Tambah Bookmark

487

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Chapter 192: Don’t Tell Me This Is The Last Chapter Of Volume 9 (4)

TL;DR: Translator sudah mulai bekerja dan akan bisa menerjemahkan maksimal 1 chapter per minggu. Rilis harian akan berakhir pada akhir Oktober 2017 atau lebih. TL: Dan di sini kita berada di akhir V9! Maaf tapi aku hanya punya kabar buruk di sini. Saya khawatir saya tidak akan bisa menterjemahkannya lagi karena saya sudah mulai bekerja dalam pekerjaan dimana jam 12-18 per hari. Butuh waktu sekitar satu setengah jam rata-rata untuk 1 bab tapi bila waktu senggang Anda sangat kecil, itu membuat perbedaan besar dan saya tidak melihat diri saya menerjemahkan lebih dari 1 bab seminggu. Selain itu, V10 adalah hambatan nyata karena praktis volume untuk mengatur tindakan untuk beberapa volume berikutnya. Terima kasih kepada semua yang telah mengikuti seri ini sejauh ini. Sampai sekarang raws sampai V13 dan bahkan kemudian Red Cliff belum naik. Pada tingkat ini, seri ini kemungkinan hanya akan berakhir dengan V25-35 yang berarti 3-7 tahun lagi. Dengan ini, perlambatan utama yang saya harapkan dan kurangnya popularitas untuk seri ini, sangat tidak mungkin terjemahan bahasa Inggris akan selesai. Ini adalah sesuatu yang sangat saya minta maaf untuk para pembaca. Bahkan jika orang lain memilih ini (dan saya baik-baik saja dengan itu), kemungkinan juga kualitasnya akan sama atau lebih baik. Saya mengatakan ini bukan untuk membuat tanduk saya sendiri tapi sekarang saya sudah terbiasa dengan bagaimana penulis membungkam bab-babnya dan saya bisa memotong kata-kata yang tidak perlu. Saya tidak berhenti tapi praktis juga sama. Terima kasih sekali lagi kepada semua orang yang telah membaca dan menikmati pekerjaan ini sejauh ini. Li Dian POV Gagasan ini terlintas dalam pikiran saya saat saya melihat ke dalam kota tapi saya segera membuangnya. Ini bukan karena saya pikir ini adalah perangkap tapi saya memutuskan untuk tidak melakukannya karena kehormatan saya. Aku telah memohon atas nama Lu Xiang setelah semua atas dasar kehormatan dan kesalehan sehingga tidak mungkin aku bisa pergi dan melakukan sesuatu yang tidak terhormat. Sebagai seorang pejuang, saya seharusnya tidak memikirkan hal-hal semacam itu untuk memulai dengan baik. Hai, saya sangat kurang latihan ya? Kupikir saat aku menggelengkan kepala dan turun saat aku berjalan mendekati 2 tentara. Aku berpaling untuk melihat Cao Ren dan melihat bahwa/itu dia tenang dan sepertinya tidak berniat melakukan pengisian. Jika dia melakukannya, dia pasti akan menatapku. * Tatata * Saat 2 tentara dan saya bertemu, kami berdua berhenti. "Prajurit, kita mungkin musuh tapi saya harap Anda bisa memperlakukan teman saya dengan baik." Saya berkata saat saya menyerahkan kendali mereka. "Tuan Li Dian tidak perlu meninggalkan kudanya. Kita bisa membawanya masuk. "Salah satu dari mereka berkata dan menyuruhnya datang untuk menurunkannya tapi saya menghentikannya. "Tidak perlu untuk itu. Bawa saja dia ke atas kuda. Setelah sampai jauh di sini, saya hanya berharap bisa dikubur bersama kakaknya. Biarkan kuda ini menjadi kereta terakhir baginya dalam perjalanan menuju dunia bawah. " Mereka saling berpandangan sebelum mengangguk dan memegang kendali saat mereka kembali ke kota. Aku menatap Guan Yu dan melihat bahwa/itu dia terlihat jauh lebih besar dari dirinya sebenarnya. Saya tidak pernah berpikir bahwa/itu masalah ini akan mudah diselesaikan. Hmph, sama seperti Zhang Liao, aku benar-benar berharap bisa berteman dengan Guan Yu. Liu Bei, Anda benar-benar diberkati untuk memiliki pengikut yang berdedikasi seperti itu. "Saya telah menerima Lu Xiang. Jangan khawatir, saya akan memastikan semuanya berjalan dengan baik. " "Terima kasih banyak kepada Tuan Guan Yu." Aku berkata pelan saat aku membungkuk, begitu pula Cao Ren. Saat itu, ada keributan di belakang kami dan saya melihat bahwa/itu pasukan Yuan Shao sedang membungkuk dan memberi hormat kepada Guan Yu juga. Lu Xiang benar-benar populer ya? "Semua pasukan!" Cao Ren berteriak, "Maju!" "... Tuan Guan Yu!" Saya berteriak dengan segenap kekuatan saya di kota Fan setelah berbaris beberapa langkah, "Jangan terlalu senang terlalu cepat! Kampanye selatan tidak akan berhenti karena perlawananmu! Tujuan tuanku bukan Xinye tapi negara Jing! Nikmati kemenangan Anda selama Anda bisa! " ... "Kami akan berurusan dengan Anda saat Anda datang lagi! Tuan Li Dian tidak perlu khawatir tentang itu! "Guan Yu berteriak kembali beberapa saat. Hmph. Aku mendengus dan menatap Guan Yu di menara tanpa suara sebelum akhirnya berbalik dan pergi untuk selamanya. Sejujurnya, saya bahkan tidak yakin mengapa saya berteriak semua itu. Apakah aku mencoba menantangnya? Atau mungkin mengekspresikan perasaan saya setelah mengalami kekalahan? Saya tidak tahu, saya hanya merasa harus mengatakan sesuatu padanya pada akhirnya sebelum saya pergi. "Jangan berjalan, Tuan Li Dian, ayo naik." Saat itu, seorang tentara mendatangi saya dan menyerahkan kendali kepada kudanya. Saat ini, saya hanya menggelengkan kepala dan melambai padanya tanpa diduga. Sekarang setelah kita kalah, aku harus menghukum diriku sendiri entah bagaimana. IniTidak seperti ini sangat sulit, dan ini juga pertama kalinya saya pergi ke Xuchang dengan berjalan kaki sejauh ini. "Tuan Li Dian, tumpangi aku." Saat itulah, Cao Ren memanggilku saat dia melangkah ke depan pelana dan memberi tempat untukku. "Ah, Lord Cao Ren, aku tidak butuh ..." "Tidak perlu lagi mengatakan lebih jauh," Cao Ren segera memotong saya dan tersenyum, "Jika Anda berpikir untuk menghukum diri sendiri, maka saya harus turun dan berjalan dengan Anda juga." "Ah, tidak ..." Saya tidak tahu harus berkata apa untuk menanggapi hal ini dan tergagap saat senyum Cao Ren melebar. "Baiklah, ayo." Dia berkata sambil menepuk-nepuk tempat di belakangnya, "Kami akan mendapatkan hukuman kami saat kami tiba di Xuchang." ... Hmph, kurasa dia benar. Aku melihat senyum Cao Ren dan tangannya yang terulur dan merasa bahwa/itu dia harus tahu persis apa yang sedang kupikirkan dan memutuskan untuk menyetujui permintaannya saat aku mengulurkan tangan dan berdiri di belakangnya. "Terima kasih banyak, Lord Cao Ren." "Tidak perlu berterima kasih padaku. Setelah pertempuran berakhir seperti ini, Anda harus mengutuk saya. " "Bagaimana saya bisa? Lord Cao Ren seharusnya tidak mengatakan hal seperti itu. "Saya mengerutkan kening," Menang dan kalah adalah bagian dari kehidupan dan kehilangan ini bukanlah satu-satunya kesalahan Lord Cao Ren. Aku juga ... " "Baiklah, baiklah ~" Cao Ren tersenyum saat memotongnya lagi, "Yang bertanggung jawab tidak penting lagi. Kita memiliki terlalu banyak darah di tangan kita setelah pertempuran ini. " "Hai, kita harus mulai memikirkan bagaimana kita akan melaporkannya." Cao Ren berbicara saat mengeluarkan sebuah gulungan bambu kosong dari tasnya dan mulai menulis, "Butuh beberapa hari lagi sebelum kita sampai di Xuchang dan akan lebih baik lagi jika kita sudah selesai sebelum itu. Ini akan menjadi siksaan yang nyata untuk mencatat setiap detailnya. " Cao Ren tersenyum pahit saat dia berkata begitu, rambut peraknya yang indah berkibar di belakangnya dengan angin sepoi-sepoi. Benar-benar banyak yang perlu dipikirkan, dengan itu Xu Shu dan pria bertopi Nanman serta Zhang Fei. Pendatang baru di faksi mereka sangat mengejutkan dan orang-orang yang kita kenal telah berubah. Dan saat kami masuk sebagai 2, kami berangkat sebagai 2. Ini adalah sesuatu yang membuatku merasa sedih. Sungguh sangat menyakitkan untuk kalah dan saya bisa merasakan air mata mengalir di wajah saya saat saya mengendarai mobil. Saya bersyukur karena saya sedang duduk di belakang Cao Ren sehingga dia tidak dapat melihat ini. Namun, ada sedikit keraguan, bahwa/itu dia merasakan hal yang sama saat memikirkan hal yang sama seperti saya. Tapi sungguh, bagaimana jadinya jika saya bertemu dengan Liu Bei terlebih dahulu sebelum tuanku sekarang? ... Siapa yang tahu? Dan mengapa seorang pejuang seperti saya memikirkan hal-hal seperti itu? "Hu ~" Aku menghela nafas lama dan melepaskan semua pikiran sia-sia ini saat aku memejamkan mata dan bersandar meski aku tahu aku tidak bisa tidur. Pertempuran kota Xinye dan Fan berakhir dengan kekalahan yang parah di pihak kita. Ini benar-benar telah berakhir. POV tidak diketahui Saya suka melihat langit malam. Bukan karena langit itu indah. Sebenarnya, saya tidak terlalu peduli seperti apa langit itu. Alasan mengapa saya suka melihat langit adalah karena ini memberi tahu saya banyak hal. "Bagaimana cuaca hari ini ~ Haa ~" Aku menguap saat berbaring di tempat tidur dan berteriak kepada adik perempuanku. "Cuaca? Ah ... tidak apa-apa. " "Apakah bintang keluar?" "Mereka ... Kenapa? Apakah kakak perempuan akan melihat bintang malam ini? " "Ya." Saya berkata saat saya bangkit dari tempat tidur dan mengangkat kipas saat saya meninggalkan ruangan. Saya menutupi bulan dengan kipas angin saat mataku perlahan menyesuaikan diri dengan kegelapan dan melihat langit, atau lebih khusus lagi, di bintang-bintang. Un ... Kilau bintang mungkin tampak seperti hal yang sangat biasa tapi mereka menyimpan informasi tentang masa lalu dan masa depan. Un ... saya lihat, Li Dian dan Cao Ren kalah parah ya? Meski ada cegukan di tengah yang agak mengkhawatirkan, endingnya bagus dan saya lega. lega, pantatku Ini oHasilnya hanya lumayan lumayan tapi mengingat keadaan saat ini, saya harus puas dengan ini. Paling tidak, ini lebih baik dari apa yang telah terjadi sebelumnya. Tapi sungguh ... Liu Bei, mengapa kamu begitu bodoh sampai sekarang? Aku menatap langit dan merasa melankolis. Segera, giliran saya ya? TL: Dan itulah akhir dari V9! Itu terlalu panik lama tapi saya akan mengatakan bahwa/itu itu adalah salah satu volume tertulis terbaik. Mondar-mandir itu pada titik tidak seperti pada volume terakhir.

BOOKMARK