Tambah Bookmark

499

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 10 Chapter 11: Don’t Tell Me This Is The Calm After The Battle Of Fan City (11)

Meng De POV Dia tidak akan ... Aku melihat. "Tidak, Xun Yu tidak ada di sini." Cheng Yu berkata sambil menggelengkan kepalanya, "Dia memiliki banyak pekerjaan untuknya dan Mao Jie dan Cui Yan telah membantunya." Oh, begitu. Sepertinya ada lebih banyak pekerjaan daripada yang saya duga ada. "saya mengerti Tapi biarkan aku melihat-lihat dokumennya begitu selesai. Saya tidak bisa rileks saat membahas hal-hal yang berkaitan dengan utara. " "Apakah Anda khawatir dengan pengikut Lord Yuan Shao?" "Saya hanya khawatir tentang perubahan dari Xiongnu di utara." kataku saat aku tersenyum kaku. Saya tidak dapat menyangkal bahwa/itu apa yang dikatakan Cheng Yu adalah alasannya. Sebelum lama, kami berada di aula utama kediaman saya. Saya belum pernah menggunakannya sejak omelan saya dengan Kong Rong sejak saat itu dan saya masih bisa mencium bubuk mesiu dari pertukaran api kami saat itu. Saya memang agak gegabah saat itu tapi saya mampu memperkuat tekad saya untuk menyelamatkan Central Plains. Un ... Ini harus solid sekarang. "Kalau begitu, saya akan mengambil cuti saya." Cheng Yu berkata saat dia mulai pergi. "tidak? Tidak perlu, tidak perlu untuk itu. Duduk saja di sini dan tunggu. "Kataku saat aku mengarahkannya untuk duduk di kursi kedua salah satu lorong. Mereka yang akan datang adalah orang-orang penting untuk pertemuan tersebut sehingga mereka harus mengambil kursi di kepala gang bahkan jika mereka telah hilang. "Tapi ..." Cheng Yu ragu-ragu, mungkin karena dia khawatir ada beberapa topik dalam diskusi yang dia rasa seharusnya tidak dia ketahui. "Tidak apa-apa, tidak apa-apa," kataku saat aku melambaikan tanganku dengan acuh tak acuh, "Selain itu, lebih baik daripada membiarkan kamu menguping dari kasau." Paruh terakhir hanyalah sebuah lelucon tapi Cheng Yu tampak tersentak oleh itu dan dengan patuh duduk. Sepertinya dia benar-benar berencana untuk melakukan itu ya? Aku benar-benar harus mendapatkan arsitek untuk kamar masa depan untuk merencanakan kamar tanpa kasau dan pilar. Saya masih membutuhkan beberapa ruang pribadi dari waktu ke waktu. "Tuanku, ketika Tuan Cao Ren dan Li Dian datang kemudian, saya harap Anda tidak akan menghukum mereka segera. Ada sesuatu yang salah dengan bagaimana kota Battle of Fan dan Xinye pergi. " "Oh?" Saya tersenyum, "Anda juga berpikir begitu?" Cheng Yu mengangguk, "Kerja tim dan kemampuan mereka untuk bertarung terlalu bagus untuk tim orang kuat tanpa pemimpin yang jelas dan keseluruhan." "Itulah masalah yang sedang saya pikirkan sekarang dan saya membahasnya secara singkat dengan Ben Chu sebelumnya." Saya berkata sambil menepuk paha saya, "Apalagi musuh mampu merekrut 2 jenderal, seorang prajurit Nanman dan seorang ahli strategi brilian yang mengatur strategi mereka, dalam situasi seperti ini. " Tidak aneh lagi jika Xuan De masih ada tapi saya benar-benar tidak tahu apa motif pendatang baru tersebut untuk bergabung dalam situasi sekarang. Penilaian awal saya tentang operasi pelopor kami adalah bahwa/itu Xinye pasti akan jatuh ke tangan kami. Dalam kasus terburuk, semua teman Xuan De akan meninggal dan dalam kasus terbaik, beberapa dari mereka akan dimenangkan ke pihak saya. Pada akhirnya, apa yang terjadi? Tidak ada yang membelot, kami tidak mendapatkan kota Xinye dan kami bahkan kehilangan kota Fan kami sendiri. Sesuatu yang tidak saya sadari adalah bermain di sini. Aku bisa merasakannya. "Tuanku." "Tuanku." Sementara saya sibuk dengan 2 pemikiran saya, 2 suara memanggil saya dan saya mendongak untuk melihat Li Dian dan Cao Ren berdiri di depan saya dengan wajah pucat, mengenakan baju besi yang berlumuran kotoran dan kental. "Man Cheng, Ren!" teriakku dengan gembira tapi dengan cepat menekan emosiku dan bangkit saat aku menabrak Li Dian dan Cao Ren yang juga berlari. Saat kami bertemu, saya pertama kali memberi pelukan Cao Ren dan sangat merasakan kedinginan dari baju besinya. Saya tidak perlu menarik napas dalam-dalam untuk mencium aroma tajam darah dan kotoran. Ini adalah bau yang hampir saya lupakan meski saya masih agak mengenalnya hanya sebulan atau 2 yang lalu. "Ren, apa kamu baik-baik saja?" tanyaku sambil menarik bahunya dan menatapnya. Ada luka di sekujur tubuhnya tapi kotoran mengaburkan pandangan saya jadi saya tidak tahu bagaimana keadaannya sekarang tapi sepertinya tidak ada yang serius. "Saya telah memotong seluruh tubuh saya. Ada yang dangkal dan ada yang dalam, yang lain bahkan sampai ke tulang belulangku. "Kata Cao Ren saat dia tersenyum dan sedikit mengernyit," Tapi secara keseluruhan, saya baik-baik saja. " * Pa * Aku menepuk bahunya dengan santai dan melihatnya tanpa sadar menarik napas dalam-dalam dan mengernyit. Sepertinya dia masih sakit parah. "Luka Anda tidak ringan dengan cara apapun." Saya berkata dengan cemas, "Tolong hati-hati dan beristirahatlah. Jangan terlalu banyak bergerak atau luka Anda wsakit terbuka Pastikan Anda mendengarkan instruksi dokter. " "Saya akan, jika Anda juga akan, kakak perempuan." "Hmph, kamu bajingan." Aku berkata saat aku memukul dadanya dengan ringan, tidak berani menggunakan banyak kekuatan karena takut menyakitinya. Saya benar-benar tidak percaya bahwa/itu Cao Ren yang bertempur dengan baik sebelum telah kehilangan begitu banyak dan mengurangi keadaan seperti itu. Sebagai keluarganya, saya sangat sedih melihatnya seperti ini. Ini benar-benar pemborosan bagi gadis yang lebih baik dan lebih gembira seperti dia menjadi jenderal. Ini juga merupakan pemborosan kulit putihnya yang sehat dan putih. Dia pasti akan terluka akibat luka yang ditanggung dalam pertempuran ini. Saya memiliki dorongan tiba-tiba untuk merobek lengan bajunya untuk diperiksa tapi tidak ada yang mendengarnya dan hanya meletakkan tangan saya ke bawah. "Man Cheng, apa kabar?" tanyaku saat menoleh kepadanya dan mendapati bahwa/itu dia terlihat sama seperti biasanya, tidak sedikit hal yang selalu dia hadapi: "Di mana hatimu?" "... Hilang." "... Dan pedangmu?" "Kehilangan juga, bersama dengan tombak saya." "Saya mengerti." Saya mengangguk dan memutuskan untuk tidak bertanya kepadanya lebih jauh tentang hal ini dan menatapnya untuk melihat bahwa/itu dia juga diliputi luka-luka dan sepertinya berada dalam kondisi yang lebih buruk daripada Cao Ren, "Apakah Anda baik-baik saja? Yue Jin telah menyebutkan Anda dalam surat dan laporannya dan ingin tahu bagaimana keadaan Anda. " "Terima kasih, tuanku atas perhatianmu. Aku baik-baik saja. "Li Dian berkata samar-samar dengan ekspresi yang sulit. Aku menatap Cao Ren yang tersenyum pahit dan berpaling pada Li Dian yang sepertinya tidak ada yang bisa dikatakannya. Rasanya seperti mereka dikeringkan. "... Anda tidak membuang poin kali ini?" Mungkin terdengar seperti saya sarkastik tapi saya meminta keluar dari rasa ingin tahu yang tulus seperti Li Dian akan selalu menyingkirkan poin untuk apapun dan semuanya bahkan jika dia tidak banyak bicara, dia bahkan tidak melakukannya sekarang. "Kami membuat terlalu banyak kesalahan dalam setiap pertempuran sehingga saya tidak punya hak untuk mencetak gol." Oh saya. Aku menatap Cao Ren dan melihat senyumnya telah hilang/ "Begitukah?" Saya tersenyum sedikit dan menepuk bahu mereka sebelum kembali ke ruangan, "Baiklah, mintalah setiap orang dan jangan berdiri pada upacara. Mari kita duduk sebelum kita melanjutkan. " "Tuanku!" Saat saya berbalik, Li Dian memanggil saya lagi dan suara lutut yang menyentuh tanah bisa terdengar tapi saya terus kembali ke tempat duduk dan mengabaikan apa yang dia katakan, "Kita seharusnya menjadi dihukum sebagai komandan utama pelopor yang hilang. " "Anda akan dihukum, tapi belum." Saya segera menjawab dan melewati Cheng Yu saat saya duduk tapi mereka masih tidak bergerak, "Adakah yang lain?" "Pertarungan -" "Tidak perlu membicarakan apapun tentang pertempuran yang telah dirinci di sini." Saya berkata dengan sedikit kesal saat saya mencabut surat-surat yang mereka kirimkan dari lengan baju saya di atas meja, "Ayo, katakan apa yang Anda surga tulis pada mereka. " "..." Li Dian dan Cao Ren saling bertukar pandang sebelum datang. Bahwa/Itu Cao Ren benar-benar terlalu banyak. Dia membiarkan dirinya terpengaruh oleh Li Dian yang sangat sopan itu. Tidak perlu pergi sejauh itu. "Saya telah melaporkan pertarungan ke Pengadilan pagi ini dan Putra Langit tidak mengeluarkan keputusan atau hukuman apapun." Saya berkata saat saya memungut 4 cangkir dan sebuah panci minuman keras, "Satu-satunya yang Anda berhutang kepada adalah pasukan kita yang tewas di medan perang. Jangan datang kepada saya dan minta hukuman. Bila semuanya sudah selesai dan Anda bertemu dengan Raja Dunia Belanda, akan ada banyak hukuman yang harus diajukan untuk Anda. " Tentu saja, baris itu juga berlaku untuk saya. "Baiklah, saya mengerti." Cao Ren dengan cepat menerima ini dan duduk di samping Cheng Yu, bertukar sapa dengan dia saat dia duduk. Li Dian di sisi lain masih suram saat duduk di seberang Cao Ren. Saya tersenyum dan melewati cangkir minuman keras, "Ayo, mari kita minum. Anda mungkin telah kehilangan tapi mari kita minum setidaknya kembali. " "Ah." "Terima kasih, kakak perempuan." "Terima kasih, Tuanku." "" Kami akan mengingatnya. "" Mereka bertiga mengatakan saat aku selesai. Saya pergi ke depan dan menenggak isinya saat mereka selesai. Ruangan itu sekarang agak sepi selain minum suara. Bahkan saat kami selesai, kami tidak bernapas dengan sepenuh hati dan hanya meludahkan desahan kecil saat kami meletakkan cangkir kami di atas meja. "Baiklah, kamiSaya telah meratapi kerugian dan kematian sehingga tidak menyebutkan apapun lagi. Anda hanya akan menyakiti diri sendiri dengan tidak perlu. "

BOOKMARK