Tambah Bookmark

498

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 10 Chapter 10: Don’t Tell Me This Is The Calm After The Battle Of Fan City (10)

Meng De POV "Un. Tapi tidak peduli apa, kita masih kalah dalam pertempuran pada akhirnya. "Ben Chu berkata setelah berpikir sejenak. "... Ya," kataku, karena tidak ada cara untuk menolak ini. Dihadapkan dengan Ben Chu bertingkah seperti ini, saya tidak punya pilihan selain secara paksa mengubah topik, "Ah ... bagaimana cara Shen Pei?" "tidak? Apa maksudmu bagaimana? "Jawab Ben Chu sambil mengerutkan kening. Sepertinya dia tidak terlalu ingin membalasku. "Bukankah Shen Pei kembali mendahului yang lain?" "Hai," Ben Chu menghela nafas tapi sepertinya tidak terlalu gelisah untuk hal ini dan terdiam beberapa saat sebelum dia menjawab, "Dia memang kembali dan saat ini sedang dihibur oleh Feng Ji. Mereka cukup dekat dan kebetulan Feng Shin datang ke Xuchang untuk melakukan beberapa pekerjaan di sini. " "Konsol? Untuk apa? " "Karena kekalahannya." "Tapi ... Berdasarkan laporan yang saya terima, Shen Pei seharusnya tidak melakukan kesalahan apa pun." Jadilah kecurigaannya tentang pembelotan palsu atau penyergapan hutan yang brilian itu, saya akan mengatakan bahwa/itu Shen Pei melakukannya dengan sangat baik, lebih dari sekadar 2 jenderal yang saya kirim. Dia tampak sangat berbakat sehingga saya bahkan sempat mencurinya dari Ben Chu. "Saya pikir sama juga tapi untuknya, kekalahan adalah kekalahan dan dia benar-benar kehilangan kota." Ben Chu berkata sambil membelai rambutnya, "Saya tidak mengatakan apapun tentang hal itu tapi itu terjadi. tampaknya cukup kemunduran bagi Shen Pei. " "Saya kira." Jika Shen Pei seperti ini, saya hanya bisa membayangkan bagaimana perasaan Li Dian dan Cao Ren. Meskipun sungguh menyedihkan mengetahui bahwa/itu begitu banyak tentara kehilangan nyawa mereka, saya masih akan memaafkan Li Dian dan Cao Ren. Bukan diriku sendiri. "Baiklah, saya akan menyelesaikan masalah dengan Lu Kuang dan Lu Xiang. Setelah saya selesai dengan draf dokumen, saya akan mengirimkannya kepada Anda dan Anda dapat memberi tahu saya jika ada sesuatu yang tidak Anda sukai. " "Un." Ben Chu mendengus dan tampak lebih energik saat menatapku, "Terima kasih banyak untuk ini." "Tidak, mereka pantas mendapatkannya. Pertarungan ini terlalu sulit bagi mereka. " "Ya," kata Ben Chu saat dia menghela nafas lagi, "Tapi saya kira semuanya berhasil. Mereka pernah mengatakan kepada saya bahwa/itu keinginan terbesar mereka adalah mati dalam pertempuran untuk saya. Saya tidak menganggapnya serius, tapi itu benar-benar menjadi kenyataan. " Ya, memang begitu. Pada akhirnya, mereka meninggal dalam pertempuran dan harus dikuburkan di negeri asing. Sebagai seseorang dengan gambaran yang lebih besar, mereka tidak banyak berkontribusi. Paling tidak, Shen Pei yang bisa kembali hidup meski kalah lebih bermanfaat. Tapi sebagai tuan, mereka menjawab panggilan tugas dan banyak lagi. Apalagi bila lawan mereka kuat ini. Tentu saja, saya memiliki beberapa kecurigaan mengenai hal ini yang harus saya klarifikasi dengan Li Dian dan Cao Ren. Ada banyak pertanyaan yang saya miliki setelah membaca laporan mereka yang hanya bisa mereka jawab. "Ah." Un? Ada apa, Ben Chu? "Tanyaku saat Ben Chu berteriak kecil saat kami meninggalkan istana. Aku melihat ke kejauhan dan menyadari mengapa. Tepat di depan kami, di ujung jembatan, ada seorang gadis dengan rambut berantakan berdiri dengan kedua tangannya di lengan baju dan tampak agak malu-malu. Inilah strategi yang disebut Shen Pei yang jelas-jelas menunggu Ben Chu. "..." Aku menatap Ben Chu dengan penuh minat tapi ekspresinya sama seriusnya dengan sedikit kesedihan. Saat dia terus melangkah maju, saya juga bisa merasakan bahwa/itu dia menekan emosinya. "Ada apa?" tanyaku meskipun aku sudah tahu apa yang ingin dia katakan. "Lupakan apa yang saya katakan sebelumnya. Jangan pernah menyebutkannya ke Shen Pei. " "Baiklah, saya mengerti." Ben Chu sama seperti sebelumnya? "Tuanku, Kanselir Kekaisaran." Shen Pei buru-buru membungkuk dan menyambut kami saat kami mendekat. Aku tersenyum dan mengangkat tanganku sementara Ben Chu tetap diam saat melihat Shen Pei. "..." Shen Pei, yang memiliki aura dan kehadiran lemah untuk memulai, secara alami menyusut di bawah tatapan Ben Chu. Jika Xuan De ada di sini, dia pasti akan menarik Ben Chu ke samping dan ikut campur. Namun, saya tidak mau menerobos urusan orang lain. Dan selain itu, ini juga kemauan Ben Chu. "Tuanku, pengikut Anda telah gagal sebagai komandan pelopor kampanye selatan dan banyak nyawa hilang. Untuk ini, pengikut Anda pantas meninggal berkali-kali. SAYA-Jika itu akan menenangkan tuanku, tolong undang saya sesuai keinginan tuanku. "Shen Pei berkata dan membungkuk sekali lagi saat dia selesai. "Berkenaan dengan kampanye selatan, menyisihkan kesalahan makam Imperial Chancellor, tanggung jawab kehilangan hampir 20.000 tentara kita jatuh pada Anda, Lu Kuang dan Lu Xiang tentu saja." Ben Chu berkata saat dia berjalan sekitar Shen Pei, semakin mengintimidasinya, "Sekarang Lu Kuang dan Lu Xiang sudah meninggal, saya tidak akan mengejarnya bersama mereka. Tapi Anda, Shen Pei, masih hidup dan harus menanggung tanggung jawab ini. " "Y-iya!" Shen Pei menjerit, tidak berani mengangkat kepalanya, "pengikutmu datang kemari untuk tujuan ini." "Hmph. * Pa * "Ben Chu mendengus saat meletakkan kipasnya di bahu Shen Pei, membuatnya gemetar saat dia menatap Ben Chu sedikit. Tapi Ben Chu telah memalingkan wajahnya ke arahku sehingga Shen Pei tidak bisa melihat ekspresi Ben Chu dengan jelas. "Anda akan dihukum tentu saja, tapi tidak sekarang. Kami memiliki lebih banyak pertempuran untuk diperjuangkan dan saya membutuhkan Anda. "Ben Chu berkata sambil mengangkat kipasnya," Hukuman Anda akan ditahan untuk saat ini. Lihat apakah Anda bisa mengatasi kegagalan ini dalam pertempuran di masa depan. " "Tentu saja, saya tidak mengharapkan sesuatu yang spektakuler dari Anda untuk memulai." Ben Chu berkata sambil menoleh ke Shen Pei dengan senyum sarkastik. Shen Pei tidak akan pernah tahu bahwa/itu Ben Chu memiliki senyuman hangat sepanjang waktu. "Ya!" Shen Pei menjawab dengan suara penuh air mata. Saya bertanya-tanya berapa banyak rasa bersalah dan ketakutan tercampur di dalam. "Baiklah, jangan pikirkan lebih jauh lagi." Ben Chu berkata sambil terus maju dan masuk ke sedan sebelum menarik tirai. "Terima kasih atas kerja keras Anda dalam ekspedisi ini. Ini sangat bagus sehingga Anda bisa kembali. " "Eh?" Saya kaget saat mendengar apa yang Ben Chu tambahkan di akhir. Shen Pei bahkan lebih terkejut dan terdiam beberapa saat sebelum akhirnya menjawab dengan keras, "Ya!" Saat sedannya bersiap untuk pergi, Ben Chu menarik tirai ke samping dengan kipasnya dan menatapku, "Meng De." "Ada apa?" "Beri tahu saya kapan rencana operasi berikutnya akan keluar. Seperti yang saya katakan sebelumnya, saya akan mendukung kampanye selatan dengan setiap sumber yang tersedia. Tidak masalah bahkan jika kita gagal beberapa kali lagi. " Aku tersenyum saat melihat sedan sedan Chu. Dia sama sekali tidak langsung sama sekali ya? Tapi dia pasti jauh lebih baik dari sebelumnya. Jika ini adalah Ben Chu sebelumnya, dia pasti tidak akan mengucapkan kata-kata itu di akhir. Ini ... Juga terima kasih kepada Xuan De huh ... Lupakan saja. Aku tidak berhak mengatakan apapun tentang Ben Chu selama ini. "Tuanku." Sebuah suara terdengar dari belakang. Aku tidak perlu berbalik untuk mengetahui bahwa/itu itu adalah Xun Yu, "Li Dian dan Cao Ren telah kembali." Begitu cepat? Dan saya juga membacakan laporan status tentang mereka pagi ini juga. Sudahlah, saya punya banyak pertanyaan untuk diajukan kepada mereka, terutama tentang Xuan De yang telah diajukan Li Dian dalam suratnya. Kebetulan begitu, hal-hal mulai tergesa-gesa. Ini bukan hal yang buruk tapi saya benar-benar sibuk sekarang, sampai-sampai kepala saya sakit. "Hai," aku meludahkan napas dan menggosok pelipisku saat aku mengerutkan kening. "Apakah tuanku baik-baik saja?" Cheng Yu bertanya saat dia melewati sebuah saputangan. "Saya baik-baik saja." Saya berkata saat saya menolaknya dan menaiki sedan saya dengan dia mengikuti saya. Sejujurnya, saya lebih suka naik kuda karena sedan tidak nyaman dan mahal. "Bagaimana mereka bisa menetap? Pasukan yang tersisa dan semuanya. " "Para jenderal di kota telah pergi untuk membantu mereka sehingga sepertinya tidak ada masalah. Lord Man Chong juga telah kembali. " Man Chong ya? Seharusnya tidak ada masalah disana. Dia adalah seseorang yang direkomendasikan oleh Feng Xiao dan sangat efektif. "Ada lagi? Bagaimana dengan luka Li Dian dan Cao Ren? " "Yang terakhir saya dengar adalah mereka melihat beberapa dokter tapi mereka harus bisa segera datang ke mansion." Cheng Yu berkata dan berhenti sejenak, "Sepertinya mereka juga ingin melakukannya." "Bagus." Aku mengangguk dan melihat sebelum bertanya kepada Cheng Yu, "Omong-omong, di mana Xun Yu yang baru saja menelponku sebelumnya?"

BOOKMARK