Tambah Bookmark

486

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 191: Don’t Tell Me This Is The Last Chapter Of Volume 9 (3)

Li Dian POV "Baiklah, itu cukup chit chat. Saya takut bala bantuan saya akan segera tiba di sini. "Guan Yu berkata saat pemanah tiba-tiba muncul di menara," Anda mungkin ingin menyerang sekarang tapi saya benar-benar siap menemui Anda dalam pertempuran. " Aku menatap Guan Yu dan melihat-lihat tembok kota. Saya telah berada di sini berkali-kali sekarang tapi mereka tidak pernah tampak begitu tinggi sebelumnya. Aku melihat Cao Ren tanpa kata dan melihat bahwa/itu kepalanya telah diturunkan dan memiliki ekspresi yang sama seperti saat formasinya pecah. Un ... Tiba-tiba aku merasa lega karena aku bukan komandan. Jika saya bukan Cao Ren, maka keputusan sulit apakah menyerah dan pergi atau menyerang akan jatuh ke tangan saya. Saya tidak akan dapat memilih. Tidak ada jawaban yang benar, buruk atau buruk. Apakah kita menyerang atau tidak, itu akan bernilai 0 poin di mataku. Lalu bagaimana saya harus memilih? Untungnya, saya bukan komandan sehingga yang harus saya lakukan adalah menunggu dengan tenang agar Cao Ren memberi perintah. "Lord Cao Ren," kataku pelan, tidak bisa diam lagi, "Apa pun yang Anda pilih, saya akan memikul tanggung jawab pilihan itu dengan Anda." "... Haha, kata-kata itu benar-benar tidak seperti biasanya, Tuan Li Dian." Kata Cao Ren sambil menatapku dan tertawa sinis. Wu, benarkah? Saya percaya bahwa/itu saya biasanya cukup bertanggung jawab juga. "Baiklah, saya mengerti." Cao Ren memutuskan untuk menyelesaikannya saat saya merenungkan komentarnya dan berkata sambil menghela napas, "Kami dikalahkan oleh musuh yang hebat dan kalah dalam pertempuran ini. Perang belum berakhir. Mari kembali ke Xuchang untuk saat ini. " "... apakah kamu yakin?" tanyaku. Meskipun saya sudah mempersiapkan diri untuk kembali ke Xuchang, masih sulit untuk menerima kenyataan bahwa/itu itu telah menjadi kenyataan. Apakah ini benar-benar berakhir? Saya melihat Cao Ren dan melihat 3.000+ tentara di belakang, dan kemudian di kota yang telah kami berikan kepada musuh kami di atas piring perak. Saya benar-benar merasa sedih tapi saya tidak berhak menangisinya. Cao Ren lebih bertanggung jawab daripada yang saya lakukan dan tidak mungkin saya kehilangan lebih banyak daripada saudara-saudara Lu yang kehilangan nyawa dan satu sama lain. Duka yang saya rasakan ini hanya kelemahan saya sehingga tidak mungkin saya bisa menangis. Saya melihat Cao Ren dan melihat bahwa/itu dia terlihat tertekan juga tapi terlihat sedikit lebih baik dari saya. Sepertinya saya masih harus menempuh perjalanan jauh sebagai pejuang. Sekarang setelah kami memutuskan untuk kembali ke Xuchang, hanya ada satu hal lagi yang harus dilakukan sebelum kami kembali, pikirku saat aku menatap menara dan melonggarkan tali di pinggangku. Bahkan jika kita meninggalkan kota Fan, saya tetap harus melakukan yang terbaik untuk memenuhi janji kita. "Tuan Guan Yu!" teriakku saat aku memberi hormat padanya. Saya tidak tahu apakah dia bisa melihat saya atau bahkan mau tapi saya tetap harus sopan di sini. Saya kemudian melihat Cao Ren, takut bahwa/itu dia mungkin terganggu oleh tindakan saya tapi kemudian melihat bahwa/itu dia hanya menatap saya dan tanpa kata mengangguk. "Bisnis apa lagi yang ada?" Guan Yu balas berteriak, rambut merahnya tampak seperti rredder melawan matahari terbenam. "Tuan Guan Yu! Saya minta tolong kepada Anda! "Saya berteriak lagi saat saya menyarungkan pedang saya dan dengan hati-hati membawa Lu Xiang keluar di depan saya. Itu tidak lama sejak dia menarik napas terakhir tapi kekakuan mortir sudah masuk, membuat sulit bagi saya untuk mengubahnya. Kulitnya lembut juga, dan lebam dengan mudah, membuatnya semakin sulit bagiku. Ketika saya melihat senyumnya sekali lagi, emosi yang saya rasakan saat dia meninggalkan dunia ini kembali lagi. "tidak? Orang ini adalah ... "Guan Yu tersentak. "Ya, ini adalah jenderal di pihak kita, Lu Xiang." Aku berkata sambil melihat Lu Xiang, "Tuan Guan Yu harus mengenalinya." "Ah ... Un." Guan Yu tampak agak terguncang saat dia menjawab. Dia mungkin tidak pernah menduga Lu Xiang akan binasa dan sepertinya tidak ada orang lain di pihak mereka yang tahu atau Guan Yu pasti tahu dari laporan yang dia terima. "Lu Xiang bertempur dengan gagah berani di kota meskipun dia mengalami luka parah dan membunuh banyak musuh. Sayangnya, dia jatuh dalam duel dari serangan mendadak oleh Zhang Fei. " "Yi De?" Untuk beberapa alasan, detail ini menarik perhatian Guan Yu. Mungkin dia terkejut dan senang mendengar bahwa/itu Zhang Fei telah mendapatkan kembali beberapa mantan dirinya. "Tapi Tuan Lu Xiang adalah .... Bolehkah saya bertanya apa yang saya butuhkan? " "Saya membutuhkan bantuan dari Lord Guan Yu." Saya berkata saat saya memberi hormat, "Beberapa waktu yang lalu, kakak Lu Xiang, Lu Kuang, dibunuh dalam pertempuran oleh rekan Anda. Karena situasi yang mendesak, kami tidak mengirim mayatnya kembali dan menguburkannya ke pinggiran timur kota Fan. Keinginan terakhir Lu Xiang adalah untuk dimakamkan bersama kakak laki-lakinya. " "Un ..." "Sekarang setelah kita benar-benar kalah dalam peperangan, dan kota juga, akan menjadi kebohongan untuk mengatakan bahwa/itu saya tidak memiliki kebencian dan permusuhan terhadap Anda. Tapi saya telah bersumpah untuk memenuhi keinginan terakhirnya dan saya sekarang mengesampingkan harga diri saya untuk menanyakan hal ini kepada Anda. "Saya berkata saat saya mengertakkan gigi dan menekan emosi saya yang mengamuk saat saya melanjutkan," Seperti yang Anda katakan, bala bantuan Anda akan ada di sini. sebentar lagi dan kita harus pergi jadi aku tidak akan bisa memenuhi keinginannya yang terakhir. Oleh karena itu, saya meminta Tuan Guan Yu untuk menyisihkan perbedaan kami atas nama kesalehan dan kehormatan untuk membantu saya memenuhi keinginan terakhir Lu Xiang. " "Saya mengerti." Guan Yu menyetujui permintaan saya segera setelah saya selesai, "Kami akan melakukan yang terbaik untuk memastikan bahwa/itu dia diberi penguburan yang terhormat." "Benarkah?" Saya bertanya dengan tak percaya saat melihat betapa mudahnya dia menerimanya. "Saya tidak bisa mengabaikan permintaan seperti itu. Dan selain itu, aku mengerti bagaimana perasaannya. "Guan Yu berkata sambil melambaikan tangannya dan beberapa tentara berlari menuruni menara," Nasib sendiri tidak diketahui dan tubuhnya masih hilang. Jika saya bisa menemukan tubuhnya, saya juga ingin dikubur bersamanya. " Pada akhirnya, suara Guan Yu agak menangis. Saya hampir lupa bahwa/itu Guan Yu dikenal sebagai orang terhormat dan setia dan dia adalah saudara perempuan Liu Bei. Un ... Aku tetap diam saat aku melihat Guan Yu, merasa agak terguncang oleh kata-katanya. Berdasarkan hipotesis saya tentang Liu Bei, seharusnya dia tidak mengucapkan kata-kata seperti itu. Tidak jika Liu Bei masih hidup ... Namun Guan Yu bisa mengatakan hal seperti itu secara alami dan tidak disengaja. Apakah ini berarti dia tidak tahu tentang Liu Bei atau apakah dugaan saya salah? Seperti sebelumnya, ada banyak hal yang perlu saya pikirkan dengan ini tapi sekarang bukan saatnya melakukannya. "Jika Anda benar-benar dapat melakukan ini, saya, Li Dian, terima kasih atas Guan Guan atas nama Lu Xiang." Saya berkata dan memberi hormat kepadanya sekali lagi. Aku harus membencinya. Itu adalah tindakannya yang paling meyakinkan dari semua orang yang datang untuk memalsukan pembelotan mereka. Jika bukan karena dia, saya tidak akan setuju dengan Cao Ren. Pada saat yang sama, suara mencela diri sendiri di dalam diri saya mengingatkan bahwa/itu tidak peduli apa yang mereka lakukan, itu masih merupakan kesalahan saya sendiri pada akhirnya karena jatuh untuk itu. Sudahlah. Ini hanya permintaan kecil dan saya seharusnya tidak mengalahkan diri untuk itu. Ada banyak hal yang harus dihadapi dari sini saat ini. * Giiyaa * ... Apa yang akan terjadi jika kita hanya mengenakan biaya saat ini?

BOOKMARK