Tambah Bookmark

523

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 10 Chapter 35: Don’t Tell Me This Is Returning To Xinye (2)

Liu Bei POV "Tapi seharusnya dia mengatakan sesuatu setidaknya ..." kata Huang Zu sambil sedikit mengernyitkan kening dan memegang dahinya. Itu pasti tidak terasa nyata baginya. Dia baru saja mengirim kami beberapa hari yang lalu dan sekarang mereka tidak akan pernah bertemu lagi. Ini sangat sulit untuk diterima. "Bagaimanapun, ayo pergi." Aku berkata saat aku menepuk punggungnya dan melangkah maju, berbalik untuk memeriksanya dari waktu ke waktu. Baru setelah beberapa saat dia mengikuti dengan sedih. Seharusnya baik-baik saja setelah beberapa hari, pikirku. Tapi bahkan aku tidak bisa menerima pelarian semacam ini. Sejujurnya, saya harus berbicara dengan Huang Zu tentang dirinya sendiri segera setelah mendapat kesempatan. Kami sekarang telah merebut kota Fan dan akan ada beberapa waktu sebelum Meng De kembali memulai kampanye selatannya sehingga sudah waktunya bagi Huang Zu untuk pergi menemui Liu Biao. Seharusnya aku mengungkitnya saat melihatnya, tapi kurasa dia tidak bisa melakukan diskusi rasional dalam keadaannya saat ini. "Eh? Apa?! " Un? Tiba-tiba, seruan kecil datang dari depan saat aku melihat Huang Zu dan saat aku kembali, aku melihat Chen Gong dan selebihnya berhenti dan menatapku. "Ada apa, semua orang?" tanyaku saat aku melangkah maju pelan. Di antara semua orang, ekspresi Chen Gong adalah yang paling aneh. Dia saat ini sedang memeriksa saya dengan mata menyipitkan mata dan akhirnya mengalihkan pandangannya pada Liu Feng yang sedang mengendarai di depan saya. "Umm ..." Chen Gong bertanya dengan ekspresi itu, "Siapa anjing kecil di atas kudamu, Tuanku?" "Eh? Anda tidak hanya akan melihat ada orang lain di atas kudaku sekarang, bukan? " Anda berdiri di sana dan berbicara kepada saya begitu lama juga. Apakah Anda mengatakan bahwa/itu Anda sama sekali tidak melihat saya? "Sudah kubilang, dia anak angkatnya." Zi Long mengingatkannya sambil tertawa. "Tapi ... kenapa ..." gumamnya sambil menatapku dan Liu Feng pada gilirannya. "Wu ..." Liu Feng meringis di bawah tatapan Chen Gong dan memelukku. "Ah, baiklah, Liu Feng ~" kataku sambil memeluknya dan menepuk bahunya. Ah ... ini harus menjadi apa yang harus dilakukan seorang ayah. "Ugh ..." Chen Gong tampak jijik saat melihat apa yang saya lakukan. "Apa itu ... ekspresimu itu ..." "... Tidak, itu bukan apa-apa. Jika tuanku tidak memikirkannya, maka itu baik-baik saja. "Dia berkata saat dia menatap kami berdua sekali lagi sebelum melanjutkan ke kota. Ah, saya merasa sangat tidak nyaman meskipun saya harus mengatakan bahwa/itu Chen Gong selalu membuat saya merasa seperti itu, sekarang lebih buruk lagi. "Jangan sedih, Xuan De. Dia hanya khawatir tentang kemampuan Anda untuk menjaga Liu Feng seperti kita semua. " "Tidak, saya tahu." Itu karena saya tahu bahwa/itu saya merasa tidak nyaman. Baiklah, saya akan mengakui bahwa/itu kekhawatiran mereka tidak berdasar. "Ah iya, saya hanya ingat sesuatu yang penting." Chen Gong berbalik dan berkata setelah mengendarai beberapa saat. "Tuan Zhao Yun, orang yang Anda ingin kami cari telah ditemukan." Chen Gong melanjutkan, tatapannya berkedip ke saya dari waktu ke waktu, "Saya mengatakan kepadanya bahwa/itu Anda akan berada di sini siang ini dan membuatnya tunggu di rumah kami. " "Oh ~~ Jadi dia sudah di sini ya?" tanya Zi Long penuh harap. "Eh? Siapa? "Tanyaku, merasa bingung. Zi Long menyuruh Chen Gong mencari seseorang? "Aiya, bagaimana mungkin kamu lupa? Sekarang kamu punya anak, ingatanmu telah menjadi seperti orang tua. "Zi Long berkata sambil tersenyum kaku. "Un ... Apa yang sedang dicari seseorang yang sedang dicari oleh Zi Long?" "Andalah yang membuat saya mencarinya," kata Zi Long sambil memiringkan kepalanya, "yang telah Anda bicarakan sebelumnya." Ah, sekarang saya ingat. "Apakah orang itu ada di sini sekarang?" Saya bertanya dengan tak percaya dengan mata terbelalak lebar karena saya pikir dia akan sulit untuk dilacak. "Tidak, dia benar." Chen Gong menjawab, "Dan sedang menunggu di mansion sekarang." Ah ~ aku bisa bersatu kembali dengannya lagi ya? Kupikir saat aku melihat ke depan ke arah kota Xinye. Juruselamatku, Sima Hui ada di sini. "Woah ~" Saya memberi teriakan terkejut saat kami berhasil keluar dari hutan dan memasuki kota. Bukannya saya kaget atau apapun dan saya hanya mengekspresikan kekaguman saya di tempat kejadian di depan saya. "Oh ~ sudah begitu tinggi ya?" kata Zi Long sambil tersenyum, sebuah perubahan di exTekanan dari sikap hati-hati sebelum kita berada di hutan. Meskipun dia mengatakan bahwa/itu kita tidak perlu khawatir dengan bandit, dia masih berhati-hati. Tapi jika bahkan Zi Long mengatakan bahwa/itu itu cepat, maka yang paling pasti adalah. "Pekerjaan konstruksi telah berkembang di klip yang bagus karena banyak sekali batu yang bisa digunakan di sisi selatan kota." Huang Zu menjelaskan sambil tersenyum saat melihat kota Xinye. Sepertinya dia agak senang dengan apa yang dia lakukan dengan kota Xinye karena dia agak murung sepanjang waktu dan hanya tersenyum sekarang. "Ah ... Tentu saja, rakyat jelata sangat membantu." Dia cepat menambahkan saat dia melihat saya menatapnya dan salah mengerti maksud saya. Setelah selesai, dia membawa labu yang tergantung di pinggangnya dan mulai meminumnya. Ah, labu nya. "Umm, Huang Zu," saya memanggilnya dan menunggu semua orang maju sedikit sebelum mengambil sesuatu dari tas di belakang saya dan menyerahkannya kepadanya, "Yuan Zhi menyuruh saya mengembalikan ini ke Anda sebelum dia pergi. " "Yuan Zhi menyuruh saya untuk berterima kasih dan bahwa/itu labu Anda sangat membantunya." Ya, labu ini adalah milik Huang Zu. Saat itu, Yuan Zhi mengandalkan minuman keras di labu ini untuk meningkatkan keberaniannya saat kami mengeluarkan biaya dari formasi 8 Doors Golden Lock. "Ah ..." Huang Zu berkata sambil menatap labu itu dan mengguncangnya, "Ah ~ dermawan menyelesaikan semuanya ya?" "Ya, dia menyelesaikan semuanya sebelum saat kritis dalam pertempuran." "Apakah berhasil?" "Tidak, ya." "Kebiasaan minum sebelum dan sesudah pertempuran?" "Tidak, saya mengerti." Huang Zu menyela saya lagi dan menggelengkan kepalanya sebelum melihat ke arah kota Xinye, "Ada hal-hal yang lebih penting di tangan setelah semua." Huang Zu benar-benar kuat. Dia mendapatkan ketenangannya jauh lebih cepat dari perkiraanku. Tapi karena kami berhasil melewati jembatan ini, saya mungkin akan mendiskusikannya kembali ke Xiangyang. "Ah umm, Huang Zu, apakah kamu merencanakan -" "Tuanku? Kenapa kamu semua jalan kembali ke sana? " Saat saya hendak membicarakan topik melihat Liu Biao dengan Huang Zu, Chen Gong memanggil saya. Aku menggelengkan kepala dan menatapnya dan melihat dia melihat ke atas dengan penuh perhatian saat Zi Long tersenyum di sampingnya. "Ada apa?" tanyaku, tahu betul apa itu tapi masih harus bertanya. "Tuanku, saya baru saja mendengar tentang segala hal dari Tuan Zhao Yun. Saya tidak pernah berpikir bahwa/itu tuanku memiliki hati yang baik. "Chen Gong berkata sambil tersenyum. Seperti yang diharapkan, Zi Long menceritakan semuanya kepadanya. "Ah, tidak apa-apa." Yang sebenarnya ingin saya katakan adalah bahwa/itu saya dipaksa melakukan apa yang saya harus lakukan karena keadaan tapi Liu Feng sekarang berada di depan saya dan mengatakan bahwa/itu akan terlalu menyakitkan. "Ah, tidak perlu minta maaf ..." Aku tersenyum kaku saat melambaikan tanganku tapi kemudian merasa ada yang tidak beres dan bertanya, "Tunggu, apa maksudmu dengan itu? Apa pendapatmu tentang aku sebelumnya? " Tiba-tiba, saya menyadari bahwa/itu dia sepertinya berpikir agak kasar terhadap saya. "Tidak, saya harap tuanku tidak keberatan." Ah, dia berpaling. "Chen Gong, saya pikir Anda berutang penjelasan kepada saya." "Tidak, tidak ada yang bisa dikatakan," katanya sambil terus memandang ke depan dan mengabaikanku. Saya bisa menebak lebih atau kurang apa yang sedang dipikirkannya. Ekspresinya sudah cukup. Tapi jika saya terus menanyainya, orang yang akan kalah pada akhirnya adalah saya. "Ah, saya baru ingat sesuatu." Saya berkata saat saya melihat Chen Gong yang memiliki senyum masam, "Chen Gong, kota Fan memiliki pesan untuk Anda." "tidak? Bagi saya? "Chen Gong berkata dengan terkejut tapi ekspresi terkejutnya segera menjadi salah satu iritasi.

BOOKMARK