Tambah Bookmark

510

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 10 Chapter 22: Don’t Tell Me This Is Fan City (9)

Liu Bei POV "Apa kita masih akan menemuinya saat itu?" tanya Wen Yuan. Awalnya saya ingin mengatakan tidak tapi ketika saya melihat wajahnya, saya melihat bahwa/itu dia tampak relatif prihatin dengan anak itu. "Un ... ayo pergi Tidak peduli apa, kita harus pergi dan menunjukkan wajah kita. " Inilah yang kami lakukan dengan Yi De juga. Ketika saya selesai, semua orang mengangguk dan kami melihat Yi De. "Yi De, bawa kami ke dia." "Un, mengerti." Yi De mengangguk dan berbalik saat dia menuju halaman dalam. "Di mana Guan Ping meninggalkan anak itu?" tanya Yun Chang saat kami memasuki halaman dalam. "Lord Guan Ping meninggalkannya di sebuah ruangan dekat halaman ketiga yang tampaknya merupakan kamarnya sendiri." "Eh ~ tidakkah akan sangat berantakan saat itu ~" kata Yun Chang dengan tatapan menghina. "Haha, sebenarnya ... Un, baiklah." Apakah itu benar-benar buruk?! "Kami di sini. * Dang * * Dang * * Dang * "Yi De berkata sambil mengetuk pintu tapi tidak ada jawaban jadi dia mengetuk lagi. "A-ah, iya." "Kita masuk." Yi De berkata pelan sebelum membuka pintu. Saat memasuki ruangan, kami menemukan bahwa/itu itu berantakan. Lantai itu benar-benar tertutup oleh senjata, gulungan bambu dan pakaian dan rasanya tidak ada banyak perbedaan antara ruangan ini dan salah satu ruangan yang pernah kita kunjungi sekarang di rumah dirampok. "Hai ~ ini Guan Ping. Aku akan menghadapinya nanti. "Yun Chang berkata dengan wajah merah saat dia mulai memungut barangnya di kamarnya, dimulai dengan pakaiannya. Saat gadis kecil melihat Yun Chang terbawa kemarahan, dia tampak lebih pemalu dan meringkuk ke samping. "Ah, gadis kecil, jangan takut. Tidak apa-apa. "Aku tersenyum saat aku menuju ke arahnya dengan orang lain mengikuti di belakangku ke ruang berantakan. "Wu ~~~" Dia mundur bahkan lebih seperti saat kami masuk dan menunjuk kami. "Eh? Ada apa? "Tanyaku. Saat aku melihat jari, aku melihat bahwa/itu dia tidak menunjuk ke arahku tapi di sampingku. Tidak? Ada apa ... Ah, aku mengerti. "Ada apa?" tanya Feng Xian saat melihatku menatapnya. Semua orang kecuali dia menyadari apa yang terjadi sekarang. Tapi bagaimana saya memberi tahu dia? Benar-benar sulit dan tidak tepat untuk mengatakannya secara eksplisit. "Ah ..." teriak Feng Xian saat dia menyadari apa yang kita maksud dan tampak tertegun. Dia kemudian mengerutkan kening dan memejamkan mata sebelum meneriaki anak itu, "Oi! Anak nakal! Apa yang Anda maksud dengan itu! " "Ah, Feng Xian, jangan ..." kataku sambil berusaha menenangkannya. Saya kemudian melihat anak itu dan melihat bahwa/itu matanya terbuka lebar dan dia menggigil sambil meringkuk di sudut tempat tidur. "... Wu ~~~~" Pada akhirnya, dia tidak bisa menahan air matanya dan akhirnya menangis. Ini sulit. Kami tidak muda itu tapi kami sama sekali tidak memiliki banyak pengalaman dengan anak-anak. Ah ~ Kalau saja Gan Qing ada di sini. Dia pasti bisa menenangkannya. Tapi sekarang, kita hanya bisa menggunakan metode yang paling sederhana dan mungkin paling efektif. "Feng Xian, ah ... Semua orang, tunggu di luar." "Eh ~ Mengapa kita harus pergi bersama dengan tuanku (Lu Bu) juga? Bukankah hanya tuanku (Lu Bu) - " "Wen Yuan, apa yang ingin kamu katakan?" Feng Xian dengan dingin menyela Wen Yuan yang mundur selangkah dan mengangguk sebelum berbalik untuk pergi. "Xuan De, apakah akan baik-baik saja dengan hanya kamu?" "Anda akan baik-baik saja?" Zi Long dan Chen Dao juga menyatakan keprihatinannya. "Tidak apa-apa, semuanya akan baik-baik saja ~" kataku saat aku tersenyum kaku dan mendorong mereka keluar dari ruangan. Ketika saya kembali, saya melihat Yun Chang masih membersihkan kamar dan berkata, "Yun Chang, kamu juga. Anda bisa membersihkannya nanti. " Guan Ping pasti akan mengacaukan ruangan lagi jadi tidak masalah jika masih berantakan untuk sementara waktu lagi. "Ayolah, Feng Xian." "..." * Pa * Saya menutup pintu dengan ringan setelah semua orang pergi. Tentu saja, saya tidak menutup ruangan karena ini hanya akan membangkitkan kecurigaan mereka. Nah, selanjutnya adalah ... "Baiklah, gadis kecil." kataku saat aku duduk di tempat tidur. Ketika saya melakukannya, dia kembali ke sudut dengan ekspresi takut yang membuat saya merasa tidak enak di dalam. Aku melihat ke samping dan menemukan ada sepiring biskuit bawang merah. "Ini, punya beberapa," kataku saat membawa piring itu di depannya,“Beberapa orang yang Anda lihat sebelumnya mungkin terlihat menakutkan tapi setiap orang dari kita termasuk saya adalah orang baik. " Agak aneh jika mengatakan bahwa/itu saya orang baik sendiri tapi saya pikir tidak apa-apa dalam keadaan seperti ini. "Apakah kamu baik-baik saja?" Dia tertegun sejenak tapi segera menggelengkan kepalanya. "Itu bagus kalau begitu." Aku mengangguk dan terus menatapnya. Matanya tertuju pada biskuit bawang merah sepanjang waktu. Saya tidak bisa menyalahkannya, bau bawang musim semi sangat bagus bahkan dari tempat saya duduk. Dia pasti kelaparan juga tapi dia masih terlalu waspada. "Kalau begitu, saya punya beberapa pertanyaan untuk Anda. Saya akan bertanya dan Anda menjawab, apakah itu baik-baik saja? "Saya bertanya, memutuskan untuk mengesampingkan masalah agar dia dapat makan untuk saat ini. Dia menatapku dan mengangguk sedikit. Dia tampak agak kedinginan bahkan dengan selimutnya sehingga saya memutuskan untuk melepaskan mantel saya dan menyampirkannya di atasnya sebelum mengajukan pertanyaan pertamaku, "Apakah Anda penduduk kota Fan?" * Nod * * Nod * Keluargamu ... Ah, lebih baik aku menghindari permintaan itu. "siapa namamu?" "..." Dia memang berbicara tapi suaranya terlalu lembut agar saya bisa mendengarnya dengan jelas. "Umm ... apa yang kamu katakan?" "... Kou Feng." "Kou Feng, benarkah begitu?" * Nod * * Nod * Saat ini, matanya tertuju pada saya dan sepertinya dia tidak dijaga seperti sebelumnya. Tapi Kou Feng huh ... Sejujurnya, sepertinya tidak seperti nama cewek sama sekali. Tapi sekarang saya memikirkannya, yang lain juga memiliki masalah yang sama. Guan Yu, Zhang Fei ... Sudahlah, sekarang bukan saatnya memikirkan hal ini. "Ah ... Kou Feng, baru sekarang, mengapa kamu memanggilku ... Ayah?" "Ah." Ketika saya selesai, dia berbalik dan membenamkan wajahnya ke kakinya saat dia mengangkat boneka yang telah dia bawa sebelumnya. "Umm ... keluarga saya ... sudah ..." Hanya ketika saya mendengarnya perlahan berbicara apakah saya menyadari bahwa/itu dia sedang menangis dan bukan bahwa/itu dia pemalu. "Jadi ..." Dia meludah dan berhenti di situ. Tapi aku sudah tahu apa maksudnya. Sederhananya, dia berharap bisa mengadopsinya. Tapi dari tempat saya berdiri, jawabannya mudah. ​​ "Meskipun saya memang merasa sangat menyesal dan bahkan sedih untuk Anda, saya tidak dapat melakukannya." "..." "Tapi jangan terlalu sedih," Saya tahu bahwa/itu jawaban saya akan menyakitinya tapi saya tidak punya pilihan dan memutuskan untuk melanjutkan, "Saya akan mengirim beberapa orang keluar hari ini untuk mencari kerabat Anda. Karena Anda adalah penduduk kota Fan, pasti ada beberapa kerabat yang masih hidup dari Anda di luar sana. Tidak peduli seberapa jauh mereka, masih lebih baik daripada tinggal dengan orang asing. " "..." Dia akhirnya mendongak dan mengangguk. Aku tidak benar-benar berbohong. Dari seberapa besar rumahnya, dia pasti dari keluarga kaya dan pasti ada beberapa kerabat di luar sana yang bisa menampung orang tambahan. "Nah, itu untuk saat ini." Saya berkata saat saya bangun, "Anda harus kelelahan sehingga beristirahat. Aku akan datang lagi selama beberapa hari ke depan. " "Tidak apa-apa, simpan saja untuk saat ini. Aku bisa memilikinya kembali kapan saja. "Kataku dan berbalik untuk melihat biskuit bawang merah. Saya memutuskan untuk mengambilnya, mengejutkannya dan menggigit potongan besar, "Un ~ Delicious. Jika Anda tidak menyelesaikan sisanya segera, orang lain mungkin memakannya. " ... Dia tertegun sejenak tapi dengan cepat meraih biskuitnya dan menjejalkannya di mulutnya. Dia tampak sangat berantakan dan berantakan melakukannya tapi lebih baik daripada dia tidak makan sama sekali. Aku tersenyum saat menatapnya dan kemudian meninggalkan ruangan dengan tenang.

BOOKMARK