Tambah Bookmark

484

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 189: Don’t Tell Me This Is The Last Chapter Of Volume 9 (1)

Li Dian POV "Eh? Apa maksudmu? " "Tidak ... saya tidak benar-benar tahu bagaimana cara membuatnya sendiri." Cao Ren mengerutkan kening saat menggigit bibirnya, "Singkatnya, musuh pasti memiliki seseorang yang brilian agar bisa meniadakan formasi saya. . " Ya Persiapan kami dilarikan tapi masih merupakan formasi besar yang terbentuk secara rumit. Untuk bisa membuatnya runtuh seperti itu sama sekali tidak berarti sama sekali. "Pasti ... itu teman Xu Shu ya?" kataku nama depan yang terlintas di benakku. Sepertinya dia tidak seperti biasanya, tapi hanya dia yang bisa menanganinya. Sebenarnya, segala sesuatu mulai dari pertempuran pertama sampai sekarang mungkin merupakan hasil karyanya. "Tidak hanya dia licik, keahlian pedangnya juga luar biasa." Kata Cao Ren. Saya benci untuk mengakuinya tapi saya harus setuju dengan Cao Ren. Sebagai seseorang yang telah menyilangkan pedang dengannya, saya harus mengatakan bahwa/itu kecakapan bela dirinya pasti lebih unggul dari saya meskipun menjadi pejabat administratif. "Jadi alasan utama mengapa kita kalah, adalah karena mereka memiliki strategi yang brilian." Saya berkata, "Jika Liu Bei masih hidup, akan sangat menakutkan untuk membayangkan apa yang akan mereka capai dari sini di luar." Cao Ren menggelengkan kepala mendengar kata-kata saya, "Saya harus mengatakan bahwa/itu saya masih meragukan hipotesis Anda." "Saya meragukannya sendiri tapi saya merasa bahwa/itu dalam keadaan seperti ini, kita masih harus membiarkan tuan kita tahu. Seiring dengan laporan kekalahan kita tentu saja. " "Un ... Ya." Sekarang saya memikirkannya, memang seperti yang saya katakan. Tanpa Xu Shu, dan dalam situasi yang sangat tidak menguntungkan lainnya, beberapa orang setidaknya akan membelot seperti Chen Gong misalnya. Perasaan saya mengatakan bahwa/itu dia akan melakukannya. Selain itu, mengingat betapa mudahnya Zhang Liao dan Guan Yu, tidak mungkin mereka mengemukakan gagasan tentang semua penyergapan di kota ini. ... "Ah." Tunggu. Tiba-tiba, ada yang diklik di kepalaku. Itu adalah sesuatu yang telah mengganggu saya sejak pertempuran di kota. Jantungku berhenti mondar-mandir sesaat dan keputusasaan sekali lagi membuatku teringat saat aku sadar. "Tuan Li Dian?" Cao Ren memanggil saya saat melihat bahwa/itu saya telah menjadi pucat tapi saya mengabaikannya dan dengan terburu-buru naik ke tentara. "Semua orang, ada pertanyaan, siapa di antara kamu yang disergap di gang?" teriakku dan tentara sekitarnya semua menatapku, seperti juga Cao Ren yang bingung. "Ah ... aku." "Aku juga." Saya buru-buru berpaling kepada tentara yang membalas saya dan bertanya lebih jauh, "Pikirkan dengan sangat hati-hati, siapakah jenderal terkemuka di antara penyergapan di gang?" "Eh? Tuan Li Dian ini ...? " "Tolong jangan bicara sekarang, Lord Cao Ren." Saya tahu betul bahwa/itu ini sangat kasar tapi saya sangat prihatin dengan pertanyaan ini. Jika dugaan saya benar, maka kerugian ini baru saja menjadi lebih buruk lagi. Aku menatap tentara yang berpikir keras. Apa yang saya lakukan sama saja dengan menempatkan mereka kembali dalam mimpi buruk yang baru saja mereka lepaskan dan saya merasa tidak enak melakukannya, tapi saya harus melakukannya. "Jendral musuh ..." Seorang tentara akhirnya berbicara dengan lembut saat dia mengangkat kepalanya, "Ada satu wanita yang tampak agak adil, saya pikir ... saya pikir dia dipanggil Zhang Liao." Setelah selesai, semua orang mengangguk setuju. Ya, tapi saya sudah tahu itu. "Orang lain?" tanyaku lagi saat mereka mengerutkan kening dan tenggelam dalam pikiran. Aku tidak bisa menyalahkan mereka karena ini tidak jelas. Pasukan biasa mungkin tidak akan pernah bertemu dengan jenderal musuh dalam pertempuran dan bahkan jika mereka melakukannya, kemungkinan besar mereka akan dipangkas. Tapi tidak peduli apa, masih akan ada saksi mata dan orang yang selamat. "Izinkan saya menggambarkan seseorang tertentu dan beritahu saya jika Anda pernah melihatnya." Saya mulai tidak sabar dan memutuskan untuk memutuskan untuk mengejar, "Pernahkah Anda melihat seorang wanita mengenakan jubah hijau dan memegang glaive dengan warna hijau. naga terukir ke dalamnya? Agar lebih tepat, rambutnya kemerahan dan agak eye-catching. " "Ah ..." Ketika saya selesai, semua tentara mengerutkan kening dan sepertinya bingung dengan apa yang saya katakan. Hanya melihat mereka sudah cukup untuk memberi tahu saya apa yang saya butuhkan. "Izinkan saya bertanya lagi, apakah Anda melihat ada bendera '关' yang terbang di sekitar?" Meski begitu, saya memutuskan untuk bertanya lagi. Di bawah tekanan kuat seperti itu, mereka tidak akan mau melihatnya jika mereka hanya bisa melihat sekilas. Tapi jika memang benar ada, seseorang pasti pernah melihatnya. "Tidak, kami juga tidak merasakannya ..." Tentara terkemuka itu berkata dan mengerutkan kening. Sepertinya dia khawatir dengan apa yang akan saya lakukan selanjutnya. "Tapi ada satu orang lain." Tepat saat saya berkumpulPikiran saya, dia melanjutkan, "Jika ingatan saya melayani saya dengan baik, ada seorang pedang yang merobek pasukan kita. Dia benar-benar kuat, sampai-sampai kita bahkan tidak berani mendekatinya. " Swordswoman ... Ah! Apakah dia berbicara tentang Xu Shu ?! Kemudian itu berarti bahwa/itu itu bukan Zhang Liao dan Guan Yu seperti yang saya kira sebelumnya tapi Zhang Liao dan Xu Shu ... "Lanjutkan berbaris," kataku saat aku meninggalkan pasukan. Mereka tampak bermasalah dan bingung tapi tidak bertanya apa-apa saat mereka segera kembali lagi. Saat saya melihat pasukan, saya terus merenungkan hal ini dan semakin saya melakukannya, semakin takut saya dan saya merasa bahwa/itu dugaan saya benar. Ini benar-benar kekalahan dahsyat. "Tuan Li Dian, ada apa?" Cao Ren bertanya dengan tatapan bermasalah saat dia mendekat, "Apakah Anda ... berkeringat?" Un? Saya menyentuh wajah saya dan menemukan bahwa/itu saya berkeringat ember. Saya tidak pernah menduga bahwa/itu saya akan menjadi gugup sekarang. "Tidak, saya baik-baik saja." Saya menggelengkan kepala dan pura-pura tenang saat saya memutuskan untuk bertanya langsung kepada Cao Ren, "Lord Cao Ren, apakah Anda melihat Guan Yu sama sekali dalam keseluruhan pertempuran?" "Eh?" Cao Ren tampak terpaku pada pertanyaan saya tapi kemudian mulai memikirkannya dan mengerutkan kening, "Kalau saya memikirkannya, saya rasa saya tidak punya ... Tapi mungkinkah ini sebuah kebetulan?" Aku menggelengkan kepala, "Ketika kami memasuki kota, kami bertunangan dengan Zhao Yun dan melihat Chen Gong di menara. Setelah kami memasuki kota, kami bertunangan dengan Lu Bu, Zhang Fei dan Nanman di depan. Kemudian, Zhang Liao dan Xu Shu menyerang kami di tengah. Saya tidak berpikir ketidakhadirannya adalah sebuah kebetulan. " "Lalu ..." Mata Cao Ren membidik saat aku menyipit. Saya tahu bahwa/itu Cao Ren tahu apa yang telah saya tebak tapi saya masih harus mengatakannya, "Agak terlambat untuk mengatakan ini sekarang, tapi alasan mengapa Guan Yu tidak bertengkar dengan kita adalah karena dia bertengkar di tempat lain . " Di tempat lain. Saat dia mendengar kata-kata ini, Cao Ren bergetar. "Semua pasukan!" Dia berteriak saat dia mengangkat tangannya, "Cepat berbaris sekarang!" Ya, jika dugaan saya benar, Guan Yu seharusnya berada di kota Fan sekarang. " "Lord Cao Ren, kita benar-benar harus segera tergesa-gesa ..." "Jia!" teriaknya saat dia mengayunkan tali kekangnya dan menugaskan kepala pasukan bersamaku mengikutinya di belakang. Pada saat yang sama, saya memastikan untuk memeriksa bahwa/itu Lu Xiang tidak akan jatuh. Saat aku menatapnya, aku merasa terganggu dan menggigit bibirku. Jika benar-benar seperti dugaan saya, lalu bagaimana saya bisa memenuhi janji kita? "Tuan Li Dian, apakah Anda benar-benar berpikir bahwa/itu musuh akan mengalihkan sejumlah besar kekuatan untuk menyerang kota Fan saat mereka terlibat dalam pertempuran yang menentukan?" Cao Ren bertanya dalam upaya untuk membatalkan dugaan saya, "Setelah gagal sekali sebelumnya, mereka tidak mungkin bisa mencoba lagi, mungkinkah mereka? " "Tidak, mereka melakukannya dengan tepat karena mereka tahu kita akan berpikir seperti itu. Pikirkan pertemuan kita dengan Guan Yu dan selebihnya. Kami memang mengatakan kepada mereka bahwa/itu kita akan pindah dengan segenap kekuatan kita. Dengan demikian mereka dapat memastikan bahwa/itu pertahanan kota penggemar akan jarang. " "Jadilah seperti itu, kota Fan masih memiliki garnisun." Cao Ren melanjutkan, "Secara total, Shen Pei memiliki 2.000 tentara di garnisun kota Fan di bawah komandonya. Jika Guan Yu ingin merebut kota, dia akan membutuhkan setidaknya dua kali jumlah pasukan. Apalagi tembok kota Fan keras dan tinggi. Geografi sekitarnya juga membuat lebih mudah bertahan daripada menyerang. Tidak ada peregangan untuk mengatakan bahwa/itu seseorang memerlukan setidaknya 3 kali ukuran garnisun untuk membawa kota Fan. Itu berarti bahwa/itu Guan Yu membutuhkan setidaknya 6-7.000 tentara. "

BOOKMARK