Tambah Bookmark

480

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 185: Don’t Tell Me This Is The 8 Doors Golden Lock Formation (12)

Liu Bei POV "Wu!" Aku buru-buru mengalihkan kepalaku saat melihat pedang itu datang untuk kepalaku tapi gerak ini membuat selubung daun layu ... Jika itu terjadi maka Li Dian, yang berada di depan saya, pasti akan melihat wajahku. Karena Yuan Zhi mengatakan bahwa/itu menyembunyikan identitas saya sangat penting, maka tidak mungkin saya bisa mengungkapkannya sekarang. Jadi, saya hanya membalikkan wajah saya daripada mengangkat kepala saya untuk menghindari serangan yang masuk. "Wu!" Saya mengerang saat pisau memotong leher saya dan sisi kiri wajah. "Yaa! Ya! "Teriakku saat aku buru-buru menyerangnya, entah bagaimana memaksa Li Dian kembali dengan gerakanku yang serampangan dan panik. Meski begitu, dia terus menatapku. Napas saya terasa berat karena saya masih belum pulih dari ketakutan sebelumnya dan saya melihat beberapa daun ke sisi kiri telah diiris tapi wajah saya masih belum terlihat jelas. Aku menelan ludah dan memegang pedangku erat-erat dengan kedua tanganku. "Saya hanyalah seorang letnan biasa. Permusuhan apa yang ada di antara kita untuk Anda datang setelah saya seperti ini? "Saya bertanya, melakukan yang terbaik untuk meniru nada suara kasar. "Tidak ada permusuhan untuk dibicarakan. Kami sedang dalam pertempuran. Itulah sebabnya saya mengejar hidup Anda, tidak lebih tidak kurang. "Li Dian memberikan jawaban tanpa jawaban saat dia terus menatap saya. Dia tidak mengatakannya tapi dia benar-benar mencurigai saya. Dia juga bisa yakin sekarang dan hanya mencoba untuk mengkonfirmasi itu. Ketika saya melihat ke arah Li Dian, saya menemukan ada sesuatu yang berhubungan dengannya dari belakang. Setelah melihat lebih dekat, saya menemukan bahwa/itu itu adalah tubuh yang dimiliki seseorang yang agak familier. Saya melihat ... Lu Xiang jatuh ke Yi De sebelumnya ya ... "Li Dian!" Yuan Zhi berteriak dan menuntut sebelum Li Dian dan saya bisa bertengkar lagi, gaun putihnya mengepul di belakangnya, membuat pemandangan yang elegan. * Ding * * Ding * * Ding *! "Wu!" Li Dian mengerang saat ia membungkuk ke belakang saat berhadapan dengan serangan berturut-turut Yuan Zhi. Tapi dia langsung duduk tegak, mungkin karena Lu Xiang. "Ya!" "Uwa!" Tikus yang sama datang dari belakang dan ketika saya kembali untuk melihat, saya melihat bahwa/itu Zi Long telah melakukan pukulan yang sangat kuat terhadap Cao Ren, yang kudanya terpaksa mundur beberapa langkah. "Cao Ren, sudah selesai." Kata Zi Long sambil menunjuk tombaknya ke arah Cao Ren, "Baik itu pertarungan atau duel kami." "..." Cao Ren mengerutkan kening saat dia melihat kami dan kemudian ke pasukan di sekitar kami. Meskipun kita belum berhasil keluar dari formasi musuh, kita telah berhasil melewati titik yang signifikan dan hanya masalah waktu sebelum kita menembus sekelilingnya. Saya tidak percaya bahwa/itu Li Dian dan Cao Ren bisa menghentikan kita karena semangat pasukan mereka ada di pit. Cara mereka bertempur dengan lesu dan bahkan tak bernyawa mengatakannya. Dalam keadaan seperti ini, mereka tidak akan bisa menang meski jika Feng Xian memimpin musuh dan bukan mereka. "Lord Cao Ren ..." Li Dian memanggil Cao Ren sambil tetap waspada terhadap Yuan Zhi. Cao Ren tidak mengatakan apapun dan hanya mengangguk sebagai jawaban. "Baiklah, mungkin Anda benar. Meskipun saya tidak berpikir duel kami diputuskan, kami memang telah kalah dalam pertempuran. "Cao Ren tersenyum saat dia memasukkan tombaknya ke tanah," Anda mungkin tidak tahu ini tapi separuh lagi pasukan kami kemungkinan telah dikonsumsi olehnya. Gila. " Eh? Feng Xian? Aku berpaling untuk melihat Yuan Zhi dan melihat bahwa/itu dia tersenyum seolah dia telah meramalkan hal ini akan terjadi. Feng Xian ... Bagaimana Anda bisa mengatakan bahwa/itu Anda tidak berguna ... Anda cukup kuat untuk melawan surga sekarang ... "Hmph, kamu benar-benar bodoh ya?" Zi Long mengerutkan dahi saat dia terus memberi mereka pukulan keras, "Karena kamu tahu kamu tidak bisa menang mengapa kamu masih di sini? Apakah Anda ingin mati bersama dengan semua pasukan Anda? " Zi Long sepertinya agak marah dari nada suaranya. Meskipun ini tidak ada hubungannya dengan dia, dia masih akan serius dalam hal ini. Wen Yuan dan Yun Chang juga melakukan hal yang sama. Mungkin ini hanya cara berperilaku terampil berperilaku. "Bahwa/Itu kita telah hilang adalah sesuatu yang telah kita akui sebelumnya." Li Dian mengerutkan kening saat mengulurkan tangan dengan tangannya tapi kemudian mengembalikannya setengah jalan. Ah, apakah dia mencoba menyesuaikan topinya? Dia biasanya memiliki topi tapi sepertinya hilang sekarang. "Tapi," Li Dian berhenti sejenak dan menatap Yuan Zhi, lalu ke arahku, "Ada beberapa hal lain yang masih perlu kami konfirmasikan." * Tatata * * Shua * * Da *! Embusan angin bertiup melewati saya dan seorang tokoh kulit hitam tiba-tiba muncul di hadapanku dan Zi Long melompati, "Lord Shamoke adalah seorang jenderal Nanman yang bergabung dengan faksi kami. Meskipun ia masih memiliki ruang untuk perbaikan untuk pro bela dirinyaKurang, tidak terlalu menonjol sebagai pribadi dan sama sekali tidak memiliki kemahiran, dia masih salah satu dari kita. Bolehkah saya bertanya apakah Anda pecundang punya masalah dengan itu? " Saya tahu Zi Long sedang berusaha melindungi saya tapi saya mengalami kesulitan besar untuk mengambil apa yang dia katakan berbaring. "Kamu bajingan ..." "Tuan Li Dian, itu sudah cukup." Kata Cao Ren dan menghentikan Li Dian. Bahkan jika kita berjuang sampai mati di sini, kita tidak akan mencapai apapun dan pasukan kita akan hancur. Cao Ren mungkin memikirkan hal seperti itu. "... Baiklah, kita ambil yang kita hilang kali ini." Cao Ren berkata dengan susah payah saat dia tersenyum sedih yang membuatku mulai mengasihani dia. Ketika dia selesai, dia mengeluarkan sebuah bendera kecil dan menempelkannya ke tombaknya sebelum melambaikannya ke atas kepalanya. * Dong *! * Dong *! * Dong *! "Kami telah kehilangan pertempuran ini. Tanggung jawab untuk ini ada pada kita, bukan pasukan kita. "Cao Ren berkata saat senyumnya memberi ekspresi serius," Jadi jangan terlalu senang, semua orang. Pasukan kita akan terus datang untuk Xinye. " "Kami mungkin telah kalah tapi ini tidak berarti bahwa/itu kampanye selatan telah berhenti." Li Dian menambahkan, "Saya percaya semua orang tahu tentang kekuatan tuanku." "Kamu tidak perlu khawatir tentang kita." Yuan Zhi dengan tenang berkata, "Anda harus segera bergegas dan memikirkan bagaimana seharusnya Anda meminta pengampunan dengan tuan Anda." "Anda tidak perlu khawatir tentang itu." Li Dian menjawab dengan kaku dengan alis terangkat sebelum mengalihkan tatapannya kembali padaku. Pada saat ini, pasukan musuh mulai terbentuk dan mundur. Bahkan saat mereka melewati pasukan kita, tidak ada yang mau lagi berkelahi lagi. "Saya tidak tahu siapa Anda tapi saya menyarankan Anda untuk meninggalkan Xinye sesegera mungkin dan kembali ke dataran Nanman dengan patuh." Li Dian tiba-tiba angkat bicara, membuat saya mundur beberapa langkah tanpa sadar, "Tak lama lagi , Kota ini akan diratakan, orang yang menyebut dirinya Shamoke. " Karena dia memanggil saya itu, itu berarti dia belum mengkonfirmasi hal itu. "Saya memiliki pertimbangan sendiri. Tapi saya harap Anda tidak akan mencoba membongkar kerudung orang di masa depan. Ini adalah sesuatu yang sangat penting dalam budaya umat saya dan saya harap Anda bisa menghormatinya. " "Tidak, mohon maaf atas kekasaran saya." Li Dian berkata tanpa ketulusan apapun. Dia pasti masih mencurigai saya. Sampai sekarang, dia masih menatap mukaku, seakan dia berharap bisa melihat sesuatu di antara dedaunan. Tentu saja, dia tidak akan bisa. "Baiklah begitu ..." kata Cao Ren saat dia saling melirik Li Dian dan mereka berdua dengan enggan mengangguk.

BOOKMARK