Tambah Bookmark

529

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 10 Chapter 41: Don’t Tell Me This Is Returning To Xinye (6)

Liu Bei POV Ketika saya melihat ke atas, saya melihat bahwa/itu Sima Hui telah meninggalkan rumah itu. Meski begitu, saya memberi hormat kepadanya dan memberikan jawaban saya, "Tidak, mungkin kita bertemu lagi." Meskipun apa yang dia katakan dan apa yang telah saya simpulkan, saya masih mengatakan apa yang saya rasakan. Bahkan jika tidak ada lagi nasib di antara kita sekarang, mungkin akan ada lagi di masa depan. Paling tidak, itulah yang saya harap. Baiklah, cukup tentang itu sekarang. Aku punya rute ke Zhuge Liang. Sekarang aku perlu mencarinya. Tapi pertama-tama, biar ku pikirkan, bagaimana keadaan Liu Bei pergi mengunjungi Zhuge Liang? Harusnya '3 ​​kunjungan ke pondok jerami' itu benar? Dan karena Sima Hui menyuruh saya untuk tidak melibatkan terlalu banyak orang, siapa yang harus saya bawa? Ini bukan keputusan yang sangat penting tapi saya harus menggunakan seseorang yang se normal mungkin sebagai tindakan pencegahan. Un, saya akan memulai persiapan saya hari ini dan berangkat ke Longzhong besok lusa. "Tuanku, apa yang sedang Anda isikan dan bicarakan dengan diri Anda sendiri?" Eh?! "Tuanku, kau menghalangi jalanku." Un? Ah. Baru sekarang aku menyadari bahwa/itu aku telah berpikir keras di ambang pintu halaman dalam. "Maaf soal itu." Saya berkata saat saya bergeser ke samping dan memberi ruang kepada Chen Gong untuk berjalan. "Ada apa dengan tuanku? Anda selalu berbicara dengan diri sendiri dan bertingkah laku. "Chen Gong berkata sambil berjalan melewatiku dengan setumpuk gulungan bambu di tangan," Jika Anda sakit, pergilah menemui Hua Tuo. Jangan pergi dan menyebabkan malapetaka sepanjang hari seperti orang gila. " "Saya tidak!" "Baiklah, potong omong kosong itu. Ikuti aku kembali ke aula utama sekarang. " Wu. Pertarungan tak menyenangkan memenuhi saya ketika saya mendengar ini tapi saya masih melakukan seperti yang dikatakan Chen Gong dan mengikutinya. Saya sangat berharap gulungan bambu itu terdiri dari pekerjaan selesai dan Chen Gong hanya ingin mengobrol dengan saya. Jadi gulungan itu benar-benar untukku ya ... Wu ... "Tuanku, jangan tertidur! * Pa * * Pa *! " "Ah, itu sakit." Aku mengerang saat dia menepuk gulungan bambu di kepalaku. Ketika saya melihat ke atas, saya melihat ekspresi jengkel Chen Gong. "Meskipun tuanku yang membuatku buru-buru mengerjakan ini, Anda menunjukkan kepada saya sikap seperti ini sekarang bahwa/itu saya telah menyiapkan segalanya." "Ah ... Ah, maaf soal itu." Saya buru-buru meminta maaf dan menurunkan kepala saya sebelum berebut gulungan bambu dan memulai pekerjaan saya. Di sela-sela gulungan, saya menatap Chen Gong dan memutuskan untuk menjelaskan diri saya, "Saya baru saja memikirkan hal-hal tertentu sekarang, jadi saya tidak memperhatikan Anda." "Benarkah ..." Chen Gong menghela nafas panjang dan sedikit mengerutkan kening, "Sebagai tuan tanah feodal, karena terganggu tidak ada alasan untuk tidak melakukan pekerjaan dengan baik." "Baiklah, saya akan melakukan yang terbaik ..." kataku, merasa cemas dan kempis. Tapi memang benar bahwa/itu mengerahkan lebih banyak tentara ke kota Fan adalah sesuatu yang sangat penting karena semakin cepat mereka tiba di sana, pembangunan dan pertahanan kota Fan yang lebih cepat dapat ditingkatkan. "Sekarang kita memiliki lebih banyak tentara yang dikerahkan ke kota Fan, jika musuh datang, mereka pasti akan mendatangi Xinye terlebih dahulu." "Un ... Kami memang kekurangan tenaga kerja di Xinye." kataku dan menghela nafas, "Tapi ini tidak bisa ditolong. Kota penggemar jauh lebih ekspansif dan lebih mudah berkembang. Dan siapa yang tahu kapan Meng De akan menyerang lagi? " "Kita harus mengambil satu langkah pada satu waktu ya?" Chen Gong berkata dengan tidak puas. "Itu lebih baik daripada tidak bergerak sama sekali kan?" "Jadi tidak bertele-tele. Hmph. "Chen Gong berkata dengan jijik dan terengah-engah padaku sebelum berpaling. Saat ini, yang bisa kulakukan hanyalah tersenyum kaku. Mengapa Chen Gong begitu ketat saat ini? Tapi sekali lagi, dia tidak salah. "Tapi sungguh, Anda telah banyak berkontribusi dalam beberapa kali. Terima kasih banyak. " "... apa yang kau berterima kasih padaku? Seharusnya aku tidak melakukan sesuatu yang semoga terlambat. " "Tidak, Anda telah melakukan banyak hal." Saya tersenyum saat melanjutkan pekerjaan saya, "Selama pertempuran, Anda sedang mengerjakan karya benteng dan menciptakan banyak jebakan. Dan itu juga berkat kepribadian Anda bahwa/itu rencana kami berhasil. Itulah sebabnya saya harus berterima kasih. " Chen Gong benar-benar sangat membantu. Kembali di Jiangxia, dia juga sangat membantu dalam banyak hal. Dan sekarang, di Xinye, saya juga melihat keterlibatannya dalam banyak hal. "Hmph, tidak perlu berterima kasih pada saya - Oi! Sikatmu berhenti! " "Ah, oh. Maaf. "Saya buru-buru mengembalikan perhatian saya ke pekerjaan saya dan melirik Chen Gong yang berdiri di sana bersamanya kembali kepada saya. "Hai, itu sebabnya saya bilang ..." "Tidak?" "Tuanku masih harus menempuh perjalanan jauh sebelum dia menjadi tuan yang tepat." "Saya kira," kataku dan tersenyum setuju dengan apa yang dikatakan Chen Gong. "Tapi izinkan saya mengatakan ini dulu, semua yang telah saya lakukan bukan untuk Anda dan hanya untuk diri saya sendiri." Chen Gong berkata saat dia mendatangi saya, sepatunya membuat deru keras yang membuat saya sulit berkonsentrasi. pada pekerjaan saya Aku menatapnya dan dia tersenyum saat dia menunjuk pada dirinya sendiri, "Tuanku, tujuanku masih tetap pejabat tinggi dan bisa meninggalkan namaku dalam sejarah. Saat ini, saya hanyalah seorang ajudan tanpa judul tapi suatu hari nanti, saya akan naik ke puncak. " Dia lalu menunjuk saya, "Jadi, biarpun itu demi saya, saya ingin tuanku bekerja lebih keras." "Ah ... tidak." Saya tidak mengerti apa yang sedang dia coba lakukan tapi saya memutuskan untuk mengangguk dulu. Tapi pejabat tinggi ya ... Yuan Zhi kemungkinan akan melompati Chen Gong dalam hal itu. Saya bertanya-tanya apakah Chen Gong merasa tidak nyaman atau cemburu dengan Yuan Zhi setelah mengetahui apa yang terjadi padanya? ... "Oi, Tuanku, tanganmu berhenti lagi. * Pa *! " "Ow!" Saya mengerang saat Chen Gong menepuk punggung tangan saya dan dengan terburu-buru kembali ke pekerjaan saya. "... Tapi Lord Xu Shu benar-benar telah meninggalkannya ~" Chen Gong bergumam saat memikirkannya. "Un, Yuan Zhi pergi ke Xuchang." "..." Chen Gong tidak menjawab dan pergi untuk duduk di sisi lain, "Dapatkah saya duduk di sini?" "Tolong lakukan." "Terima kasih," kata Chen Gong dan duduk sebelum melanjutkan, "Hai, Tuanku bisa menghentikan Lord Xu Shu untuk pergi." Wu. Bahkan Chen Gong mengatakan ini ya? - Apakah Lord Xu Shu benar-benar ingin pergi? "Apa maksudmu?" "Sederhana saja, bukan?" Chen Gong berkata sambil memiringkan kepalanya, "Di penghujung hari, Lord Xu Shu pergi karena ibunya ada di Xuchang. Yang harus kita lakukan hanyalah menyambut ibunya atau membunuhnya. Dengan yang terakhir, tidak akan ada lagi belenggu pada Lord Xu Shu. " "Anda tidak bisa mengatakan itu dan apa itu tentang ... Membunuh ..." Saya mengerutkan kening dan menatap Chen Gong dan melihat bahwa/itu dia memang berarti apa yang dia katakan. "Tidak baik mendengarnya tapi itu adalah solusi yang layak dan realistis." Chen Gong berkata dan mengangkat bahu, "Karena kelambananmu, tidak ada pihak yang bahagia. Apakah Anda pikir Anda atau Lord Xu Shu senang dengan hasil ini? " "... Itu ... Yuan Zhi seharusnya ..." "Sangat bahagia? Saya kira tidak. "Chen Gong berkata sambil mengambil cangkir Sima Hui dan mencoba meminumnya tapi isinya kosong dan dia dengan canggung meletakkannya," Satu-satunya pesta bahagia dalam hal ini adalah Cao Cao sejak dia mendapatkan seorang ahli strategi kunci. " "Un ..." Chen Gong benar. Mungkin seperti yang dia katakan. Tapi ... "Lupakan saja. Ini agak terlambat untuk membicarakan hal ini. "Saya berkata saat saya menghela nafas panjang," Apakah akan menghasilkan hasil yang berbeda, saya pasti tidak akan memilih metode yang tidak terhormat dan barbar. " "Tidak, saya lihat." Chen Gong berkata dengan lembut dan kemudian memberi saya senyuman yang menyebalkan saat dia bangkit, "Baiklah, Andaikan saja. Saya tidak pernah berpikir bahwa/itu bahkan saya akan terbiasa dengan perilaku dan cara Anda melakukan sesuatu dengan sangat cepat. " "... Maaf." "Kenapa kamu minta maaf?" tanya Chen Gong saat dia menatapku dengan ekspresi yang rumit. Bagi saya, saat ini saya berantakan karena menyesali apa yang terjadi pada Yuan Zhi. Tapi sekarang, tidak ada yang tidak bisa saya lakukan. "Baiklah, tetaplah bekerja, Tuanku." Chen Gong berkata dan berbalik untuk pergi, "Setelah selesai, beritahu penjaga di rumah untuk mengirimnya ke dinding utara. Ini adalah langkah terakhir untuk mengerahkan pasukan ke kota Fan. " "Baiklah, saya mengerti." * Tatata * "Ah, Chen Gong." "Tidak?" Chen Gong menggerutu saat dia memperlambat laju langkahnya. "Bantu saya mengirim surat ke Fan city nanti Beritahu Yun Chang untuk datang besok. " "Baiklah, mengerti." "Dan," saya berhenti bekerja dan menatap punggung Chen Gong, "Saat ini, Anda adalah satu-satunya ahli strategi yang dapat saya andalkan. Aku akan mengandalkanmu untuk banyak hal mulai sekarang. " "..." ... Eh? Ketika saya selesai, Chen Gong berdiri diam. Saya pikir dia akan mengatakan sesuatu seperti 'siapa yang Anda pikir saya?' Atau 'mengerti' tapi dia tidak mengatakan apapun. "Ah ... Chen Gong?" "... sikatmu berhenti, tuan bodoh." "Eh? Ah, ah. "Aku mengangguk dan menundukkan kepalaku saat melanjutkan pekerjaan, sambil meliriknya sesekali saat aku melakukannya tapi dia terus menuju ke luar. Apakah dia tidak mendengar apa yang saya katakan? Jika itu yang terjadi, maka agak canggung - "Baiklah." Eh? Sebuah suara terdengar lagi tapi saat aku mendongak, Chen Gong pergi. Suara dari sebelumnya ... Itu mungkin Chen Gong, kan?

BOOKMARK