Tambah Bookmark

483

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 188: Don’t Tell Me This Is The 8 Doors Golden Lock Formation (15)

Liu Bei POV "Yuan Zhi !?" teriakku, merasa takut saat aku bergegas maju. "Dia tidak mungkin tertidur karena minuman keras kan?" tanya Zi Long tapi masih bergegas maju juga dengan Feng Xian. Pada saat ini, laporan dari tentara itu tidak lagi penting. "Yuan Zhi!" Teriakku saat aku turun dan berlutut di samping Yuan Zhi. Yuan Zhi, jangan menakut-nakuti saya. Lelucon semacam ini sama sekali tidak lucu, pikirku saat aku membalikkannya tapi terkesiap saat melihat sisi gaunnya diwarnai merah dengan darah. Kapan ... Kapan dia menopang luka ini! "Lord Xu Shu!" Zi Long berteriak dan mencari-cari Hua Tuo. "Jika Anda mencari Hua Tuo, dia saat ini berada di mansion merawat Yi De." "Baiklah, ayo segera ke sana." Zi Long berkata dan kami saling melirik sebelum membawanya ke atas sementara Feng Xian berteriak kepada beberapa tentara terdekat untuk datang membantu. "Tidak perlu terburu-buru ... Tidak perlu terburu-buru ..." Yuan Zhi berkata sambil menggelengkan kepalanya dengan ringan. Aku juga bisa merasakan bahwa/itu dia gemetar dan dia tidak lagi memiliki kekuatan. "Bagaimana mungkin kita tidak terburu-buru saat Anda terluka seperti itu!" Seruku saat aku mengerutkan kening. Dia tidak akan mencoba mengatakan bahwa/itu dia sama sekali tidak terluka? Untuk berpikir dia mendorong dirinya sendiri dengan keras ... Dari dekat, aku bisa melihat bahwa/itu bibirnya pun pucat. Yuan Zhi menggeleng lemah dan menunjuk ke kota Fan ke utara, "Cepat ... Apa yang perlu diperhatikan untuk ... Apakah ... Ada ..." "Baiklah, saya mengerti." Feng Xian mengangguk dan segera berbalik ke pasukan, "Wen Yuan! Tarik keluar 3.000 tentara sekaligus! Kami akan langsung ke kota Kipas! " Seakan dia tertidur Li Dian POV Jika keputusasaan adalah apa yang mengisi hatiku saat terakhir aku kembali ke kota Fan dari Xinye, maka semua yang ada saat ini adalah kekosongan. "Begitulah adanya." Saya mendengarkan laporan dari empat ribu orang jenderal yang tersisa. Sekalipun kita mereformasi barisan kita, kita tidak akan bisa mengisi batalion mereka. Saya sudah mempersiapkan diri untuk ini tapi saya masih merasa pingsan karena pengetahuan ini. Saya mencoba memasang fasad yang kuat dan bisa diandalkan sehingga saya bisa bertahan sebagian besar tapi pada saat seperti ini, dorongan untuk menangis masih ada, meski sedikit. "Baiklah, saya mengerti." Saya berkata dan mengangguk saat saya menolaknya sehingga mereka bisa bekerja sesegera mungkin. Saya merasa agak tidak wajar meletakkan tangan saya di tali kendali tapi saya harus menyesuaikan diri dengan kenyataan bahwa/itu saya tidak akan memiliki topi untuk waktu yang lama. "Lord Li Dian." Saat itu, salah satu petugas di brief itu berbalik dan memanggil saya. Aku menatapnya dan melihat bahwa/itu dia tampak bermasalah dan mengalami kesulitan untuk mengatakan apa yang dia inginkan. "tidak? Apa itu? Cepat dan katakan itu. "Saya mendesak karena saya harus melaporkan semua ini ke Cao Ren setelah semuanya. "Ah ..." Dia terbata-bata dan terdiam beberapa saat sebelum akhirnya dia bertanya, "Bolehkah saya bertanya apa rencana kita setelah ini, Tuan Li Dian?" Itu adalah pertanyaan yang sangat bagus. Dan ini juga menjadi pertanyaan di mana saya benar-benar tidak tahu apakah saya harus memberinya kebenaran atau jawaban yang merendahkan. "Setelah ini," saya berhenti sejenak dan memikirkan kata-kata yang tepat untuk digunakan, "Kami akan mempertahankan kota dan menunggu mayat utama tiba. Tentu saja, jika musuh yakin akan kemenangan dan menyerang kita, maka kita memiliki kesempatan untuk meraih kemenangan melalui serangan balik mereka. " Ketika saya selesai, saya melihat petugas tersebut dan melihat bahwa/itu dia terlihat agak lega. Aku juga tidak merasakan hal yang sama. Dia mungkin harus mengalami melihat pasukan di bawah komandonya menyusut menjadi hanya 100 dari 1.000 tapi saya harus melihat tentara saya menyusut menjadi hanya 3.000+ dari 30.000. Selain itu ... aku berbalik dan menatap Lu Xiang. Lu Xiang bukanlah orang penting bagiku dengan cara apa pun selain sebagai pejuang, aku harus membalas budi untuk menyelamatkan hidupku. Pada saat yang sama, saya tidak dapat menyangkal bahwa/itu saya memiliki perasaan hormat dan juga kasihan padanya. Seperti yang saya kira, saya mengulurkan tangan untuk mengembalikan posisinya sehingga dia tidak akan jatuh lagi dan mengayunkan kendali saya saat saya sedikit mempercepat untuk mengejar ketinggalan.kepala pasukan. Sepanjang jalan, saya memikirkan kembali pertempuran. Yang paling menarik perhatian saya adalah yang paling mengganggu saya. Dengan bagaimana keadaan setelah pertempuran kedua, jika Imperial Uncle Liu Bei benar-benar mati, mengapa Guan Yu dan yang lainnya memilih untuk memalsukan pembelotan mereka? Apa tujuannya? Apakah mereka benar-benar tetap bersatu dan mewarisi kehendak Liu Bei? Atau karena itu Xu Shu? Apakah dia yang membuat semua orang bersama? Jelas bukan karena dia baru bergabung dengan mereka baru-baru ini. ... Tidak peduli apa sudut pandang saya melihat ini, orang yang memakai topi Nanman sangat curiga. Meskipun saya tidak bisa melihat sekilas wajahnya, cara semua orang mencoba melindunginya sebelum menjelaskan bahwa/itu dia bukan jenderal biasa. Dengan ini, dan segala sesuatu yang telah saya amati sejauh ini, pria itu pasti ... "Apakah penghitungannya lengkap?" Un? Aku mendongak saat mendengar suara dan menemukan bahwa/itu Cao Ren ada di depanku. Saya berpikir bahwa/itu saya berada di kepala pasukan sejak saya melihatnya tapi ketika saya melihat, saya menemukan bahwa/itu posisi relatif saya tidak banyak berubah. Sepertinya kudaku melambat saat aku berpikir. "Ah, un. Hitungannya selesai. "Saya mengangguk," Saya minta maaf, saya sedang memikirkan beberapa hal. " "Tidak, tidak apa-apa. Kami memang banyak memikirkannya sekarang. "Cao Ren tersenyum pahit saat dia menggelengkan kepalanya," Bagaimana? Berapa banyak tentara yang tersisa? " "Kurang dari 4.000." Saya menjawab dengan sederhana, tahu bahwa/itu Cao Ren seharusnya bisa sampai pada sosok baseball yang sama juga. "Begitu." Kata Cao Ren saat senyumnya menegang, "Kurang dari 4.000 huh ~ Sepertinya ada lebih banyak korban selamat daripada perkiraan saya." Jadi dia lebih pesimis dari pada saya ya? "Tapi kita tidak bisa mengubah air pasang pada akhirnya ya? Dengan formasi saya. " "Itu tidak mungkin bisa terbantu. Tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi dalam pertempuran. " Tentu saja, saya tidak akan menyingkirkan poin untuknya sekarang. Dan sepertinya aku juga tidak punya ide saat itu juga. "Maafkan aku Aku bahkan membual tentang itu di awal. Namun jika kita tidak bertahan dan bertengkar, kita bisa saja meninggalkan medan perang dengan jumlah yang lebih terhormat dari 4.000 orang. " "Anda tidak bisa mengatakan itu ... Pada akhir hari, kita hilang karena kita meremehkan kekuatan mereka." Meskipun kami baru saja mengalami kekalahan besar di kota ini, kami agak percaya diri untuk menarik diri dari 8 Pintu Kunci Emas karena pasukan kami sangat disiplin, terampil, dan sejajar. Hal ini terlihat paling akut dalam cara kita dengan mudah melahap sekumpulan musuh pertama hampir tanpa susah payah. Namun, kami hanya tersisa 4.000 tentara sekarang. Sebagian besar kerugian ditanggung dari tuduhan Lu Bu. "Un ..." Cao Ren terdiam beberapa saat setelah saya selesai sebelum melanjutkan, "Saya benar-benar yakin bahwa/itu hanya sedikit orang yang tahu tentang formasi saya dan bahkan lebih sedikit lagi yang tahu bagaimana melawannya. Tapi ... " "Un?" Saya melihat Cao Ren saat dia membungkuk dan menghela nafas dan mendesaknya untuk melanjutkan, "Ada apa?" "Saya pikir musuh pasti mengenali formasi saya." Cao Ren akhirnya berbicara setelah beberapa lama. "Un," aku mengangguk, "Sudahkah anda membicarakan formasi ini dengan orang lain sebelumnya?" Cao Ren menggelengkan kepalanya, "Saya belum pernah membicarakan hal ini dengan orang sebelumnya. Tentu, saya mempelajarinya dari sebuah buku. Dari 8 Pintu, membawa keberuntungan, membawa nasib buruk dan membawa kematian. Bahwa/Itu Lu Bu benar-benar dikenakan biaya antara Door of a fortune dan nasib baik dan benar-benar melanggar formasi saat melakukannya. " "Jadi musuh bisa melawan formasimu ya?" "Un ..." Cao Ren mengerutkan kening saat dia terdiam. Sepertinya dugaan saya salah. "Yang sangat mengesankan saya adalah ini. Menurut buku itu, seseorang harus dibagi menjadi 2 kelompok dan masuk ke Doors of good fortune. Setelah itu, bertempur di sana akhirnya akan mematahkan formasi. "Cao Ren berhenti saat dia berkata begitu dan mendongak," Namun musuh benar-benar dengan paksa mengisi seluruh formasi. Memang benar bahwa/itu tindakan sederhana ini bisa mengacaukan formasi kompleks tapi ini bukan strategi yang optimal. Saya harus mengatakan meskipun itu jauh lebih sederhana dan lebih bersih dari solusi yang saya sebutkan sebelumnya. "

BOOKMARK