Tambah Bookmark

460

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 165: Don’t Tell Me This Is The Siege Of Xinye (14)

Li Dian POV. Un? Un ... Aku mendongak ke tembok kota setelah aku mendengar apa kata Cao Ren. Dindingnya jauh lebih tinggi dari sebelumnya dan tidak mungkin tangga kita cukup untuk menskalakannya. Selain itu, tidak ada musuh di menara selain pria yang sedang bermain genderang. Dan sekarang gerbangnya terbuka, tidak ada gunanya bagi para pemalas domba jantan. "Tidak ada lagi pasukan bertahan di menara ini. Kita harus memprioritaskan memasuki kota. " "Baiklah kalau begitu." Cao Ren mengangguk, sepertinya dia memiliki pendapat yang sama, saat dia mengangkat tombaknya, "Lanjutkan pengisian! Kecepatan penuh di depan! " "Oh !!!!" Pasukan berteriak saat mereka mengikuti di belakang kami. Saat itu, saya melihat-lihat dan tidak dapat melihat tanda-tanda Zhao Yun atau Chen Dao dan saya juga tidak melihat mereka mengumpulkan sisa-sisa pasukan mereka dan bersiap untuk menuntut pada kami. Sepertinya mereka telah meninggal dalam tuduhan atau telah memilih untuk melarikan diri untuk hidup mereka. Sepertinya bahkan seseorang seperti Zhao Yun tidak dapat melakukan apapun dalam kelompok yang telah kehilangan maknanya ya? Ini agak memuakkan untuk memikirkan bagaimana orang benar pada awalnya. * Tatatatata * Sementara saya sibuk dengan pikiran saya, pemandangan itu menjadi gelap dan saya pikir ada awan gelap tapi melihat itu karena saya sedang melewati gerbang. Kami di sini Kita sekarang berada di dalam kota Xinye. Ketika saya menyadari hal ini, saya tidak merasa gembira, lega. Pertarungan ini telah berlangsung sekitar setengah bulan sekarang dengan 3 bentrokan besar dan kecil, tapi akhirnya akan segera berakhir. Dan akhirnya kami menang. Jika bukan karena pembelotan 3, kita tidak akan pernah berhasil sejauh ini. Saya adalah seorang pejuang. Tapi jelas bahwa/itu saya membutuhkan lebih banyak latihan sebagai pejuang. Paling tidak sampai saya bisa menangani pertempuran tanpa harus bergantung pada bantuan eksternal. "Tuan Li Dian, Tuan Cao Ren! Ada beberapa gerakan di sana! "Teriak Lu Xiang. Jantungku berdegup kencang saat aku melihat tapi yang kulihat hanyalah orang biasa yang bergerak pingsan. "tidak apa-apa Jadilah mereka tentara atau warga sipil, tidak apa-apa jika mereka melarikan diri. "Cao Ren berkata, ekspresinya sekarang telah kembali ke ketenangan dan ketenangannya yang biasanya dia alami," Pesanan! Membagi menjadi 2 dan mengisi ke selatan dari kedua sisi! Jika Anda menemukan musuh, bunuh mereka tanpa ragu sedikit pun! " "Ya !!!!" "Ah, ya." Cao Ren sepertinya mengingat sesuatu dan bergumam pada dirinya sendiri sebelum meneriakkan lebih banyak perintah, "Perlakukan orang-orang sipil dengan se*sama! Jangan melakukan pembunuhan, pembakaran, perampokan atau penjarahan! " "Ya !!!" "Baiklah, Tuan Li Dian, Tuan Lu Xiang!" Cao Ren memberi hormat kepada kami, "Kalian berdua akan memimpin setengah dari pasukan kami sementara saya memimpin separuh lainnya!" "mengerti!" "Baiklah." Tapi dia bilang orang biasa benar ... Saya melihat dan melihat bahwa/itu banyak bangunan terbakar. Sepertinya ada pertempuran di sini sebelumnya. Sebagian besar bangunan dikunci dan sepi. Ketika saya melihat lebih dekat, saya tidak dapat menemukan orang yang melihat dari dalam. Sebenarnya, tidak ada gerakan sama sekali, seolah-olah ... Tidak ada orang di dalam. * Ding * * Dang *! * Ding * * Dang *! * Bang *! * Tatata * - Segera, kami melewati 2 gang dan masuk ke tempat yang terang. Begitu terang sehingga saya terpaksa menyipitkan mata saat melihat ke depan. .... ... Eh? Saat aku bisa membuka mataku sepenuhnya, pemandangan di depanku membuatku terdiam. Apa yang tampak di hadapanku adalah medan perang yang dipenuhi asap hitam dan pejuang yang berperang dan juga tidak ada Zhang Liao dan Guan Yu yang terlihat. Sebagai gantinya, ada beberapa lusin kembang api dan 2 gerobak kayu yang memiliki beberapa lusin senjata yang menempel di atasnya. Ada juga lebih dari seribu tentara yang berdiri di barisan rapi di depan sambil berteriak pada kami. "Eh?" Terdengar teriakan mengejutkan dari samping. Aku berbalik dan melihat bahwa/itu itu adalah Cao Ren yang sedikit lebih lambat dariku. Dia juga tampak terdiam melihat apa yang dilihatnya. * Ding * * Dang *! * Ding * * Dang *! 2 tentara berada di masing-masing kartu dan menggoyangkan gerobak. Senjata-senjata itu tidak terjebak erat ke dalam gerobak dan bergoyang saat gerobak terguncang, membiarkan suara benturan logam. Inilah yang kami dengarSaat kami memasuki kota. Sedangkan untuk ledakan, sumbernya lebih jelas lagi. "Bagaimana dengan itu? Bet Anda tidak mengharapkan ini benar? "Suara yang familier terdengar dari depan dan saya melihat secara refleks. * Tatata * Suara beberapa ekor kuda bisa didengar saat 3 jendral perlahan berkendaraan. Yang satu memimpin yang memegang sisi dua sisi dan memiliki seekor anjing kecil di dadanya saat dia menatapku, dan Cao Ren, dengan sepasang mata dingin. Berdasarkan rencananya, dia harus mabuk dan seharusnya tidak muncul begitu cepat. Yang lainnya 2, yang satu dengan helm barbar dan yang lain yang memegang Tombak Serpent, juga wajah yang familier. "Ini ..." Mata Cao Ren menonjol saat dia mencoba mengatakan sesuatu tapi tidak dapat menemukan kata-kata yang tepat. Bahkan jika dia tidak mengatakan apapun, Cao Ren dan aku, dan bahkan Lu Xiang yang tidak mengerti situasi yang banyak tahu apa yang sedang terjadi. Lu Bu tentu saja tidak akan pernah menyerah, setidaknya setidaknya dalam keadaan seperti ini. Cao Ren dan aku saling pandang. Dia masih terlihat seperti dia tidak berani percaya apa yang terjadi tapi mengangguk padaku dan menundukkan kepalanya dengan ekspresi bingung. Ya, kami jatuh karena perangkap mereka! Semuanya demi memancing kita ke kota. Tidak ada keretakan di antara mereka, juga tidak ada pembelotan! Tapi sekarang kita ada di sini, yang bisa kita lakukan hanyalah berjuang sampai mati. "Pasukan, dengarkan aku!" Cao Ren berteriak sambil mengangkat tombaknya dan mengarahkannya ke Lu Bu, "Bangunkan musuh di depanmu!" "Yaaaaa!" Tepat saat Cao Ren selesai memberikan perintah tersebut, tentara tersebut berteriak. Moral saya diperkuat oleh ini dan saya mengayunkan kendali saat memimpin biaya. Pasukan kavaleri dan infanteri berat di belakang saya juga terdakwa, sementara Cao Ren memimpin pasukannya masuk. Tak ada yang perlu ditakuti bila tidak mungkin ada lebih dari 2.000 musuh! Karena jarak antara kita yang tertutup hingga kurang dari seratus langkah, mereka tetap tinggal dan menatap kita. Bajingan-bajingan ini! Mungkinkah - "Pergilah!" Teriak Lu Bu dan suara tali membelah bisa terdengar. * Da * !!! Suara keras yang membelah telinga bisa didengar dan deretan lonjakan bambu segera muncul dari tanah beberapa langkah di depan kami, mengarah ke kavaleri kami. Wu! "kavaleri! Pergilah segera! "Teriakku. Tapi bahkan saya tidak bisa berhenti dan yang bisa saya lakukan hanyalah mengencangkan cengkeraman saya dengan kaki dan berbaring rendah - "Hei!" Teriakku saat menampar kudaku dengan kedua pahaku dan melompati paku bambu! "Uwaa ..." Sementara saya bisa menghindari paku, pasukan belakang tidak begitu beruntung dan tidak dapat bereaksi pada waktunya. Dan begitu, banyak pasukan kavaleri di belakangku meninggal saat mereka jatuh terjerembab ke paku bambu. "Api!" Lu Bu berteriak sekali lagi dan 2 deret pemanah muncul saat mereka menarik kembali busur mereka - * Sousousou * Dan deru panah turun. Wu! Dengan tergesa-gesa aku menghentikan kudaku dan mengangkat tombak untuk membelokkan panah yang mendekat. Sayangnya, banyak pasukan saya tidak dapat mempertahankan diri pada waktunya. Saat itu, saya mendengar keributan dari belakang. Ketika saya kembali, saya melihat bahwa/itu kedua pasukan di kedua belah pihak tidak dapat muncul sepenuhnya dari jalanan dan pasukan di belakang tidak tahu apa yang terjadi di depan dan terus terdorong, memaksa lebih banyak tentara masuk ke dalam Buntu. Tidak, kita hanya akan menderita kerugian yang tidak perlu! "Lu Xiang! Cepat beri perintah dan beri tahu pasukan di tengah dan di belakang untuk menyebar ke gang-gang! Beritahu mereka untuk membuat jalan mereka di sini dengan menggunakan rute alternatif! " "Ya!" Lu Xiang mengakui perintah tersebut dan melompat kembali melewati lonjakan bambu yang baru saja dia lewati dan bergegas kembali untuk menyampaikan perintah tersebut. Saya melihat ke sisi lain dan melihat bahwa/itu Cao Ren telah menyuruh petugas lain untuk kembali ke belakang dan memberikan perintah yang sama juga sebelum datang dengan ekspresi marah di wajahnya. Kuh! Bagaimana bisa beberapa duri bambu menghentikan kita begitu mudah! "Lu Bu! Apakah ini trik salon semua yang bisa Anda lakukan? "Saya berteriak dan menuduh Lu Bu yang sepertinya tidak merasa terganggu dengan kata-kata saya. Sebaliknya, dia hanya berteriak lagi, "Pergilah!" Wu! Atas kata-katanya, adegan dari sebelum diulang sendiri karena banyak lonjakan bambu muncul kembali tepat di depanku. Saya mencoba menghentikan kudaku tapi karena saya baru saja mempercepatnya, itu tidak bisa melambat. * Neigh * ~ Kuh! Kuda saya merintih panjang saat jatuh ke tanah. Aku berhasil melompat ke samping pada saat terakhir entah bagaimana dan menghindari dihancurkan oleh kuda itu. "Hancurkan penghalang dan teruskan biaya!" Cao Ren berteriak kepada pasukan di belakang saat dia mulai meretas paku bambu, membuat jalan untuk sekitar 3-4 orang menyeberang tanpaSaya sama sekali. Saya bangun dan merasa malu saat menatap tajam Lu Bu dan mengarahkan tombak ke arahnya, "Lu Bu! Sebagai pejuang sesama, apakah Anda berani melibatkan saya dalam sebuah duel sampai mati?! " "Kenapa tidak!" Lu Bu akhirnya menanggapi saya dengan suara dingin, "Tapi sebelum itu, kita harus membiarkan pasukan kita naik ke panggung." tidak ?! Baru sekarang saya menyadari bahwa/itu ada banyak keanehan yang seharusnya saya dapatkan sebelumnya. Aku terlalu asyik dengan kejutan dan kebingungan saat melihat Lu Bu bahwa/itu aku melupakan hal lain yang lebih penting. - Dimana Guan Yu, Zhang Liao dan pasukan Chen Gong?

BOOKMARK