Tambah Bookmark

503

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 10 Chapter 15: Don’t Tell Me This Is Fan City (2)

Liu Bei POV "Ah iya," Saat itu, Chen Dao memikirkan sesuatu dan berbicara, "Tuan Guan Yu berkata bahwa/itu dia akan menerima kita tapi kemana dia?" "Ah ... coba kulihat ... kurasa dia tidak menentukan lokasi. Mungkin gerbang kota? " "Ah, mungkinkah Yun Chang dan yang lainnya saat ini berada di 2 petak hutan di kedua sisi jalan yang kita tempuh sekarang?" Chen Dao menyarankan. "Ahem, itu tidak mungkin terjadi." Yuan Zhi membalas sambil menepuk tenggorokannya, "Seperti yang bisa Anda lihat, pohon-pohonnya mandul dan tidak mungkin untuk menyembunyikan siapa pun." "Tidak, itu masih mungkin." Kata Zi Long saat ia mengukir sebuah garis di jalan tanah dengan tombaknya, "Tanahnya lembut di sini dan ada banyak daun di lantai hutan sehingga mereka bisa berbaring. di tanah menunggu untuk menakut-nakuti kita. " "Hahaha, itu terlalu menggelikan." Aku tertawa saat aku mencoba membayangkan bagaimana Yun Chang dan Feng Xian berbaring di lantai dengan wajah serius saat mereka menunggu untuk menakut-nakuti kami, "Jangan main-main, itu mustahil. Dengan kepribadian Yun Chang, dia pasti akan memilih untuk menerima kami dari depan. " "Un, itu masuk akal." Zi Long segera menyetujuinya. Tapi dari depan ya ... Sejujurnya, saya telah memberi peran paling licik dan sombong untuk pertempuran terakhir baginya. Dia tidak mengatakan apa-apa saat itu tapi dia pasti merasa tidak enak di dalam. "Ah, aku melihat Tuan Guan Yu dan sisanya." "Sepertinya ini metode yang paling biasa untuk menerima kita ya?" Chen Dao berkata sambil tersenyum padaku. "Ayo, mari kita pergi. Jia! "Kataku dan memerintahkan kudaku untuk berlari kencang. Saya tidak mengendarai Dilu hari ini seperti biasa dan semua orang di sekitar saya memiliki horsemanship yang lebih baik sehingga mereka pasti bisa segera menyusul saya. Tapi mereka tidak melakukannya dan membiarkan saya naik di depan. "Xuan De, horsemenmu belum membaik sama sekali ya. Mungkinkah Anda hanya bisa memanfaatkan potensi Anda dalam panasnya pertempuran? " Wu. Tentu saja, lidah Zi Long sama seperti sebelumnya. "Xuan De." "kakak besar." Feng Xian dan Yun Chang melihat kami dan berkuda saat mereka menyapa saya. "Feng Xian, Yun Chang." Saya membalas sapaannya dan melihat mereka, "Apa kalian berdua baik-baik saja?" "Ya." "Saya mengalami beberapa luka kecil dalam pertempuran tapi saya baik-baik saja sekarang." Yun Chang berkata sambil menepuknya dan menatap kami masing-masing, "Kamu semua disini ya ... Ah, Yi De datang juga. " "Ah, un." Yi De mengerutkan kening saat dia menjawab dan mengangguk. Yun Chang menatapku dan aku tersenyum kaku padanya dimana dia juga menanggapi dengan senyumannya yang kaku. "Omong-omong, apakah hanya kamu?" "Ah iya, sebagian besar pasukan kita berada di tempat kosong di luar kota Fan." Yun Chang berkata sambil menunjuk ke belakang. "Kami keluar untuk pertama kali menerima Anda." Feng Xian berkata sambil menunduk, "Red Hare tidak bisa menunggu." * Wang *! Red Hare menyalak saat menancapkan kepalanya dari tutup dada Feng Xian. "Tapi kita ..." Yun Chang berkata saat dia melihat ke belakang kita, "Kakak, dimana pasukanmu?" "Ah, kami tidak membawa apapun -" "Apa ?!" Yun Chang tampak cemas mendengar kata-kataku dan saling melirik Feng Xian sebelum mengamati secara hati-hati lingkungan sekitar. "Ah ... ada apa?" "Tidak ..." Yun Chang menggelengkan kepalanya dan selesai memindai sekelilingnya sebelum dia melanjutkan, "Kita tidak bisa tinggal lama di sini. Mari kembali ke pasukan kita. " Dia sangat berhati-hati dan berhati-hati, tapi mengapa? "Apakah ada yang terjadi?" tanya Zi Long. "Mari kita bicara saat kita naik." Yun Chang berkata saat ia memutar kudanya dan memimpin jalan dengan lebih cepat. Zi Long dan aku saling bertukar pandang sebelum mengikutinya. "Jika dugaan saya benar ..." Yuan Zhi tiba-tiba berbicara dan melihat seperti yang dilakukan Yun Chang dan Feng Xian. "tidak? Ada apa? " "Tidak ... Seperti yang diharapkan." Yuan Zhi mengangguk saat dia menunjuk ke kejauhan, "Ada sebuah gua di pegunungan di sana. Aku takut ada bandit. " Eh? Aku melihat ke arah yang dia rujuk tapi yang kulihat hanyalah gunung biasa. "Xuan De, lihat bagian tengah mountains, apakah kamu melihat beberapa asap hitam keluar? " Un ... Ah. Akhirnya aku menyadari ini berkat bantuan Yuan Zhi dan mengangguk padanya, "Mungkinkah itu dari bandit?" "Ya, memang begitu." Yun Chang menjawab saat dia melambat dan berkuda di samping kami. "Yun Chang?" Saya melihat ke arah pegunungan dan kemudian di Yun Chang, "Apakah Anda sudah tahu tentang ini?" "Tentu saja kita melakukannya." Feng Xian berkata sambil kembali dengan ekspresi tenang, "Kami bahkan sempat berinteraksi dengan mereka hanya 2 hari yang lalu." "Apakah mereka datang untuk merampok kota?" "Ya." Yun Chang berkata sambil mengangguk pada Zi Long, "Tidak 2 hari berlalu setelah kami membawa kota, bandit-bandit tersebut menyerang kami. Mereka berjumlah sekitar 1-2.000 total dan kami awalnya berpikir bahwa/itu mereka adalah bala bantuan tentara Cao. " "Saya lihat ... Ah, b-tapi mengapa Anda tidak memberi tahu kami tentang ini?" "Karena Xinye pasti sangat sibuk dalam 2 hari terakhir juga." Ah ... memang begitu. Secara harfiah semua orang di Xinye sibuk dengan berbagai jenis pekerjaan, mulai dari mengatur ulang pasukan untuk merelokasi orang awam. Dan Yuan Zhi dan Yi De baru saja pulih sepenuhnya. "Kamu juga sama sibuknya juga." Zi Long berkata sambil naik dan memukul lengan Yun Chang dengan ekspresi tak berdaya. Aku mengerti mengapa Yun Chang melakukan apa yang dia lakukan. Dan dia adalah Yun Chang. "Kami bisa mengatasinya sendiri," kata Feng Xian dengan alis terangkat. "Dan ... Apa yang terjadi pada akhirnya?" "Mereka tidak tahu banyak tentang kita dan berpikir bahwa/itu kita mungkin memiliki sedikit pasukan dan semangat rendah dan bermaksud untuk menghabisi kita saat kita masih memegang kendali atas kota ini." Yun Chang menjelaskan. "Dan saya menyelesaikannya dengan 1.000 tentara." Feng Xian menambahkan dengan santai. Hahaha, sepertinya berakhir seperti yang kuharapkan ya? "Lord Lu Bu benar-benar heroik saat itu." Yun Chang berkata sambil menatap Feng Xian dengan hormat tapi kemudian segera tampak hati-hati sekali lagi saat dia melanjutkan, "Tapi kami hanya berurusan dengan bandit yang datang untuk menyerang kota karena kami harus mengendalikan kota sehingga kami tidak menangani sisa bandit di pegunungan. " Jadi karena itulah dia sangat berhati-hati ya ... "Tapi kenapa mereka tidak datang dan menimbulkan masalah saat kita bertengkar dengan Li Dian dan Cao Ren?" tanya Chen Dao. "Saya percaya mereka berharap bahwa/itu pertempuran akan meninggalkan kedua belah pihak dalam keadaan kritis yang lemah." Yuan Zhi mengatakan saat dia menyesuaikan bandananya. "Yang berarti masih ada beberapa sisa di gunung ya ... Dalam hal ini, kita harus segera menghadapinya atau kita tidak akan bisa tenang." "Tidak, saya mengerti. Saya berencana untuk mengatasi masalah itu begitu kota Fan benar-benar berada di bawah kendali kita. "Yun Chang berkata dan menghela nafas lelah. Tapi jika para bandit ada di sana sepanjang waktu, mengapa Li Dian dan Cao Ren tidak mencoba menggunakannya? Atau apakah itu berarti mereka tidak tahu keberadaan mereka? Itu tidak mungkin mengingat kota Fan berada di bawah yurisdiksi Meng De untuk sementara waktu sekarang. Bahkan jika Li Dian dan Cao Ren tidak mengetahui banditnya, petugas garnisun setempat harus tahu. "Ah, kita bisa melihat pasukannya sekarang." Chen Dao, yang memiliki penglihatan terbaik dari kita semua, melihat pasukan terlebih dahulu dan menunjuk ke depan, di mana kita bisa melihat setengah dari tentara kita menantikan kita dengan wajah-wajah yang familier di kepala. "Oi ~" Ketika mereka melihat kami, mereka melambai dan berteriak kepada kami. "Itu Guan Ping dan Zhou Cang ... aku benar-benar malu dengan ini ..." Yun Chang mengeluh saat menggosok pelipisnya. "Semua orang ~ Kami datang ~" "..." Di antara kita, hanya Chen Dao dan aku yang melambaikan tangan dan balas berteriak. Sisanya naik dalam diam.

BOOKMARK