Tambah Bookmark

508

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 10 Chapter 20: Don’t Tell Me This Is Fan City (7)

Liu Bei POV Dia berpikir bahwa/itu setiap orang adalah salah satu bandit ya? Tak heran ia berusaha menyembunyikan diri dari semua orang. Dia harus berada di ambang keruntuhan sekarang. Aku melihat dan melihat bahwa/itu tidak ada makanan atau air di dekatnya. Dia pasti sudah berani keluar untuk mendapatkan beberapa tapi saya bertanya-tanya berapa banyak keberanian yang harus diambilnya. "Gadis kecil," kataku saat aku berjongkok lebih jauh lagi dan melakukan yang terbaik untuk terlihat sehebat dan tidak berbahaya mungkin dan mengulurkan tangan padanya, "Ayo." Aku menatapnya seperti yang dia lakukan pada saya. Saya tidak berani bergerak karena saya tidak ingin menakut-nakuti dia dengan gerakan mendadak dan melepaskan kepercayaan sedikit pun yang dia miliki di dalam diri saya. Saya ingin mengatakan kepadanya bahwa/itu saya bukan orang jahat dan bukan bandit tapi saya ragu dia akan mempercayai kata-kata saya dengan mudah. Satu-satunya cara baginya untuk keluar adalah jika dia berhasil mempercayai saya. Hal ini membuat emosiku membaik lagi dan tanganku bergetar tapi terus berlanjut padanya. Dia berkedip dan perlahan keluar dari lemari sebelum menatapku dan bertanya-tanya apakah seharusnya dia mendekat. Dia kemudian menatapku erat-erat seolah dia ingin melihat apakah aku punya senjata. Untung aku tidak membawa senjata apa pun kepadaku seperti yang lain, jadi sama sekali tak ada pisau sama sekali. Setelah dia mengkonfirmasi ini, akhirnya dia mendorong dirinya dari lemari. "Haa ... Haa ..." Aku bisa mendengarnya terengah-engah dan anggota badannya gemetar saat dia berjuang untuk menopang berat badannya. Saat itu, aku melihat salah satu tangannya mencengkeram mainan. Dia kemudian mulai berjalan ke arahku. Ketika saya melihat ini, saya merasa telah berhasil. "Ah." Saat dia berjalan ke arahku, kakinya bergoyang dan dia terjatuh tapi aku cukup cepat dan maju selangkah saat aku menangkapnya dalam pelukan. Saat memeluknya, aku bisa merasakannya terengah-engah. Meski musim dingin, dia hanya mengenakan lapisan tipis pakaian dan aku sama sekali tidak merasakan kehangatan darinya. Aku memejamkan mata dan mulai merasa terbebani dengan duka. Apa yang mungkin bisa saya lakukan untuknya saat ini? "Haa ... tidak apa-apa, semuanya baik-baik saja sekarang." kataku sambil menepuk punggungnya. Pada saat ini, yang bisa saya lakukan hanyalah memberinya pelukan yang menenangkan, pelukan yang hangat dan tidak memiliki maksud jahat. "* Shiku * ... * Shiku * ..." Aku tidak bisa melihat wajahnya tapi aku bisa mendengar suara isak tangisnya. Dia tidak menangis tapi gemetar dan mengendus meski terus menepuk punggungnya. "Tidak apa-apa, tidak apa-apa sekarang." Aku menghiburnya. Mungkin akan sedikit lama sampai dia akhirnya tenang, tapi paling tidak dia akan menjadi hangat di pelukanku. "kakak! Bagaimana? "Saat itu, suara Yun Chang terdengar dari belakang. Tidak, sekitar waktu dia mulai bertanya. "Tidak apa-apa, saya menemukan anak yang selamat." Saya menjawab dengan suara lembut meski terdengar. Sudah waktunya kita pergi. Saya baik-baik saja dengan tinggal di sini tapi anak ini membutuhkan makanan dan air sesegera mungkin. "Gadis kecil, siapa namamu?" "..." Dia tidak menjawab saya tapi itu bukan amasalah besar. Ini mungkin terlalu sulit baginya sekarang. Saya kemudian bangkit dan membawanya ke pelukan saya. Dia benar-benar ringan, sampai pada titik di mana saya bangun hampir tanpa susah payah bahkan saat membawanya. ... Ah. Akhirnya aku dihadapkan pada kenyataan situasinya. Tidak mudah keluar dari sini. Saya perlu membuat anak itu merangkak terlebih dulu. "Yun Chang, bersiaplah untuk menerima anak ini." "Ah, tidak perlu melewati itu." Eh? Apa maksudnya? "Xuan De, apakah kamu di dalam?" Saat itu, suara Feng Xian muncul dari balik dinding di sisi lain. "Ah, aku di sini Tapi mengapa Feng Xian ada di sana? " "Terlalu merepotkan Xuan De untuk kembali dengan cara yang sama, jadi saya akan keluar untuk Anda." "Eh?" "Lord Xu Shu, apakah ini baik-baik saja?" "Ya, tidak akan ada masalah. Daerah ini tidak akan mempengaruhi integritas struktural ruangan. " "baiklah Xuan De, tolong pindah. " "W-tunggu!" teriakku saat aku buru-buru mundur. * Bang * !!! Suara gemuruh memenuhi telingaku saat tanah sangat gemetar dan awan debu tebal menimpaku. Wu! Aku menundukkan kepalaku dan berbalik saat aku memeluk anak erat-erat untuk melindunginya. Setelah gelombang awan debu yang tak berujung, ruangan itu cerah dan puing menutupi seluruh ruangan. Telingaku berdengung dan aku sulit bangun. "Tuanku, apakah kamu baik-baik saja?" "Un ..." Saya berkedip dan memandang ke samping saat seseorang membantu saya, "Chen Dao huh ..." "Tuanku, kita tidak bisa tinggal lama di sini. Mari kita keluar sesegera mungkin. " "Ah ..." Saya masih sedikit linglung dan melihat ke belakang untuk melihat ada lubang raksasa di dinding. "Saya setuju!" Saya berseru saat saya memahami situasi di mana kami berada dan segera bangun dengan bantuan Chen Dao dan mulai berlari keluar tapi saya berjongkok untuk jangka waktu yang agak lama dan mengalami kesulitan untuk berlari. "Tuanku!" Chen Dao berseru dan mencoba mendukung saya tapi saya menggelengkan kepala. "Bantu saya mendukung kepala anak itu." "Oh." "Wu ..." Gadis itu tampak gelisah dan hampir menangis, jadi aku mengusap kepalanya. "Tidak apa-apa, tidak apa-apa. Semua orang di sini adalah orang yang baik. " "Kakak, ini ..." Yun Chang bertanya saat aku melompat keluar ruangan. "Ah, ini gadis kecil yang kutemukan di ruangan itu." Aku menjawab saat aku menurunkannya. "Tapi saya mencari ruangan itu!" Zhou Cang berseru gugup. "Dia bersembunyi di lemari." Saya berkata dengan nada lebih lembut, "Dia seharusnya menjadi satu-satunya yang selamat di rumah ini dan pasti mengira Anda adalah bagian dari bandit." "Saya lihat ..." Saya berbalik untuk melihat ruangan dan melihat bahwa/itu itu tidak runtuh meskipun lubang menganga yang dibuat oleh Feng Xian. "Xuan De, saya merasa sekarang sangat mendesak dan memutuskan untuk terus maju dan melakukannya." Feng Xian menjelaskan saat dia datang tapi saya melambaikan tangan kepadanya. "tidak apa-apa Itu memang lebih mudah, "kataku dan berpaling ke Yuan Zhi," Tapi kau benar-benar mengesankan ya? Untuk berpikir Anda tahu tentang konstruksi dan arsitektur. " "T-itu bukan apa-apa ..." Yuan Zhi tergagap. Sepertinya dia sangat buruk dalam menangani pujian ya? "Xuan De, aku membawa seekor kuda." Yi De berkata saat dia membawa kudanya dengan tali kekangnya. "Ah, terima kasih banyak, Yi De."

BOOKMARK