Tambah Bookmark

463

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 168: Don’t Tell Me This Is The Siege Of Xinye (17)

Li Dian POV "Yaa !!" teriakku saat menudingnya dengan Lu Xiang saat pria itu mulai mengalami masalah saat memegang perutnya. Kita mungkin bisa menyelesaikan ini seketika sekarang karena dia mengalami masalah. "- Tidakkah kamu berani menggertak kakakku!" tidak ?! Sebuah suara terdengar dari sebelah saya dan sebelum saya bisa bereaksi, seseorang turun dari langit seperti tentara surgawi dan berdiri di antara Lu Xiang dan saya dan pria saat dia mengayunkan Tombak Serpent-nya, memaksa kami kembali. "Yaaa!" tidak! Dalam sekejap, Zhang Fei menutup celah di antara kami dan berdiri di hadapanku saat dia mulai mengayunkan Tombak Serpent-nya. Saya perlu untuk memblokir-Tidak! Sudah terlambat! "Tuan Li Dian!" "Wu!" Tiba-tiba, sebuah kekuatan yang kuat memukul pinggangku dan mengirimku terbang ke samping. Aku berbalik saat aku terbang dan melihat Lu Xiang mengangkat tombaknya untuk memblokir serangan Zhang Fei di tempatku. Dia sama sekali tidak takut saat bertemu dengan Zhang Fei yang sedang menyerang. "Lu Xiang, jangan -" * Ka * !! Suara yang memekakkan telinga terdengar dan cairan merah menyala berceceran. Eh? Butuh beberapa saat sebelum saya menyadari apa yang telah terjadi. Tombak pendek Lu Xiang terbelah bersih 2 oleh serangan Zhang Fei yang diikuti dan disayat melalui dadanya. Cairan merah terang yang berceceran di tanah, aku dan Zhang Fei adalah darah dari lukanya yang terus mengalir keluar. "Wu ..." Lu Xiang mengerang saat ia terjungkal. "Lu Xiang!" Teriakku saat aku dengan panik menginjak lantai berlumpur dan terbang mendekat, membiarkan kepala Lu Xiang mendarat di pahaku. "Ka!" Lu Xiang batuk darah saat ia mendarat di pahaku dan kelopak matanya gemetar. "Lu Xiang!" Teriakku tapi dia tidak menjawab. * Tata * Saat itu juga, langkah kaki terdengar dari dekat. Saya tahu bahwa/itu itu adalah Zhang Fei dan segera mengarahkan tombak saya ke arah itu. Meskipun saya tahu itu tidak ada gunanya, saya tetap melakukannya juga. ... Eh? Tepat saat aku menatap dengan marah, pandangan Zhang Fei yang benar-benar merasa panik menyapaku. Mulutnya sedikit terbuka dan matanya menonjol seolah dia tidak percaya bahwa/itu pemandangan di depannya disebabkan olehnya. "Ah Ah!" Sebelum saya dapat mengetahui apa yang sedang terjadi, Zhang Fei menatap Lu Xiang dan menjerit saat dia berlari seperti orang gila. "Yi De! Yi De, ada apa? "Pria itu berteriak cemas saat dia berlari mengejarnya, sama sekali mengabaikan kami. Suaranya benar-benar mirip sekarang sehingga saya pernah mendengarnya beberapa kali lagi. Mungkinkah ... Bahwa/Itu dia benar-benar ... "* Ke * * Ke *" Lu Xiang meludahkan lebih banyak darah saat aku sibuk dengan pikiranku. "Lu Xiang! Jangan menyerah! "Pikiran saya menjadi semakin berantakan saat saya melihat Lu Xiang tapi sekarang bukan saatnya merenungkan masalah seperti itu. "Ambilkan aku kuda! Cepat! " "Ya!" Pasukan di dekatnya mengakui perintah yang saya berikan dan sepertinya mengerti apa yang sedang terjadi saat mereka bergegas menemukan seekor kuda. Aku menunduk menatap dada Lu Xiang dan dengan hati-hati membuka pecahan fragmen amournya untuk diintip di dalam - Wu! Lukanya sangat dalam! "Sudah berakhir ..." "Eh?" Saat saya berusaha menghentikan pendarahan, Lu Xiang mulai berbicara dengan lembut. "Kehebatan bela diri saya ... apakah ini baik? Dibunuh di sini adalah takdirku. " "omong kosong apa yang kau sembari!" Aku mendengus marah padanya. Saya tidak mengerti mengapa saya merasakan kemarahan yang begitu besar pada kematian seorang jenderal Yuan Shao yang akan datang, tapi saya tidak mau mengakui bahwa/itu kematiannya sudah dekat dan masih merasa bisa diselamatkan. "Jangan memikirkan apapun, Lu Xiang, hirup masuk dan keluar perlahan. Jangan tutup matamu, jangan tidur, kamu mendengarku? "Kataku saat aku terisak dan melihat untuk melihat apakah ada seekor kuda yang datang," tunggu saja, akan membaik lebih baik. Kami memiliki dokter militer bersama kami, seseorang harus berada di dekatnya! " Seperti yang saya katakan, saya contiSaya harus menekan lukanya dan melihat-lihat tapi tidak dapat menemukan dokter militer yang saya ajak bicara. Pada saat ini, yang bisa saya rasakan hanyalah darah hangatnya yang mengalir keluar, yang membuat saya gemetar saat saya menarik napas. "Ini ... Cukup, Tuan Li Dian." "Eh?" Saya terkejut mendengar nada hangat darinya dan segera, saya bisa merasakan sentuhan dingin dari tangan saya. Aku menatapnya dan melihat bahwa/itu dia mencoba meremas senyuman saat dia menurunkan tombaknya yang patah dan memegang tanganku. "Saya tidak pernah berharap untuk meninggalkan pertempuran ini hidup-hidup di tempat pertama." "Saya pernah mendengar nama Zhang Fei sebelumnya. Jika dia seperti ini dalam pertempuran pertama, saya pasti sudah mati saat itu. "Lu Xiang berkata dengan mata jernih yang menatapku," Setelah kakak meninggal, saya merasa kurang lebih bahwa/itu kota Fan adalah tempat kami Hidup akan berakhir. " "..." "Dan sekarang mungkin sudah saatnya saya bertemu dengan kakak laki-laki." Saya tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun karena saya sama sekali tidak tahu kata-kata macam apa yang harus saya katakan untuk menghiburnya. Itu bisa dimengerti jika saya adalah seseorang yang adalah seorang pejuang murni tapi saya tidak. Saya adalah seorang sarjana untuk memulai dan belajar dengan baik tapi sekarang, saya bahkan tidak bisa mengatakan satu kata pun untuk mendorong dan menghibur seseorang. Intelektual macam apa saya? "Jangan sedih, Tuan Li Dian. Aku sudah memikirkan beberapa hal ini beberapa hari ini. "Lu Xiang berkata, entah bagaimana mendeteksi perasaanku meskipun aku telah berpaling," Tuan Guan Yu benar. Tidak ada kentang goreng kecil atau ikan besar di medan perang, hanya yang lemah dan kuat. Hidup yang kuat dan yang lemah mati. Inilah nasib yang diberikan kepada semua orang di langit. Tidak ada yang tidak masuk akal tentang hal itu. Kakak itu dan saya harus mati dalam pertempuran ini adalah takdir dan tidak ada hubungannya dengan status kita. " "Saya tahu, saya tahu, tapi sebaiknya Anda berbicara lebih sedikit, Lu Xiang, dan menghemat energi Anda." Saya berkata saat saya mengangguk, tidak berani untuk melihat Lu Xiang karena takut bahwa/itu saluran air mata saya yang belum berada di Penggunaan selama bertahun-tahun tidak akan bisa menahan diri. Saya benar-benar tidak tahu mengapa saya merasa sedih sekarang. Mungkin karena persahabatan untuk berkelahi bersama, mungkin hanya kesedihan normal atas hilangnya nyawa atau mungkin emosiku berjalan liar karena situasi pertempuran terus memburuk. Siapa yang tahu? "Tuan Li Dian, saya harus berterima kasih." "Terimakasih untuk apa ?!" Aku mengerutkan kening, "Kamu menyelamatkanku sekian lama, aku harus berterima kasih padamu." "Saat itu, jika bukan karena Anda menarik ... Saya yang mengamuk ... saya mungkin sudah meninggal saat itu." Lu Xiang berkata sambil menggelengkan kepalanya, "Itu adalah Anda ... Anda membantu saya untuk melihat kakak laki-laki 1 terakhir kali ... Dan aku bisa membantu merawat pemakamannya dan mengawasinya ... " "Jangan katakan lagi, jangan katakan lagi ..." Tapi meski begitu, bahkan saat napasnya mulai compang-camping, dia terus melanjutkan. "Hu ..." Dia menghembuskannya setelah dia selesai dan mengambil beberapa saat sebelum dia mulai melanjutkan dengan pelan, "Terakhir, saya memiliki satu hal yang saya inginkan dari Tuan Li Dian ... Untuk membantu ..." Hatiku berdebar saat aku mendengar apa yang dia katakan tapi aku masih menguatkan diriku dan menatapnya saat aku mengangguk, "Tidak apa apa. Ayo, teruskan. " "... Kakak dan saya ... dari utara. Sekarang kakak laki-laki itu telah meninggal di sini di selatan ... Dia telah dikuburkan di luar kota Fan. "Lu Xiang mulai tersedak saat dia melanjutkan," Saya harap ... Setelah saya meninggal ... saya dapat dikubur bersama kakak laki-laki. Tidak apa-apa jika ... Jika saya tidak kembali ke rumah ... " "Un un, aku mengerti Saya mengerti. "Saya dengan penuh semangat mengangguk. Saat itu, Lu Xiang mengendurkan alisnya dan membuatku tersenyum ceria saat dia meludahkan nafas terakhirnya, "Kakak laki-laki ... aku datang ... Untuk melihatmu ..." Setelah selesai, semua yang tersisa adalah wajah tersenyum yang sudah dikenal. Bagaimana saya bisa tetap cemas saat menghadapi senyum ini? "Umum! Kuda Anda ada di sini! " "... Ah, saya mengerti." Ketika tentara itu mendatangi saya, saya tidak dapat segera membalasnya dan harus berusaha semaksimal mungkin untuk tidak tercekik saat saya menjawabnya. Saya kemudian bangun dengan Lu Xiang di pelukanku. Dia sekarang tenang dan tenang dengan matanya terpejam. Saat ini saya merasakan rasa bersalah yang dalam dan ke arahnya. Jika bukan karena kesalahan strategis kita, kita tidak akan sampai pada hal ini dan dia tidak harus menyerahkan hidupnya. Tapi ini bukan waktunya untuk mengeluh, pikirku saat aku menaruhnya di atas kuda sebelum dengan hati-hati memasangnya. Ini bukan kuda yang saya datangi sini tapi tidak ada pilihan lain. Saya memegang kendali dengan satu tangan dan tombak yang tersisa dengan yang lain saat saya melihat ke depan. "Tuanku, kapan pertempuran ini akan berakhir?" Prajurit yang membawa kudaku menanyai saya seperti saat hendak menendang kuda dan pergi mencari Cao Ren. "... Segera." Saya tidak terlalu memikirkannya tapi masih perlu beberapa saat untuk menjawabnya, "Dengarkan baik-baik perintah lebih lanjut." "Ya!" Dia menjawab dan kembali ke dalam keributan tanpa sepatah kata pun keluhan. Biarkan aku melihat ... Aku melihat ke kejauhan dan menemukan di mana Cao Ren seharusnya sebelum membuat kudaku berlari ke arah itu. "Lu Xiang ..." aku memanggilnya. Dia tidak membalas saya tapi saya merasa dia masih bisa mendengar saya dan memutuskan untuk melanjutkan, "... Terima kasih telah memberikan segalanya untuk pertempuran ini." Setelah selesai, dia masih tidak menjawab dan semua yang memenuhi telingaku adalah suara pembantaian, kuku kuda dan benturan baja melawan baja. Tapi aku bisa melihatnya, senyum Lu Xiang, yang tidak pernah pudar dan tetap di wajahnya. Bagi mereka yang berasal dari masa depan, nama Lu Xiang mungkin muncul di catatan kaki sebuah buku sejarah atau mungkin bahkan tidak muncul sama sekali, tapi bagi saya dan semua tentara lain yang bertempur di samping saya, nama Lu Xiang akan mengikuti kita. Ke kubur kita Gadis pemberani dan energik yang mencintai kakak laki-lakinya yang banyak memberi saya dan banyak lainnya. Dan itu sudah cukup.

BOOKMARK