Tambah Bookmark

527

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 10 Chapter 39: Don’t Tell Me This Is My Reunion With Sima Hui (1)

Liu Bei POV "Bukankah dia bilang dia tidak akan bekerja untuk Liu Biao lagi?" "Dia melakukannya karena keadaan kacau di kota, tenaga kerja sangat dibutuhkan dan seseorang dikirim untuk membawanya kembali." Sima Hui berkata, tampak lebih bahagia daripada sedih, "Posisinya saat ini nampak seperti lebih tinggi sehingga dia akan berhubungan dengan pekerjaan administrasi yang lebih substansial. " "Dan bagaimana dengan kamu? Apakah baik-baik saja bagi Anda untuk hidup sendiri? Saya bisa mengirim beberapa pria untuk membantu Anda menanam musim semi Anda. " "Tidak, tidak, tidak perlu untuk itu. Teman saya telah membantu saya dengan itu. "Sima Hui berkata sambil merapikan pakaiannya," Selain itu, lebih baik sendiri. Saat Xiang Lang ada di sekitarnya, dia selalu mengomeliku. Tidak? Ada apa? " "Meskipun Guru Shuijing nampaknya menjadi seorang dewa dalam waktu dekat, Anda masih bisa didekati seperti sebelumnya?" "Saya hanya orang biasa." "Tapi Anda tahu lebih banyak daripada kebanyakan orang dalam banyak hal." Saya sebenarnya tidak tahu kedalaman kebijaksanaan dan inteleknya tapi ini sangat mengesankan. "Kedengarannya sangat dalam." "Tidak sama sekali, maksud saya apa yang saya katakan. Jangan terlalu banyak memikirkannya. "Sima Hui lalu menghela nafas panjang," Hai ~ baiklah, cukup tentang aku. Bagaimana dengan Anda, bagaimana Xuan De akhir-akhir ini? Sepertinya pertempuran besar diperjuangkan akhir-akhir ini. " "Tidak, ya. Kami bertengkar dengan Cao Cao Meng De. " "Un un, melihat situasi saat ini di kota, pasti kemenangan yang menentukan." "Memang sangat menentukan," kataku, merasa senang, "Saat ini, kami sedang mengerjakan berbagai proyek konstruksi pasca pertempuran." "Ah, maksud Anda bagian tentang mengundang desa ke kota kan?" "Eh? Anda pernah mendengarnya juga? " "Saya tidak akan menyembunyikannya dari Anda. Kami juga mendapat undangan dari tempat kami berada. "Sima Hui berkata sambil mengeluarkan sehelai sutra dari pinggangnya," Ini dia. " "Oh ~ ini memang benar," kataku meskipun aku tidak bisa membaca apa pun yang tertulis di atasnya dan hanya bisa mengenali meterai terakhir, "Jadi apakah sisimu akan bergerak?" "Masih dalam diskusi tapi apa pun masalahnya, itu tidak ada banyak kaitannya dengan saya." Sima Hui berkata sambil melipat potongan sutra dan meletakkannya di sampingnya sebelum menghabiskan minumannya, "Baiklah, air sudah selesai dan begitu juga reuni kita. Aku harus pergi sekarang. " Setelah selesai, dia lalu bangkit dan pergi meninggalkannya. "Ah, Guru Sima!" Saya berseru ketakutan dan bangkit saat melihat ini dan mencoba menghentikannya. "tidak? Jika makan malam, saya tidak akan memilikinya karena saya masih memiliki sisa makanan di rumah. " "Bukan, bukan itu maksud saya." Saya berkata dengan serius saat menatap saya dan akhirnya meludahkan apa yang telah lama saya katakan, "Sebenarnya saya mempunyai sesuatu untuk ditanyakan kepada Anda ..." ... "Hmph." Sima Hui berpaling sedikit untuk menatapku saat dia mengejek, "Sungguh, katakan saja jika Anda memiliki sesuatu. Tidak perlu dihidupkan. " "Saya minta maaf ..." Percakapan biasa tadi hanya Sima Hui yang mencoba menarik apa yang sebenarnya ingin saya tanyakan. Jelas, seorang ilmuwan pertapa tidak akan menunggu lama hanya untuk minum secangkir air dan percakapan santai dengan saya. "Ahem, tolong duduklah." Saya berkata saat saya duduk pertama dan melanjutkan, "Sebenarnya saya memiliki sesuatu yang sangat penting untuk Anda tanyakan kepada Anda." "Begitulah. Tidak perlu dicadangkan dengan saya. "Sima Hui berkata saat dia kembali dan duduk," Saya menyelamatkan hidup Anda setelah semua jadi kami bukan orang asing. Tidak perlu disediakan untuk kita. " "Saya mengerti." Saya mengangguk dan menarik napas dalam-dalam, "Sebenarnya, Xu Shu Xu Yuan Zhi dari negara bagian Jing datang untuk bergabung dengan saya baru-baru ini." "Oh? Yuan Zhi ada di sini? "Sima Hui bertanya dengan minat saat dia duduk tegak. "Dia masih di sini beberapa hari yang lalu." Saya berkata dan tersenyum pahit saat memikirkan kembali apa yang terjadi, "Tapi sekarang, dia dipanggil ke Xuchang oleh Cao Cao." "Dia tidak di sini lagi ya?" Sima Hui mengangguk, tampak sedikit lebih kempis, "Hai, ituYuan Zhi. Dia tidak banyak bicara biasanya dan dia juga tidak mengungkapkan kedalaman kemampuannya, meski individu itu sangat cakap. Siapa pun yang bisa mendapatkannya adalah penguasa yang sangat beruntung. " "Tidak, saya mengerti." Saya melihat betapa mumpuni dia, dalam pertempuran dan di luar itu. Dengan kuda-kudanya, sarannya untuk masalah administrasi dan bahkan pengetahuan acak di sana-sini. "Tapi, dia sudah tidak ada lagi di sini." "Un ..." Ketika saya selesai, Sima Hui membelai janggutnya dan bertanya kepada saya dengan alis terangkat, "Apakah Yuan Zhi benar-benar ingin pergi?" Wu ... - Apakah Lord Xu Shu benar-benar ingin pergi? Tiba-tiba saya teringat apa yang dikatakan Liao Hua sebelumnya. Saya hanya berencana memikirkan hal ini setelah pertemuan ini tapi sekarang muncul kembali dan saya tidak tahu harus berkata apa. "Un ... Baiklah, saya tidak akan menanyakannya karena dia sudah pergi ke Xuchang." Sima Hui berkata ketika dia melihat bahwa/itu saya diam dan memutuskan untuk melepaskannya, "Baiklah, apa yang diinginkan Xuan De dari saya? . " Terima kasih banyak, Guru Sima, saya berpikir dan menjawabnya, "Bolehkah saya bertanya apakah Guru Sima mengetahui ada orang terhormat lainnya yang dapat direkomendasikan sebagai penggantinya?" Saya melakukan yang terbaik untuk tetap samar mungkin dan tidak menyebutkan nama Zhuge Liang sama sekali. Sebaiknya tidak terlihat jelas sekarang karena dia bisa mendeteksi sesuatu yang bisa berarti masalah. Seperti yang saya pikirkan, saya menatap Sima Hui dan melihat bahwa/itu matanya setengah tertutup dan sepertinya dia sedang linglung. "Ah, umm, guru sima?" "... Tidak, orang lain yang dihormati ya?" Sima Hui berkedip dan melanjutkan sambil melipat tangannya dan tenggelam dalam pikiran. "Ya, saya mengandalkan Anda." Saya berkata saat saya memberi hormat kepadanya dan kowtft saat saya menunggu jawabannya. "Un ..." Di aula depan, hanya gerutuan Sima Hui yang bisa didengar. Aku yakin meskipun dia benar-benar memikirkanku seperti yang ditunjukkan di wajahnya. "Baiklah, saya punya beberapa nama yang saat ini tinggal di negara bagian Jing. * Pa * "Sima Hui berkata setelah dia menghela napas dan menepuk pahanya. "Ah! Kalau begitu, bolehkah saya bertanya- "Saya bertanya saat saya mendekatinya tapi dia mengangkat tangannya dan menghentikan saya sambil mengangkat 2 jari. "Tapi jika Xuan De mencari 2 individu itu, Anda tidak akan mendapatkannya." "Eh?" Sepertinya dia melihat melalui saya ya? Tapi itu benar. Saya meminta Zi Long untuk mencari Sima Hui demi menemukan keberadaan Zhuge Liang. Jika itu seperti yang Yuan Zhi katakan, kalau saya mau, saya benar-benar harus segera mencari Zhuge Liang. Tapi apa yang akan dikatakan Sima Hui kali ini? Apakah dia masih mau seperti terakhir kali? "Guru Sima, tolong beritahu saya keberadaan Zhuge Liang dan Pang Tong. Tidak baik kalau saya mengatakan hal ini tapi saya yakin saya memiliki beberapa takdir dengan mereka. "Saya berkata saat saya bertengkar sekali lagi, membuatnya agak panik. "Bangunlah, tolong bangun, ini tidak benar." Dia berkata saat dia berpaling, "Bahwa/Itu Anda bisa menyuruh Yuan Zhi melayani Anda, sementara untuk sementara, berarti Anda memang memiliki beberapa takdir dengan Crouching Dragon and the Fledgling Phoenix. " "Lalu apa yang dimaksud oleh Guru Sima dengan apa yang dia katakan sebelumnya?" "Pertama, Pang Shi Yuan tidak berada di negara bagian Jing saat ini. Dia telah meninggalkan sebuah perjalanan penemuan diri. "Sima Hui berkata sambil membelai jenggotnya dan mengerutkan kening," Sedangkan untuk Kong Ming ... Dia saat ini berada di Longzhong. " Ah ... Longzhong adalah lokasi yang akrab. Saya telah membacanya sebelumnya saat membaca teks kuno. Aku tidak pernah tahu itu berhubungan dengan Zhuge Liang. Tapi apakah Zhuge Liang itu sulit dilakukan orang yang akan membuat Sima Hui ragu-ragu? "Guru Sima, tolong katakan apa yang kamu inginkan Tidak perlu menahan diri. " "Un ... Dari apa yang saya tahu, Kong Ming berteman dekat dengan Cui Zhou Ping dari Boling, Shi Guang Yuan dari Yingchuan dan Meng Gong Wei dari Zhuangnan. Tentu saja, Yuan Zhi adalah teman dekat juga. Di luar Kong Ming, semua 4 adalah individu yang sangat intelektual dan cakap. Anda dapat menundukkan mereka pada isu-isu penting dan memberi mereka peran penting tanpa khawatir. Sedangkan untuk Kong Ming, sepertinya dia selalu melihat hal-hal dari pandangan yang sangat tinggi dan berjangka panjang. Dia tampaknya tidak tertarik pada urusan saat ini dan saya juga tidak pernah mendengar tentang dia yang pernah tertarik pada jabatan pejabat tinggi. "

BOOKMARK