Tambah Bookmark

467

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 172: Don’t Tell Me This Is The Siege Of Xinye (21)

Li Dian POV Saya melihat gerbangnya tapi tidak dapat melihat tanda yang telah mereka buka. Namun, ini bukan saatnya untuk menyerah. "Bagaimana?" Tanyaku saat aku kembali ke Cao Ren, "Apakah ada celah?" "... aku tidak bisa melihat!" Jawab Cao Ren, hampir menangis. Tidak, kita tidak bisa menyerah sekarang. "Kami akan coba lagi!" Cao Ren berkata dan berteriak sekali lagi saat dia mengangkat tangannya, "Coba lagi!" "satu! Dua! Tiga! " Kali ini, mereka menarik ram pemukulnya kembali lebih jauh - * Dong * !!! Dan terdengar suara gedebuk yang lebih keras lagi, sehingga aku bisa merasakan getaran dari tempatku berdiri. Ada juga suara retak dari rantai. "Bagaimana kabar ?!" Saya buru-buru bertanya. "Kami punya sesuatu! Ini hanya sebentar! " Baiklah! Itu berarti kita bisa membukanya. "Jangan menyerah! Terus dipukuli! " Jika kita ingin memecah gerbang terbuka, kita perlu melepaskan saklar, bukan rantainya. Tidak masalah seberapa padat rantainya, saklar tidak begitu padat. Jika dugaan saya tidak salah, pukulan itu sekarang seharusnya melonggarkan katrol dan yang lainnya, tidak, 2 pukulan lagi paling banyak harus mematahkannya. Pintu gerbang pasti akan terbuka untuk kita, pikirku saat aku melihat Lu Xiang yang sepertinya sedang tidur dengan damai. Tunggu beberapa saat lagi dan aku akan menyatukan kembali kamu dan kakakmu. "Masuk!" Seseorang berteriak dari samping. Un? Panah lagi Aku menengadah ke menara tapi tidak melihat ada gerakan selain tentara yang melempar batu dari waktu ke waktu. "Tuanku, musuh kita telah berhasil!" Eh? Aku melihat ke belakang dan melihat musuh-musuh kita berlari dengan kecepatan tinggi dengan Lu Bu, dan Zhang Liao, di kepala. Mereka sudah bergabung bersama dan membersihkan sisa pasukan kita ya? "lebih cepat! Knock lagi! Sekarang! "Cao Ren berteriak dengan panik. Dia juga tahu bahwa/itu jika kita melibatkan mereka dalam pertempuran lagi, kita tidak akan bisa melarikan diri. "satu! Dua! Tiga! " * Dong * !!! Saya berbalik dan melihat gerbang belum dibuka. Aku berbalik lagi dan melihat Lu Bu dan yang lainnya semakin dekat sekarang. "satu! Dua! Tiga! " * Dong * !!!! Dengung yang memekakkan telinga lagi! "Bagaimana ini ?!" tanyaku sambil terus menatap gerombolan musuh yang mendekati. "Ada harapan! Sebuah celah besar telah dibuka! " Bagus! Kemudian gerbangnya harus segera dibuka. Tapi ... * Tatatata * Suara kuku kuda semakin kencang dan kencang. Siapa yang akan lebih cepat? Saya dengan tidak sengaja menelan ludah saat memegang tangan Lu Xiang dan melemparkan tombak yang payah ke tangan saya yang lain dan menarik pedang pendek yang tergantung di pinggang saya. Jika kita harus bentrok, maka saya harus menerima kematian. Apakah kita bisa keluar dari kota, apakah saya dapat memenuhi janji yang saya buat dengan Lu Xiang, akan diputuskan di sini. Saya membuat tekad saya dan mendengarkan dengan se*sama apa yang terjadi di belakang saat Cao Ren terus meneriakkan sesuatu ... ... "satu! Dua! Tiga! " * Dang * !!!! Suara yang tajam terdengar saat cahaya menuangkan dari belakang dan mataku melotot saat aku perlahan berbalik. Di mataku, aku melihat matahari terbenam. Di mata saya, saya melihat 2 rantai terhubung dengan beberapa alat aneh yang seolah rusak dan juga 2 lubang dari menara. Di mataku, aku melihat Cao Ren tersenyum padaku saat dia meneriakiku. Pintu gerbang terbuka. Kita bisa keluar sekarang. "Semua tentara! Retreat! "Cao Ren berteriak banyak tapi ini satu-satunya kata yang bisa kudengar. "Mengisi !!: Saya berteriak saat saya mengangkat pedang saya dan mengayunkan kendali saya sambil secara naluriah mengencangkan pegangan saya mengelilingi Lu Xiang. Saat saya didakwa ke depan, wajah-wajah pasukan yang saya lewati dipenuhi dengan kegembiraan dan kegembiraan. Seolah-olah kami sedang memasuki kota dan telah mencapai kemenangan. Tidak ada perasaan bahwa/itu kami telah tersesat di wajah semua orang. Saya bertanya-tanya apakah itu karena kita telah bertengkar terlalu lama atau jika ini hanya kegembiraan dari yang masih hidup. Ini mungkin keduanya tapi lebih dari yang terakhir. Jadilah seperti itu, akhirnya kita berhasil keluar. "Terus dorong ke depan! Jangan tinggal dan bertengkar! "Teriak Cao Ren. Bahkan jika dia tidak mengatakan ini, tidak diragukan lagi bahwa/itu pasukan tidak akan melakukan ini. Energi fisik dan mental mereka kemungkinan besar dihabiskan pada saat ini. "semuanya! Jangan terpisah dari peletonmu! Temukan petugasmu! " Tapi pada saat yang sama, saya tidak bisa membiarkan semua orang menjadi terlalu terpencar seolah-olah kita kehilangan semua organisasi, kita bahkan tidak akan bisa kembali ke kota Fan. Aku menengok ke belakang dan melihat Lu Bu dan Zhang Liao masih mengejar kami. Tampaknya ada sekitar 3.000 tentara dengan mereka dan kecepatan mereka tidak cukup untuk mengejar kami. Jadi, pertempuran telah berakhir, bersama kitaSetelah kehilangan separuh dari pasukan kita dan tidak dapat membawa kota Xinye. "Tuan Li Dian, Lord Cao Ren sedang mencarimu!" ​​ Un ...? Sementara saya sibuk dengan pikiran saya, seorang tentara tiba-tiba muncul dan berteriak kepada saya. Aku melihat ke depan dan melihat bahwa/itu Cao Ren sedang berteriak dan melambai padaku. Dia ingin aku pergi lebih dulu ya? Saya menendang kudaku dan pergi ke depan. Mungkin dia ingin melakukan review tindakan setelahnya atau mungkin dia ingin membahas bagaimana kita bisa memberi tahu tuan kita tentang hal ini. Saat ini, saya sangat menyesal tidak mendengarkan Shen Pei saat itu juga dan juga bertanya-tanya bagaimana seharusnya kita melaporkannya. Ah ... Kecewa karena kalah dalam pertempuran ini tidak sekuat pertempuran pertama. Mungkin saya menjadi mati rasa karenanya. Atau mungkin saya terlalu gembira karena bisa bertahan. Aku bertanya-tanya bagaimana Cao Ren merasa dan apakah dia sama denganku. "Lord Cao Ren." Saya menyapanya saat saya mendekatinya dan melihat ekspresinya. Entah kenapa, dia tidak terlihat terlalu cemas atau letih. Dia mengerutkan kening tapi sudut bibirnya melengkung ke atas, "Lord Cao Ren? Anda ... " "Saya baik-baik saja, Tuan Li Dian." Cao Ren membalas saat dia menatapku dan kemudian berbalik untuk melihat Lu Bu dan pasukan musuh, "Mereka sudah menyusul ya?" "Ah," aku mengangguk, "Tapi kurasa mereka tidak bisa mengejar kita." "Hai," Cao Ren menghela nafas dan menggelengkan kepalanya saat dia memejamkan mata, "Mereka tidak bisa mengejar kita ya ... Bahkan jika mereka tidak bisa melakukan itu sekarang, akhirnya mereka akan melakukannya." "Eh?" Saya bingung dengan apa yang dikatakan oleh Cao Ren, "Mereka harus kembali ke kota sekarang karena pertempuran telah berjalan seperti ini, bukan?" Mereka harus menyerah setelah langkah 3-400 lagi ... Atau begitulah pikirku tapi mereka masih mengejar dengan giat. Dengan benar, mereka harus sama lelahnya dengan kita namun sepertinya mereka masih memiliki kekuatan untuk mengejar kita. "Tidak, mereka akan berjuang sampai akhir." Kata Cao Ren sambil menunjuk ke depan, "Mereka tahu kita pasti akan kembali ke tempat perkemahan kita dan di sanalah mereka akan memberantas kita." "Itu ..." Sangat mungkin. "Ya." Cao Ren mengerutkan kening saat senyumnya memudar, "Pertarungan mimpi buruk ini belum berakhir meski kita sekarang sudah keluar kota." Wu ... ini sulit Saya sebenarnya mulai rileks tapi sekarang saya merasa cemas lagi. "Jia!" Saya menendang kudaku dan berlari kencang ke depan dan keluar dari pasukan kita sebelum pergi ke samping dan melihat-lihat. Seperti yang saya harapkan. Ada 2 kelompok pasukan lainnya yang mengikuti kelompok yang dipimpin oleh Lu Bu dan Zhang Liao. Secara total, mereka tampaknya sekitar 7-8.000 kuat ... Ini seharusnya menjadi segalanya yang mereka miliki ... Kuh, aku tidak percaya bahwa/itu mereka menghapuskan keuntungan numerik yang kita dapatkan hanya dengan pergi ... Dan semangat pasukan kita sekarang ada di dalam lubang yang berarti kita tidak akan menang dalam benturan langsung. "Jia!" Saya menendang kudaku dan berlari kembali ke tempat Cao Ren berada, "Anda benar. Musuh membawa keluar semua kekuatan mereka dan berusaha untuk mengakhirinya. " "Un." Cao Ren dengan tenang mengangguk. "Yang bisa kita lakukan sekarang adalah meninggalkan perkemahan kita dan segera menuju kota Fan," kataku setelah berpikir sejenak dan meludahkan satu-satunya hal yang bisa berhasil, "Tidak peduli betapa tidak bahagianya Shen Pei bersama kita. , Dia masih akan mengirim garnisun untuk mendukung kami. Dengan 1-2.000 pasukan baru lainnya, kemungkinan besar kita bisa menang. " Saya agak enggan untuk mencari bantuan dari Shen Pei tapi ini bukan saatnya untuk khawatir dengan wajah. Apalagi, kekacauan ini hanyalah akibat tidak mengindahkan kekhawatiran Shen Pei. Meskipun aku tahu dia akan datang untuk menyelamatkan kita, aku masih merasa di dalam dan hampir memilih kematian sebagai gantinya. "Tidak, tidak ada kebutuhan untuk itu." Cao Ren menolak saran saya saat dia menggelengkan kepalanya sama seperti saya pikir ini adalah masalah yang menetap. "Saya tidak berpikir bahwa/itu ada cara lain." Saya berpikir sejenak sebelum menjawabnya, "Mungkinkah Tuan Cao Ren ingin melibatkan mereka secara langsung?" "Hmhmhm," Cao Ren dengan ringan terkekeh, "Kenapa tidak?" Cao Ren sekarang hampir seperti tuanku. Saya percaya bahwa/itu tuan saya akan bereaksi dengan cara yang persis sama dalam situasi seperti ini. Tapi Cao Ren bukan kakak perempuannya. Dia terlalu baik dan terlalu lembut dibanding kakak perempuannya. Sayangnya, sepertinya harga dirinya sedang bertingkah.

BOOKMARK