Tambah Bookmark

465

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 170: Don’t Tell Me This Is The Siege Of Xinye (19)

Li Dian POV Ketika saya terus berpikir saat melihat, Cao Ren mempercepat dan pasukan mengikuti dan melepaskannya secepat mungkin. Aku mengayunkan kendali dan menendang kudaku tapi tidak pernah bisa mengejar Cao Ren meski kuda ini agak bagus. Tentu saja aku juga tidak bisa melihat ekspresi wajahnya saat ini juga. "Cao Ren, mari kita pergi dan memeriksa pasukan di tengah dalam sedikit!" "Saya tahu." Hal baik dia masih membalas saya, pikir saya saat saya melihat dan melihat bahwa/itu pertempuran masih berlangsung. Sebagian besar tentara yang melihat kami berlari kencang dengan cepat menyadari apa yang sedang kami lakukan dan juga bergabung dengan kami dalam mundur juga. Sedangkan untuk musuh, mereka sepertinya tidak sebanyak yang saya kira dan 10.000 akan menjadi berlebihan. Tidak peduli bagaimana saya melihatnya, mereka tidak bisa lebih dari 5-6.000. Memang benar bahwa/itu mereka telah menderita kerugian sekarang tapi tidak mungkin lebih dari itu. Dalam hal ini, di manakah tentara yang lain? Atau apakah kita salah menghitung jumlah mereka yang berada di depan? Itu bisa jadi mungkin karena hal itu menghambat kita untuk waktu yang lama. Tapi ... Apa perasaan saya ini? Mengapa saya merasa ada sesuatu yang tidak beres di suatu tempat? Ini seperti saya melupakan sesuatu tapi sekali lagi, ini bisa jadi sebuah kesalahpahaman ditanggung karena menderita kekalahan besar. "Semua tentara! Jangan terlalu asyik dalam bertempur! Keluar dari kota adalah prioritas utama! "Cao Ren berteriak sekali lagi, memecahkan pikiranku. Saya buru-buru mendapatkan kembali indera saya dan menilai situasinya. Saat ini, kami berlomba menuju gerbang utara. Tidak banyak pasukan di gang sehingga mereka tidak bisa menghentikan kita. Di kejauhan, kita bisa melihat gerbang utara terbuka lebar. Itu hanya 3-400 langkah dan kami akan berada di sana dalam waktu singkat. "Yaa! * Pala *! " Guan Yu?! Itulah dugaan pertama saya tentang siapa penyerang saya tapi ketika saya kembali, saya melihat bahwa/itu itu bukan dia tapi orang lain. Orang lain yang juga sangat saya kenal. "Tuan Li Dian, kita bertemu lagi." Orang itu tersenyum saat dia memberi hormat dan bertemu dengan tatapan marahku dengan tatapan tegas. "Zhang Liao ..." Dengan benar, saya harus mengembalikan salam itu. Jadilah teman atau lawan, sopan santun menuntut perilaku seperti itu tapi kali ini, saya benar-benar tidak ingin melakukannya. "Anda berbohong kepada kami." "Anda adalah musuh jadi saya tidak merasa seperti berbohong. Bagi Anda, itu akan disebut licik;Bagi kami, itu hanya bagian dari strategi kami. " "Hmph, seperti kecanggihan." Mengatakan sesuatu sekarang tidak ada gunanya. Meski begitu, saya memiliki sedikit alasan untuk mencaci maki dia. Jika dia sendiri tidak berpikir bahwa/itu dia melakukan kesalahan, maka tidak ada yang bisa saya katakan. Yang bisa saya lakukan hanyalah memelototi dia saat saya mengangkat tombak dan menunjukinya saat dia mempersiapkan pendiriannya. Namun, apakah saya cocok dengan Zhang Liao atau tidak, saya tidak mampu berduel dengannya. Saya melihat ke samping dan melihat bahwa/itu Cao Ren masih terus melaju maju dan pasukan musuh belum berhasil menyusul. Baru dari penundaan singkat ini oleh serangan mengejutkan Zhang Liao, saya sudah berada di tempat pasukan di tengahnya berada. Jika ini berlanjut, pertempuran pada akhirnya akan bergeser ke sini karena semakin banyak mundur dan pasukan musuh mengejar dan saya tidak akan dapat melarikan diri. Un ... Saat aku memikirkan ini, aku menunduk menatap Lu Xiang. Tidak peduli apa, aku harus membawa Lu Xiang kembali ke kota Fan. "Kamu tidak akan menyerang?" Tanya Zhang Liao sambil memiringkan kepalanya. Aku menatapnya dan melihat bahwa/itu glaive-nya sudah menuju ke arahku. Kuh ... saya hanya bisa mencoba berjudi saat ini! "Yaaaaaaaaa !!" teriakku saat Zhang Liao mendekat dan mengulurkan tangan dengan tombakku. Zhang Liao awalnya berencana untuk mengurangi, tapi ketika dia melihat saya menikamnya, dia segera mencabut pedangnya untuk bertahan melawan serangan saya dan kemudian mencoba membelokkan tombak ke samping - Sekarang! "Haa!" Teriakku saat aku meluncur ke ujung tombakku dan mendorong maju. "Wu!" Zhang Liao menggerutu saat dia mendapat kejutan dari seranganku dan dengan terburu-buru memutar pinggangnya untuk mencoba dan menghindar dari seranganku. * Ka *! * Ka *! Eh ?! Tombak saya yang seharusnya menusuk perut Zhang Liao dilempar ke dalamnyaSisi samping dengan beberapa fragmen dari armor piringnya. Kuh ... tidak cukup ya ... Saat memikirkan hal ini, tubuh Lu Xiang meluncur ke kanan di tempat tanganku terulur. Tidak! Saya tidak bisa menarik kembali tangan saya pada waktunya dan dipaksa untuk menonton saat tubuh Lu Xiang jatuh ke tanah, hati saya dipenuhi dengan kesedihan dan ketidakberdayaan - * Dang * Suara ringan memenuhi udara saat beberapa benda terentang keluar dari samping dan menghentikan kejatuhan Lu Xiang di udara. Dengan tergesa-gesa aku meraih kakinya dan menariknya kembali saat aku melihat lebih dekat dan melihat bahwa/itu itu adalah glaive. Zhang Liao memegangi perutnya dengan satu tangan dan memegang glaive dengan yang lain saat memegangnya di kepala Lu Xiang. "Hu, tangkapan bagus." Zhang Liao berkata sambil menarik napas lega dan menatap Lu Xiang dan kemudian ke arahku, "Lu Xiang adalah ..." "Ah," aku mengangguk, "aku akan membawanya kembali ke kota Fan." "..." Zhang Liao tidak mengatakan apa-apa dan hanya mencabut pedangnya saat aku meletakkan Lu Xiang di depanku. "Zhang Liao, saya akan mengatakan ini dulu, saya tidak berutang apapun padamu," kataku dingin. Bahkan sekarang pun, saya sama sekali tidak berniat untuk memaafkannya. "Saya tahu." Zhang Liao mengatakan saat dia melihat kami dan kemudian pada pasukan kami yang mundur, "Anda tidak bertarung lagi?" "..." Tanpa kata-kata saya mengambil sebuah tombak cahaya dari dekat dan berkata saat saya menunjuknya, "Kita bisa." Saya harus mengakui bahwa/itu ini bukan pilihan yang cerdas dengan cara apapun tapi tidak mungkin saya bisa menyelesaikannya dengan cepat dan dia juga menghalangi saya. Bukannya aku takut mati. Satu-satunya penyesalan yang saya miliki adalah bahwa/itu saya tidak dapat memenuhi keinginan terakhir Lu Xiang. Ini mungkin satu-satunya alasan mengapa saya tidak dapat beristirahat dengan tenang. "Un ..." Senyum Zhang Liao memudar dan dia berkedip saat dia menariknya dari glora dan membalikkan kudanya, "Biarkan." "Tidak ... Anda pikir saya belum membuat tekad saya?" Saya menjawab, merasa sangat marah saat saya merasa dikecewakan oleh Zhang Liao. "tekadmu adalah tekadmu dan tidak ada hubungannya denganku." Zhang Liao berkata saat dia berbalik dan menatapku dan pada Lu Xiang, "Tapi harapan terakhir masyarakat harus dieksekusi oleh orang-orang yang mereka dapat Kepercayaan. " "..." Aku terdiam saat melihat Lu Xiang. Jenazahnya terdiam dan aku tidak bisa mengharapkan jawaban dari dia di sini tapi jika jiwanya ada di sini, dia pasti ingin aku bertarung dengan Zhang Liao. Tapi saya tidak bisa melakukan ini. Tidak sekarang. "Saya tidak akan mengembalikan bantuan ini." "Hahahaha." Zhang Liao terkekeh dan berkata kesal, "aku tahu." "..." Meskipun kami adalah musuh, dia tetap bersikap terhormat. Meskipun kami adalah musuh, meskipun dia menentang kami, saya tetap harus mengatakan bahwa/itu saya menghormati Zhang Liao sebagai pribadi. Jika kita berada di faksi yang sama, kita mungkin akan menjadi teman baik. Apa sampah ... Kalau saja pembelotannya asli. "..." Aku tanpa kata memberi hormat kepadanya dan dia mengembalikannya, tersenyum seperti biasa. Saya seharusnya menyadari bahwa/itu kesetiaan dan kehormatannya, terbaring bersama Liu Bei dan Lu Bu.

BOOKMARK