Tambah Bookmark

490

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 10 Chapter 2: Don’t Tell Me This Is The Calm After The Battle Of Fan City (2)

Liu Bei POV "Kalau begitu, itu dia untuk saat ini." Chen Dao berkata saat ia meletakkan kembali bagian dada pelindung itu dan dengan senang hati memberi hormat kepadaku sebelum pergi. Saat saya melihat punggungnya, saya merasa benar-benar energik setiap saat. Atau mungkin dia terpengaruh oleh atmosfer setelah pertempuran berakhir dan lebih bahagia. Baiklah ... Selanjutnya ... saya menoleh untuk melihat kamar. Sekarang sangat sepi di mansion dan seharusnya tidak ada orang yang akan kembali dalam waktu dekat. Saya sekarang berada di depan ruang di mana 2 sahabat saya yang telah berkontribusi besar terhadap pertempuran terakhir. Saya belum bisa melihat mereka beberapa hari ini tapi saya pikir saya harus melakukannya dan mengambil kesempatan sementara Hua Tuo tidak ada. Chen Dao telah menunda ini sedikit tapi seharusnya baik-baik saja sekarang juga. Aku bertanya-tanya apakah mereka terjaga sekalipun. Un ... Aku berhenti dan berpikir sebentar tapi tidak tahu ke mana aku harus masuk dulu. Setelah lama, akhirnya aku memutuskan Yi De. Dia tidak mengalami cedera serius tapi saya lebih memperhatikan kondisinya. ... * Dang * * Dang * * Dang * Aku mengetuk pintu dengan ringan dan berseru, "Yi De ~" Tapi setelah beberapa saat, masih belum ada jawaban dan saya bertanya-tanya apakah dia masih bisa tidak sadarkan diri. Ayolah, Yi De, tolong bangun. Saya punya banyak pertanyaan untuk diajukan kepada Anda. "..." Permintaan saya tetap tidak terjawab. "Un ..." Sepertinya dia benar-benar tidak bangun ya? Saya sedikit kecewa karena pertanyaan-pertanyaan ini telah berputar-putar dalam hati saya untuk sementara waktu sekarang dan saya benar-benar merasa jengkel. Meski begitu, yang bisa saya lakukan hanyalah menunggu lebih jauh. Meskipun demikian, saya masih tidak mau menyerah seperti ini. Karena saya datang jauh-jauh ke sini, saya mungkin juga pergi dan melihat wajahnya, pikir saya saat saya membuka pintu pintunya dengan ringan. Hal pertama yang saya lihat adalah tempat tidur berukuran sedang. ... Eh? Aku berdiri dan mengintip ke dalam lebih jauh tapi yang kulihat hanyalah tempat tidur kosong tanpa ada yang terbaring di dalamnya. Dimana Yi De?! Saya mulai panik dan cemas saat melihat ini dan memutuskan untuk masuk saja. "* Pa! * Yi De!" teriakku saat aku membanting pintu hingga terbuka. "Eh?" ... Eh? Ketika saya membuka pintu, akhirnya saya bisa melihat bagian dalam ruangan dengan baik dan melihat seorang gadis mengenakan pakaian tipis berdiri di depan bak air. Dia saat ini menatapku dengan wajah basah dan pinggiran, mungkin karena dia hanya mencuci wajahnya. Yang dia kenakan hanyalah seperangkat pakaian tipis dan beberapa air telah disiram ke atasnya sehingga menempel di kulitnya dan bentuk kewanitaannya terlihat jelas. "Y-Yi De?" teriak saya kaget meski orang ini adalah orang yang saya cari. Sedangkan untuknya, dia hanya menatapku dengan mata terbelalak dan sepertinya dia tidak mengerti apa yang sedang terjadi. "Ah, Yi DUe, maaf," kataku saat aku buru-buru berpaling, "Umm, aku tidak tahu bahwa/itu kamu sudah bangun dan sedang mencuci. Aku mengetuk dan memanggilmu tapi tidak ada jawaban jadi aku masuk saja ... " Apa perasaan deja vu ini? Ah iya, sesuatu yang sangat mirip terjadi beberapa waktu yang lalu. Saya kira tidak ada harapan bagi saya untuk mengatasi kesalahpahaman ini. "Ah, umm, jika Anda tidak keberatan, tolong gunakan ini-" kataku saat melepaskan mantel hangatku dan menyerahkannya pada Yi De tanpa menatapnya. Sekarang saya memikirkannya, sepertinya ini sama persis dengan yang terakhir saya berikan padanya untuk terakhir kalinya. Meski kejadian ini tidak eksplosif, dengan berbagai cara, seperti kejadian terakhir, pada dasarnya hal itu sama saja dan saya merasa benar-benar bersalah karenanya. Saya terkejut meskipun Yi De tidak berteriak seperti terakhir kali. Ini mungkin bagus, atau mungkin tidak. Saya tidak tahu karena saya tidak dapat melihat ekspresinya sekarang tapi saya mendorong diri untuk melihat tangis Yi De. Tapi ... "... terima kasih." kata Yi De dengan lembut saat mengambil mantelku. Aku merasa lega saat melakukannya. Suaranya lebih lembut dari biasanya tapi teguh dan tidak gemetar setidaknya yang berarti dia tidak akan menangis. "Umm, saya benar-benar minta maaf." Saya meminta maaf dan membungkuk kepadanya sebelum berbalik untuk pergi, "Saya akan pergi saat itu." "Ah, tuanku." Saat itu, Yi De menghentikanku. Sejujurnya,Saya memang berharap ini terjadi tapi saya tidak berpikir sama sekali setelah apa yang baru saja terjadi. "Umm ... aku tahu bahwa/itu tuanku tidak melakukan ini dengan sengaja." Yi De melanjutkan, "Persis seperti yang terakhir ..." Suara Yi De benar-benar lembut dan sama sekali tidak terdengar seperti dia. Saya benar-benar sangat ingin melihat seperti apa penampilannya sekarang, tapi rasa bersalah saya mencegah saya melakukannya. "Maaf." Saya mengulangi. "Tidak apa-apa, tuanku tidak perlu memunggungi saya. Saya ... saya benar-benar terkejut bahwa/itu tuanku datang menemuiku. " Eh? Aku berbalik saat mendengar ini dan melihat Yi De mengenakan mantel yang kuberikan padanya dan membungkuk dan menghormatiku. "Yi De, jangan seperti ini," kataku saat aku membantunya berdiri. Eh? Tepat pada saat itu, saya melihat sekilas wajahnya dan melihat bahwa/itu tidak ada kemarahan atau ketidakberdayaan. Sebagai gantinya, dia tampak sedikit pemalu dan sedih. Setelah Yi De bangkit, dia pergi untuk mengambil baskom air tapi saya buru-buru naik untuk merebutnya. "Serahkan pada saya." Saya berkata saat saya mengambilnya dan pergi ke pintu saat saya menuangkannya keluar. Saya suka tinggal di rumah seperti ini karena banyak pekerjaan yang nyaman dan bahkan menyenangkan untuk dilakukan, seperti ini. Tapi alasan utama mengapa saya memutuskan untuk melakukan ini adalah membantu meringankan suasana canggung. Pada saat yang sama, saya memikirkan bagaimana saya harus membicarakan pertanyaan yang saya hadapi untuknya dan melanjutkan pembicaraan. Saya mungkin tidak bisa langsung bertanya padanya tentang kelelawar tentang kenangannya. Aku merasa sangat berkonflik di dalam. Ini tidak ada hubungannya dengan apa yang terjadi sebelumnya dan hanyalah kelemahan saya sendiri yang merupakan bagian dari diri saya sendiri yang saya tidak suka.

BOOKMARK