Tambah Bookmark

466

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 171: Don’t Tell Me This Is The Siege Of Xinye (20)

Li Dian POV "Jia!" Saya menghela napas dan terengah-engah saat saya mengayunkan kendali saya berulang kali, mengirim kudaku dengan kencang. Kepala Lu Xiang terayun naik turun dan mendarat di bahuku saat aku memeganginya sementara aku mencoba menyusul Cao Ren. Saat aku melihat ke depan, aku melihat gerbangnya tertutup. Kuh! Mereka menutup mundur kami! "Jangan goyah, perisai pejuang! Hanya satu gelombang lagi! "Teriak Cao Ren. Kegelisahan dan kepanikan dalam nada suaranya sudah jelas. Akan sangat berakibat fatal jika kita tidak bisa segera keluar dari kota. Kuh! Saya mengangkat tombak saya dan membalikkan panah yang mendekat, merasa bahwa/itu situasi saat ini benar-benar menggelikan. Saat ini, sepertinya kami mencoba mendobrak pintu gerbang dan masuk ke kota namun kenyataannya, situasinya justru sebaliknya. "Lord Cao Ren!" Teriakku saat aku mendekat dan dia menoleh ke arahku dengan cemberut. Sudah jelas bahwa/itu dia benar-benar bermasalah. "Kami terlambat." Saya berkata bahwa/itu saya semakin dekat dan memberi hormat kepadanya sambil berpegangan pada Lu Xiang. "Tidak, tidak apa-apa selama Anda baik-baik saja." Kata Cao Ren sambil membalikkan lebih banyak anak panah. "Apa status saat ini?" "tidak bagus Pasukan Zhao Yun dituntut dari luar sekarang dan kami menderita lebih banyak kerugian. " "Di mana pasukan mereka sekarang?" Saya bertanya, melihat tapi tidak menemukan pasukan Zhao Yun. "Mereka segera terlepas setelah mengisi daya. Jumlah mereka tidak banyak untuk memulai dengan jadi kemungkinan hanya gangguan. Setelah mengisi, mereka menutup gerbang dan kami masih belum bisa membukanya. " "Apakah tidak ada tuas di gerbang?" Cao Ren berteriak. "Tidak ada sama sekali. Ini adalah gerbang yang dioperasikan katrol dan sakelar ada di menara! " "Masuk!" Cao Ren berteriak dan saat aku mendongak, aku melihat satu lagi deretan panah dan mengangkat tombakku untuk membelokkan mereka. "Komando pasukan! Beritahu mereka di depan untuk membuka gerbang sesegera mungkin! Kami tidak aman disini, jika kita tidak berhasil, kita akan ditakdirkan! " "Saya melakukan itu sekarang juga!" Cao Ren mengerutkan kening saat dia menjawab dengan frustrasi. Ini mungkin pertama kalinya Cao Ren berada dalam kesulitan dalam pertempuran. Wu ... Ah! Panah menusuk pahaku. Aku memecah setengahnya dengan satu tangan dan hanya sedikit gerak yang cukup sehingga cukup menyakitkan sehingga seluruh kakiku mulai bergetar. Untung saya menunggang kuda sekarang. Jika saya berjalan kaki, sekarang saya akan ambruk ke tanah. "Minta tentara yang dikirim ke menara tidak berhasil masuk saklar belum ?!" Cao Ren berteriak. "belum! Mereka terhambat oleh pasukan Zhao Yun! " Kuh ... Haruskah aku pergi ... - Wu! Tepat saat aku hendak membalikkan kudaku, rasa sakit di pahaku memaksaku berhenti bergerak. "Tuan Li Dian, jangan memaksakan diri!" Cao Ren berteriak saat dia melakukan apa yang ingin kulakukan, "Rute ke menara itu sempit! Ini hanya akan lebih berbahaya jika kita mengirim lebih banyak pria! " Saya melihat ke depan lagi dan melihat deretan orang yang mendorong ke gerbang tapi tidak bergerak. Sepertinya sudah diperkuat ya? Tidak, jika ini terus berlanjut, kita tidak akan berhasil. Apakah ada yang lain ... Apakah ada cara lain ... ... Tunggu, kami mencoba menghancurkan gerbangnya dengan benar? "Masuk!" Seorang tentara berteriak dan saya tersentak dari pandangan saya untuk melihat ke atas tapi anak panah sudah dekat. "Wu !!" Saya mengangkat tombak saya dan mengayunkannya saat saya mengarahkan kudaku ke suatu daerah di mana anak panah itu jarang. Bahkan sedikit gerak itu cukup membuat paha saya cukup menyakitkan sehingga saya berkeringat ember. Tapi sekarang bukan saatnya untuk menikmati rasa sakitku. Aku melihat tapi tidak baik apa yang saya cari. "Cao Ren!" Teriakku saat dia menatapku, "Di mana senjata pengepungan kami?" "Pengepungan senjata?" Cao Ren berkata sambil berpikir sejenak, "Demi menghemat waktu, saya mengatakan kepada pasukanUntuk meninggalkan mereka di gang. " Ah ... Tapi tidak apa-apa. "Bagaimana dengan barang yang lebih kecil? Seperti tali dan kayu? " "... Ah!" Cao Ren mengerti maksud saya dan dengan terburu-buru bertanya kepada pasukan di dekatnya sebelum melihat saya lagi, "Kami memiliki semua yang kami butuhkan kecuali kayu log!" Selama kita memiliki sisanya, tidak masalah. "Beritahu mereka untuk menyiapkannya!" "Baiklah!" Cao Ren mengangguk. "jenderal 100 orang, apakah ada yang dekat!" "Disini!" "Disini!" "Anda dan Anda, Anda berdua, katakan pada pasukan Anda untuk menebang beberapa kayu, semakin tebal semakin baik, dan membawa mereka ke sana!" "Ya!" Saya melihat sekeliling dan melihat ada beberapa pohon di sekelilingnya dengan batang tebal. Aku kembali lagi dan melihat masih ada pasukan yang keluar dari gang tapi ini kemungkinan di antara kelompok terakhir yang berhasil mundur. Jika musuh berhasil sampai di sini sementara kita masih berusaha memecah gerbang, kita mungkin juga menyerah. Sebuah quick count menempatkan mereka kurang dari 7.000 ... Kuh! Kami kehilangan separuh dari pasukan kita! "Lindungi dirimu, semuanya! Jangan panik, dan lindungi vitalmu dari panah! "Teriakku dengan cemas pada pasukan yang terlihat kurus dan nyaris jebol. "Datang!" tidak ?! Saya melihat dari mana suara itu berasal dan melihat bahwa/itu 2 peleton yang saya kirim untuk membuat beberapa balok berjalan kembali. "Akankah ini terjadi !?" Petugas perwayan bertanya di antara nafas dan saya melihat log yang dia bawa. Itu tidak setebal yang saya inginkan tapi itu akan terjadi. "Potong akar segera dan bawa ke gerbang!" "Ya!" "Lord Cao Ren, log akan datang!" "Pasukan, buka rute! Perisai perisai di kedua sisi, hati-hati dan lindungi tentara dengan log itu! "Cao Ren berteriak sambil mengangkat tombaknya dan mengeluarkan perintah kepada pasukannya. "Sebarkan lagi! Jangan berkumpul di gerbang! Anda hanya membuat target mudah! "Saya berteriak kepada pasukan saat saya melihat ke belakang," Terus ke dinding, masing-masing perisai pelindung setidaknya harus melindungi yang terkecil! " Pertama kita membuat beberapa domba pemukul, sekarang saya membuat tentara bubar. Ini seperti kita sedang bersiap mengepung kota, kita berada, tapi keluar dan tidak masuk. "Hu ~" Saya menghirup dan menghembuskan beberapa kali sebelum melihat-lihat. Sepertinya saya hanya bisa memberi diri saya 0 poin untuk pertempuran ini. Yang saya harapkan adalah sebanyak pasukan di sini bisa bertahan semampu mungkin. "Log telah diperbaiki!" Terdengar teriakan dan aku melihat ke gerbang dan melihat bahwa/itu ramuan pemukul itu sekarang selesai dan menuju ke gerbang. Bagus, kita segera keluar dari kota. Begitu kita keluar, semuanya akan lebih mudah. ​​ * Sou * * Sou * * Sou * - Gelombang panah lainnya turun tapi saya menemukan bahwa/itu pesawat itu jauh lebih jarang dan semakin jarang terbawa oleh gelombang. Seperti yang diharapkan, tidak banyak pemanah di kota Xinye dan juga tidak banyak anak panah. Jika kita telah mengepung sebuah pengepungan sejak awal, hasilnya akan jauh lebih baik, lebih baik daripada situasi saat ini setidaknya. Tapi semua ini hanya di belakang. Mengatakan semua ini tidak berguna dan hanya menimbulkan penderitaan yang tak perlu. "Tunggu sedikit lagi, semua orang!" Teriakku lagi. Para pemanah di atas jelas tidak bisa mengeluarkan lebih dari beberapa gelombang panah lagi tapi keadaan mental pasukan kita cukup lemah sehingga ini tidak membuat mereka putus asa. Jika ada pasukan yang cacat sekarang, tentara kita kemungkinan akan runtuh dalam waktu singkat. "Sudah siap!" Teriakan lain datang dari gerbang dan saya berpaling untuk melihat bahwa/itu ram pemukul sekarang berada di gerbang. "Bagus!" Cao Ren mengangguk ke arahku dan melirikku sekilas sebelum melihat ke belakang ke gerbang, "Mulai serudukan gerbangnya!" "satu! Dua! Tiga! " * Dong *! Yang keras dan kusam terdengar seperti ram pemukul yang melakukan kontak dengan gerbang.

BOOKMARK