Tambah Bookmark

461

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 166: Don’t Tell Me This Is The Siege Of Xinye (15)

Li Dian POV 3 ledakan lainnya terdengar saat Lu Bu selesai. "Bunuh ~~~~" Sebelum saya bisa mengerti apa yang sedang terjadi, suara tentara yang mengisi memenuhi udara dan mengguncang hati saya. Apakah suara itu berasal dari langit?! Tidak, ini tembok kota. Aku melihat dengan panik dan saat melihat apa yang terjadi, aku terkejut. Bagian paling atas dari tembok kota telah terfragmentasi dan pasukan yang tak terhitung jumlahnya mengalir keluar dari dalam dan menuruni jalan. Mereka menyerang kami! Saya melihat ke depan lagi dan melihat Lu Bu merasa tenang dan merasa semakin marah saat menatapnya. Kuh ... Seharusnya aku tahu bahwa/itu tidak mungkin mereka bisa menyelesaikan konstruksi pertahanan kota dengan sangat cepat. Dan satu-satunya alasan mengapa mereka bisa melakukannya adalah karena mereka berongga di dalam. Tidak heran mereka tidak terlalu banyak memasang pasukan di menara. Lantai lapisan paling atas tidak cukup kuat untuk mendukung terlalu banyak orang. Sementara saya sibuk dengan pikiran saya, tentara musuh telah menuduh pasukan kita. Untunglah kita sudah membentangkan pasukan kita atau kita akan dikelilingi di 2 jalan. Namun, saya masih belum tahu berapa banyak tentara yang digunakan dalam penyergapan ini dan jika pasukan Guan Yu dan Zhang Liao ada di antara mereka, atau jika mereka tidak berada dalam penyergapan. Tapi sebelum itu ... * Tatata * - Suara kuku kuda? "Yaa!" Saya berbalik dan melihat Lu Bu berderap untuk saya. Wu! * Ding *! Sepertinya aku harus berhadapan dengan musuh di depanku dulu ya! Setelah membelokkan halbernya, Lu Bu segera mengayunkan saya dan saya membelokkan pukulannya lagi. Kali ini, pukulannya jauh lebih kuat dan saya terpaksa mundur beberapa saat sebelum saya bisa mengembalikan keseimbangan saya. "Pertarungan telah dimulai." Lu Bu berkata pelan saat dia menatapku dan mengangkat tombaknya. Atas kata-katanya, 2.000 tentara di belakangnya dibebankan. "Lindungi komandan!" Seorang jenderal dari tentara saya berteriak saat beberapa tentara mulai menerobos penghalang kedua. Dalam sekejap, kedua tentara bentrok dan akhirnya, pertempuran dimulai, walaupun bukan perkiraan awalnya. Untuk saat ini setidaknya, tuduhan oleh kedua tentara telah memisahkan Lu Bu dan I. Dia sekarang selusin langkah atau lebih jauh dari saya dan terlibat dengan beberapa pasukan saya. Meski begitu, dia masih menatapnya dan jelas setelah kepalaku. "Yaa!" Tepat saat itu, suara Cao Ren bisa terdengar saat dia melompat ke Lu Bu dari belakang. * Ding * Suara yang jelas terdengar saat Lu Bu memblokir tombak itu dengan tombaknya tanpa melihat ke belakang, dengan tampilan yang jelas dari superioritas bela dirinya. "Tuan Li Dian! Apakah Anda baik-baik saja! "Cao Ren bertanya saat dia buru-buru melepaskan diri dan bergegas ke tempat saya berada. "Un." "Hati-hati! Musuh mungkin memiliki lebih banyak jebakan! "Cao Ren berteriak kepada pasukan kita saat aku menjawabnya. "Lord Cao Ren, apa yang perlu kita lakukan adalah memindahkan pasukan kita ke gang-gang di sini dan menghancurkan rintangan sehingga kita bisa menghancurkan Lu Bu dan pasukannya di sini!" Saya buru-buru menasihati Cao Ren. Dia tampak panik dan melihat-lihat sebelum dia buru-buru mengangguk. "Baiklah, saya akan memberikan perintahnya." Kata Cao Ren saat dia melihat ke atas sementara saya mengayunkan tombak saya ke kiri dan kanan untuk mencegah musuh mendekat. * Ta *! "..." Tapi saat itu, Lu Bu diam-diam melompat dan tanpa kata-kata mengayunkan tombaknya ke arah Cao Ren. Saya buru-buru melompat dan memblokir serangan tersebut namun dikirim terbang beberapa langkah. Cao Ren memanfaatkan kesempatan tersebut dan mencari kata kunci Lu Bu namun Lu Bu bisa berhasil dengan mudah. ​​ Setelah itu, kami saling menukar selusin lainnya. Namun jelas, bahkan kekuatan gabungan kami pun tidak cocok untuk Lu Bu karena dia masih bisa dengan mudah menurunkan pasukan kami saat melawan kami berdua. Belum lagi anjing yang dibawanya di dadanya sepanjang waktu. "..." Wu! Lu Bu tanpa kata-kata disayat lagi dan aku tersapu kembali dan harus menggunakan tombakku untuk mendapatkan kembali keseimbanganku. Beberapa pasukan kami dituntut ke depan dan melibatkan Lu Bu pada saat kami dipaksa kembali, memberi kami sedikit waktu untuk menarik napas. Mereka terlalu lambat! "Tuan Li Dian!" Sebuah suara panik naik di atas hiruk-pikuk dan ketika saya melihat ke atas, saya melihat Lu Xiang berlari mendekat. Saat dia berlari, dia memegang luka di sisinya dengan satu tangan yang tampakBerdarah. "Mengapa kamu begitu panik, Lu Xiang!" Saat dia mengendarai mobil, dia memberi hormat kepada saya dan menjawab, "Pasukan di tengahnya. Mereka tidak bisa memperkuat kita. " apa !! Apa yang sedang terjadi? Mereka harus bisa. Bahkan jika mereka diserang oleh penyergapan dari dinding, mereka harus bisa keluar dari sekitarnya. Paling tidak, mereka harus bisa mengirim lebih dari 1-2.000 tentara. "Mereka disergap!" "Eh ?!" Saya tercengang saat Lu Xiang mengangguk dengan tatapan tak percaya. "Apa statusnya?" "Sejumlah besar tentara keluar dari bangunan di gang-gang dan bertunangan dengan pasukan di tengah secara langsung." Bagaimana bisa ... Mereka seharusnya tidak memiliki nomor untuk melakukan ini? "Berapa banyak ?!" Cao Ren bertanya, nadanya melompat dari kelelahan, "Berapa banyak musuh yang ada di gang?" "Tidak jelas!" Lu Xiang menggelengkan kepalanya dengan cemas. Tidak jelas? Bagaimana mungkin tidak jelas? "Apakah Anda melihat sekilas siapa yang memimpin mereka?" "Ah ... Un, letnan Lu Bu ada di sana!" Lu Xiang berpikir sejenak sebelum dia menjawab. Zhang Liao ya! Wanita itu menipu kita seperti yang diharapkan! "Sebaiknya ada 2.000 tentara di sana ya ... tidak, bisa jadi 4.000." Jika Zhang Liao ada di sana, maka Guan Yu seharusnya juga. Hai ... Jika saya tahu pembelotan mereka palsu, saya akan membawa glaya saya. "Tapi apa yang kita lakukan sekarang?" Cao Ren bertanya, "Pelopor kita terhalang di sini dan pasukan kita di tengah dan belakang menderita kerugian besar dari penyergapan setelah penyergapan ... Jika ini berlanjut -" Ya, kita sudah disergap dua kali sekarang. Musuh tampaknya telah meramalkan bahwa/itu kita akan membubarkan kekuatan kita di tengah dan menyembunyikan pasukan mereka di gedung-gedung di gang. "Saya mengerti." Saya mengangguk, "Tapi kita masih tidak bisa -" "Yaa!" "Wu!" tidak ?! Tiba-tiba ada sosok yang melintas di depanku dan gerutuan muncul dari belakang. Aku buru-buru menurunkan kepalaku dan menurunkan tombakku. * Dang *! Suara yang jelas terdengar saat pedang panjang mendarat di tombakku. Wu! Saya melihat bahwa/itu Tombak Serpent mendarat di tombak Lu Xiang yang dia angkat di atas kepalanya juga. Saya menerapkan kekuatan ke dalam pelukan saya dan mendorong penyerang saya kembali dan ketika saya melihat ke atas, saya melihat bahwa/itu itu adalah jenderal yang mengenakan helm barbar yang saat ini tidak mengendarai kuda saat ini. Un ... Orang ini lagi ya? "Wu!" * Dang *! Saat itu, suara nyaring dan nyaring terdengar dari belakang dan ketika aku kembali, aku melihat bahwa/itu Cao Ren mulai berhubungan dengan Lu Bu lagi. Kami benar-benar tidak punya waktu luang sama sekali dalam pertarungan ini untuk mempertimbangkan langkah selanjutnya ya? "Lord Cao Ren!" "Saya baik-baik saja!" * Ding *! * Dang *! Yang lainnya 2 juga bertempur sengit. "Kamu lagi!" Lu Xiang tidak lagi tenang dan wajahnya tampak marah saat ia melibatkan Zhang Fei yang tidak pernah muncul dalam pertempuran sebelumnya. "Di mana Anda melihat?" Un? * Dang *! Kilatan pisau melintas di mataku saat serangan berturut-turut datang dari kiri dan kanan. Setelah memblokir serangan tersebut, saya menusuknya lagi dan pria itu buru-buru menghindar dan melompat mundur untuk menempuh jarak di antara kami. Pria ini memiliki beberapa keterampilan tapi sepertinya dia mengalami kesulitan mengendalikan pernapasannya saat dia terengah-engah dan hanya beberapa serangan. Apa yang lebih saya pikirkan adalah pertempuran di sekitar saya. Meskipun pasukan kita memiliki keuntungan tipe unit, itu berarti hanya sedikit di area tertutup. Selain itu, setelah menderita penyergapan, semangat pasukan rendah dan semua komandan utama di pihak kita terlibat dalam pertempuran dan tidak dapat memerintahkannya. "Yaaa!" "Wu!" "Yaa!" Dia kemudian menuduh lagi dan menikamku begitu dia sembuh. Saya memblokir serangannya dan menyapu kembali dia lagi, memaksanya kembali sekali lagi. Sepertinya dia tidak cocok dengan saya jika ini terus berlanjut. "Lu Xiang! Selesaikan hal-hal di akhir Anda sesegera mungkin dan pergilah bantuan pasukan di tengah! "Teriak saya tanpa kembali. Kami 3 vs 3 di sini tapi itu adalah hal yang baik bahwa/itu orang barbar ini bukan korek saya dan Zhang Fei juga bukan pertandingan Lu Xiang. Setelah menimbang pro dan kontra, saya memutuskan bahwa/itu ini akan menjadi yang terbaik bagi LuXiang segera menuju ke pasukan di tengah, yang kebanyakan adalah tentara Yuan Shao dan akan mendengarkan perintahnya, dan mendukung mereka. Saya kemudian akan segera berurusan dengan orang ini dan membantu Cao Ren melawan Lu Bu. "Ya!" Lu Xiang kembali menderu dan mulai meluncurkan serangkaian serangan di Zhang Fei yang lamban bereaksi dan mulai panik. "Yi De ..." Pria itu berkata saat dia berusaha terburu-buru. Aku buru-buru menyerangnya dan dia terpaksa kembali dan bertukar beberapa serangan lagi denganku. Dia akan terus berpaling untuk melihat Lu Xiang dan Zhang Fei selama duel kami tapi tentu saja, saya tidak akan pernah membiarkannya pergi. ... Wu? Perasaan menjengkelkan ini kembali lagi. Untuk beberapa alasan, saya merasa bahwa/itu saya telah melihat orang ini sebelumnya. Saya tidak bisa mengingat siapa ini tapi sepertinya dia sangat akrab, baiklah cara dia memegang pedangnya, cara dia berbicara dan bahkan auranya. ... Sudahlah, saya telah melalui banyak pertempuran sehingga dia bisa menjadi perwira kelas dua yang pernah saya hadapi sebelumnya. "Yaa!" Teriaknya sambil menantiku lagi. Itu tidak terlalu mengintimidasi, karena dia terlalu lamban. Selain itu, pedangnya lebih pendek dari tombak saya dan tidak mungkin dia bisa membuatnya cukup dekat. * Ding * * Ding * * Ding *! Saat kami bertukar pukulan, dia akan selalu mencoba menangkis tombak dan menusukku. Sayangnya, dia kurang memiliki kekuatan untuk melakukannya. Dia sama sekali bukan Lu Bu dan dia tidak memiliki kecepatan dan teknik yang dimiliki Zhao Yun. "Hei!" "Wu -" Jadilah seperti itu, dia akan selalu berhasil menghindari serangan yang saya lakukan saat dia membuka kesempatan. Rasanya seperti keberuntungan murni dan kebetulan saja tapi cukup sering terjadi untuk itu berarti dia bisa membaca teknik saya. Sepertinya ini akan memakan waktu lebih lama dari yang saya kira ...

BOOKMARK