Tambah Bookmark

462

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 167: Don’t Tell Me This Is The Siege Of Xinye (16)

Li Dian POV Adalah hal yang baik yang telah saya kirim Lu Xiang sebelumnya, seharusnya sudah waktunya - "Lu Xiang, bagaimana itu di sana?" Teriakku ke udara. Namun, meski lama, tidak ada jawaban dan saya bertanya-tanya apakah itu terlalu berisik atau jika suaraku tidak cukup keras, "Lu Xiang?!" "P-please wait!" Lu Xiang berteriak dengan suara cemas. Eh? Saya tidak berani percaya apa yang terjadi tapi saya masih menyingkirkan pria di depan saya dan kembali untuk melihat-lihat. Yang kulihat membuatku menarik napas panjang tanpa sadar. "Tonton ini!" "Wu!" Seolah-olah Zhang Fei sebelumnya dan yang sekarang adalah 2 orang yang berbeda. Tidak, yang sekarang adalah yang saya tahu. Jadi, Lu Xiang sekarang merasa terbebani dan situasinya sekarang bahkan lebih berbahaya daripada aku atau bahkan Cao Ren. "lawanmu ada di sini!" Teriakan datang dari belakang dan aku berbalik untuk menghalangi serangan yang mendekat dari orang barbar. "Bagaimana seorang pejuang mencoba melancarkan serangan menyelinap seperti itu?" Kataku saat aku mempersiapkan pendirianku dan menatapnya. Aku tidak bisa melihat sekilas wajahnya tapi aku tahu dari lehernya bahwa/itu dia melihat Lu Xiang dan Zhang Fei. Saya juga bisa mengatakan dari rahangnya yang terbuka lebar bahwa/itu dia terkejut melihat bagaimana Zhang Fei seperti sekarang. Hmph, Andalah yang terganggu di sini. "Tuan Li Dian! Selesaikan dengan cepat! " "Saya tahu!" Saya berteriak kembali ke Cao Ren dan melihat ke atas saat saya mengacungkan tombak saya dan melihat bahwa/itu dia juga mengalami masa-masa sulit. * Ding * * Ding *! Orang itu membelokkan tombakku dan menyerang lagi. Saya menghindar ke samping dan menyerang sayapnya tapi dia mendeteksi dan berbalik dan mengelak dari serangan juga. "Seperti apa sisimu ?!" teriakku tapi suara pertempuran benar-benar memekakkan telinga. Itu tak ada bandingannya dengan dinosaurus kecil yang dibuat tentara musuh dengan gerobak tadi. "Aku baik-baik saja!" Cao Ren balas berteriak. Dia mencoba berpura-pura itu tapi saya bisa tahu dari napasnya bahwa/itu dia mengalami masa-masa sulit, "Saya bisa ... saya masih bisa menangani ini!" Jika hanya itu yang benar. "Wu ... Ah ..." Kalau begitu ... "Barbarian! Saya tidak tahu siapa Anda tapi karena Anda telah bergabung dengan faksi mereka, Anda adalah musuh saya. "Saya berkata saat saya mengangkat tombak saya dan masuk ke dalam sikap saya," Jika Anda terluka atau mati dalam pertempuran ini, jangan salahkan. Saya! " * Ta *! Saya melompat dan terbang untuknya, sehingga jarak antara kita dalam sekejap, membuatnya terkejut saat ia buru-buru mengangkat pedangnya untuk membela dirinya sendiri. Ini adalah pertempuran antara pengguna pedang dan pengguna tombak. Pengguna tombak akan memiliki keuntungan tidak peduli apa. Jika Anda akan mencoba dan memblokir ini, saya akan membuatnya jadi Anda tidak akan bisa melakukannya. Jadi, saya memutar di udara dan mengubah serangan saya dari garis miring ke bawah sampai serangan menusuk. "Yaa!" Teriakku saat aku mengangkat tangan sedikit untuk melakukan tipuan. Saya mungkin bukan seorang pejuang yang luar biasa dan kecakapan bela diri saya tidak begitu maju tapi saya tidak mungkin kehilangan seseorang tanpa nama. Wu! Dia sepertinya menyadari maksud saya dan buru-buru menarik pedangnya tapi sudah terlambat! Ujung tombak yang tajam sudah melakukan kontak dengan piring dadanya. Tombak saya pasti menembus tubuh Anda! ... "Wu!" Eh?! Pada saat berikutnya, serangan saya dihentikan dan ketika saya melihat ke bawah, saya melihat bahwa/itu pria itu telah menundukkan kepalanya dan menarik perutnya dengan wajah tercela. Awalnya saya mengira bahwa/itu tombak saya telah menusuk perutnya tapi ketika saya mencoba melepaskan spear, saya merasa tidak bisa bergerak sama sekali. Ini ... Mungkinkah itu ... Saya tidak percaya, tapi saat dia melihat ke atas, saya melihat bahwa/itu dia telah meraih ujung tombak saya dengan satu tangan. "Yaa!" Orang barbar itu berteriak saat dia meluncur melewati tombakku dan menutup jarak 3-4 langkah di antara kami seketika saat dia mengangkat pedangnya. "Wu!" Saya buru-buru mengangkat tombak saya untuk memblokir serangan dan - * Ka *! Sebuah renyah yang ditemukan terdengar saat dia menusuk tombakku, membelahnya menjadi 2. Kedua bagiannya berderakPinggang ke lantai saat ia meletakkan pedangnya di leherku. "Li Dian!" Semuanya berjalan baik tapi kebetulan aku membiarkan seseorang pelarian yang sangat penting. Saat itu, pria itu sama sekali tidak pandai dalam seni bela diri dan saya sangat hampir mengalahkannya dalam waktu singkat. Namun, seperti sekarang, dia menolak untuk menyerah dan mempertaruhkan semua yang ada di tangannya dan memaksa saya ke tanah. Adegan sekarang hampir sama dengan yang itu. Sekarang setelah kupikirkan, angka mereka hampir sama. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa/itu kemampuan bela diri pria ini jauh melampaui pria saat itu. Tapi pria dari sebelumnya seharusnya sudah meninggal. Mungkinkah ... Saya melihat pria yang memakai helm barbar, tidak berani memanggilnya lagi seorang barbar. Aku hanya menatapnya pelan saat dia memegang pedangnya melawanku tanpa niat untuk menghentikanku. Saya tidak bisa melihat wajahnya dengan jelas tapi semakin saya menatapnya, semakin saya pikir dia adalah pria yang sama dengan yang saya pikirkan. "Anda ..." Saya mulai berbicara dan pedang pria itu bergetar tapi saya mengabaikannya dan melanjutkan, "Jika saya salah menebaknya, tolong maafkan saya tapi bisakah Anda menjadi -" "Yaa!" "Wu!" "Lu Xiang!" Teriakku tapi dia mengabaikanku dan terus menyerang orang itu. Dibandingkan dengan saya, serangan Lu Xiang lebih ganas dan terus menerus dan memaksa orang tersebut untuk mundur dan tidak memberinya ruang untuk dihantam. Segera, mereka menghilang ke dalam keributan. "Li Dian! Anda baik-baik saja! " "Ah, aku baik-baik saja!" Aku menggelengkan kepala dan balas berteriak kepada Cao Ren yang sekarang terjatuh dari kudanya dan berlutut. Untungnya, beberapa pasukan telah datang antara dia dan Lu Bu dan Cao Ren masih aman. "Cao Ren!" "Saya baik-baik saja!" Cao Ren segera menghentikan saya saat saya hendak mengatakan lebih jauh dan menatap Lu Xiang saat dia melanjutkan, "Pertempuran sangat menguntungkan musuh! Li Dian, kamu bebas sekarang jadi pergi dan komando pasukan di tengah! Jangan terhalang disini! " Wu! Dia ingin saya pergi ke pasukan di tengah dalam keadaan seperti ini? Saya melihat dan melihat bahwa/itu tidak ada pihak yang tampaknya merupakan pemenang yang jelas. Sangat sedikit pasukan yang muncul dari gang-gang yang berarti bahwa/itu sebagian besar pasukan di tengah masih terlibat dalam pertempuran. Dari perspektif logis, akan lebih baik lagi jika saya menuju ke sana. Tapi ... apakah itu benar-benar baik ... ... Saya tidak berpikir begitu. Jadi, saya meraih sisa tombak saya dan bergegas masuk ke dalam keributan setelah Lu Xiang. "Li Dian!" "Saya akan segera kembali!" Saya menjawab tanpa kembali ke Cao Ren yang membentak saya dari belakang. Target saya sekarang bukanlah pasukan di tengah tapi orang itu. Tidak masalah apa, saya tidak bisa hanya menyerahkan lawan yang sulit kepada Lu Xiang yang terluka parah. Akan sangat tidak terhormat saya untuk melakukannya. Selain itu, saya masih memiliki beberapa kecurigaan tentang pria itu. "Uwaa!" Teriakku saat aku berpisah dari kerumunan dan membuntutinya. Setelah beberapa saat, saya melihat Lu Xiang saat ini berhubungan dengan pria itu. "Tuan Li Dian ?! Kenapa kamu tidak pergi ke pasukan di tengah ?! "teriak Lu Xiang saat akhirnya dia melihatku saat aku mendekat. "Saya tidak mungkin membiarkan Anda melawan 2 orang sendiri dengan benar?" Saya menjawab saat saya melompat mendekat dan menebas pria itu. "Wu!" Pria itu memblokir seranganku tapi Lu Xiang sudah mulai menyerangnya lagi. "Uwaa !!" Dia mengerang dan aku menunduk dan melihat bahwa/itu tombak Lu Xiang telah merumput perutnya. Luka dangkal lainnya ya? Tapi untuk orang seperti dia yang memiliki sedikit stamina, luka seperti itu akan membuat dia tidak mungkin bisa melewati 10 serangan terakhir. Seperti yang saya pikirkan, saya melihat pria itu. Jika orang ini tidak seperti yang saya kira, maka tidak ada gunanya duel ini. Tapi kalau dia - Kemudian dia harus mati.

BOOKMARK