Tambah Bookmark

491

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 10 Chapter 3: Don’t Tell Me This Is The Calm After The Battle Of Fan City (3)

Liu Bei POV Jika ini sebelumnya, Yi De pasti akan berteriak sekarang dan akan terbebani oleh rasa malu. Namun, dia tampak tenang sekarang, sangat tenang. "Umm, Yi De?" teriakku. Sejenak aku bertanya-tanya apakah dia sudah terbiasa dengan 'kejadian' tapi segera menembak diriku sendiri. Tidak mungkin seseorang bisa terbiasa dengan hal seperti itu. Alasan mengapa dia bertingkah seperti ini adalah karena dia memiliki sesuatu dalam pikirannya, "Ada apa?" Dugaan saya adalah bahwa/itu 'sesuatu' ini ada hubungannya dengan pertempuran terakhir. "Tuanku, saya mengecewakan Anda." Dia berkata sambil mengalihkan tatapannya di antara wajah dan tanah sebelum mendarat di tanah, "Saya benar-benar tidak berguna." "Mengapa Yi De mengatakan ini? Tanyaku, merasa agak tercengang saat aku duduk di sampingnya, "Kupikir penampilanmu sangat bagus dalam pertempuran di kota." Tanyakan pada inisiatif Anda sendiri untuk bergabung dalam pertempuran sudah cukup baik. "Un ..." Yi De mendengus saat ia mengerutkan kening dan menggelengkan kepalanya, "Tapi aku terlalu tidak berguna. Saya diminta untuk bergabung dalam pertempuran tapi akhirnya menahan Anda. Aku berlari setengah jalan dalam pertarungan dan bahkan pingsan ... " Suaranya menjadi lebih lembut dan lembut saat dia terus berjalan sampai dia berhenti. Pada saat yang sama dia juga mencengkeram seprai tidurnya erat-erat. Jadi, itulah yang dia bicarakan ya? "Saya tidak berpikir itu masalah besar. Aku juga seperti itu dalam pertempuran pertamaku. Ini bisa dimengerti seperti reaksi Anda. " "Un ..." Yi De berhasil mengerti apa yang saya maksud dan berhenti menyalahkan dirinya sendiri tapi tetap meringkuk dan suasana hatinya tidak membaik. Sekarang sepertinya saat yang tepat bagi saya untuk bertanya apa yang saya mau. Dia memulai sebuah topik yang bisa saya ikuti. "Omong-omong, apakah Yi De ingat sesuatu?" "Eh?" "Tidak, yang saya maksud adalah sehubungan dengan kecakapan bela diri Anda." Saya segera menambahkan saat saya melihat bahwa/itu ekspresinya berubah, "Itu ... Begini, Anda berhasil menyingkirkan Lu Xiang dalam pertempuran ini meskipun Anda tidak melakukannya. Aku benar-benar tahu bagaimana bertarung di pertempuran pertama. " Ya, ini adalah hal pertama yang mengejutkan saya dalam pertempuran ini. Dan semua hal yang mengejutkan saya dalam pertempuran ini, inilah salah satu yang mengejutkan. "Tentang itu ..." kata Yi De dan berhenti sejenak saat dia memiringkan kepalanya dan berpikir keras sebelum menatapku dengan percaya diri, "Aku benar-benar akan berbicara dengan tuanku tentang ini." "Eh? Apa maksudmu? "Saya benar-benar terkejut dengan betapa teguh dan percaya diri dia menatap saya tapi kemudian dia berkedip dan kembali ke keadaan normal dan membuang muka. "Un ... Sederhananya, apa yang saya lakukan di medan perang bukanlah prestasi saya. Saya tidak melakukan apapun. " Eh? Apakah dia mencoba bersikap rendah hati di sini? "Tidak, tidak, saya tidak berpikir itu benar dari Yi De untuk mengatakannya." Saya berkata saat saya melambaikan tangan saya, "Meskipun Anda telah melarikan diri dan pingsan setelah pertempuran berakhir, Anda melakukannya dengan cukup baik untuk sebagian besar. dari itu Ketika kita akhirnya mengadakan perjamuan perayaan, saya harus menyoroti prestasi Anda dan saya harap Anda tidak menolaknya saat itu. " "Tuanku." Yi De berkata dengan nada lebih tegas, "Apa yang saya katakan adalah kebenaran." "Apa maksudmu? Apakah Anda mengatakan bahwa/itu Anda membunuh Lu Xiang berkat keberuntungan? " "Bukan, bukan begitu." Dia berkata dengan frustrasi karena aura nya melemah lagi, "Yang saya maksud adalah saya tidak memiliki penguasaan apapun dalam seni bela diri tapi Zhang Yi De tidak melakukannya." Ah ... tunggu Apakah Zhang Fei, Yi De dan Zhang Yi De bukan orang yang sama? Atau yang duduk di depan saya adik perempuan Yi De? Haha, tidak mungkin. "Umm, saya benar-benar tidak mengerti Anda." Saya berkata saat saya menggosok pelipis saya, "Jika mungkin, saya harap Anda bisa menjelaskannya kepada saya dengan jelas." "Ah ... sebenarnya, ini ..." Yi De mencondongkan tubuh ke depan dan mulai menjelaskan dirinya sendiri tapi kemudian membungkuk saat dia meringkuk lagi. "Ada apa?" "Ini ... Umm ..." Yi De terbata-bata saat melihat ke bawah dan melirikku ke sana kemari. Yi De seperti sepeda dengan lubang di bannya. Dia akan memompa udara setiap saat tapi karena lubangnya, bannya akan menjadi datar sebelum dia bisa cukup jauh. Hal ini terus berulang dan saya bingung harus berbuat apa. Jelas bahwa/itu Yi De memiliki sesuatu untuk dikatakan dan juga jelas bahwa/itu dia memiliki kesulitan untuk mengatakannya, seperti terakhir kali. Saya juga tidak perlu bertanya untuk mengetahui bahwa/itu ingatannya belum kembali. Jadilah seperti itu, sepertinya dia tahu sesuatu tentang itu. ... Aku menghela napas saat aku melihatYi De yang mengalami masalah mengekspresikan dirinya, "Yi De, jika Anda belum memikirkan bagaimana mengatakan apa yang Anda inginkan, maka tidak masalah jika Anda melakukannya lain kali." Pada saat ini, lebih baik saya mundur selangkah. Aku tidak bisa memaksa Yi De sekarang karena dia masih butuh waktu untuk saat ini - "Tidak," jawab Yi De tegas dan memotong pikiranku saat dia menggelengkan kepalanya, "Tolong biarkan aku melakukannya. Saya ingin memberitahu tuanku ini untuk sementara waktu sekarang. " "Eh?" teringat saya saat saya melihat mata Yi De yang berkilau saat mereka menatap saya seolah dia memohon kepada saya, "Ah, jika Anda bisa." Aku mengangguk saat aku selesai dan menunggu dengan sabar Yi untuk mempersiapkan diri. Sepertinya Yi De telah memutuskan untuk memberi tahu saya tentang beberapa hal yang seharusnya terkait dengan pertanyaan saya tentang kecakapan bela dirinya yang dia tampilkan dalam pertempuran ini. Setelah beberapa saat, dia membuka mulutnya dengan tatapan yang pasti, "Umm ... Sebenarnya, saya -" * Bang *! * Dang *! "Wu!" Saat itu, suara menabrak dan tangisan perempuan terdengar dari kamar sebelah. Baik Yi De dan aku terkejut oleh suara tiba-tiba dan duduk di sana dalam keadaan linglung. Yi De sangat terkejut sehingga dia tidak bisa melanjutkan dan aku juga tidak memintanya saat melihat dinding. Tunggu, Yuan Zhi ada di sana kan? C-mungkinkah Yuan Zhi terbangun juga? "Ah, tuanku." Yi De memanggilku tepat saat aku sampai di ambang pintu. Aku berbalik dan melihat bahwa/itu dia ingin mengatakan apa yang akan dia lakukan sebelumnya tapi aku benar-benar tidak punya waktu luang untuk mendengarkannya sekarang. Saat aku menatapnya, aku tahu bahwa/itu dia masih agak gugup dan sepertinya memaksakan dirinya sendiri. Dalam hal ini, saya mungkin juga memberinya waktu lebih banyak. "tidak apa-apa Anda bisa memikirkan apa yang akan Anda katakan dan katakan pada saya lain kali. "Saya berkata dan tersenyum padanya. "Ah ... Un." Seperti yang saya harapkan, Yi De akhirnya mengangguk setuju setelah merenungkannya. Saat saya melihat Yi De yang tampak agak tertekan, saya merasa bahwa/itu saya tidak dapat membiarkan hal-hal seperti itu. Lagi pula, aku tidak memberitahunya satu hal lagi. "Yi De." "Tidak?" Yi De berkata sambil menatapku. "Saya tidak tahu apa masalahnya dengan kecakapan bela diri Anda tapi apa pun itu, itu tidak mengubah fakta bahwa/itu Anda menyelamatkan saya." "Aku ..." Yi De mengerutkan kening tapi tidak menyangkalnya segera atau menggelengkan kepalanya dan tenggelam dalam pikiran.

BOOKMARK