Tambah Bookmark

507

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 10 Chapter 19: Don’t Tell Me This Is Fan City (6)

Liu Bei POV "Ada seseorang ...?" tanya Chen Dao seolah-olah kita berada dalam beberapa cerita hantu saat ia pergi ke Feng Xian yang mengangguk sebagai jawaban. "Un, setelah mendekat, saya mendeteksi sebuah nafas." Feng Xian berkata sambil mengerutkan kening, "Tapi ini sangat lemah." "Kakak, bisakah ini yang kamu bicarakan?" "Tidak, mungkin." Saya menjawab Yun Chang dan mengangguk, mulai merasa serius sekarang karena kecurigaan saya mulai terbukti benar. Sejujurnya, saya tidak pernah secara serius berpikir bahwa/itu kita akan menemukan seseorang dan hanya mengikuti firasat saya. Saya pergi ke tempat Feng Xian dan saling bertukar pandang dengannya dan melihat puing-puing yang jatuh. Itu tidak terlalu padat dan ada celah-celah yang bisa saya lewati ke sisi lain. Un ... Rasanya tidak ada - * Sha * * Sha * * Sha * Eh? Saat itu, sebuah kepala kecil bergerak mendekati tempat tidur. "Memang ada seseorang di dalam." Aku berkata saat aku melangkah mundur dan berpaling ke yang lain, "Marilah dan bantu, semuanya. Mari kita memindahkan puing-puing ini dan masuk. " "Saya akan membantu." "Aku juga." Setelah selesai, Zhou Cang dan Chen Dao datang untuk membantu. "Tunggu, jangan terlalu sembrono kalian berdua." Zi Long berkata saat dia mendekat dan mengamati puing-puing itu, "Keluarkan potongan ini di bagian tengahnya. Itu memungkinkan seseorang untuk melewatinya. " "" Baiklah! "" Mereka berteriak dan mulai bekerja seperti selesai Zi Long. Kami semua mundur dan mereka dengan cepat menarik potongan yang telah disorot Zi Long. "Kami sudah selesai, Tuanku!" Saya berjongkok dan mengintip melalui lubang dan melihat bahwa/itu itu cukup besar bagi seseorang untuk menyesuaikan diri. Sisa puing-puing yang gugur juga tampak cukup kuat untuk tidak berantakan juga. "Baiklah, saya akan masuk sekarang." Aku berkata saat aku memutar lengan baju tapi Yun Chang dan Feng Xian mendekat dengan cemberut di wajah mereka. "Xuan De, biarkan aku pergi." "Kakak, saya akan melakukannya." "Tidak perlu kalian berdua pergi. Saya akan masuk ke dalam diri saya sendiri. "Saya berkata sambil menggelengkan kepala dan masuk ke posisi di depan lubang," Semua ini akibat dari keinginan saya sendiri, jadi saya akan mengurusnya. " "..." "Jika kakak bersikeras." "Tidak, jangan khawatir," kataku sambil menurunkan kepalaku dan merangkak menembus lubang itu. Itu tidak terlalu lama dan mungkin hanya 50cm total tapi meski begitu, rasanya seperti sedang memanjat melalui terowongan yang panjang. Saat saya terus merangkak, lengan panjang saya terkadang tertangkap oleh puing-puing. Pakaian era ini benar-benar tidak sesuai untuk kerja keras. Eh ... Eh ... Tapi bagus kalau jaraknya pendek dan saya bisa melihat bagian dalam lampiran hanya dengan 3-4 langkah. Ruangan itu berantakan seperti ruang sebelumnya yang saya cari tapi agak besar. "Saudara laki-laki besar, apakah ada masalah?" "Ah, tidak apa-apa." Saya menjawab Yun Chang yang mungkin khawatir ketika saya berhenti bergerak untuk sementara waktu. Setelah sekitar 3-4 langkah lagi, akhirnya saya sampai di ujung terowongan dan keluar. Eh! Saya bangun dengan susah payah dan membersihkan diri saat saya meludahkan semua debu dan kotoran di mulut saya. Bagian terburuk tentang merangkak melalui terowongan itu adalah lapisan debu. Karena ada begitu banyak, sulit bernapas dan banyak debu dan kotoran masuk setiap kali saya membuka mulut. "Oi ~ ada orang di sekitar?" teriakku setelah aku merapikan diriku dan mulai mondar-mandir. Jika ada seseorang di sini, mereka seharusnya - * Gudung * - Muncul sekarang. "Umm ... apakah ada orang di dalam? * Dang * * Dang * "panggilku saat aku mengetuk lemari. "Wa!" Terdengar teriakan yang membuatku langsung ketakutan. Saya menatap lemari dan perlahan meletakkan tangan saya pada pegangan dan menelan ludah sebelum membuka pintu. * Giiyaaa *! Itu adalah anak kecil. Seorang anak berjongkok di dalam tingkat paling rendah dari lemari dengan tangannya menutupi mulutnya. Matanya dipenuhi teror seolah dia melihat iblis. Sejujurnya, saya sedikit tersesat seperti apa yang harus dilakukan di sini karena ini adalah pertama kalinya berada dalam situati semacam itudan saya tidak terlalu berpengalaman dengan anak-anak. "Ah, kenapa kamu di sini, gadis kecil?" tanyaku saat aku berjongkok dan menatapnya. Dia tampak seperti sedang sekitar 11-12, lebih muda dari Mi Zhen. Dia juga sangat kurus dan mengenakan pakaian yang sangat compang-camping. Ketika saya melihat wajahnya, saya melihat 2 garis gelap membentang dari matanya. Sepertinya dia sudah banyak menangis. "Gadis kecil, di mana keluarga Anda dan mengapa Anda di sini?" Saya bertanya saat firdaus yang gelap memenuhi saya. "..." Dia tetap diam dan mencoba menggeliat lebih dalam ke dalam lemari. Aku terus menunggunya di mana aku berada lama sebelum akhirnya dia menggelengkan kepala. "Apakah mereka ... Sudah ..." Saya akan bertanya lebih jauh tapi menyadari bahwa/itu saya tidak dapat melakukannya saat menyadari kebenaran dari apa yang terjadi. Itu terlalu menyakitkan dan menyedihkan. Para bandit, keadaan gedung ini dan anak ini. Ini sudah cukup bagi saya untuk menebak apa yang terjadi. Anak ini seharusnya memiliki kehidupan yang relatif riang, bercerai dari masa-masa sulit berkat kemakmuran mereka yang relatif. Tapi suatu hari, dalam sekejap, semua itu berubah dan keluarganya dan semua yang mereka kenakan menjadi debu dan potongan daging. Aku bisa melihatnya di hadapanku. Karena keluarganya dibantai 1 oleh 1, seorang ibu mungkin menyelipkan anak yang panik dan bingung ke dalam lemari sebelum jatuh ke bandit di ruangan ini. Saat dia tetap tersembunyi di balik lemari, dia harus mendengarkan jeritan mengerikan itu namun dia tidak dapat membuat satu suara pun. Baru setelah semuanya selesai, dia bisa menangis. Saya telah melihat betapa menyedihkannya orang bisa kembali di era saya ketika saya melihat pengemis dan mendengar cerita-cerita yang sobek tapi tidak ada yang bisa dibandingkan dengan keputusasaan, kesedihan dan kesedihan yang pernah saya lihat di era ini. Apa yang terjadi dengan gadis kecil ini terlalu kejam. "Haa ... Huu ..." Aku mengatur napasku dan menguatkan diriku sendiri sebelum bertanya, "Tapi gadis kecil, mengapa kamu tidak keluar? Kenapa kamu bersembunyi dari yang lain yang datang? " Berdasarkan apa yang Zhou Cang katakan, mereka seharusnya telah mensurvei setiap ruangan di gedung ini dan dia bisa meminta bantuan mereka. Saya tidak percaya bahwa/itu Zhou Cang akan mengabaikan ruangan ini meskipun dia mungkin tidak mendeteksi ada seseorang di dalam sini. "..." Dia terus berdiam diri dan membuang muka. Aku bisa melihat dari sudut bibirnya bahwa/itu mereka bergetar dan dia mencoba untuk waktu yang lama sebelum dia berhasil mengatakan sesuatu, "D ... Jangan bunuh aku ..." Wu, ini benar-benar memukul saya dan saya harus menggigit bibir saya untuk mengendalikan emosi yang mulai membaik.

BOOKMARK