Tambah Bookmark

531

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 10 Chapter 43: Don’t Tell Me This Is My First Visit To The Thatched Cottage (2)

Liu Bei POV - Baiklah. Saya memikirkan kembali jawaban lembut Chen Gong beberapa hari yang lalu di tengah-tengah keterkejutan saya. Saya tidak mengharapkannya tapi sepertinya dia menjadi lebih serius dalam pekerjaannya setelah itu. Ini, saya percaya, bukanlah sebuah kesalahpahaman tentang saya. "Liao Hua, tentang desa-desa ..." "Ini masih dalam proses. Dari apa yang saya tahu, sepertinya ada desa baru yang masuk ke kota Xinye besok. " "Un un, sangat bagus." Saya berkata dan mulai memerintahkan kudanya untuk melanjutkan, "Baiklah, tolong saya berterima kasih pada Chen Gong nanti. Dan ingatlah untuk beristirahat bila bisa. " "Yun Chang? Kenapa kamu di sini? "Teringat saya saat saya menatap gadis di depan saya dengan rambut merah anggur. "Apa yang kamu bicarakan?" tanya Yun Chang, "Kaulah yang memanggilku untuk datang ke kanan?" "Itu benar tapi ..." Aku menatap langit dan melihat bahwa/itu itu tidak banyak berubah, "Tapi Yun Chang datang sedikit terlalu dini, bukan? Kami seharusnya bertemu satu jam kemudian. " "Saya-saya hanya berpikir bahwa/itu kakak laki-laki tersebut secara khusus meminta saya untuk misi ini!" Yun Chang mengoceh dengan wajah merah, "Dan selain itu ... saya ingin bertemu kakak lebih cepat ..." "lihat aku Untuk apa? " "Tidak ada apa-apa!" Dia berteriak putus asa saat dia mendengar apa yang saya tanyakan dan menghela nafas saat dia menatap saya, "Jadi, apa yang penting dari ini? Kakak tidak pernah menyebutkannya dalam surat itu. " "Ah, aku tidak memberitahumu apa-apa, iya ..." kataku saat aku ingat bahwa/itu aku belum memberi tahu Chen Gong tentang hal ini saat aku menyuruhnya mengirim surat ke Yun Chang. Saya hanya menyebutkan hal ini tadi malam saat makan malam ke kota Xinye juga. "Ayo, mari kita bicara di sepanjang jalan," kataku sambil meletakkan di rerumputan rumput. "Omong-omong, berapa lama kakak akan memasang helm rumput ini? Apakah Lord Xu Shu menceritakan hal ini kepada Anda? " "Dia tidak melakukannya. Aku juga terganggu dengan masalah ini. " Saya mungkin juga mengambil kesempatan untuk meminta saran tentang hal ini dari Zhuge Liang saat saya melakukannya. Ini terasa penting karena saya tidak ingat Liu Bei pernah pura-pura mati. "Jadi, kakak, kemana kita menuju hari ini?" "Ah, oh. Kita akan pergi ke Longzhong hari ini. " "Longzhong ya ..." "Un," kataku sambil melempar gulungan bambu ke Yun Chang, yang menangkapnya dan membukanya, sebelum melanjutkan, "2 hari yang lalu, aku mencari Sima Hui dan bertanya apakah ada orang berbakat di dekatnya. dan dia merekomendasikan orang ini di Longzhong. " Saya berbohong kecil di sini. Sima Hui tidak pernah merekomendasikan Zhuge Liang kepada saya, tapi dengan cara ini, akan menghemat banyak waktu dan tenaga. "Ini adalah peta yang sangat sederhana." "Ya tapi mudah dimengerti dan itu tidak terlalu jauh." Tidak ada desa yang akan kita lewati dan kita hanya perlu terus berkuda di sepanjang sungai dan kita akan sampai di sana. "Yang kita cari, siapa namanya?" tanya Yi De. "Ah, kudengar dia adalah Zhuge Liang Zhuge Kong Ming. Sima Hui memanggilnya Crouching Dragon. " "Apakah Anda berdua pernah mendengarnya?" Saya bertanya untuk berjaga-jaga namun mereka menggelengkan kepala. Saya tahu itu. "Apakah orang Kong Ming ini tangguh?" tanya Yun Chang sambil menutup gulungan buku itu, "Bagaimana dia bisa dibandingkan dengan Lord Xu Shu?" "Itu tidak mudah untuk dibandingkan ..." kataku sambil menggosok daguku, "Tapi dalam keadaan normal, orang akan berpikir bahwa/itu Zhuge Liang lebih hebat." Jika saya belum pernah bertemu dengan Yuan Zhi sebelumnya, saya akan memberikan jawaban ini tanpa ragu tapi sekarang setelah saya merasakan bagaimana Yuan Zhi mampu melakukannya, sulit untuk mengatakannya. "Un ~ Kalau memang begitu, saya ingin bertemu dengannya." Yun Chang berkata dengan penuh minat dan kemudian teringat sesuatu dan menatapku, "Omong-omong, mengapa kamu meminta kedua kita datang? " "Eh?!" "Ya, ini sudah waktunya kamu memberi tahu kami." Yi De menimpali juga. Sepertinya saya tidak akan bisa membeli waktu sekarang. Jika saya tidak memberikan alasan yang baik, tidak baik bagi Yun Chang yang harus datang jauh-jauh dari kota Fan ini. ... Hu. Apa lagi yang bisa saya katakan itu benar tapi tidak terkait dengan alasan sejarah? "Sebenarnya tidak ada yang spesial yang saya perlukan untuk Anda lakukan. Aku benar-benar bisa pergi dengan myself. " "Lalu mengapa ..." "Tapi ... Bagaimana saya menempatkan ini ..." Ketika sampai pada bagian yang penting, saya mulai merasa malu dan tergagap selama beberapa saat sebelum saya melanjutkan, "Bagi saya, dan kita semua, mengundang individu berbakat Untuk menjadi ahli strategi kami adalah tugas yang penting. Jika saya pergi sendiri, saya mungkin merasa lemah. " Saya kemudian melihat Yun Chang dan Yi De pada gilirannya, "Yun Chang dan Yi De adalah saudara perempuan sumpah saya. Di antara semua orang, saya merasa paling dekat dengan Anda berdua dan merasa lebih nyaman saat melihat Anda berdua. " "W-apa!" Yun Chang berseru dan mengerutkan kening sebelum berpaling, "Alasan seperti itu sangat sulit untuk diterima!" "Haha, tapi itu benar." Ya, maksud saya itu. Kembali ketika kita berpisah dalam Pertempuran negara Xu, saya selalu memikirkan keduanya dan mereka telah menjadi bagian dari hampir semua acara besar yang pernah saya hadapi. Sepertinya mereka adalah malaikat penjaga saya. Aku bertanya-tanya apakah Liu Bei yang sebenarnya mengundang saudara-saudaranya untuk pergi bersamanya untuk alasan yang sama? "Meskipun agak lembek, itu adalah kakak yang saya kenal." Sepertinya Yun Chang telah menerima alasan ini. "Haha, tidak perlu memuji saya, Yun Chang." Saya berkata saat saya terkekeh dan melihat Yi De dan melihat bahwa/itu dia bermasalah. Tentu, saya tahu mengapa dia bermasalah dan memanggilnya, "Yi De." "Eh?" "Bahkan jika Anda kehilangan ingatan, saya masih merasa aman saat melihat Anda jadi tolong jangan memiliki ekspresi sepi seperti itu." Ya, Yi De benar-benar hebat seperti ini juga. - Buka gerbang !! Saat kami berbicara, kami sudah sampai di pintu gerbang yang dibuka dengan suara kencang dan kusam. "Ayo kita pergi." "Un." "Ya." "" Jia! "" Aku mengayunkan tali kekang, begitu juga yang satunya lagi, dan kami berlari kencang. Hari ini adalah hari yang baik, hari yang baik untuk mencari individu berbakat. Longzhong, dan Zhuge Liang, saya akan datang. Hal pertama yang telah saya pelajari dari perjalanan ini adalah bahwa/itu kegembiraan dan antisipasi sering terjadi selama perjalanan. Ini adalah sesuatu yang seharusnya saya sadari selama perjalanan musim semi saya di sekolah dasar. Berbeda dengan itu, perjalanan 40 + km ini telah mengalami pantat saya hingga rasa sakit yang tak terhitung selama 3 jam terakhir. Ini benar-benar tak ada bandingannya dengan mabuk perjalanan dari bus perjalanan. Jalan menuju Longzhong tidak seperti apa yang saya katakan sebelumnya tentang 'ikuti saja arus'. Ada banyak lereng, bukit dan lubang di sana-sini, dan ini adalah perjalanan yang penuh gejolak dari awal. Di tengah perjalanan, saya mencoba menahan napas untuk mencoba dan menenangkan diri, tapi itu tidak berlangsung lama secara alami. Tidak lama kemudian, saya sangat terguncang ke segala arah sehingga saya mulai merasa bersyukur bahwa/itu saya belum pernah makan apapun sebelumnya. "Kakak laki-laki, kita hampir sampai." Yun Chang berkata dengan mudah saat dia menunjuk ke depan, "Jika saya tidak salah, petak lahan pertanian itu pasti sudah Longzhong." "Haa ... Haa ..." Saya tersinggung dan terengah-engah saat saya berjuang membuat kudaku melambat dan hanya berhasil melakukannya beberapa lama. "Saya lihat, kita sudah sampai di hah?" kataku sambil menyeka keringat dari dahiku dan melihat sekelilingnya. Kupikir Longzhong akan menjadi kota seukuran Xinye tapi tidak ada tanda dinding apapun. Sepertinya Longzhong hanyalah sebuah desa. "Tunggu di sini, kakak. Saya akan pergi dan bertanya kepada petani di sana. "

BOOKMARK