Tambah Bookmark

488

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 9 Extra Story

TL: Ini sebenarnya spesial Natal 2016 yang penulis tulis tapi saya pikir saya akan menempelkannya di sini ke volume 9. Setelah membaca bab ini, pastikan membaca catatan penulis pada akhirnya. Omong-omong, coba dan cari tahu siapa 'dia' sebelum namanya disebutkan. "Ayah, saya akan keluar." "Oh, mengerti." Ayahku yang belum lama kutemui menjawabku dengan santai seolah kami tidak pernah berpisah lama. Tapi memang benar bahwa/itu baginya, seluruh petualangan Tiga Kerajaan saya hanya koma selama 30 menit. "Ah iya, saya tidak akan kembali malam ini." "Eh? Tidak kembali malam ini? " "Tidak, saya akan bersama seorang teman malam ini." "Hati-hati dan jangan merepotkan temanmu," kata Ayah sambil santai saat menyalakan saluran itu. Aku mengangguk dan duduk untuk memakai sepatuku sebelum terbang keluar rumah. Sejujurnya, saya sebenarnya sangat bersemangat hari ini. Ini adalah hari istimewa. AD 2016 24 Desember Saya belum pernah memiliki pacar, jadi itu hanya hari lain bagiku. Tapi hari ini berbeda. Hari ini juga merupakan Natal pertama yang saya rayakan sejak saya kembali ke masa depan. Makna hari ini adalah sesuatu yang tidak dapat saya jelaskan. Hm, ini harusnya. Saat saya menuju ke titik temu, saya menghela nafas lega setelah memeriksa jam tangan saya dan mendapati bahwa/itu saya masih pagi. Sepertinya dia belum ada di sini. Sebagai orang yang lewat dengan bercampur, dengan banyak pasangan di antara mereka, mereka menjalani kehidupan normal mereka di era modern. Bagiku, melihat pakaian, tindakan dan tingkah laku seperti itu masih agak sulit dilakukan. Terkadang saya merasa bertanya-tanya, hanya itu yang terjadi pada diri saya, mungkinkah itu semua hanya mimpi? "X-Xuan De ..." Ah. Tapi setiap saat pikiran ini muncul dalam pikiran, suara ini akan menimpaku. Dan segera, figur yang saya tidak bisa lebih akrab dengan kembali di era Tiga Kerajaan datang ke pikiran. Rambut putih keabu-abuan itu, senyum percaya diri, dan mata yang sepertinya bisa melihat melalui segala hal. Hanya mendengar suaranya cukup bagi mereka untuk mengenalinya. "Kamu di sini ya, Meng De." kataku sambil berbalik. Dan saat aku melihatnya, aku menarik napas panjang. Ini bukan pertama kalinya saya melihat Meng De dalam pakaian modern tapi kali ini, dia benar-benar berhenti dengan hati. Jika saya tidak tahu lebih baik, saya tidak akan pernah menduga bahwa/itu gadis cantik ini akan menjadi tuan tanah feodal yang terkenal di masa lalu. Yang bisa saya lihat adalah gadis muda yang trendi. "D-do saya terlihat aneh?" tanya Meng De malu-malu dan menyusut di balik jilbabnya saat dia mencengkeram pinggiran roknya, "Saya pikir pakaian biasa saya pasti baik-baik saja ... B-tapi Xun Yu harus ..." Ah, jadi Xun Yu ya? "Tidak, tidak, tidak, kau sangat cantik!" seruku sambil menatapnya kembali. Saya telah memikirkan bagaimana seharusnya saya mengatakan kepadanya bagaimana perasaan saya, tapi pada akhirnya, hal itu menjadi hal yang langsung ya? "Begitukah ... saya-saya masih tidakTerlalu terbiasa dengan pakaian era ini agar jujur. "Dia membalas dengan malu-malu saat dia tersipu mendengar kata-kataku. "Ah ... saya mengerti." Saya tidak tahu bagaimana melanjutkan pembicaraan dan menambahkan secara acak hal pertama yang terlintas dalam pikiran, "Tidak apa-apa, luangkan waktumu. Butuh waktu cukup lama untuk membiasakan diri di era Anda juga. " "Hahaha, aku benar-benar mengira kamu sudah terbiasa dengan sangat cepat." Meng De menjawab saat dia terkekeh kaget dengan kedua tangannya di punggungnya seperti biasa dia biasa. "Ah," Tapi kemudian dia segera menyadari bahwa/itu ini bukan sesuatu yang dilakukan orang di era ini dan berhenti saat dia pura-pura tidak peduli. "tidak apa-apa Meskipun mungkin tampak aneh bagi orang lain, inilah Meng De yang saya tahu. " "Ah ... Un." Meng De menjawab dengan malu-malu saat dia berdeham. Ya, siapa yang bisa mengira akan berakhir seperti ini? Bahwa/Itu Meng De akan kembali ke jamanku bersamaku. Kami benar-benar telah mengalami banyak hal sekarang karena saya memikirkannya. Dan sekarang, sebelum saya mengetahuinya, kami menjadi sepasang kekasih. Kami benar-benar memiliki ... Kami benar-benar telah melalui begitu banyak ... "Xuan De, berhenti berdiri dengan linglung." Dia berkata saat dia mendekat, "ayo. Tidakkah Anda mengatakan bahwa/itu Anda akan membawa saya untuk memiliki beberapa kuali perunggu era modern? " "Ah, ya." Setiap kali kuali perunggu disebutkan, dia selalu merasa senang. Mungkin agak tidak ortodoks untuk mencari hotpot selama Natal tapi dia menyukainya, jadi mengapa tidak. "Ah, ya." Meng De sepertinya menyadari sesuatu sambil berjalan setengah jalan dan berhenti sebelum berpaling kepada saya dan mengulurkan tangannya, "Tidakkah sebaiknya kita berpegangan tangan di era ini?" Ah. Saya tercengang dan berhenti saat melihat Meng De. Dia menggigit bibirnya dan tampak agak serius saat pipinya tersipu, terlihat setiap inci seperti wanita yang sedang jatuh cinta. "... Ah, iya Kupikir kau tidak akan menyukainya. "Kataku sambil memegang tangannya. Tangannya bergetar saat memegangnya tapi dia tidak menariknya kembali. "Saya tidak suka tapi seperti yang mereka katakan, ketika di Roma, lakukan seperti yang dilakukan orang Romawi." Dia berkata saat dia mengalihkan pandangannya ke samping, "Jika ini adalah bagaimana orang mengungkapkan cinta di era ini, maka saya harus melakukannya. " Wu! Kata-kata Meng De mendarat seperti pukulan pengisap ke dalam hatiku dan aku merasa seluruh tubuhku terbakar. "Kata-kata seperti itu ... saya tidak berpikir bahwa/itu Meng De bisa mengatakannya dengan sangat berani." "Saya-saya tidak bisa menjadi satu-satunya yang merasa malu sama sekali." Dia berkata dengan gembira dan memberikan senyum percaya diri saat dia menyadari bahwa/itu kata-katanya berhasil. Pada saat yang sama, dia juga mengambil kerusakan dari mereka dan pipinya terus menjadi lebih redup. Saya merasa sangat emosional saat memegang tangan Meng De. Sejak kita kembali ke zaman saya, saya memiliki keberuntungan untuk bisa melihat Meng De bertindak sebagai seorang gadis dan bukan sebagai tuan tanah feodal. "Siapa yang tahu," "Meng De berkata sambil meletakkan tangannya di saku," Seseorang yang melakukan perjalanan ke masa lalu bisa membawa seseorang dari masa itu kembali. Saya tidak akan pernah menghibur omong kosong menggelikan ini sebelum sedikit banyak yang membicarakannya. " Ya, tapi itulah realitas kita. Saya tidak akan pernah percaya bahwa/itu saya akan berakhir dengan Meng De. Jika ini bukan takdir di tempat kerja, lalu apa? "Tapi apakah Meng mulai terbiasa hidup di era ini?" Saya bertanya dengan cemas, "Kami berhasil mengatasi masalah sekolah dengan cukup baik namun masih harus ada beberapa area dalam kehidupan sehari-hari yang bisa mengganggu." "Ya, ada beberapa aspek kehidupan di era ini yang masih belum pernah saya gunakan." Meng De berkata sambil menghela napas dan meletakkan tangannya ke belakang saat dia melihat hiasan jalanan, "Tapi saya suka era ini Warga negara kaya dan bangsa ini kuat. Saya, Cao Cao, selalu bermimpi membawa hasil ini. Melihat ini seperti mimpi yang menjadi kenyataan. " "Un ~" Saya tidak mengatakan apapun dan hanya menggerutu saat saya merasa senang padanya. Saya tidak ingat bagaimana Cao Cao berakhir dalam sejarah tapi Cao Cao tidak pernah berhasil mengawasi sebuah negara yang damai dan bersatu. Membawa Meng De ke era ini mungkin adalah salah satu cara untuk mewujudkan mimpinya dengan cara tertentu "Dan itu belum semuanya." "Eh?" Saya terkejut saat Meng De perlahan mendekat dan meletakkan kepalanya di bahu saya saat dia memegang tangan saya. "Saya sekarang memiliki satu orang yang lebih penting daripada jalan saya dengan saya." Wu ... Kata-kata Meng De membuat hati saya berdetak sekali lagi. Dan karena dia bersandar pada saya, saya bisa merasakan bahwa/itu dia mendengarnya juga berpacu. Apa yang dia katakan adalah kebenaran dan juga berlaku untuk saya. Saya tidak pernah memikirkannya sebelumnya, bahwa/itu orang yang paling penting bagi saya adalah Meng De, tuan feodal yang di sanaAku berdiri di sisi yang berlawanan denganku. "Xuan De, apakah baik-baik saja jika saya terus memanggil Anda dengan nama ini? Anda punya nama sendiri. "Meng De bertanya pelan sambil bersandar padaku. "Ah, aku lebih suka nama itu." Aku berkata saat aku memegang tangannya lebih erat, "Jika aku tidak menjadi Xuan De, aku tidak akan pernah bertemu denganmu." Saya sangat senang bertemu dengan Anda, Meng De. "Meng De," panggilku pelan, "aku mencintaimu." "Aku juga mencintaimu, Xuan De." Meng De berkata sambil mengembuskan beberapa asap putih, "Kami telah melewati banyak hal dan kami terpaksa berpisah beberapa kali sebelumnya tapi kami selalu bersatu kembali dan aku Saya sangat bersyukur telah berhasil mencapai titik ini, untuk dapat berjalan bersama Anda di sini, 1.000 tahun kemudian. " "" Hahaha! "" Setelah selesai, kami berdua tertawa. Aku juga merasakan hal yang sama. Sementara kami berbicara, salju mulai turun. Dan begitulah Natal kita pergi. Saat kami perlahan berjalan di bawah lampu neon untuk mendapatkan hotpot. Dalam buku sejarah, Liu Bei bertengkar dengan Cao Cao seumur hidupnya, tapi siapa yang tahu bahwa/itu akhir cerita mereka akan menjadi hal yang manis ini? Tapi cukup, hanya untuk kita ketahui tentang rasa manis ini. Catatan penulis: Halo semuanya dan selamat natal ~ kebetulan aku memikirkan ini kemarin dan memutuskan untuk menuliskannya. Kalian tidak perlu memberitahuku. Saya tahu Anda ingin melihat ini sehingga Anda bisa menganggap ini sebagai semacam fanservice. Saya tidak perlu mengatakannya, tapi Anda harus tahu untuk memilih haha. Saya juga ingin mengucapkan terima kasih kepada artis manhua Wing karena telah mengeluarkan ilustrasi ini, terima kasih banyak ~ Tentu saja, ending ini bukan kanon jadi tolong terus baca cerita utama.

BOOKMARK