Tambah Bookmark

464

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 169: Don’t Tell Me This Is The Siege Of Xinye (18)

Li Dian POV "Lord Cao Ren !!" teriakku saat aku berlari menuju sosok Cao Ren. "tidak? Tuan Li Dian ... Dan Lu Xiang? "Cao Ren juga berlari mendekati kita saat dia kembali. "Ah ... Lu Xiang adalah ..." Dia berseru saat matanya menunduk saat dia mendekati kami. "Ah ..." Saya hanya bisa mengucapkan satu suku kata dan menjawabnya mengangguk. Saya melihat tapi tidak melihat Lu Bu dan bertanya, "Di mana Lu Bu?" Dan ketika saya melihat Cao Ren, saya terkejut. Dia benar-benar tertutup potongan kepala sampai ujung kaki. Pakaiannya hampir robek dan hanya ada sedikit kain tipis di sekelilingnya. Luka itu tidak dalam tapi rasa sakitnya pasti tak tertahankan. "Saya bertukar sekitar selusin pertandingan dengan Lu Bu." Kata Cao Ren sambil tersenyum, "Tapi saat saya mencapai batas, sebuah gelombang pasukan kami keluar dari gang. Lu Bu melihat bahwa/itu situasi pertempuran tidak stabil di sana dan kemudian memerintahkan pasukannya. Dan begitulah aku masih memiliki hidupku. " Cao Ren tersenyum pahit saat dia selesai tapi saat melihat Lu Xiang duduk di depanku, dia tersenyum tapi menghilang. "Tuan Lu Xiang ... Hai ..." Cao Ren mencoba mengatakan sesuatu tapi tidak tahu harus berkata apa dan hanya memanggil nama Lu Xiang dan menghela napas. Cao Ren menggigit bibirnya tapi tidak menunjukkan kesedihannya sebaliknya. Dia seperti kakak perempuannya dan tidak akan pernah mengungkapkan rasa sakit atau kesedihan di luar tapi sekarang dia benar-benar sedih saat ini. "Saya mengerti." Dia mengangguk dan kemudian memiliki ekspresi serius saat dia melihat, "Tapi saat ini, kita perlu menyelesaikan pertempuran ini ..." "Ah ..." aku mengerti maksudnya. Saya melihat dan melihat bahwa/itu jumlah pasukan kita telah berkurang drastis. Meskipun mereka memiliki perlengkapan dan angka yang lebih baik, semuanya tidak berjalan baik dan kerugian kami mungkin jauh melampaui ekspektasi saya yang paling pesimis. Ini tidak mengherankan. Saat kami hendak meraih kemenangan yang mudah, musuh mulai turun dari dinding. Bisa dimengerti bahwa/itu pasukan kita akan panik. Dan kemudian, ada perangkap dan penyergapan di gang dan di rumah kami. Dengan demikian, 3-4.000 pasukan kita di sini berada di bawah tekanan yang luar biasa. Seiring berjalannya waktu, kerugian yang kita derita mulai menumpuk dan satu-satunya harapan kita adalah untuk pasukan di tengah dan belakang untuk menang. Jika kita bisa menghilangkan semua pasukan yang menyerang pasukan di tengah, itu akan mengurangi banyak tekanan dari tentara kita dan kita akhirnya bisa menang. "Lord Cao Ren, tahukah anda berapa banyak yang keluar dari gang?" "Tidak banyak." Cao Ren menggelengkan kepalanya dan tenggelam dalam pikiran, "Mungkin kurang dari 500. Saya melihat seorang jenderal 300 orang di antara mereka." Un ... Lalu kita tidak tahu bagaimana pasukan di tengah lakukan. Tapi mungkin ada harapan ... "Tuan Li Dian! Lord Cao Ren! " Un? Saat itu, suara yang agak panik terdengar dari belakang Cao Ren. Ketika saya melihat ke atas, saya melihat seorang jenderal 100 yang agak usang berlari dengan berjalan kaki. Hanya melihat wajahnya sudah cukup untuk mengatakan bahwa/itu dia tidak memiliki kabar baik. "Apa yang membuatmu panik seperti ini!" Cao Ren berteriak dan mengerutkan kening saat melihatnya. "Lord Cao Ren! Pasukan di tengah - " "lebih lembut! Dan beri saya ringkasan singkat! "Cao Ren tampak khawatir saat tentara itu hendak menyampaikan laporannya dengan suara keras sehingga dia balas berteriak dan tentara itu kembali ketakutan. Saya sudah bisa menebak apa yang akan dia katakan tapi saya masih berdoa agar hal-hal tidak seperti yang saya duga. "Lord Cao Ren, Tuan Li Dian ..." Dia berkata pelan, sangat lembut sehingga kami tidak dapat mendengar dan saya harus menatap bibirnya. "- Pasukan di tengah telah jatuh!" Ah - Ketika saya menyadari apa yang dia katakan, pikiran saya menjadi kosong dan saya hampir kehilangan kesadaran dan sulit bernapas. "Apa yang terjadi?" Tanya Cao Ren. "Pasukan kita tersebar dan terisolasi. Upaya untuk mencoba mengumpulkan cukup pasukan untuk berdiri tegak. " Sepenuhnya berserakan ya ... Ada sedikit keraguan bahwa/itu musuh yang mengenal kota dengan baik akan berada di atas angin. Saya tidak pernah berpikir bahwa/itu gagasan saya agar pasukan di tengah memperkuat kita di depan dengan melewati lorong-lorong akan bekerja melawan kita. Tidak ... Hal ini juga berkat musuh yang memiliki komandan dalam penyergapan di gang-gang yang memungkinkan mereka untuk begitu mudah mengalahkan kita. "Saya lihat. aku pergi"Cao Ren menjawab sambil mengerutkan kening dan menggigit bibirnya lebih erat lagi. "Zhang Liao dan Guan Yu huh ..." kataku sambil menebak siapa yang seharusnya memerintahkan penyergapan tersebut dan mengalihkan pandanganku antara Cao Ren dan jenderal 100 orang. "Bagaimana kerugian kita di sana?" "Lebih dari setengah dan kita masih belum tahu nomor musuh." "Bukankah itu mudah untuk dihitung?" Cao Ren menjawab, "Pertahanan kota, Zhang Liao dan pasukan Guan Yu. Seharusnya kurang dari 10.000 di antaranya. " "Mungkin bahkan kurang." Saya menambahkan, "Pasukan Lu Bu lebih dari 2.000 Guan Yu berkata dan mendekati 3.000." Lalu, apakah kekuatan musuh yang melibatkan pasukan di tengah mendekati 10.000 juga? Tidak, itu tidak mungkin benar. Saya merasa saya kehilangan sesuatu. Pikiran saya terus berputar dengan kecepatan tinggi tapi saya tidak bisa menyelesaikan masalah ini. Tidak peduli apa, sepertinya pasukan kita di tengah dan belakang yang berjumlah lebih dari 10.000 telah jatuh ke tangan musuh yang jumlahnya jauh lebih sedikit ... Hanya berpikir tentang hal itu membuat tidak nyaman dan sulit bagi saya untuk bernafas. Perasaan ini sama dengan yang saya lakukan pada pertempuran pertama tapi sekarang jauh lebih intens. "Tuan-tuan saya, apa yang kita lakukan sekarang?" Jenderal 100 orang itu menanyakan pertanyaan paling penting yang ada sekarang. Ya, apa yang kita lakukan sekarang? Ini mungkin sesuatu yang sedang dipikirkan oleh semua pasukan kita saat ini. Saat ini, situasi pertempuran sangat condong pada kebaikan kita berkat perintah kita. Tapi sekarang bukan saatnya memikirkan hukuman. Kita perlu memikirkan bagaimana kita bisa membawa pasukan kita keluar dengan selamat dan bagaimana kita bisa mengatasi situasi ini. Saya melihat dan melihat bahwa/itu pasukan di sini juga bertebaran. Meskipun kami masih memiliki nomor yang lebih tinggi, saya tidak dapat melihat banyak kemauan untuk bertarung di mata pasukan kami. Sebagai gantinya, saya melihat kelelahan dan ketakutan. Kami menderita kerugian besar di depan dan tengah dan sampai sekarang kita masih belum memiliki gagasan yang jelas tentang kekuatan musuh. Jika kita terus seperti ini, saya harus memberi kita poin negatif. Tidak, jika kita melanjutkan, saya mungkin bahkan tidak berhak memberikan poin ... "Lord Cao Ren." Saya memanggilnya dan berbalik untuk menatapnya saat saya membuat tekad di hati saya. "..." Dia tidak menjawab dan memiliki ekspresi yang parah. Saya percaya dia tahu apa yang ingin saya katakan tapi sulit bagi pembuat keputusan untuk memiliki tekad untuk melakukan apa yang dia butuhkan. Sebagian besar 30.000 pelopor elang kuat kami sekarang telah hilang setelah kalah 2 pertempuran dan saya menang. Kami juga kehilangan 2 jendral yang mampu juga. Jika kita mundur seperti itu, kita tidak akan memiliki keuntungan untuk menunjukkan kerugian ini. Tapi ... "Lord Cao Ren." Aku memanggilnya lagi dan dia menatapku dengan bekas air mata di matanya. Saya tidak tahan lagi, tapi sebagai letnannya, saya harus memberitahukan kepadanya apa yang perlu dia dengar, "Kita harus mengakhiri ini." Cao Ren melihat ke bawah dan terdiam dalam kata-kata saya. Sama seperti saya berpikir bahwa/itu dia tidak dapat membuat tekad, dia menjawab dan mengangguk, "... Un. Saya mengerti. " Dia kemudian menatap Lu Xiang dengan duka di matanya. Dia mungkin merasa bertanggung jawab atas kematian Lu Xiang. Saat itu, Cao Ren mengangkat tombaknya di atas kepalanya dan berteriak, "Semua tentara!" Semua orang, termasuk musuh, melihat ke atas saat mereka terus bertarung. "Pertarungan sudah berakhir, berbalik dan mundur dengan cepat sekarang! Keluar dari Xinye! "Cao Ren meraung saat ia menarik tali kekangnya dan mengembalikan kuda ke kaki depannya, membuat gambar megah yang tidak sesuai dengan situasi. Pada saat berikutnya, kudanya mendarat dan dia berlari ke gang-gang tempat pasukan di tengah menemaniku. Saya melihat pasukan di belakang dan melihat bahwa/itu mereka telah mulai mundur. Pertempuran memang telah berakhir. Tidak, mungkin lebih tepat jika dikatakan bahwa/itu seluruh pertempuran Xinye telah berakhir.

BOOKMARK