Tambah Bookmark

506

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 10 Chapter 18: Don’t Tell Me This Is Fan City (5)

Liu Bei POV "Rumah ini benar-benar rusak." Yuan Zhi berkata sambil mengikuti Yun Chang dan melihat sekeliling, "Bandit itu benar-benar melakukan semua yang bisa mereka hancurkan ya?" "Ya tapi kita masih perlu masuk dan melihat-lihat." Kata Yun Chang sambil berhenti mendorong dan berbalik, "Tuan Xu Shu dan kakak harus mundur sedikit." "Hati-hati, Yun Chang." Aku berkata padanya tapi dia melihat melalui celah dan perlahan membuka pintu. * Giiyaaaaaaaaaaa * Sebuah deringan panjang dan keras memenuhi udara dan sejumlah besar debu terbang ke wajah kami. Yun Chang mengangkat tangannya dan mencubit hidungnya sementara kami mengangkat lengan baju untuk menutupi wajah kami. "Bagaimana, Yun Chang?" "* Ke * * Ke * tidak apa-apa." Yun Chang berkata sambil terbatuk dan melihat ke dalam, "tidak ada banyak kecuali tumpukan debu." Yuan Zhi dan saya saling melirik sebelum memasuki ruangan. "Pelan-pelan, kakak besar." Yun Chang berkata saat dia memasuki ruangan dengan gerakan lambat dan hati-hati sehingga dia tidak akan menendang debu apapun. Kami juga melakukan hal yang sama namun sangat sulit dilakukan di lingkungan seperti itu. Bagi saya, langkah sekecil apa pun membuat banyak debu terbang sementara Yuan Zhi, yang masuk seperti biasanya, hampir tidak menendang debu sama sekali. Hal ini membuat saya berpikir kembali bagaimana dia dengan tangkas melompat melintasi batu-batu saat berada di kota Xinye. Sepertinya ada lebih banyak hal daripada yang kupikirkan. "Un, mereka mengambil 2 pilar." Yuan Zhi berkata sambil mendongak. Saya juga melihat ke atas dan melihat dari 3 tiang itu, hanya yang tengah kiri dan pilar kiri dan kanan dilanggar. Saat itu, angin dingin bertiup sekali lagi dan bunyi berderit terdengar dari langit-langit. "Kita tidak bisa tinggal di sini terlalu lama, ayo kita melakukan pencarian cepat dan kemudian keluar dari sini." Yun Chang berkata saat ia mulai mencari kamarnya. "Tidak ada yang aneh di ruangan ini, kakak laki-laki." Yun Chang berkata sambil perlahan menghampiriku, "Sudah hampir sebulan sejak perampokan itu terjadi. Aneh kalau ada yang selamat dari perampokan dan biarpun ada, saya takut sekarang ... " "Saya mengerti." Saya mengangguk. Tapi memang ada sesuatu yang kudengar saat itu. Itu berbeda dengan suara yang dibuat oleh bangunan tapi setidaknya tidak ada ruangan di ruangan ini. "Ah iya, Yun Chang." "Tidak?" "Umm, terimakasih atas kerja kerasmu dalam pertempuran ini." Aku berkata saat aku mendekati Yun Chang yang sedang bermain-main dengan 2 patung tanah liat di atas meja. Mereka benar-benar rumit tapi rapuh dan itu benar-benar sebuah keajaiban yang bisa mereka jalani bertahan. "tidak apa-apa Aku sama sekali tidak ambil bagian dalam pertempuran frontal. " Wu, aku merasa semakin parah saat mendengar ini. "Itu salahku." "Eh?" "Selama pertempuran ini, saya membuat Anda melakukan 2 serangan licik dan satu pembelotan palsu. Itu terlalu banyak. "Saya berkata secukupnya, tapi emosi saya mulai berkembang dan membanjiri saya saat memikirkan bagaimana Chang Chang yang terhormat dan setia dipaksa melakukan tindakan tercela seperti itu. "kakak laki-laki, kakak besar." "... Eh?" Aku berkedip dan kemudian menyadari bahwa/itu aku telah berdiri di sana dalam keadaan linglung untuk sementara waktu. Saat saya berkedip, air mata jatuh dari mataku dan mendarat di meja, mengirimkan sejumlah kecil debu terbang keluar. "Kakak laki-laki ..." Yun Chang memanggilku saat dia tersenyum pipi merah, "Terima kasih lagi untuk perhatian kakak laki-laki tapi demi jalan kakakku, aku rela menyingkirkan jalanku. Saya tidak terlalu menyukainya tapi saya tidak menyesali apa yang telah saya lakukan. " Saat Yun Chang selesai, dia memelukku. Saya terkejut dan tidak tahu apa yang harus dilakukan sebagai tanggapan, terutama saat kami masih berada di ruangan ini, namun tetap membalas pelukannya. "Ah ..." "Umm ... Yun Chang -" "kamu 2! Hati-hati ~ " Eh? Aku melihat ke samping dan melihat Yuan Zhi berlari dengan ekspresi khawatir. Awalnya saya terkejut dan bertanya-tanya apa yang terjadi tapi ada celah raksasa dari atas kami. Aku mendongak dan melihat langit-langit besar jatuh ke arah kami. Wu! "Hati-hati, Yun Chang! "teriakku saat aku mencoba menarik Yun Chang, yang sedikit lebih tinggi dariku, di bawahku. Eh? Tapi saat aku hendak melakukannya, embusan angin datang dari sampingku dan Yun Chang menghilang dari pandanganku saat dia melompat dan memotong puing-puing. * Sou * * Sou * * Sou *! Saya berkedip dan melihat sekeliling dan melihat bahwa/itu saya tidak terluka. Yun Chang mendarat di sampingku dan mendongak, "Sepertinya tidak bisa bertahan lebih lama ya?" "Hahaha!" Aku terkekeh saat melihat ini. Saya tidak percaya bahwa/itu saya lupa siapa dia hanya karena saya dipeluk olehnya ... Saya benar-benar naif ... "Apakah kalian berdua baik-baik saja?" Yuan Zhi bertanya saat dia mendekat dengan pedang yang ditariknya, "Sungguh, kalian berdua seharusnya lebih waspada." "Dan juga melihat di mana Anda berdua berada." Dia menambahkan. Wu. Wajah Yun Chang segera menjadi merah padam saat dia mendengar apa kata Yuan Zhi. "Baiklah, ayo pergi karena tidak ada apa-apa di ruangan ini." Sepertinya ... Yun Chang memang memiliki sisi girly padanya. "Xuan De, apa yang kau tersenyum? Ini sangat menjijikkan. " "Eh? Tidak apa-apa? "Jawabku saat aku melihat Yuan Zhi tapi dia pergi ke depan dan meninggalkanku. Ini adalah pertama kalinya saya diadili olehnya seperti ini. Sepertinya dia biasanya bertindak tapi ada sesuatu yang berbeda kali ini. * Wang * * Wang *! Saat kami keluar dari ruangan, gonggongan Red Hare bisa didengar. "Red Hare!" teriak Feng Xian. * Bang * !! Dosa yang keras dan memekakkan telinga mengikuti teriakan Feng Xian dan kami semua kaget. Kami cepat-cepat saling melirik dan berlari keluar ruangan dan menuju aula tempat suara itu berasal. "Tuan Lu Bu! Apa yang terjadi ?! "teriak Zi Long sambil berlari ke ruang utama bersama yang lainnya mencari kamar yang tepat. "Feng Xian! Apa yang terjadi? "Teriakku begitu juga saat kami memasuki ruang utama. Tak seorang pun berada di dalam aula utama dan kami melihat-lihat sebelum melihat Feng Xian dan Wen Yuan berjongkok di dekat paviliun. Di belakangnya, sepertinya jalan menuju lampiran diblokir oleh puing-puing. "Kami baik-baik saja, kami baik-baik saja." Wen Yuan berkata sambil tersenyum dan menunjuk pada lampiran, "Itu hanya runtuh di sini, itu saja. Hahaha! " Wen Yuan mungkin tertawa, tapi jelas bahwa/itu dia tidak mengatasi keterkejutannya. Aku melihat ke arah Feng Xian dan melihat bahwa/itu dia masih berjongkok dengan Red Hare, yang bergetar dalam pelukannya. "Feng Xian, apa yang terjadi?" "Red Hare kaget?" "Terkejut?" "Saya tidak tahu apa yang baru saja terjadi tapi Red Hare mulai menggonggong keras tiba-tiba dan mencoba mengisi ke dalam lampiran." Zhou Cang menjelaskan, "Karena suara nyaring, ruangan mulai bergetar dan bagian dari langit-langit roboh Untungnya, Lord Lu Bu cukup cepat dan menyelamatkan Red Hare. " "Saya lihat ... apakah Red Hare sakit? Dan kau, Feng Xian? " "Kami baik-baik saja." Feng Xian berkata dengan dingin saat dia bangkit dan membersihkan dirinya sendiri, sambil menatap lampiran dan menunjuknya saat dia melanjutkan, "Itu tidak penting sekarang. Ada seseorang di dalam sana. "

BOOKMARK