saya, Zhao Yun telah menutup dan menusuk saya dan saya dipaksa untuk terus-menerus mempertahankan diri dari serangannya. * Dang * * Dang * * Dang *! Serangan berturut-turut Zhao Yun tergesa-gesa namun semuanya ditujukan untuk titik lemahku. Bentuk saya juga buruk, jadi setiap kali saya menahan serangan, saya akan mengungkapkan lebih banyak titik lemah dalam sikap saya. Bukannya saya akan mengalami cedera berkelahi seperti ini tapi sangat melelahkan. * Dang * * Dang *! Dia menyerang dari kedua sisi dan tindakannya sangat cepat. Pada saat bersamaan saat dia menyerang dengan ujung tombak, dia juga akan menggunakan gagangnya untuk menghalangi bidang penglihatan saya yang membuat sulit untuk melihat dari mana serangan selanjutnya akan terjadi. Setelah sekitar 30-40 bout, saya mulai merasa sulit untuk terus berjuang. Tapi semakin lama saya bertengkar dengan Zhao Yun, semakin saya bisa merasakan bahwa/itu pola serangannya monoton. Dia cepat ya, tapi dia hanya menggunakan 2 gerakan, tusukan dan dorong, dan hanya ditujukan untuk vital saya. Ketika saya melihat wajahnya di antara serangan, saya melihat bahwa/itu dia gugup dan cemas, seolah-olah dia tidak menginginkan apapun selain mengalahkan saya dan memaksa saya untuk mundur. Tapi kalaupun saya kalah, saya tidak akan mundur. Karena ... Apa yang terjadi di kota ini kemungkinan besar apa yang Zhao Yun tidak ingin lihat paling banyak terjadi - "Serahkan hidupmu!" Zhao Yun meraung saat menikamku dan aku mengangkat tombak untuk membloknya - * Dang *! * Dong * * Dong * * Dong * * Dong * Saat itu, suara drum dari menara kota bisa didengar. Zhao Yun dan saya sama-sama mendongak saat mendengar drum dan melihat beberapa pria besar berdiri di sana setengah telanjang saat mereka memainkan drum dengan keras. "Bajingan itu Chen Gong! Apa yang dia lakukan untuk ini? "Zhao Yun berbisik pada dirinya sendiri. "Mungkin," kataku dingin, "dia ingin dipromosikan." "Tidak ?!" Zhao Yun berpaling untuk menatapku dengan heran. Sebelum saya bisa bereaksi sama sekali, dia mengerutkan kening dan menyapu saya sebelum naik. Sepertinya dia akan mundur kembali ke kota. * Gii * - "Ah ?!" Zhao Yun tersentak saat suara mendadak terdengar memenuhi udara. Ketika saya kembali untuk melihat, saya melihat bahwa/itu gerbang kota telah dibuka. "Chen Gong! Apa yang sedang kamu lakukan! Siapa yang menyuruhmu membuka gerbang kota! "Teriak Zhao Yun di bagian atas voi-nyaCe. Sayangnya, suara drum dengan mudah menenggelamkan suaranya. Dan lagi, Chen Gong mungkin tidak lagi berada di menara. Semuanya memang berjalan seperti yang direncanakan. Pasukan musuh nampaknya turun ke dalam kekacauan saat gerbang kota terbuka seolah mereka mengundang kami masuk. Aku kembali untuk melihat Cao Ren dan melihat bahwa/itu dia juga melihatku, mungkin menunggu perintahku. Saya berbalik dan melihat ke depan dan menatap kota. Meskipun ada suara-suara yang sepertinya pertempuran sedang terjadi, saya bisa melihat pergerakan pasukan di dalam.

BOOKMARK